Battle Through the Heavens – Chapter 276

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 276

Chapter 276: Mencari Obat

Di tangga yang agak luas, tubuh Xiao Yan telah muncul di sisi tubuh pemuda itu hampir dalam sekejap. Dia tiba-tiba mengencangkan tinjunya dan, dengan kekuatan ledakan, dengan keras meninju wajah pemuda itu.

Meski tubuh pemuda berwajah pucat itu tidak terlalu kokoh, kekuatannya tidak lemah. Pada saat Xiao Yan tiba-tiba bergerak, dia merasakan sesuatu dan rasa dingin yang gelap segera menyerbu wajahnya. Tangannya disilangkan di depannya dan Dou Qi yang bergolak di tubuhnya menyembur keluar. Itu membentuk jubah Dou Qi di permukaan tubuhnya dalam sekejap.

Meskipun dirugikan karena ketahuan, pemuda itu sangat percaya diri dengan kekuatannya. Apalagi Xiao Yan di depannya benar-benar terlalu muda. Oleh karena itu, dia percaya bahwa serangan pihak lain akan sangat sulit untuk menembus pertahanannya.

"Bajingan Kecil. Hari ini, bahkan jika Ya Fei ingin melindungimu, kamu bisa melupakan tentang meninggalkan rumah lelang dengan mulus. " Sebuah pikiran padat melintas di benak pemuda itu pada saat dia memblokir serangan itu. Namun, sebelum pikiran di dalam hatinya jatuh, tinju yang berisi kekuatan bertekanan dengan kuat menyentuh lengannya. Suara ‘retakan’ lembut keluar dan diikuti, ekspresi pemuda itu berubah dengan liar. Seteguk darah segar tanpa sadar dimuntahkan dari tenggorokannya. Tubuhnya juga didorong oleh kekuatan yang kuat dan ganas, mengakibatkan dia ditembak dengan keras ke dinding. Segera, dia memuntahkan seteguk darah segar lagi. Kakinya berlutut di tanah sementara tubuhnya meringkuk kesakitan.

Hanya pada saat pemuda itu memuntahkan darah, Ya Fei, yang berada di tangga, berbalik. Teriakan agar Xiao Yan berhati-hati hanya keluar dari mulutnya saat melihat pemuda itu meringkuk seperti anjing mati. Wajah indahnya segera ditutupi oleh keterkejutan dan ketidakpercayaan.

Pada saat ini, bawahan di samping pemuda itu akhirnya pulih dari kejadian sepersekian detik ini. Ketika mereka melihat penampilan dan keterkejutan tuan mereka yang menyedihkan pertama kali muncul di wajah mereka sebelum mereka segera mengelilingi Xiao Yan dengan marah.

"Saya memerintahkan Anda semua untuk mundur!" Melihat beberapa tindakan penjaga, Ya Fei yang berada di tangga, akhirnya tidak tahan lagi dan meledak. Mata almondnya menatap dengan marah saat dia berteriak keras.

Mendengar teriakan Ya Fei, beberapa penjaga itu jelas ragu-ragu sejenak. Tuan mereka mungkin memiliki keberanian untuk menyinggung Ya Fei, tetapi itu tidak berarti bahwa mereka juga memiliki keberanian seperti itu.

"Jika ada di antara Anda yang berani mengambil langkah maju, bersiaplah untuk diusir dari Primer Auction House. Meskipun Anda bukan bawahan saya, saya pikir dengan status saya sebagai Penatua Pengawas yang Bertindak, menyingkirkan beberapa kotoran manusia bukanlah sesuatu yang terlalu sulit untuk dilakukan. " Ketika Ya Fei sedingin es, dia memiliki keagungan yang berbeda dan unik.

Mengamati Ya Fei, yang wajah cantiknya mengandung kejahatan, ketakutan akhirnya melintas di wajah para penjaga. Mereka saling memandang wajah satu sama lain dan dengan enggan mundur.

"Bawa tuanmu dan kembali dari tempat asalmu." Ya Fei dengan dingin memerintahkan dengan tangan halusnya menunjuk ke tangga.

