Battle Through the Heavens – Chapter 284

Chapter 284: Mengusir Racun

Di dalam ruangan yang sunyi, Nalan dan ayahnya sedang berbicara dengan nada berbisik, sesekali mengalihkan pandangan mereka ke arah kedua pria di samping tempat tidur. Setelah beberapa waktu, bisikan mereka perlahan berhenti ketika mereka melihat keringat mengalir dari wajah lelaki tua itu dan urat biru bermunculan di lengannya. Orang-orang Nalan saling memandang dan melihat kecemasan dan kegelisahan di mata satu sama lain.

Wajah Xiao Yan tetap tenang meski ada kegelisahan di ruangan itu, jari-jarinya menunjuk ke punggung Nalan Jie sedikit gemetar. Api hijau samar terus-menerus dikendalikan oleh kekuatan spiritualnya dan suhu tingginya digunakan untuk perlahan-lahan mengeluarkan "Searing Poison" yang telah menginvasi tulang.

Api hijau membungkus dirinya di sekeliling tulang hitam pekat. Meskipun tampaknya menempel di permukaan, setelah melihat lebih dekat orang akan mengamati bahwa mereka dipisahkan oleh celah yang sangat kecil. Suhu Api Surgawi terlalu tinggi, jika bersentuhan langsung dengan tulang Nalan Jie, bahkan jika dia adalah pembangkit tenaga listrik tingkat Dou Wang, dia akan segera menerima luka parah atau bahkan mati.

Suhu nyala api yang tinggi perlahan-lahan meresap ke tulang-tulang hitam pekat, menyebabkan asap perlahan-lahan keluar dari mereka.

Dengan terus memanggang api, kabut hitam diam-diam merembes keluar dari tulang, tapi sebelum bisa melarikan diri, itu dengan cepat dikelilingi oleh api hijau dan di bawah suhu yang menakutkan, "Racun Pembakaran" ini yang bahkan bisa mengancam Dou Huang , dipanggang menjadi ketiadaan.

Namun, ketika Xiao Yan menggunakan ‘Api Surgawi’ untuk membakar kabut berwarna hitam ini, dia menemukan bahwa beberapa benda berwarna hitam yang tidak diketahui sebenarnya perlahan-lahan dipalsukan bersama dengan ‘Api Surgawi’ pada saat kabut berwarna hitam akan menguap. Segera setelah itu, mereka menjadi diam di dalam api.

Saat waktu dihabiskan dengan tenang, bagian dari tulang hitam pekat yang dibungkus oleh api hijau Xiao Yan, dengan kecepatan yang terlihat dengan mata telanjang, secara bertahap dikembalikan ke warna normalnya.

Di luar, saat ini, tubuh Nalan Jie basah oleh keringat. Wajah lamanya, sambil bergerak-gerak tak terkendali, mengeluarkan suara sedikt hisapan udara dingin dari sela-sela giginya.

"Adik… adik kecil, apakah sudah selesai? Hah?" Suara gemetar Nalan Jie keluar dengan serak saat urat biru di lengannya bergerak-gerak seolah-olah itu adalah ular kecil.

Dahi Xiao Yan tertutup keringat. Menangani Api Surgawi dengan ketepatan seperti itu untuk waktu yang lama sangat menguras tenaga dan merupakan beban besar pada kekuatan spiritualnya. Dia mendengar pertanyaan Nalan Jie dan perlahan menjawab dengan suara lembut, "Karena kamu berada di batas daya tahanmu, kami akan berhenti di sini untuk sesi mengusir racun ini. Sejauh mana racun itu tertanam di tubuh Anda jauh melebihi harapan saya. Aku ingin mengeluarkannya sekaligus, tapi sepertinya itu tidak akan mungkin jadi kita hanya bisa memilih untuk pelan-pelan mengambil waktu kita …… "

"Bisakah ‘Searing Poison’ benar-benar dikeluarkan sepenuhnya?" Ketika Nalan Jie mendengar jawabannya, dia tidak bisa menyembunyikan keterkejutan otentik dalam suaranya. Bahkan setelah hidup selama bertahun-tahun, jika diberi pilihan antara hidup dan mati, semua orang akan memilih yang pertama.

"Melihat kemajuan saat ini, menyembuhkannya secara total sepertinya tidak menjadi masalah." Xiao Yan berkata dengan suara dingin.

"Haha, aku tidak menyangka adik kecil memiliki keterampilan seperti itu meskipun usianya masih muda. Aku benar-benar tidak tahu ahli tersembunyi mana di dunia ini yang bisa membesarkan murid hebat semacam ini "Nalan Jie buru-buru mengangguk sambil tertawa serak. "Kalau begitu kita akan melakukan seperti yang direkomendasikan adik kecil."

"Oh, ngomong-ngomong, siapa nama adik laki-laki?"

"Yan Xiao … berhenti bicara, aku menarik ‘Api Surgawi." Xiao Yan mengerutkan kening. Dia membengkokkan jari-jarinya sedikit dan api berwarna hijau yang menyelimuti tulang mulai perlahan menghilang. Akhirnya, ia kembali ke tubuh Xiao Yan satu demi satu.

