Battle Through the Heavens – Chapter 278

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 278

Chapter 278: Bajingan Murah

Mendengar perkataan Xiao Yan, Ya Fei di belakangnya pun berhenti meronta. Tatapannya menatap pria tua yang telah bermain dengan cangkir tehnya. Mengingat kartu ungu-emas dari sebelumnya, dia perlahan menjadi tenang.

Di sisi berlawanan, Lei Ou juga mengalihkan pandangannya ke arah Hai Bo Dong setelah Xiao Yan berbicara. Melihat ekspresi acuh tak acuh Hai Bo Dong, mata Lei Ou menyusut. Kepalanya terasa sedikit tidak nyaman saat dia bertanya dengan suara lembut dan rendah, "Kamu?"

Hai Bo Dong perlahan menggelengkan kepalanya sebelum melihat ke atas. Tatapannya acuh tak acuh seperti gletser es sepuluh ribu tahun saat dia secara acak melirik Lei Bo. Segera, dia menundukkan kepalanya untuk melihat cangkir teh yang juga telah membeku. Setelah hening sejenak, dia berkata, "Primer Tengshan. Sampah itu masih hidup, kan? "

Suara tenang dan acuh tak acuh itu tidak diragukan lagi seperti guntur, keras dan tiba-tiba, membuat kehadirannya diketahui di dekat telinga orang-orang di ruangan itu kecuali Xiao Yan dan Ya Fei; mengguncangnya sampai menjadi kusam seperti tiang kayu.

"Ya Tuhan! Dia … dia benar-benar berbicara tentang Tetua Pertama dengan cara seperti itu? Tetua Pertama adalah salah satu dari Sepuluh Kuat di Kekaisaran Jia Ma. Xiao Yan di-di, apa sebenarnya identitas Pak Tua ini? " Membuka mulut kecilnya sedikit, Ya Fei dengan bodohnya menatap Hai Bo Dong, yang duduk di kursi. Tetua Pertama yang dipandang seperti dewa di klan Primer benar-benar telah menjadi sampah di mulutnya … jika kata-kata ini disebarkan ke seluruh klan Primer, kemungkinan akan menimbulkan amarah.

Di sisi berlawanan, Lei Ou dan Lei Lei di sampingnya sama-sama tercengang oleh kata-kata Hai Bo Dong ini. Sudut mulut mereka bergerak-gerak sedikit. Jelas sekali, dampak kata-kata ini terhadap mereka terlalu besar.

"Keok …" Setelah membosankan untuk waktu yang lama, Lei Ou akhirnya mulai pulih secara bertahap. Dia tanpa sadar menelan ludahnya. Matanya mengandung keterkejutan dan kebingungan saat dia menatap Hai Bo Dong. Nada yang dia gunakan untuk berbicara jelas lebih sopan, "Kamu …"

"Kamu tidak punya hak untuk memanggilku seperti itu." Hai Bo Dong dengan lembut meniup cangkir teh yang telah berubah menjadi es saat dia berkata dengan lembut bahkan tanpa mengangkat matanya.

Kata-kata yang sangat kasar ini menyebabkan Lei Ou bingung sejenak. Kemerahan segera muncul di wajah lamanya. Selama bertahun-tahun sejak dia menjadi penatua, dia belum pernah memiliki seseorang yang berbicara kepadanya dengan cara seperti itu.

"Dalam sepuluh menit, ramuan obat yang gadis itu pesan sebelumnya harus muncul di depanku. Kalau tidak, saya tidak keberatan jika klan Primer kehilangan seorang tetua. " Hai Bo Dong mengabaikan wajah marah Lei Ou. Nadanya masih acuh tak acuh seperti di awal. Pada saat yang sama, dia tidak meninggalkan wajah apa pun untuk pihak lain.

