Battle Through the Heavens – Chapter 359

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 359

Chapter 359: Dia Harus Mati!

Suasananya begitu sunyi di aula yang luas sehingga bahkan burung beo atau burung pipit tidak bersuara. Semua anggota klan Xiao mengepalkan tangan mereka erat-erat saat mereka mendengar banyak jeritan mengental darah yang datang dari luar pintu. Wajah mereka sangat puas. Pergantian peristiwa baru-baru ini dari klan Xiao telah menyebabkan hati mereka dipenuhi dengan keluhan. Sekarang Xiao Yan telah kembali, dia akhirnya menarik seluruh klan, yang akan mencapai akhirnya, ke atas. Keluhan yang mereka alami selama beberapa hari terakhir saat ini menghilang dengan setiap jeritan mengerikan dari luar pintu.

Jeritan mengerikan di luar berlanjut kurang dari satu menit sebelum mereka perlahan terdiam. Saat jeritan yang mengental darah berakhir, tatapan di dalam aula besar mulai sekali lagi berkumpul di belakang Xiao Yan, yang diam-diam duduk di kursi dengan punggung menghadap mereka. Pada saat ini, ada beberapa fanatisme tambahan dan rasa hormat dalam tatapan itu.

"Pemimpin Klan Junior." Tetua pertama mengambil satu langkah bersemangat ke depan dan memecah kesunyian aula besar.

"Tetua pertama, panggil saja aku Xiao Yan. Aku benar-benar tidak memiliki hak untuk disebut ‘Pemimpin Klan Junior’. " Xiao Yan perlahan berdiri dari kursinya, berbalik, tersenyum dan menjawab dengan nada lembut.

Tetua pertama sedikit terkejut ketika dia melihat wajah tersenyum yang sangat berbeda dari wajah tegas yang dipenuhi dengan niat membunuh sebelumnya. Segera, dia mengangguk sambil tersenyum, "Saat ini, di klan Xiao ini, kata-katamu mampu mewakili perintah dari pemimpin klan."

Ayah tidak akan setuju dengan itu. Xiao Yan menggelengkan kepalanya dan bercanda. Dia menjentikkan jarinya dengan lembut dan sepuluh plus botol giok kecil muncul di atas meja, "Ini adalah beberapa obat penyembuh untuk mengobati luka dalam. Biarkan anggota klan yang terluka memakannya terlebih dahulu. "

Mendengar ini, tetua pertama buru-buru menganggukkan kepalanya. Dia melambaikan tangannya dan dua anggota klan melangkah maju. Mereka mengambil botol giok dan mulai membagikannya dengan urutan yang benar.

Xiao Yan memperhatikan mereka yang telah mengonsumsi obat penyembuh sebelum dia meraih Penguasa Xuan Berat dengan satu tangan dan dengan sembarangan meletakkannya di punggungnya. Setelah itu, dia keluar dari aula besar.

"Berderak." Xiao Yan membuka pintu, dan sinar matahari masuk. Sinar matahari yang hangat mengusir semua kegelapan yang menyelimuti aula besar itu.

Xiao Yan melangkah melewati ambang pintu. Tatapannya melihat sekelilingnya. Adegan mayat yang diharapkan di semua tempat tidak muncul. Hanya Ratu Medusa yang dengan malas bersandar di pohon willow di bawah kilauan sinar matahari. Tangan halusnya secara acak bermain dengan daun hijau zamrud. Sosoknya yang indah dan melengkung tercermin di tanah, bergerak sedikit dan tampak sangat menarik.

Melihat Xiao Yan keluar, Ratu Medusa mengangkat kepalanya dan meliriknya. Dia berkata dengan lemah, "Baik mayat maupun tulang tidak tersisa, tidak satupun dari mereka yang tersisa. Ingat, ‘Buah Jarum Monster Makam’ itu milikku. "

"Wanita ini memang sangat kejam." Xiao Yan menghela nafas dalam hatinya. Dia menganggukkan kepalanya sebelum menoleh untuk melihat anggota klan Xiao yang mengikuti di belakangnya dan keluar. Saat ini, mereka memiliki ekspresi terkejut saat mereka menyapu tanah kosong di depan mereka. Karena teror dari wanita penyihir tidak jauh, bagaimanapun, bahkan tetua ketiga, yang memiliki temperamen buruk, tidak berani mengambil inisiatif untuk membuka mulut dan bertanya.

