Battle Through the Heavens – Chapter 291

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 291

Chapter 291: Maju ke Tujuh Bintang, Ujian Terakhir

Xiao Yan duduk bersila di tempat tidur. Pada saat ini, energi alami di dalam ruangan berfluktuasi dengan sangat kuat. Banyak riak energi yang terlihat dengan mata telanjang melonjak dan bergulir dari dalam tubuh Xiao Yan. Pakaiannya membengkak sampai menggembung. Di wajah suramnya, cahaya hijau samar terlihat sebagian.

Saat energi alam sekitarnya dituangkan ke dalam tubuh Xiao Yan, gelombang demi gelombang, cahaya hijau di wajahnya juga semakin pekat. Pada akhirnya, cahaya bewarna hijau hampir menutupi seluruh wajahnya. Kekuatan di dalam tubuhnya juga meningkat secara bertahap.

Ketika gaya yang naik mencapai tingkat tertentu, fluktuasi energi di sekitarnya tiba-tiba berhenti tiba-tiba. Baju bengkak di tubuh Xiao Yan tampak kaku dan tidak bergerak lagi.

Jeda yang aneh dan hening ini berlanjut selama hampir sepuluh detik. Xiao Yan, yang matanya tertutup rapat, tiba-tiba membukanya. Api berwarna hijau langsung berguling dan melonjak sebelumnya dan menghilang dengan cepat. Cahaya yang ganas tiba-tiba muncul dari dalam matanya yang gelap.

Dengan tubuhnya mempertahankan mode pelatihannya, Xiao Yan membuka mulutnya. Udara keruh berwarna agak hitam dimuntahkan. Udara hitam melingkari ke atas. Apa pun yang menyentuhnya benar-benar terkorosi. Itu terus naik hingga menimbulkan korosi pada lubang kecil di atap sebelum akhirnya secara bertahap berubah menjadi ketiadaan di bawah sinar matahari.

Setelah menghembuskan nafas yang keruh. Cahaya sengit di mata Xiao Yan juga diam-diam mundur. Pakaian yang kaku sekali lagi menjadi lembut saat mereka dekat dengan kulit Xiao Yan. Kekuatan luar biasa yang tersisa di dalam ruangan juga ditarik ke dalam tubuhnya.

"Tujuh bintang Dou Shi …"

Saat dia dengan lembut mengencangkan tinjunya, perasaan tubuhnya dipenuhi dengan kekuatan menyebabkan Xiao Yan menjadi sedikit mabuk. Meskipun dia tahu bahwa menurut kecepatan dia maju dari sebelumnya, dia cepat atau lambat akan naik ke level bintang tujuh. Namun, dia tidak menyangka bahwa hanya dengan menyerap ‘Searing Poison’ di Nalan Jie tiga kali sudah cukup baginya untuk menaikkan level.

"Energi dalam tubuh Dou Wang sangat besar dan melonjak. Aku hanya menyerapnya tiga kali, tapi energinya cukup untuk membuatku menaikkan level… "Xiao Yan bergumam pelan. Tubuhnya berputar dengan aneh. Mendengar gelombang suara retakan tulang yang jernih dari dalam tubuhnya, dia tidak bisa menahan senyum puas. "Transaksi ini sepertinya merupakan penawaran yang bagus."

Xiao Yan meletakkan kedua telapak tangannya di tempat tidur dan menggunakan sedikit energi. Tubuhnya terangkat dengan luwes. Setelah itu, dia jungkir balik di udara dan mendarat dengan lembut di tanah. Dia bertepuk tangan, melihat sekeliling dan bergumam dengan cemberut, "Kenapa dia masih belum kembali?"

Xiao Yan merenung sejenak dan hanya bisa menggelengkan kepalanya tanpa daya karena usaha yang sia-sia. Dia kemudian membuka pintu dan keluar. Besok adalah saat Grand Meeting akan dimulai. Dia perlu pergi ke asosiasi untuk menanyakan tentang berbagai jenis kompetisi di Grand Meeting dan metode tes yang dilakukan sekarang atau dia akan memulai dengan langkah yang salah.

Setelah keluar dari penginapan, Xiao Yan berdiri di jalan dan melihat sekelilingnya. Dia kemudian mengangkat langkahnya dan berjalan menuju gedung Asosiasi Alkemis yang menjulang tinggi di mana orang setidaknya bisa melihat sudutnya dari jauh.