"Kamu… nadamu terlalu arogan! Apakah kamu tahu siapa kakek saya? "

Melihat Lei Ou ditegur dengan cara seperti itu, kemarahan menyerbu wajah putih pucat Lei Lei di sampingnya, yang belum pernah melihat ada orang yang berani berbicara seperti itu kepada kakeknya. Kemarahannya juga telah menekan kejutan yang diciptakan oleh Hai Bo Dong beberapa saat yang lalu, dan dia tidak bisa membantu tetapi dengan dingin.

Segera setelah kata-kata Lei Lei jatuh, senyum dingin muncul di wajah Xiao Yan. Dia dengan lembut berkata, "Orang yang sembrono …"

Cangkir teh yang bergoyang sedikit di tangan Hai Bo Dong perlahan berhenti. Dia mengangkat kepalanya dan menembakkan tatapan sedingin es ke Lei Lei sampai wajah yang terakhir berubah putih seluruhnya. Diawasi oleh semua orang, Lei Lei berniat untuk menegangkan lehernya dan berbicara lagi ketika dia tiba-tiba menyadari bahwa tubuh Hai Bo Dong bergerak sedikit.

"Hati-hati!"

Saat tubuh Hai Bo Dong bergerak, mata Lei Ou tiba-tiba menyusut. Tubuhnya bergerak secara horizontal dan dengan cepat berhenti di depan Lei Lei. Setelah itu, Dou Qi di tubuhnya melonjak liar sebelum melepaskan diri dari tubuhnya dan menutupi dirinya.

Ketika Dou Qi Lei Ou dipanggil keluar, sosok putih tampak telah berteleportasi dan muncul di depannya. Kecepatan yang menakutkan itu menyebabkan mata yang pertama menyusut.

Sosok manusia berdiri diam dan telapak tangan mengambang yang membawa kekuatan dingin tulang dingin sembarangan menepuk Lei Ou di dada tempat Dou Qi-nya mengumpulkan.

Glug!

Ini mungkin tampak seperti tepukan yang tampaknya ceroboh, tetapi itu menyebabkan ekspresi Lei Ou menjadi pucat. Seteguk darah segar dimuntahkan dengan liar. Segera, darah itu diaglomerasi menjadi es merah darah di udara dan mendarat di tanah dengan suara yang jelas.

Kekuatan ganas menyebabkan tubuh Lei Ou ditembak mundur. Seketika, dia dan Lei Lei menabrak dinding dengan keras. Dalam hitungan detik, keduanya mengeluarkan gelombang erangan yang menyakitkan.

Para penjaga di belakang Lei Ou tercengang saat mereka melihat Lei Ou yang terluka parah hanya dengan satu serangan. Tangan mereka yang memegang senjata gemetar ketakutan. Mereka benar-benar melupakan tugas mereka untuk melindungi tuan mereka.

"Kakek! Apa kamu baik baik saja?" Karena dilindungi oleh Lei Ou, Lei Lei tidak mengalami luka yang sangat serius. Dia memanjat dengan susah payah. Ketika dia melihat ekspresi Lei Ou bahkan lebih pucat darinya, dia buru-buru memanggil.

"Dou… Dou Huang?" Qi dingin di tubuhnya menyebabkan rambut Lei Ou benar-benar tertutup lapisan es tipis. Mulutnya bergetar saat dia tiba-tiba menatap Hai Bo Dong dan berkata dengan kaget. Orang kuat yang mampu menyebabkan cedera serius Lei Ou tanpa dia bisa melihat bayangan mantan. Hati Lei Ou dengan jelas tahu bahwa hanya seorang Dou Huang yang bisa melakukan hal seperti itu.

Mendengar beberapa kata ini, tubuh Lei Lei tiba-tiba bergetar hebat. Teror muncul di wajahnya saat dia melihat Hai Bo Dong. Dia tidak menyangka bahwa lelaki tua yang tampak rendah hati ini benar-benar akan menjadi Dou Huang.

