Battle Through the Heavens – Chapter 3

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 3

Tamu

Seorang pria muda sedang bermeditasi di tempat tidurnya. Di depannya, tangannya digenggam dengan cara yang aneh namun santai. Dadanya naik dan turun dengan damai dengan irama napasnya. Semuanya hanya … sangat alami! Dengan setiap napas yang diambilnya, aliran putih pucat dari apa yang tampak seperti udara melesat ke hidung dan mulut pemuda itu, meremas ke dalam tubuhnya dan membentuknya kembali.

Saat pemuda itu bermeditasi, sesuatu yang aneh belum Kilauan redup muncul sesaat pada cincin hitam polos yang ia kenakan di jarinya …

“Huuuu …” Pria muda itu perlahan-lahan menghela napas dan membuka matanya, berkedip. Sebuah cahaya putih pucat melintas di pupil hitamnya, itu adalah Dou Qi yang baru saja diserap tetapi belum sepenuhnya disempurnakan.

“Butuh upaya besar untuk mendapatkan Dou Qi itu, tapi … f * ck , menghilang lagi! Tidak, tidak, tolong, jangan … “Pria muda itu berusaha mati-matian untuk menjaga agar Dou Qi yang hilang tidak tergelincir tetapi tidak berhasil. Saat sepotong terakhir dari Qi Qi meninggalkan tubuhnya, wajah pemuda itu berubah dari tenang menjadi marah dan putus asa dan suaranya naik dengan amarah.

Dia mengepalkan tangannya menjadi kepalan tangan dan dengan cepat mengepalkan dan melepaskan mereka. Akhirnya, pandangannya beralih dari amarah yang ekstrem menjadi senyum yang dipaksakan. Lagi pula, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu. Dengan letih, dia menarik tubuhnya dari tempat tidur dan meregangkan kakinya yang kebas. Dengan hanya Dou Qi dari Tahap 3, masalah kasar seperti itu selalu ada.

Setelah melakukan beberapa latihan di kamarnya yang polos, suara tua dan keriput terdengar di luar pintu: “Tuan muda, para pemimpin klan telah meminta kehadiranmu di aula. “

Pria muda itu adalah putra ketiga dari header klan, Xiao Yan. Di atasnya adalah dua saudara laki-laki, tetapi mereka sudah meninggalkan klan untuk mencari petualangan. Hanya pada akhir setiap tahun mereka akan kembali dan bertemu keluarga mereka. Namun secara keseluruhan, kedua saudara lelaki itu sangat baik pada adik lelaki mereka, Xiao Yan, bahkan ketika ia jatuh dari kejeniusan menjadi sepotong sampah.

“Datang!” Xiao Yan mengganti pakaiannya dan keluar . Di luar kamarnya ada seorang penatua berjubah hijau. “Ayo pergi!”

Melihat wajah segar pemuda itu, penatua itu menganggukkan kepalanya. Tetapi ketika dia berbalik, matanya menunjukkan kilasan penyesalan. Jika tuan muda memiliki bakatnya sebelumnya, dia mungkin akan menjadi Dou Zhe yang hebat, sia-sia …

Penatua dan pemuda itu menyeberang melalui halaman belakang dan akhirnya tiba dengan tenang di aula penyambutan. Setelah mengetuk dengan sopan, keduanya masuk dengan lembut.

Aula itu cukup besar, tetapi sudah ada banyak orang di dalamnya. Di kepala aula adalah Xiao Zhan dan tiga penatua tanpa emosi. Mereka adalah tetua klan dan sama pentingnya dengan pemimpin klan.

Di sebelah kiri, di bawah empat adalah penatua lain dari klan. Para penatua ini tidak memiliki kekuatan sebanyak penatua klan, namun demikian, mereka memiliki sedikit suara dan tidak dipaksa. Selain para tetua ini adalah pria muda yang telah menunjukkan janji dan bakat.

Di sisi lain adalah tiga orang asing, sepertinya mereka adalah orang-orang yang dinubuatkan oleh Xiao Zhan tadi malam.