Selama berjalan di sana, Xiao Yan tercengang saat menyadari bahwa beberapa jalan utama di kota sudah memiliki unit ksatria bersenjata lengkap yang berpatroli. Jelas, ini karena Grand Meeting Alchemist yang akan segera dimulai. Lagi pula, jika keributan terjadi pada pertemuan besar seperti itu, itu akan memiliki banyak dampak besar yang berbeda bagi kekaisaran. Oleh karena itu, keluarga kekaisaran perlu mencegah kemungkinan seperti itu. TL: Ya, ksatria. Orang dengan kuda + baju besi + bukan kavaleri (tentara). Koreksi saya jika salah tapi cukup yakin satu-satunya kata untuk mereka adalah ksatria

Setelah perlahan berjalan melewati beberapa jalan lebar, Asosiasi Alkemis besar akhirnya muncul di hadapan Xiao Yan. Mengamati pintu masuk yang bahkan lebih padat dibandingkan dengan dua hari lalu, dia tidak bisa menahan menggelengkan kepalanya. Tampaknya ada banyak alkemis yang ingin mengungkapkan kehebatan mereka di Grand Meeting ini.

Dengan kedua tangan di belakang punggungnya, Xiao Yan perlahan menyilangkan langkahnya dan memasuki asosiasi. Dia membalikkan langkahnya dan menerobos kerumunan manusia. Dia baru saja mengikuti arus manusia dan memasuki pergaulan ketika gangguan terjadi tidak jauh di belakangnya. Tatapan sekitarnya terlempar.

Aliran manusia di depan telah berhenti masuk dan Xiao Yan dicolokkan di tengah. Dia tak berdaya menghela nafas, sedikit mengernyit dan menoleh untuk melihat sumber keributan.

Sumber keributan itu adalah kereta kuda yang memiliki aura mulia yang agung. Di depan kereta kuda, ada dua ekor kuda yang memiliki rambut seputih salju tanpa sedikitpun kotoran yang dengan tenang menariknya. Seekor binatang aneh yang memiliki api berwarna biru yang muncul dari tubuhnya digambar di atas brokat kuning keemasan yang mengelilingi kereta kuda. Binatang aneh itu berukuran besar dan memiliki penampilan yang ganas, memancarkan perasaan yang samar-samar akan membuat takut hati orang-orang yang melihatnya.

"Lambang kekaisaran …" Menatap lambang binatang aneh yang namanya lolos, Xiao Yan bergumam lembut. Sebagai warga Kekaisaran Ma Jia, dia mampu mengidentifikasi lambang kekaisaran Kekaisaran Jia Ma.

Di sekitar kereta kuda, ada lebih dari sepuluh orang yang seluruhnya dibungkus jubah hitam yang menyertainya. Tatapan Xiao Yan menyapu orang-orang berjubah hitam ini dan matanya menyusut. Dari indranya, sepuluh lebih orang berjubah hitam ini benar-benar memberinya perasaan bahaya.

"Benar-benar layak menjadi keluarga kekaisaran Kekaisaran Jia Ma. Kekuatannya benar-benar tidak bisa diremehkan. " Xiao Yan berseru sedikit di dalam hatinya saat tatapannya terlempar ke tempat tirai kereta berada.

Seseorang berjubah hitam melangkah maju dan dengan hormat mengangkat tirai kereta. Ketika orang berjubah hitam melakukan ini, Xiao Yan dapat dengan jelas merasakan orang-orang berjubah hitam lainnya sudah dengan cepat membentuk lingkaran yang stabil selama sedikit gerakan, menjaga kereta kuda di tengah mereka. Pada saat yang sama, banyak tatapan yang setajam elang melesat keluar dari orang-orang berjubah hitam saat mereka menyapu maju mundur di depan kerumunan manusia yang padat di sekitarnya.

Di bawah pengawasan orang-orang di sekitarnya, giok putih salju seperti tangan halus terulur dari gerbong. Itu dengan anggun memegang pegangan pintu kereta. Setelah itu, sosok cantik perlahan keluar dan muncul di hadapan semua orang.

Orang yang muncul mengenakan gaun berwarna ungu yang memiliki garis-garis berwarna perak tertanam di dalamnya. Penampilannya yang indah, di bawah pengaruh keluarga kekaisaran, samar-samar memunculkan kehadiran yang mengesankan yang merupakan hak kesulungannya. Sabuk berwarna ungu dikenakan di pinggangnya yang sempit dan halus, menampilkan pinggang kecilnya dengan jelas dan tajam. Umurnya tampaknya tidak terlalu tua, tampak mirip dengan Xiao Yan sebelum dia mengubah penampilannya. Wajah cantiknya mengandung senyuman, tampil anggun dan tenang. Namun, setiap kali tatapannya menyapu sekeliling, Xiao Yan dapat menemukan bahwa wanita muda yang terlihat sangat anggun ini memiliki senyum aneh dan aneh yang melintas di matanya yang berair. Jelas, ini berbeda dari permukaan yang dia tunjukkan yang sepertinya menyukai ketenangan.