"Sepuluh menit sudah dimulai. Saya pasti tidak akan menarik kembali kata-kata yang telah saya ucapkan. Sepuluh menit kemudian, ramuan obat harus muncul di depanku. Jika tidak, bahkan jika Primer Tengshan muncul, Anda akan mati hari ini! " Hai Bo Dong melirik mereka berdua saat dia dengan acuh tak acuh dan perlahan berkata.

"Cepat, cepat. Cepat pergi dan bawa ramuan obatnya. " Mendengar kata-kata itu, teror melintas di wajah Lei Ou. Dia buru-buru berteriak dengan marah pada Lei Lei di sisinya.

"Ya, ya …" Lei Lei yang sama sangat ketakutannya buru-buru berdiri, merangkak dan tersandung keluar ruangan.

Menonton Lei Ou yang telah menjadi sangat patuh dalam sekejap mata, Ya Fei tersenyum pahit dan menggelengkan kepalanya. Orang tua ini benar-benar … bajingan murahan …

"Ah, Dou Huang… tuhan. Xiao Yan ini sebenarnya berkenalan dengan orang yang sangat kuat. Tidak heran dia memiliki keberanian untuk datang ke ibu kota… "Ya Fei memandangi sumur di depannya. Dia semakin merasa bahwa orang ini semakin sulit untuk dilihat.

Berdiri dari kursinya, Ya Fei dengan hormat memperhatikan Hai Bo Dong saat dia dengan malu-malu bertanya, "Apakah Tuan Tua kenal dengan Tetua Pertama kita?"

"Orang tak berguna itu masih belum mati?" Hai Bo Dong perlahan kembali ke kursinya dan sekali lagi mengucapkan kalimat berani yang menyebabkan tubuh Lei Ou, yang tergeletak di tanah, bergerak-gerak.

Kata-kata berani dari Hai Bo Dong ini juga menyebabkan Ya Fei menjadi sedikit malu. Dia dengan lembut berkata, "Semua baik-baik saja dengan Tetua Pertama. Bolehkah saya menanyakan nama Pak Tua? "

"Saat kau melihat orang tak berguna itu, katakan saja padanya bahwa aku, Hai Bo Dong, belum mati. Dia secara alami akan tahu. " Hai Bo Dong berkata dengan lemah.

"Iya." Mendengar kata-kata itu, Ya Fei hanya bisa menanggapi dengan hormat. Tangannya menyilangkan satu sama lain, tampak bingung. Sudut matanya tiba-tiba beralih ke kartu ungu-emas di atas meja dan buru-buru mengambilnya, berniat mengembalikannya padanya. Menurut aturan, seorang Dou Huang bisa menikmati perlakuan yang begitu mewah.

"Anda tidak perlu mengembalikannya. Dia tidak akan menerimanya. " Melihat tindakan Ya Fei, Xiao Yan tersenyum dan mengalihkan pandangannya ke arah Hai Bo Dong dan bertanya, "Apakah aku benar, Hai Tua?"

"Kamu, orang ini. Gadis kecil ini bahkan bukan kekasihmu. Apakah Anda perlu membantunya menghemat sedikit uang ini? " Hai Bo Dong menyapu bibirnya dan berkata tanpa daya.

Ketika kata-kata Hai Bo Dong keluar dari mulutnya, wajah cantik Ya Fei menjadi sedikit merah. Dia memegang kartu ungu-emas dan ragu-ragu sejenak sebelum memanggil seorang pelayan wanita dan memerintahkannya untuk mengeluarkan sebagian uang di dalamnya. Namun, sebelum pelayan wanita itu pergi, dia memerintahkannya untuk memotong harga hingga setengahnya.

"Hei, gadis kecil benar-benar tahu bagaimana bersikap …" Meskipun suara Ya Fei sangat lembut, itu masih sampai ke telinga Hai Bo Dong. Pada saat itu, dia tersenyum dan mengangguk, jelas memiliki kesan yang baik karena tindakannya ini.