Ketika gumpalan api berwarna hijau terakhir kembali ke tubuhnya, Xiao Yan menghela nafas lega. Dia menyeka keringat dingin di dahinya. Tiba-tiba, wajahnya sedikit berubah, tetapi dengan cepat pulih. Berpura-pura tidak ada yang terjadi, Xiao Yan melirik ujung jarinya yang telah menjadi hitam. Dia mengerutkan bibirnya dan memasukkan tangannya kembali ke lengan bajunya tanpa ada yang memperhatikan.

"Adik Yan Xiao, bagaimana kabarnya?" Mengamati Xiao Yan yang tampaknya telah berhenti mengeluarkan racun, Nalan Su buru-buru mengambil dua langkah ke depan dan bertanya.

"Kami akan mengakhiri perawatan hari ini di sini. Dengan kemajuan ini, saya pikir kita akan membutuhkan setidaknya tujuh hari untuk menghilangkan semua racun. " Xiao Yan melirik Nalan Jie, yang wajahnya tampak sedikit lebih baik dari sebelumnya, saat dia menyuarakan pikirannya.

"Adik, terima kasih banyak. Selama Anda bisa menyembuhkan ayah saya, klan Nalan pasti akan memberikan imbalan yang tidak akan mengecewakan! " Mengamati sedikit kilau di wajah lama Nalan Jie, beban yang menekan hati Nalan Su akhirnya jatuh. Pentingnya Nalan Jie bagi klan Nalan mirip dengan pentingnya Mo Cheng bagi klan Mo. Meskipun klan Nalan tidak akan berlutut jika kehilangan balok pendukung ini, jarak yang dia miliki dengan dua klan besar lainnya pasti akan semakin terpisah.

"Besok, saya akan terus datang ke sini. Aku akan pergi hari ini. " Xiao Yan melirik warna langit di luar, berbalik dan berbicara dengan Nalan Jie.

"Adik kecil, untuk menyelamatkan beberapa masalah, mengapa kamu tidak datang dan tinggal di rumah klan Nalan?" Mendengar kata-kata Xiao Yan, Nalan Jie buru-buru tersenyum dan berkata dengan hangat.

"Tidak perlu itu. Aku punya masalah sendiri untuk diselesaikan. " Xiao Yan menggelengkan kepalanya dengan acuh tak acuh. Dia mengabaikan mereka bertiga, mengangkat kakinya dan berjalan menuju pintu keluar.

"Uh… karena sudah seperti ini, Nak, pergi dan singkirkan adik kecil kita." Melihat Xiao Yan pergi begitu tegas, Nalan Jie sejenak bingung. Dia segera memerintahkan tanpa daya.

"Baik." Nalan Yanran mengangguk sedikit, menatap punggung kurus di depannya sebelum perlahan mengikuti.

…

Saat Xiao Yan perlahan berjalan di jalan kecil yang dilapisi oleh pecahan batu, dia menatap ke depan dengan wajah tanpa ekspresi. Seolah-olah putri klan Nalan yang mengikuti di sampingnya tidak ada.

Menjadi bahu-membahu dengan Xiao Yan, mata Nalan Yanran sesekali akan melirik pemuda yang mengabaikannya. Wajah cantiknya mungkin tenang, tetapi dia agak tertegun dan sedikit tertekan di dalam hatinya. Meskipun dia tidak terlalu peduli, ini masih pertama kalinya dalam beberapa tahun dia diabaikan dengan cara seperti itu. Dia awalnya mengira bahwa karakternya cukup bangga. Dia tidak menyangka orang di depannya ini bahkan lebih sombong.

Namun, Nalan Yanran juga jelas tahu bahwa meskipun pemuda di depannya ini, yang dipanggil Yan Xiao, sombong, dia memang punya modal untuk itu. Pada usia yang begitu muda, dia sudah mampu mengendalikan ‘Api Surgawi’ yang menakutkan yang bahkan sangat ditakuti oleh Dou Huang. Itu sudah cukup baginya untuk menang atas generasi yang seusia dengannya. Oleh karena itu, bahkan Nalan Yanran tidak bisa membantu tetapi merasakan kekaguman pada saat yang sama dia merasa agak tertahan.

"Yan Xiao, meskipun aku tidak yakin bagaimana seorang alkemis melenyapkan racun, tapi memasukkan ‘Api Surgawi’ yang menakutkan itu ke dalam tubuh seseorang seharusnya membutuhkan kemampuan mengendalikan nyala api yang sangat tepat, kan? Kemampuan pengontrol milikmu ini tampaknya jauh lebih kuat daripada banyak alkemis tingkat tiga yang pernah aku lihat. " Nalan Yanran akhirnya tidak dapat menahan suasana yang menyedihkan dan memimpin untuk bertanya dengan lembut.

"Mungkin." Xiao Yan menatap ke depan dengan mantap, suaranya sangat dingin dan acuh tak acuh.