"Seorang wanita benar-benar tidak bisa dinilai dari penampilannya …" Xiao Yan tersenyum pahit dan menggelengkan kepalanya. Dia menarik pandangannya dan tidak lagi melihat wanita muda yang sangat luar biasa ini.

"Ck ck, sungguh gadis yang cantik …" Menyaksikan wanita muda yang muncul, gelombang sorak-sorai segera meletus dari kerumunan manusia di sekitarnya. Sejumlah tatapan panas terlempar dengan cepat. Meskipun status wanita itu sangat mulia, tampaknya tidak pantas untuk memanfaatkan kerumunan besar dan membiarkan mata mereka menjadi sedikit kurang ajar.

"Hee hee, ini adalah putri kecil dalam keluarga kekaisaran Kekaisaran Ma Jia. Saya mendengar bahwa gurunya adalah wakil ketua Grandmaster Qie Mi Er. Karena dia telah muncul di sini kali ini, kupikir dia pasti datang karena Pertemuan Besar Alchemist. " Ada cukup banyak individu yang mendapat informasi baik dalam kerumunan manusia yang berhasil mengidentifikasi wanita muda itu setelah melihat penampilannya.

"Dia tampaknya tidak setua itu, namun dia benar-benar di sini untuk bersaing di Grand Meeting?"

"Che, bakat pemurnian putri kecil adalah sesuatu yang bahkan ketua puji tanpa henti. Jangan hanya melihat usianya yang masih muda. Saya telah mendengar bahwa setengah tahun yang lalu, dia sudah melangkah menjadi alkemis tingkat tiga… "

"Uh …" Mendengar ini, langsung ada keributan di kerumunan di sekitarnya. Beberapa alkemis paruh baya yang lebih tua mengangkat tangan mereka dengan wajah agak merah dan menutupi lencana tingkat di dada mereka dengan rasa malu.

Terjepit di kerumunan manusia, Xiao Yan mendengar percakapan orang-orang ini dan kejutan melintas di wajahnya. Dia sekali lagi mengalihkan pandangannya ke wanita muda berpakaian ungu yang sedang berjalan ke asosiasi dengan dukungan dari orang berjubah hitam. Dia berkata dengan tenang di dalam hatinya, "Memang, selalu ada seseorang yang lebih baik. Sungguh tak terduga bahwa wanita muda yang tampak begitu lemah ini sebenarnya adalah alkemis tingkat tiga … "

Meskipun Xiao Yan terkejut di dalam hatinya, Xiao Yan tidak merasa bahwa ini sangat tidak terduga. Dengan fondasi yang kaya dari kerajaan Jia Ma Empire, selama putri kecil ini memiliki bakat dasar yang dibutuhkan untuk menjadi seorang alkemis, mereka dapat menggunakan bahan-bahan yang dapat ditumpuk menjadi pegunungan untuk dengan mudah membangunnya menjadi seorang alkemis tingkat tinggi. Apalagi, dari kelihatannya, bakat putri kecil ini untuk memurnikan obat cukup bagus. Oleh karena itu, pencapaian seperti itu sudah sesuai dengan harapan.

Di bawah perlindungan sekelompok orang berjubah hitam yang tubuhnya diselimuti oleh aura gelap dan dingin, wanita muda berpakaian ungu itu melewati kerumunan manusia tanpa menemui halangan. Setelah itu, dia masuk ke Asosiasi Alkemis.

Saat punggung wanita muda yang tampak anggun menghilang dari pandangannya, Xiao Yan mengangkat bahu dan sedikit memutar tubuhnya. Seperti danau, dia melewati kerumunan manusia di sekitarnya tanpa meninggalkan jejak saat dia dengan cepat melompat ke bagian dalam asosiasi.

Setelah menyingkirkan lapisan terakhir aliran manusia, area sekitarnya akhirnya menjadi luas. Dia memandangi aula yang luas dan menghembuskan nafas panjang. Menyeka keringat di dahinya, Xiao Yan berjalan menuju area barat aula seolah-olah dia telah berjalan ke sana berkali-kali.

