Battle Through the Heavens – Chapter 297

Chapter 297: Mu Zhan

Di sudut lain aula besar, Nalan Jie dan para tamu yang berada di sini untuk merayakan kesempatan yang menggembirakan itu bercakap-cakap sambil tersenyum. Secara kebetulan, tatapannya yang melayang tiba-tiba berhenti ke arah kelompok tiga orang Xiao Yan duduk. Ketika dia melihat sikap tertawa yang hangat dan harmonis, alisnya sedikit mengernyit. Dia tersenyum dan memberhentikan para tamu di depannya sebelum mundur beberapa langkah dan tiba di sisi Nalan Su dan Nalan Yanran.

"Yanran, apakah teman muda Yan Xiao dan Primer Tengshan sangat dekat?" Nalan Jie bertanya dengan lembut.

Nalan Yanran memutar matanya yang cerah. Dia melirik ke sudut tempat Xiao Yan berada. Setelah dengan lembut menyesap anggur merah di tangannya, dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Menurutku dia tidak dekat dengan Primer Tengshan. Sebaliknya dia harus dekat dengan Ya Fei. Sudahkah kamu lupa? Saat itu Yan Xiao datang karena surat rekomendasi Ya Fei. "

"Uh …" Nalan Jie mengerutkan alisnya dan dengan lembut memarahi, "Orang tua Tengshan itu benar-benar ingin menggunakan kecantikan untuk menarik perhatiannya? Betapa tidak tahu malu… "

"Ah, dengan potensi Yan Xiao, tidak akan ada batasan untuk masa depannya. Jika orang seperti itu ditarik oleh klan Primer, itu benar-benar akan membuat orang merasa sakit hati. "

"Haha, mereka mungkin menggunakan kecantikan untuk menariknya, tapi bukankah ada juga kecantikan di pihak kita …" Nalan Su bercanda.

"Ayah, omong kosong apa yang kamu katakan?" Nalan Yanran berkata dengan marah saat dia dengan kasar memotong Nalan Su dengan matanya.

"Che, gadis ini? Lupakan. Ketika mereka bertemu selama beberapa hari terakhir ini, Yan Xiao tidak pernah menunjukkan ekspresi hangat padanya. Memintanya untuk pergi? Bukankah itu akan mengejarnya dengan lebih cepat? " Nalan Jie mengatupkan bibirnya dan mendengus.

"Kamu… kamu orang tua bertindak tidak sopan dan tidak sesuai dengan usia kamu! Jika kamu berani mengatakan omong kosong lagi, jangan salahkan aku karena bersikap kasar. " Kata-kata Nalan Jie segera menyebabkan Nalan Yanran, yang selama ini menjaga senyum, mengangkat alisnya secara vertikal karena kemarahan yang disebabkan oleh penghinaannya. Dia melambaikan tangannya, tampak benar-benar ingin mencabut jenggot panjangnya.

"* Batuk * …" Di sampingnya, Nalan Su terbatuk beberapa kali, mengingatkan kakek dan cucu ini untuk memperhatikan acara tersebut. Dia menunggu mereka berdua untuk diam sebelum tiba-tiba berbicara, "Meskipun, gadis Ya Fei itu menjadi semakin cantik beberapa tahun ini. Metodenya untuk interaksi sosial adalah sesuatu yang beberapa dari kita di generasi yang lebih tua tidak dapat membandingkannya. Dalam hal ini, Nalan Yanran lebih rendah darinya. "

"Klan mereka dibangun di atas perdagangan. Wajar jika mereka pandai dalam interaksi sosial. Bagaimana Anda mengharapkan saya untuk membandingkan dengannya? Selain itu, meskipun Anda bersedia, Guru tidak akan pernah setuju. " Nalan Yanran menyapu matanya ke sudut itu. Ketika dia melihat sikap Xiao Yan dan Ya Fei yang tersenyum dan mengobrol, dia merasa agak tidak berdaya. Dia percaya bahwa penampilan dan kehadirannya tidak akan lebih buruk dari Ya Fei, tetapi Yan Xiao, dari awal, tidak pernah menunjukkan ekspresi yang baik padanya. Meski dengan statusnya, dia tidak perlu sengaja mencoba menyenangkan Yan Xiao, Nalan Yanran, yang hatinya sangat angkuh, tidak mau melihat pria yang tidak tertarik dengan kecantikannya itu tersenyum dan mengobrol di depannya dengan wanita lain. Mungkin ini adalah semacam emosi di hati setiap wanita, yang membandingkan diri mereka dengan orang lain.

"Ah, cobalah yang terbaik untuk memikirkan suatu cara. Jangan biarkan Yan Xiao benar-benar lari ke klan Primer. Coba pikirkan semua banyak manfaat yang telah dibawa oleh Pill-King Gu He ke Sekte Misty Cloud selama ini. Saya percaya bahwa dengan potensi Yan Xiao, pencapaiannya di masa depan tidak akan lebih rendah dari Gu He. " Nalan Jie menghela nafas.