"Di masa depan, Kota Wu Tan tidak akan lagi memiliki klan Jia Li dan klan Aoba." Suara Xiao Yan menyebabkan anggota klan Xiao menghela nafas lega.

"Betul sekali." Xiao Yan sepertinya telah mengingat sesuatu. Dia sedikit mengernyit dan bertanya dengan suara yang dalam, "Tetua pertama, di mana anggota lain dari klan Xiao? Klan Xiao tampaknya tidak hanya memiliki sedikit orang ini, kan? "

"Ke Ke, kamu tidak perlu khawatir. Jika hanya ada beberapa orang yang tersisa di klan Xiao, wajah apa yang akan saya miliki ketika saya pergi menemui leluhur kita? " Tetua pertama menggelengkan kepalanya sambil tersenyum dan menjelaskan, "Saya sudah menduga bahwa akan ada orang yang akan menjarah kami dalam keadaan kami yang menyedihkan. Oleh karena itu, saya telah mengatur agar tanggungan klan untuk pindah ke gunung di belakang sebelumnya. Ada juga cukup banyak anggota klan yang cukup kuat melindungi mereka di sana. "

Xiao Yan hanya menghela nafas lega setelah mendengar ini. Dia menoleh saat dia melihat kepala kecil yang keluar dari kerumunan. Pada saat ini, gadis kecil cantik yang telah mengikat kuncir kuda ini menatap Xiao Yan dengan penuh perhatian dengan sepasang mata berair besar yang dipenuhi dengan pemujaan sedemikian rupa sehingga bintang-bintang kecil hampir muncul.

"Gadis kecil, pergi ke gunung di belakang dan panggil anggota klan keluar. Biao-ge kembali. Tidak ada yang akan terjadi pada klan Xiao. " Xiao Yan melambaikan tangannya ke Xiao Qing dan berbicara sambil tersenyum. TL: Biao-ge – kakak sepupu

Setelah mendengar perintah Xiao Yan, Xiao Qing dengan cepat keluar dari kerumunan manusia. Dia memberikan tanggapan yang tajam sebelum melompat-lompat dan bersorak saat dia berlari menuju bagian belakang rumah klan Xiao. Sepanjang jalan, tawa ‘hee hee’ seorang gadis kecil berulang kali terdengar. Biao-ge di dalam hatinya yang menurutnya bisa melakukan apa saja tidak mengecewakannya. Bahkan masalah sulit yang menyebabkan para tetua klan menjadi tidak berdaya diselesaikan sepenuhnya olehnya dalam waktu kurang dari satu jam.

Xiao Yan menghela nafas panjang. Dia menoleh dan memperhatikan tetua pertama. "Sekarang, tetua pertama, bisakah kau memberitahuku semua hal yang baru-baru ini terjadi pada klan Xiao secara mendetail?"

"Ah." Setelah mendengar kata-kata Xiao Yan, wajah sesepuh pertama, yang awalnya tersenyum, segera menjadi pahit. Dia menghela nafas pelan, menoleh dan melambaikan tangannya. Setelah memberhentikan anggota klan untuk membereskan klan Xiao yang benar-benar berantakan, dia kemudian berbalik, menghadap Xiao Yan dan berkata, "Masuk dan kita akan bicara."

Saat dia berbicara, dia memimpin dengan berbalik dan berjalan ke aula. Tetua kedua dan ketiga bertukar pandang dan diikuti dengan wajah suram yang serupa.

Mengamati cara tiga lainnya, jari Xiao Yan bergetar sedikit saat dia mengangkat kakinya dan mengikuti.