"Lalu kenapa kamu tidak pergi dan mengikuti tes untuk alkemis tingkat tiga?"

"Menempatkan kekuatan seseorang di dadanya agar semua orang dapat melihatnya dengan jelas. Tindakan semacam ini… Aku tidak sebodoh itu. " Suara lembut malas Xiao Yan mengandung ejekan. Dia sedikit memiringkan kepalanya dan melirik area dada Nalan yang terbungkus erat oleh gaun berwarna bulan. Segera, dia mengembalikan pertanyaan, "Bukankah kamu juga tidak memakai lencana peringkat?"

"Guru telah mengatakan bahwa yang disebut lencana peringkat hanyalah penampilan palsu. Selain itu, bahkan saya tidak yakin persis kelas apa yang menjadi kekuatan saya. Itu terlalu banyak melayang ke atas dan ke bawah. " Nalan Yanran tersenyum dan berkata.

"Terlalu banyak melayang ke atas dan ke bawah? Apa maksudmu?" Mendengar ini, hati Xiao Yan bergerak sedikit saat dia bertanya dengan lembut tanpa meninggalkan jejak.

"… Maaf, saya tidak bisa membocorkan beberapa rahasia Misty Cloud Sect." Nalan Yanran menggelengkan kepalanya dengan sikap sedikit menyesal dan tidak mengungkapkan alasannya.

Alis Xiao Yan ditekan rapat sebelum segera rileks. Dia mengangguk tanpa suara saat dia berjalan dengan langkah kaki yang mondar-mandir. Sudut matanya melayang ke Nalan Yanran di sampingnya yang langkah kakinya cukup elegan saat dia berjalan. Dia ragu-ragu sejenak. Kemudian Kekuatan Spiritualnya tiba-tiba perlahan-lahan keluar dari tubuhnya dan menyelimuti sekelilingnya, ingin menguji apakah dia bisa menyelidiki kekuatan sebenarnya. Meskipun Yao Lao telah mengatakan bahwa ada sesuatu di Nalan Yanran yang mencegah penyelidikan menggunakan Kekuatan Spiritual, Xiao Yan masih ingin mengkonfirmasinya secara pribadi.

Kekuatan Spiritual Xiao Yan bertahan di sekitar tubuh Nalan Yanran. Beberapa saat kemudian, dia mendesah pelan di dalam hatinya. Dari indranya, permukaan tubuhnya tampak ditutupi oleh lapisan film energi yang benar-benar mengisolasi Kekuatan Spiritual yang menyelidik.

Setelah perlahan-lahan menarik Kekuatan Spiritualnya, alis Xiao Yan tiba-tiba bergerak sedikit. Dia menoleh dan menatap Nalan Yanran yang dengan tenang menatapnya. Tinjunya di bawah lengan bajunya sedikit menegang saat dia berkata dengan suara lemah, "Apa yang terjadi?"

"Tuan Yan Xiao tampaknya sangat memperhatikan kekuatan saya?" Nalan Yanran menatap Xiao Yan dan tersenyum dan berkata dengan makna yang lebih dalam, "Meskipun aku bukan seorang alkemis. Saya secara alami dilahirkan untuk menjadi sangat peka terhadap Kekuatan Spiritual … "

"Aku sudah lama mendengar bahwa miss tertua dari klan Nalan adalah pesaing kuat untuk Pemimpin Sekte Misty Cloud berikutnya. Oleh karena itu, tangan saya menjadi gatal dan tidak dapat menahan keinginan untuk memeriksa. Sungguh tidak terduga bahwa saya ditemukan meskipun sangat berhati-hati. Anda memiliki kekaguman saya. " Xiao Yan tanpa daya mengangkat bahunya dan tersenyum saat dia berkata.

"Ke Ke, begitu?"

Saat Nalan Yanran tersenyum, matanya yang cantik menatap tajam ke wajah yang tampak biasa itu. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, hatinya sepertinya memiliki perasaan pingsan yang aneh. Namun, dia tidak dapat memahami apa sebenarnya perasaan aneh ini. Untuk saat ini, dia merajut alisnya menjadi simpul kecil.

= "Kita sudah sampai. Nalan xiao-jie tidak perlu mengantarku lebih jauh. Saya akan kembali sendiri. Selamat tinggal." Saat Xiao Yan berjalan keluar dari pintu, dia memiringkan kepalanya ke arah Nalan Yanran yang alisnya dirajut. Dia menangkupkan kedua tangannya dan menggoyangkannya ke arahnya. Tanpa menunggu jawabannya, dia berjalan keluar dari pintu utama sendirian menuju jalan di mana orang-orang datang dan pergi.

"Orang ini benar-benar orang yang sangat bangga, sombong dan aneh …" Menatap ke belakang yang muncul dan menghilang dalam aliran manusia, Nalan Yanran menggelengkan kepalanya sedikit dan tanpa daya berbisik. Segera, dia membalikkan tubuhnya dan memasuki rumah klan Nalan.