"Baik. Ya Fei, kamu punya nyali. Anda benar-benar membantu orang luar. Tunggu saja!" Langkah kaki pemuda itu terhuyung-huyung saat dia dibantu berdiri oleh bawahannya. Dia mengusap noda darah dari sudut mulutnya dan dengan marah menatap Ya Fei. Segera, pupilnya mengandung rasa dingin dan kesuraman yang gelap saat dia berbalik ke arah Xiao Yan di sisinya. Napasnya terengah-engah saat dia berkata dengan suara gelap, "Bagus, bagus. Bajingan kecil. Jika kamu punya nyali, tunggu saja! "

Setelah meninggalkan kata-kata keji itu, pemuda itu dengan kejam menampar wajah penjaga di sisinya dan dengan marah berkata, "Bodoh. Pergilah!"

Berdiri di dekat tangga, Xiao Yan menyipitkan matanya saat dia melihat pemuda itu perlahan berjalan pergi di bawah dukungan beberapa penjaga. Tinju di bawah lengan bajunya perlahan terbuka dan beberapa api berwarna hijau menggeliat di ujung jarinya.

"Saat dihadapkan pada orang seperti ini, kamu sebenarnya tahu bagaimana menahan diri? Mengapa Anda tidak langsung saja membunuhnya? Jika tidak, dia akan mengingat ini di masa depan. " Hai Bo Dong tertawa kecil saat dia bersandar di tangga.

Ini adalah wilayah orang lain. Xiao Yan tersenyum dan menatap Ya Fei. Dia mengangkat bahu dan berkata, "Maaf, saya sedikit impulsif. Tapi mulut orang itu benar-benar bau. "

Ya Fei menggelengkan kepalanya dan menghela nafas. Dia berkata dengan senyum pahit, "Saya merasa mungkin lebih baik bagi kita untuk membicarakan hal-hal lain hari. Begitu orang itu kembali ke rumah, dia pasti akan menangis dan mengeluh kepada kakeknya. Ketika saatnya tiba, orang tua, yang sangat protektif terhadap anaknya pasti akan datang ke sini untuk membuat masalah. "

Tidak masalah. Xiao Yan menggelengkan kepalanya dan menjawab sambil tersenyum, "Kami benar-benar membutuhkan sesuatu. Mari kita bahas sekarang. Kami akan mengatasi masalah itu sendiri … "

"Ah, dasar orang yang keras kepala… Lupakan saja, kalau saatnya tiba aku akan mencoba yang terbaik untuk melindungimu. Namun, lelaki tua itu sangat angkuh. Aku takut bahkan aku akan ditegur olehnya. " Mendengar ini, Ya Fei hanya bisa mengangguk tanpa daya. Dia berbalik dan menaiki tangga. Saat dia berbelok di sudut, dia meninggalkan Xiao Yan pemandangan punggung melengkung yang indah. Xiao Yan pura-pura mengabaikannya dan bertukar pandang dengan Hai Bo Dong sebelum menaiki tangga.

Xiao Yan mengikuti Ya Fei naik beberapa lantai sebelum akhirnya berhenti di depan pintu besar. Melihat bahwa dia sangat akrab dengan rutenya, jelas bahwa ini adalah tempat yang sering dia datangi.

Ada beberapa penjaga yang berdiri di dekat pintu besar itu. Meskipun tatapan mereka tidak pasti saat mereka menyapu Xiao Yan dan Hai Bo Dong, penjaga yang bijaksana tidak membuka mulut untuk menghentikan mereka. Sebaliknya, mereka hanya berdiri di samping seperti pilar kayu.

Pintu didorong terbuka dan ruangan yang luas terungkap. Rak buku didirikan dengan rapi di dalam ruangan. Ada berbagai jenis buku tebal yang ditempatkan di rak buku ini. Ya Fei melewati mereka dan akhirnya datang ke depan meja kerja. Dia kemudian berbalik dan menatap Xiao Yan dan Hai Bo Dong sambil tersenyum. Sambil menunjuk ke kursi di samping, dia berkata, "Silakan duduk. Sekarang, dapatkah Anda memberi tahu saya, apa yang Anda butuhkan? "

Xiao Yan tersenyum dan mengangguk. Dia secara acak meraih kursi, menariknya, dan duduk. Setelah merenung sejenak, dia menatap Ya Fei dan berkata, "Apakah saya membuat masalah untuk Anda sekarang? Maafkan saya…"