Xiao Yan tersenyum, berbalik dan menatap Ya Fei, yang memiliki wajah yang sangat cantik. Dia tiba-tiba bertanya, "Itu benar, dapatkah Anda membantu saya memeriksa apakah ada sesuatu di rumah lelang yang dapat memulihkan Kekuatan Spiritual?"

"Pulihkan Kekuatan Spiritual?" Mendengar Ya Fei ini sejenak bingung. Segera, dia mengerutkan kening dan berkata, "Hal-hal itu pasti hal yang unik…. Aku akan mencarimu. " Saat dia mengatakan itu, dia berbalik dan pergi ke rak buku. Setelah dia mencari beberapa saat, dia akhirnya memeluk sebuah buku tebal dan berjalan keluar. Dia dengan hati-hati mencarinya sebelum menggelengkan kepalanya dan berkata dengan nada meminta maaf, "Maaf. Hal-hal yang dapat membantu memulihkan Kekuatan Spiritual sangatlah jarang. Saya telah mencari catatan rumah lelang selama setahun terakhir dan tampaknya kami tidak mengumpulkan harta semacam itu. "

Kekecewaan melintas di wajahnya saat Xiao Yan tersenyum pahit dan mengangguk. Semangatnya agak putus asa saat dia kembali ke kursinya.

Melihat sikap kecewa Xiao Yan, Ya Fei tanpa daya menggelengkan kepalanya, tetapi tidak memiliki kemampuan untuk membantu meskipun dia menginginkannya.

Waktu perlahan mengalir. Tepat ketika sepuluh menit akan berlalu, bayangan panik Lei Lei akhirnya bergegas masuk dari pintu. Dia tersandung dan tergesa-gesa sebelum dia dengan hati-hati meletakkan beberapa kotak giok di atas meja dan berkata dengan suara gemetar, "Tuan, bahan obat yang Anda butuhkan semuanya ditempatkan di sini. Tak satu pun dari mereka yang bahkan rusak ringan… "

Melihat kotak giok, kegembiraan muncul di wajah Hai Bo Dong. Dia dengan hati-hati membukanya dan tersenyum saat menyerahkannya kepada Xiao Yan dan berkata dengan cemas, "Periksa dan lihat apakah itu bahan obat yang tepat."

Xiao Yan menerima kotak giok dan mengamatinya dengan cermat. Setelah itu, dia mengangguk di bawah tatapan cemas dan khawatir dari Lei Ou dan Lei Lei. "Ya, mereka baik-baik saja. Bahan obat diawetkan dengan cukup baik dan umurnya cukup. "

"Itu bagus …" Mendengar konfirmasi Xiao Yan, Hai Bo Dong menghela nafas panjang. Dia berbalik dan berbicara dengan dingin ke arah Lei Ou, "Pergilah. Dan … gadis ini sangat menyenangkan mataku. Kembali dan beri tahu Primer Tengshan bahwa kata pertama dari ‘Penjabat Penatua Pengawas’ bisa dihilangkan… "

Mendengar ini, sudut mulut Lei Ou mengejang. Dia buru-buru mengangguk dan dengan dukungan Lei Lei, pergi dalam keadaan terhina.

"Karena kita berhasil mendapatkan semuanya, haruskah kita pergi?" Setelah menyimpan kotak giok dengan benar, Hai Bo Dong berkata sambil tersenyum.

Xiao Yan mengangguk sedikit. Dia hendak mengucapkan selamat tinggal pada Ya Fei ketika seorang pelayan wanita masuk ke ruangan dan berkata dengan hormat kepada Ya Fei, "Ya Fei xiao-jie, Nalan xiao-jie ingin bertemu denganmu tentang sesuatu …:"

"Nalan? Nalan Yanran? " Kedua kata ini, yang merupakan kata-kata terlarang di hati Xiao Yan, menyebabkan dia bingung sebentar. Segera setelah itu, ekspresinya langsung menjadi gelap.