Orang muda Mata pria itu dengan cepat menyapu orang asing. Dari ketiganya, ada seorang penatua mengenakan pakaian putih bulan. Meskipun yang lebih tua semuanya tersenyum, matanya yang kecil penuh energi, dengan gelisah memindai ruangan. Pandangan Xiao Yan merosot lebih rendah, berhenti di dada sesepuh. Di dadanya ada bulan perak dan selain itu bulan adalah tujuh bintang yang bersinar.

7 Bintang Da Dou Shi! Orang ini adalah Da Dou Shi bintang 7? Luar biasa. Xiao Yao hampir tidak bisa menahan nafas pada si penatua. Sesepuh lebih kuat dari ayahnya sendiri, pada kenyataannya, dia adalah dua bintang lebih kuat.

Siapa pun yang menjadi Da Dou Shi setidaknya adalah kekuatan yang harus diperhitungkan. Dengan kekuatan semacam itu, sebagian besar tempat mungkin akan terburu-buru untuk perekrutan. Untuk dapat melihat orang yang begitu kuat, tidak mengherankan bahwa Xiao Yan terkejut.

Selain tetua itu adalah pasangan muda. Mereka juga mengenakan jubah putih bulan. Pria itu berusia sekitar 20 tahun dan memiliki wajah tampan, ditambah dengan tubuh yang kuat. Dia jelas tipe yang ideal untuk gadis mana pun. Tentu saja, yang paling penting adalah, di dadanya ada 5 bintang emas. Ini mewakili kekuatan pemuda: bintang 5 Dou Zhe!

Untuk bisa menjadi bintang 5 Dou Zhe pada usia 20 pasti menunjukkan bakat luar biasa pemuda itu.

Dengan wajah tampan dan kekuatan yang layak, pria muda ini, tidak hanya menjadi sasaran tatapan dari gadis-gadis muda di klan, bahkan Xiao Mei sesekali mengirim pandangan kepadanya.

Tapi, penampilannya yang gadis-gadis memberi tidak berpengaruh pada pria muda itu. Seluruh fokusnya terkonsentrasi pada gadis muda di sampingnya …

Usia gadis muda itu mirip dengan Xiao Yan yang membuat Xiao Yan tersentak. Kecantikannya bahkan menyaingi Xiao Mei, tidak, dia lebih cantik daripada Xiao Mei. Di seluruh klan, mungkin hanya Xiao Xun Er yang bisa menyainginya. Tidak heran orang-orang dari klan Xiao mengejar gadis-gadis di luar klan.

Di telinga gadis muda yang rumit itu ada anting giok hijau. Saat dia bergerak, potongan-potongan batu giok berdenting satu sama lain, berkicau melodi yang indah dan menambahkan sedikit royalti kepada gadis itu …

Selain itu, pada dada gadis yang sedang berkembang adalah 3 bintang emas.

Bintang 3 Dou Zhe, Gadis ini … jika dia tidak menggunakan metode khusus, dia pasti jenius luar biasa! Hati Xiao Yao jatuh, dia memiliki bakat yang menyaingi bakatnya yang terdahulu! Tapi Xiao Yao menjauhkan matanya dari kecantikan dingin itu. Tidak peduli apa, di bawah penampilan Xiao Yao yang tidak dewasa adalah jiwa yang matang. Meskipun gadis itu sangat cantik, dia menjaga dirinya dari bertindak seperti jorok air liur.

Tindakan Xiao Yan menyebabkan sedikit ketegangan di dalam gadis itu. Meskipun dia bukan jenis yang memiliki seluruh alam semesta berputar di sekitarnya, kecantikan dan penampilannya tidak buruk. Pandangan acak Xiao Yan padanya adalah yang pertama baginya.

“Ayah, tiga tetua!” Berjalan cepat, Xiao Yan dengan sopan menyambut Xiao Zhan dan tiga tetua.

“Haha , Yan Er, kamu datang! Di sini, duduklah. Melihat kedatangan Xiao Yan, Xiao Zhan berhenti berbicara dengan para tamunya dan mengangguk ke arah Xiao Yan, melambaikan tangannya untuk menunjukkan agar Xiao Yan mengambil tempat duduk.