Kedua penjaga dari terakhir kali masih hadir di pintu masuk ke area barat. Ketika mereka melihat Xiao Yan tiba, mereka tidak menghentikannya seperti yang mereka lakukan sebelumnya. Setelah membungkuk dan menyapanya, mereka tidak mengganggunya saat dia masuk. Melihat situasi ini, tampaknya Ao Tuo sudah memberi mereka instruksi khusus untuk Xiao Yan.

Melihat para penjaga tidak menghentikannya, Xiao Yan dengan senang hati menyelamatkan beberapa masalah. Dia berjalan ke koridor dan perlahan menaiki tangga. Akhirnya, dia berhenti di luar kamar Ao Tuo dari terakhir kali. Dia mengetuk pintu pelan-pelan, menunggu suara Ao Tuo dari dalam sebelum mendorongnya terbuka dan masuk.

Hanya Ao Tuo yang duduk di ruangan itu. Pada saat itu, dia sedang memperhatikan Xiao Yan yang masuk sambil tersenyum. "Little Fellow, kamu cukup tepat waktu."

Xiao Yan tersenyum dan duduk di kursi di samping Ao Tuo. Dia mengangkat cangkir teh dan menyesapnya sambil tertawa, "Haha, saya tidak akan mengatakan hal yang tidak perlu. Tujuan saya datang ke sini kali ini adalah untuk menanyakan tentang format kompetisi. Apakah itu dilakukan dengan undian atau dengan cara lain? " TL: Undian lot = ada satu orang acak yang naik pada satu waktu

"Banyak sekali kompetitor yang ikut kompetisi. Jika kompetisi mengandalkan undian satu per satu, berapa lama waktu yang dibutuhkan? " Ao Tuo menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Jarinya menggambar persegi panjang yang sangat besar di permukaan meja sambil melanjutkan dengan senyuman di wajahnya, "Semua alkemis dalam kompetisi akan berpartisipasi pada saat yang sama di platform besar. Di sana, Anda akan memiliki beberapa putaran dan persyaratan untuk kompetisi secara bertahap akan menjadi lebih sulit. Ketika saatnya tiba, itu akan seperti saringan menyaring partikel-partikel pasir, dengan cepat menghilangkan partikel-partikel yang tidak memenuhi syarat. Mereka yang mampu bertahan paling lama adalah yang terbaik di antara para peserta. Siapapun yang mampu tampil menonjol diantara yang terbaik, akan menjadi pemenang terakhir. "

"Oh …" Xiao Yan menganggukkan kepalanya sedikit. Adegan ratusan atau ribuan alkemis mengangkat api mereka dan memurnikan obat di platform yang sama pasti sangat spektakuler.

"Hehe, kamu benar-benar ingin melihat pemandangan seperti itu, bukan? Jangan takut jika saatnya tiba. Dulu, saat pertama kali berpartisipasi, saya juga kaget. " Grandmaster Ao Tuo tertawa, sepertinya tahu apa yang dipikirkan Xiao Yan.

"Betul sekali. Ada daftar nama di sini. Mengapa Anda tidak melihatnya. Ini semua adalah pesaing dengan kemampuan hebat yang akan berpartisipasi dalam Grand Meeting ini. " Ao Tuo mengambil gulungan kertas dari meja dan menyerahkannya pada Xiao Yan. Dia segera menambahkan, "Ini adalah dokumen internal. Menurut aturan, saya tidak bisa membocorkannya ke orang lain. "

Xiao Yan agak penasaran saat menerima gulungan kertas itu. Dia tersenyum dan mengangguk saat dia perlahan-lahan membukanya. Nama panjang memiliki setidaknya dua puluh sampai tiga puluh orang dengan kemampuan yang tidak buruk. Xiao Yan menyapu pandangannya ke atasnya dan alisnya tiba-tiba terangkat. Dia menyadari bahwa Liu Ling sebenarnya ada di daftar nama dan itu sangat dekat dengan puncak. Jelas, nama penerus Pill-King bukanlah hanya sesuatu yang diperoleh dari membual.

"Putri Kecil ini pasti yang berasal dari keluarga kekaisaran, kan?" Xiao Yan menunjuk Putri Kecil yang menduduki peringkat kelima dan bertanya.

"Ya, apakah kamu pernah melihatnya?"

"Aku baru saja melihatnya sebentar di pintu masuk. Aku tidak menyangka namanya begitu dekat dengan bagian depan. " Xiao Yan tersenyum, merasa sedikit terkejut dengan peringkat itu.