"Baik." Nalan Su mengangguk.

"Hal lain, Yanran, perhatikan sedikit Liu Ling. Dia tampaknya memendam permusuhan terhadap Yan Xiao karena kamu. Bakat orang ini mungkin cukup bagus, tapi hatinya agak terlalu sempit. Jika dia menggunakan kekuatan di belakangnya untuk menjadi musuh Yan Xiao, aku akan meremehkannya. " Nalan Jie melirik sekelompok kecil orang yang berkumpul di aula. Di tengah lingkaran itu Liu Ling dan Putri Kecil.

Oke, saya akan mencoba yang terbaik. Nalan Yanran sedikit mengernyit dan mengangguk. Dia dan Liu Ling telah akur selama beberapa tahun. Dia secara alami tahu karakternya. Keinginan orang ini untuk memiliki terlalu kuat.

"Betul sekali. Mengapa anggota klan Mu tidak datang? Saya ingat pernah mengundang mereka. " Tatapan Nalan Jie menyapu sekali ke sekitar aula dan bertanya dengan cemberut.

Klan Mu. Salah satu dari tiga klan besar di Kekaisaran Ma Jia. Sebagian besar anggota klan adalah orang-orang yang tergila-gila pada pertempuran dan mereka memiliki kekuatan yang cukup besar di dalam militer Kekaisaran Jia Ma.

"Hari ini, saya mendengar bahwa Mu Zhan dari klan Mu telah kembali dari perbatasan barat laut." Nalan Yanran tiba-tiba berkata.

"Mu Zhan? Orang yang memukuli orang dan membunuh orang kapan pun dia mau? Orang yang juga memukuli anak-anak dari klan berpengaruh di ibukota sampai mereka jinak. Orang yang tampaknya telah menjadi pemimpin kelompok putra mahkota? " Mendengar berita itu, Nalan Jie bingung saat berbicara.

"Ah, orang yang tidak masuk akal itulah yang menyebabkan banyak orang sakit kepala…"

"Uh… Aku ingat… orang itu tampaknya memiliki ketertarikan yang sangat besar pada Ya Fei dari klan Primer? Saat itu ketika dia meninggalkan Kota Suci Jia Ma, dia meneriakkan kata-kata yang berani dan menghina, memberi tahu semua orang bahwa dia akan membunuh siapa pun yang berani menyentuh Ya Fei. " Mengingat keributan besar yang disebabkan masalah saat itu, Nalan Su merasa tidak bisa tertawa atau menangis.

"Ah, aku bertanya-tanya seberapa banyak orang yang tidak masuk akal itu berubah setelah mengalami dua tahun di perbatasan kekaisaran? Dia seharusnya berhenti bersikap tidak masuk akal dan biadab seperti dua tahun lalu, kan? " Kata Nalan Yanran sambil tersenyum.

"Uh… aku rasa sesuatu akan terjadi malam ini." Nalan Jie menyentuh janggut putihnya saat tatapannya melihat ke tempat di mana tiga kelompok orang Ya Fei berada. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata.

Nalan Yanran menyipitkan matanya yang cantik dan dengan lembut tertawa, "Jelas … akan seperti ini."

"Saya berharap, jika ada masalah, tidak berkembang menjadi kekacauan besar. Yan Xiao tidak seperti tuan muda aristokrat yang dilumpuhkan Mu Zhan di masa lalu. Meskipun saya sudah lama tidak berhubungan dengannya, saya pikir ketika anak kecil itu menjadi gila, dia pasti sangat menakutkan. " Nalan Jie menyuarakan pikirannya, "Dan untuk bisa mengajar murid seperti itu, guru Yan Xiao seharusnya bukan orang biasa. Di depan alkemis tingkat tinggi yang mungkin sebanding dengan Gu He, klan Mu tidak akan berani terlalu sombong. "

"Iya." Nalan Yanran menganggukkan kepalanya sambil berbagi pemikiran yang sama. Setelah berada di Misty Cloud Sekte selama bertahun-tahun, dia sangat jelas tentang kemampuan apa yang dimiliki seorang alkemis yang mirip dengan tingkat Gu He.

Ke Ke, aku akan meminta seseorang untuk memperhatikan itu. Nalan Su tersenyum. Setelah itu, dia mendentingkan cangkir anggurnya dengan seorang tamu yang datang sebelum menenggelamkan isinya saat dia mulai mengobrol sambil tersenyum.    ……

"Kakak Liu Ling, apakah itu orang yang mengalahkanmu? Dia tampak sangat biasa. " Dalam sebuah lingkaran di dalam aula, seorang pria muda yang mengenakan pakaian luar biasa melirik ke tempat Xiao Yan berada dan berkata sambil menampar bibirnya dengan jijik.