Dengan sedikit tersenyum, Xiao Yan mengabaikan pandangan malas, hampir penuh kebencian dari tiga tetua klan dan mencari kursinya. Tapi, dia terkejut dengan hasilnya, dia tidak punya kursi …

Hahhh, posisi saya di klan hanya tenggelam lebih rendah dan lebih rendah. Itu lebih baik sebelumnya, tetapi sekarang, mereka bahkan mempermalukan saya di depan para tamu, para kakek tua ini … Xiao Yao mencemooh dirinya dengan diam-diam, dalam benaknya, dia menggelengkan kepalanya seolah-olah itu bisa menghalangi emosi yang mengalir dalam dirinya. p>

Melihat Xiao Yan yang tidak bergerak, anggota klan muda mengeluarkan tawa yang mengejek, menunjukkan kebahagiaan mereka melihat Xiao Yan dibuat bodoh.

Akhirnya, Xiao Zhan menyadari kesulitan Xiao Yan . Ekspresi kemarahan melintas di wajahnya sebelum diganti dengan alis yang bengkok: “Penatua kedua, kamu …”

“Ohh, benar-benar minta maaf. Saya tidak percaya bahwa saya lupa tentang tuan muda. Hehe, aku akan pergi mencari seseorang untuk menyiapkan kursi! “Penatua berjubah kuning itu tersenyum menatap Xiao Zhan. Dia menepuk dahinya dengan tindakan mengkritik diri sendiri tetapi tatapan meremehkan di matanya tidak pudar.

“Kakak Xiao Yan, ayo duduk di sini!” Suara jelas seorang gadis terdengar di seberang aula .

Tiga tetua menegang, pandangan mereka beralih ke Xun Er di sudut. Mulut mereka berkedut tetapi tidak ada dari mereka yang mengatakan apa-apa …

Di sudut, Xiao Xun Er menutup buku tebal di pangkuannya, dan berkedip pada Xiao Yan.

Melihat Xiao Xun Er Wajah tersenyum, Xiao Yan membeku sejenak. Dengan cepat, dia pulih dan setelah menyentuh hidungnya, dia berjalan menuju Xun Er di bawah tatapan iri anggota klan sekitarnya dan setelah apa yang tampak seperti beberapa detik terpanjang, dia melompat ke sebelah Xun Er.

Xiao Yan berbisik: “Terima kasih, kamu telah menyelamatkan aku lagi.”

Xiao Xun Er ringan tersenyum, dua lesung pipit muncul di wajahnya. Jari-jarinya yang ramping membuka buku di depannya. Meskipun dia sangat muda, ada suasana intelektual di sekelilingnya. Setelah memindai halaman, Xun Er tiba-tiba mengeluh: “Saudara Xiao Yan, Anda belum duduk di sampingku, sendirian, selama tiga tahun sekarang, kan?”

“Uhh … kamu jenius di klan, bukankah ini mudah bagimu jika kamu ingin teman?” Melihat wajah Xun Er yang kesal, Xiao Yan tertawa datar, “Tapi masalahnya, seseorang tertentu menyelinap ke dalam kamar saya setiap malam ketika saya berusia 4 sampai 6. Dan kemudian seseorang itu menggunakan teknik yang canggung dan melemahkan Dou Zi Qi untuk menguatkan tulang dan nenek saya. Setiap kali, orang yang sama akan berkeringat sebelum pergi. Brother Xiao Yan, apakah Anda tahu siapa dia? “Xun Er berhenti sejenak dan tiba-tiba memiringkan kepalanya, dan tersenyum ke arah Xiao Yan.” Uhh … bagaimana, bagaimana aku bisa tahu? Saya masih sangat muda saat itu, bahkan saya hampir tidak bisa berjalan, bagaimana saya tahu? Jantung Xiao Yan mulai berdetak kencang. Memaksa senyum terbuka, Xiao Yan bersalah mengalihkan pandangannya ke tengah aula. “Hehe …” Melihat reaksi Xiao Yan, senyum tipis melayang di wajah Xiao Xun Er. Pandangannya beralih kembali ke buku di pangkuannya dan seolah berbicara pada dirinya sendiri, dia berkata: “Meskipun aku tahu itu, orang itu melakukannya dengan niat baik, aku seorang gadis kan? Bagaimana saya bisa membiarkan seseorang menyentuh saya dengan sembrono? Jika saya pernah menemukan siapa yang melakukannya, hmph … “Mulut Xiao Yan mulai berkedut dengan keras, menjaga pandangannya tetap lurus, ia menutup mulutnya rapat …