"Jangan meremehkan gadis itu. Di bawah dukungan kekuatan keluarga kekaisaran, dia memiliki begitu banyak kartu tersembunyi yang akan membuat orang terpesona. " Ao Tuo tersenyum dan mengingatkan.

Xiao Yan mengangguk sedikit. Dia memeriksa informasi di daftar nama dengan hati-hati sebelum mengembalikannya ke Ao Tuo. "Pesaingnya memang sangat kuat. Hanya menghitung alkemis tingkat tiga, sudah ada tiga belas dari mereka. "

"Ini memang sedikit merepotkan dan kamu hanya bisa mengandalkan diri sendiri untuk ini. Aku hanya bisa membantumu sebanyak ini. " Ao Tuo mengangguk dan berkata tanpa daya.

Xiao Yan tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Dia bertanya, "Apakah Grand Meeting akan dimulai besok? Apakah saya masih perlu melakukan sesuatu sekarang? "

"Haha, memang, kamu masih perlu melakukan sesuatu. Anggap ini tes terakhir sebelum kompetisi. Orang luar tidak menjalani putaran tes ini tetapi para pesaing yang direkomendasikan oleh kami, kepala cabang, harus lulus putaran ini… Ini dapat dianggap sebagai semacam tes sebelumnya di mana asosiasi menilai kemampuan kami untuk memilih orang. Jika seseorang tidak dapat lulus tes ini, maka rekomendasi kami akan kehilangan efeknya. " Ao Tuo berdiri, tersenyum dan berkata, "Ikuti saya. Di tempat ini, Anda akan dapat melihat beberapa lawan yang kuat di daftar nama. "

"Iya." Xiao Yan menganggukkan kepalanya, berdiri dan mengikuti Ao Tuo. Mereka berdua berjalan keluar ruangan dan berjalan di sepanjang koridor yang sepi untuk beberapa saat. Begitu sampai di ujung, mereka membuka pintu di samping dan perlahan masuk.

Cahaya yang kuat tiba-tiba melesat saat mereka berjalan melewati pintu, menyebabkan Xiao Yan tanpa sadar menyempitkan matanya. Dia akhirnya membukanya setelah dia beradaptasi dengan cahaya.

Muncul di depan mereka adalah aula dalam yang luas yang didekorasi dengan gaya klasik. Saat ini, aula dalam memiliki beberapa orang yang berdiri berpasangan dan bertiga. Tatapan Xiao Yan menyapu orang-orang ini dan agak terkejut menemukan bahwa banyak dari orang-orang ini, yang tampak cukup muda, sebenarnya berada di level alkemis tingkat ketiga. Putri kecil kekaisaran yang dia lihat di pintu masuk utama beberapa waktu lalu juga ada di antara mereka. Tatapannya berputar sekali lagi dan dengan alis terangkat, akhirnya berhenti pada seorang pemuda tampan yang sedang berbicara dengan beberapa alkemis tingkat tiga.

Liu Ling…

Mendengar suara pintu terbuka, semua orang di aula yang berbisik secara pribadi menghentikan percakapan mereka. Pandangan mereka beralih ke pintu. Ketika mereka melihat Xiao Yan masuk, mereka semua tertegun sejenak. Tatapan mereka kemudian mengarah ke lencana alkemis tingkat dua di dadanya dan ekspresi mereka membawa ejekan.

Putri Kecil, yang sedang bersandar di dinding, dikelilingi oleh beberapa alkemis dengan cara yang mirip dengan bintang yang melengkung di sekitar bulan, juga melirik Xiao Yan. Namun, setelah dia melihat lencana tingkat di dadanya, dia benar-benar kehilangan minat. Dia dengan malas meregangkan dan lekuk tubuhnya menarik perhatian orang-orang di sekitarnya.

Tatapan Liu Ling dengan malas menatap Xiao Yan. Pintu masuk yang terakhir juga menyebabkan Liu Ling sedikit terkejut. Segera setelah ini, bagaimanapun, senyuman lembut gelap muncul di wajahnya, tampaknya menyembunyikan niat jahat.

Xiao Yan sedikit menurunkan alisnya. Tatapan berbeda di aula besar tidak mempengaruhinya. Tangannya terkulai di depan lengan bajunya. Wajah acuh tak acuh miliknya seperti biksu tua. Namun, tawa dingin yang samar diam-diam muncul di dalam hatinya.