"Haha, Tidak ada pilihan karena aku tidak terampil seperti dia." Liu Ling mengangkat cangkir anggurnya dan berkata sambil tersenyum.

"Hei, mungkin orang itu menggunakan beberapa metode yang tidak kita ketahui untuk menipu. Kakak Liu Ling adalah murid Grandmaster Gu He. Bagaimana dia bisa kalah dari orang tak bernama ini? " Pemuda lain memihak Liu Ling dan tertawa.

Liu Ling tersenyum, tetapi tidak berbicara. Dia tidak membuka mulutnya untuk membebaskan Xiao Yan.

"Tampaknya pria itu cukup beruntung dengan wanita. Dia sebenarnya bisa begitu dekat dengan Yan Fei xiao-jie dari klan Primer. " Seorang pria yang pernah ingin menjadi dekat dengan Ya Fei tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata dengan mulut asam ketika dia melihat senyum dan cara mengobrol mereka berdua.

Putri Kecil menyesap sedikit anggur merah. Jari halusnya dengan lembut mengetuk permukaan cangkir kaca, mengeluarkan suara yang jelas. Dia dengan malas melirik Xiao Yan dan tertawa pelan, "Malam ini, mungkin ada sesuatu yang menarik terjadi …"

"Apa maksudmu?" Mendengar ini, Liu Ling bingung.

"Tunggu dan lihat saja…" Putri Kecil tersenyum misterius. Dia meneguk anggur merah di cangkirnya sekaligus.

……

Saat waktu dalam pertemuan perlahan berlalu, seekor kuda merah darah besar tiba-tiba bergegas melewati ujung lain dari jalan yang terang benderang di luar pintu masuk utama klan Nalan dengan cara yang kasar dan arogan. Orang-orang yang lewat di kedua sisi di sepanjang jalan buru-buru mengelak karena panik.

Pengisian darah merah, kuda besar tiba-tiba berhenti saat hendak mencapai pintu masuk utama klan Nalan. Sosok manusia berwarna hijau melompat dari punggung kuda. Dia mengangkat kepalanya dan menatap pintu utama. Di bawah penerangan dari cahaya, wajah muda terungkap. Menari di antara matanya adalah keganasan dan kebrutalan seperti harimau.

Pemuda yang berusia sekitar dua puluh lima atau dua puluh enam tahun ini tidak melihat penjaga di sisi pintu masuk utama. Dia secara acak melempar piring dan melangkah ke klan Nalan.

……

Di aula besar yang sangat hidup, pria muda berpakaian hijau masuk dari pintu depan yang terbuka. Lengannya menahan lehernya saat dia memukul bibirnya dan menatap orang-orang di dalamnya. Mulutnya menggumamkan sesuatu. Mereka yang berada di dekatnya dapat mendengar dia berkata, "Sekelompok idiot …"

Pada saat pemuda itu masuk ke aula, ada beberapa tatapan yang diam-diam cerah …

Tatapan pria muda itu menyapu aula, sepertinya mencari sesuatu. Sesaat kemudian, pandangannya mengeras dan ujung mulutnya retak. Niat membunuh langsung melimpah di wajahnya.

……

Di kursi yang sepi, Xiao Yan dan Ya Fei tersenyum dan mengobrol. Sesaat kemudian, Xiao Yan mengangkat cangkir anggur dari meja dan menyesapnya. Saat dia melakukannya, wajahnya yang tersenyum tiba-tiba menjadi kaku dan matanya yang tenang tiba-tiba menyipit.

Tanpa peringatan apa pun, Dou Qi berwarna hijau tiba-tiba melonjak keluar dari dalam tubuh Xiao Yan. Cangkir anggur di tangannya retak dan pecah dengan keras. Tubuhnya dipelintir dengan paksa dan telapak tangannya sedikit berputar. Itu kemudian dikepalkan erat menjadi tinju yang membawa suara ledakan tajam saat itu dengan keras menghantam kekuatan yang muncul di belakangnya.

"Bang!"

Dengan suara teredam, kekuatan energi yang kuat dari tinju Xiao Yan dengan keras melesat ke segala arah. Meja dan kursi di sekitarnya pecah dengan suara yang menakutkan di bawah angin yang merusak ini.

Kekuatan ganas yang dipancarkan dari tinjunya menyebabkan Xiao Yan mengambil beberapa langkah ke depan untuk benar-benar menyingkirkannya. Wajahnya yang tersenyum berangsur-angsur menjadi gelap. Xiao Yan mengangkat kepalanya dan menatap pemuda yang menjabat tangannya dan dengan kejam menatapnya dengan wajah yang dipenuhi dengan keganasan dan kebrutalan. Niat membunuh yang gelap dan dingin menyerbu dari mata Xiao Yan yang gelap dan hitam.