"Saya tahu bahwa Anda hanya bertindak karena saya. Anda tidak perlu meminta maaf. " Ya Fei melambaikan tangannya. Dia berbelok mengitari meja dan duduk di belakangnya. Bibirnya sedikit cemberut saat dia berkata sambil tersenyum, "Nama orang itu adalah Lei Lei. Dia juga anggota klan Mite-er kita. Dukungannya juga cukup kuat. Biasanya, saya tidak ingin menyinggung perasaannya jadi saya hanya bisa memilih untuk mengabaikannya. "

"Namun, orang itu sepertinya memiliki pemikiran yang menjijikkan terhadapku. Aku mengabaikannya malah membuatnya marah karena rasa malu yang dia rasakan, dan karenanya dia memutuskan untuk mencari masalah denganku sepanjang waktu. Kakeknya memiliki kepentingan dalam Keluarga Tetua di klan. Oleh karena itu, saya sangat tidak berdaya ketika menghadapi orang yang sangat berwajah tebal ini. " Ya Fei mengusap rambut hitam di dahinya dan berkata agak lelah. Sepertinya pemuda bernama Lei Lei benar-benar telah membuat masalah besar untuknya.

"Kamu seharusnya tahu bahwa untuk orang seperti itu, semakin kamu melakukan itu, semakin galak dia jadinya." Xiao Yan menggelengkan kepalanya dan menjawab.

"Ke Ke, ini tentu saja sesuatu yang saya tahu. Namun, Anda jangan melebih-lebihkan luasnya pikiran saya. Bagaimana mungkin seorang wanita kecil sepertiku mencapai gelar seperti orang suci yang tinggi… Memang, aku tidak ingin memprovokasi dia sekarang. Namun, di masa depan, begitu saya memiliki kesempatan untuk bertanggung jawab, orang ini akan menjadi sampah pertama yang akan saya keluarkan. Ketika saatnya tiba, balas dendamku akan membuatnya merasa ketakutan… Kamu harus tahu bahwa wanita selamanya akan menjadi makhluk yang menyimpan dendam paling lama. Kalau tidak, mengapa akan ada pepatah bahwa ‘hati wanita adalah hal yang paling ganas’? " Ya Fei tertawa kecil. Saat ini dia sepertinya secara tidak sengaja mengungkapkan ambisi dan kekuatannya.

Mendengar kata-kata Ya Fei ini, keheranan melintas di wajah Xiao Yan dan Hai Bo Dong. Mereka tidak menyangka bahwa wanita ini, yang tampil sangat lembut, benar-benar memiliki toleransi dan kesabaran seperti itu.

"Baiklah, mari kita berhenti membicarakannya, itu merusak mood saya." Ya Fei menggelengkan kepalanya dan mata air seperti senyum lembut muncul di wajah indah Ya Fei. Dia menatap Xiao Yan dan berkata dengan lembut, "Hal-hal apa yang kamu butuhkan? Katakan padaku. Saya akan membantu Anda mencari mereka. "

Xiao Yan tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Dia mengambil kertas putih dari cincin penyimpanan yang memiliki bahan obat yang dibutuhkan untuk memperbaiki ‘Pil Ungu Pemulihan Spiritual’ yang tertulis di atasnya. Setelah itu, dia menyerahkannya kepada Ya Fei di depan Hai Bo Dong dan berkata sambil tersenyum, "Bantu aku dan lihat apakah kamu bisa mengumpulkan semua bahan obat di sini."

Mengamati tindakan Xiao Yan, senyum di wajah lama Hai Bo Dong menjadi lebih padat. Ketika yang pertama mengeluarkan kertas putih, yang terakhir dengan cepat memindainya dengan tatapan tajamnya. Tertulis di atasnya adalah nama bahan obat yang sama dengan yang dikatakan Xiao Yan padanya. Itu menyebabkan dia merasa bahwa Xiao Yan memang memasukkan masalah ini ke dalam hatinya.

"Aku hanya tahu bahwa kamu pasti tidak akan datang ke tempat seperti rumah lelang jika kamu tidak melakukan apa-apa …" Ya Fei menerima kertas putih dan menggelengkan kepalanya. Segera, dia menundukkan kepalanya dan dengan kasar melihat nama bahan obat di atasnya. Kejutan tidak bisa membantu tetapi melintas di wajahnya yang cantik. Dia mengangkat kepalanya, menatap Xiao Yan dan berkata, "Semua bahan obat ini bukan barang biasa. Di antara mereka, ada beberapa yang namanya baru saya dengar dan belum pernah saya lihat. "

"Iya." Xiao Yan mengangguk sedikit dan dengan lembut bertanya, "Apakah mungkin mengumpulkan semua bahan obat di sini?"

Mendengar ini, Hai Bo Dong di samping juga dengan cemas menatap Ya Fei, yang tenggelam dalam pikirannya. Ini adalah hal yang sangat penting yang memengaruhi apakah dia dapat memulihkan kekuatan puncaknya atau tidak.

Ya Fei membelai dagunya dan berpikir sejenak sebelum menggelengkan kepalanya. Dia berkata dengan nada meminta maaf, "Saya khawatir akan sangat sulit untuk mengumpulkan mereka semua. Bagaimanapun, ramuan obat ini benar-benar terlalu langka. Jika mereka dipasarkan, hampir masing-masing akan dapat dijual dengan harga tinggi setidaknya dua ratus ribu koin emas. Lagipula, itu hanya jika bahan-bahannya dijual, saat ini, menurutku tidak ada yang menjualnya… "

Ketika Ya Fei mengucapkan kata-kata ini, Hai Bo Dong segera menjadi murung sementara Xiao Yan di sampingnya menghela nafas kecewa di permukaan. Di dalam hatinya, dia bersukacita. Jika mereka bisa mengumpulkan semua bahan obat di sini, itu akan menjadi tragedi baginya.

"Akan agak sulit untuk mengumpulkan semuanya. Namun, saya pikir itu seharusnya tidak menjadi masalah mengumpulkan setengah dari bahan obat di atasnya. " Ya Fei menyuarakan pikirannya.

"Separuh juga bagus. Setidaknya itu lebih baik daripada tidak memiliki apa-apa. " Xiao Yan mengangguk dan menghela nafas.

Mendengar ini, senyum cakep tiba-tiba muncul di wajah cantik Ya Fei. Dia tersenyum dan berkata, "Menurut catatan kami, Primer Auction House kami seharusnya bisa mengeluarkan empat jenis bahan obat yang tertera di kertas ini. Harga masing-masing setidaknya lebih dari dua ratus ribu koin emas. Saya khawatir jumlah total yang dibutuhkan untuk keempat bahan obat ini akan menjadi sekitar satu juta koin emas. Xiao Yan di-di… apakah kamu bisa menyerahkan uangnya? "

"Uh …" Xiao Yan mengedipkan matanya dan menggelengkan kepalanya. "Sepertinya saya tidak bisa."

Begitu kata-kata Xiao Yan ini diucapkan, senyum di wajah cantik Ya Fei semakin besar. Jari-jarinya yang panjang saling bertautan satu sama lain dan berkata dengan suara agak menyesal, "Xiao Yan di-di, sekarang kita tidak lagi di Kota Wu Tan. Di sini, bahkan jika kakak perempuan bersedia membantu Anda, saya tidak memiliki wewenang untuk melakukannya. Selain itu, jumlah yang begitu besar sudah jauh di luar yurisdiksi dari apa yang saya kelola. "

Xiao Yan mengusap sisi wajahnya dan berkata: "Lalu apa yang harus saya lakukan?"

"Ah, meskipun satu juta koin emas bukanlah jumlah yang kecil, kakak perempuan sangat percaya padamu. Secara kebetulan, klan Primer kami merekrut alkemis selama periode ini. Jika Xiao Yan di-di tertarik, Anda dapat menggunakan ini untuk melunasi tagihan. Pil obat tingkat dua juga bisa dijual dengan harga yang cukup bagus. Kurasa, dengan kemampuan Xiao Yan di-di, akan mudah bagimu untuk menyelesaikan tagihan ini… "Mata cantik bunga teratai Ya Fei melengkung ke sudut yang dangkal, mempesona orang seperti roh rubah. TL: Semangat rubah digunakan dalam cerita rakyat Cina untuk menggambarkan seorang penggoda / seorang wanita yang menyihir seorang pria