Mereka berempat sekali lagi berjalan ke aula. Saat ini, tempat yang sedikit berantakan itu sudah dengan cepat dibersihkan oleh anggota klan Xiao. Mereka berempat duduk berturut-turut dan anggota klan di samping buru-buru membawa teh panas.

Tangan Xiao Yan memegang cangkir teh, merasakan kehangatan yang perlahan merembes ke dalam tubuhnya. Dia menatap wajah serius dari sesepuh pertama dan dengan lembut berkata, "Katakan padaku, apa yang terjadi?"

Tetua pertama menganggukkan kepalanya. Dia baru saja akan membuka mulutnya saat dia menutupnya. Tatapannya berhenti di kursi di samping Xiao Yan. Yang terakhir mengikuti tatapannya dan perlahan menoleh hanya untuk menyadari bahwa Ratu Medusa sudah duduk di sana dengan wajah tenang sejak titik waktu yang tidak diketahui.

"Anda tidak perlu peduli tentang dia. Bicaralah. " Xiao Yan menggelengkan kepalanya dan berkata.

Tetua pertama menganggukkan kepalanya dengan senyum pahit dan menghela nafas, "Sejak kamu meninggalkan Kota Wu Tan, klan Xiao kami, dengan bantuan sejumlah besar obat penyembuh yang kamu tinggalkan, secara bertahap memperkuat posisi kami di dalam Kota Wu Tan. . Meskipun klan Jia Li dan klan Aoba berpikir untuk menyatukan dan menekan klan Xiao selama periode waktu ini, klan Xiao kami bertahan satu demi satu dengan dukungan dari Ya Fei xiao-jie. Karena keuntungan yang diperoleh klan Xiao dari penjualan obat penyembuhan selama dua tahun ini menjadi terlalu besar, itu juga mengakibatkan konflik kami dengan klan Jia Li dan Aoba menjadi semakin intens. Tiga bulan sebelum Anda kembali, mereka akhirnya tidak bisa menahan diri dan mulai menggunakan kekerasan. Beruntung, bagaimanapun, bahwa kekuatan klan Xiao telah meningkat pesat selama dua tahun ini. Dalam hal kekuatan murni, bahkan dengan penyatuan kedua klan mereka, mereka tidak dapat memperoleh banyak keuntungan. " TL: xiao-jie – merujuk pada putri dari klan kaya tertentu (belum menikah)

"Tapi …" Setelah berbicara sampai titik ini, ekspresi sesepuh pertama tiba-tiba menjadi tidak stabil. Dia mengencangkan tinjunya. Suara ‘kerenyahan’ menyebabkan Xiao Yan menyadari kemarahan seperti apa yang saat ini disembunyikan di hati tetua pertama.

"Hanya tiga hari yang lalu, klan Xiao menerima pukulan paling tragis."

Sudut mata Xiao Yan bergerak-gerak saat dia perlahan menyesap teh.

"Sudah larut malam saat pertahanan klan Xiao berada pada titik terlemah. Tiga pria misterius berjubah hitam yang melebihi harapan semua orang tiba-tiba turun dari langit. Meskipun mereka tidak berinisiatif untuk menyakiti orang, mereka merusak klan Xiao sampai benar-benar berantakan. Kerusakan yang mereka sebabkan memperingatkan seluruh klan Xiao. Pemimpin Klan sangat marah. Dia memimpin orang-orang kuat dari klan Xiao, ingin menghentikan mereka. Namun, kekuatan pihak lain terlalu menakutkan. Kami bertiga bahkan tidak bertahan satu kali pun melawan orang berjubah hitam yang merupakan pemimpin sebelum kami semua terluka parah. Kami semua tahu bahwa orang itu telah menahan diri. Jika tidak, kami bertiga pasti tidak akan hidup dari satu serangan itu. " Tubuh tua tetua pertama sedikit gemetar saat dia menundukkan kepalanya dan berkata.

"Retak." Suara jernih tiba-tiba muncul. Tetua pertama dan yang lainnya buru-buru mengangkat kepala hanya untuk melihat bahwa ekspresi Xiao Yan tiba-tiba menjadi sangat jelek. Cangkir teh di tangannya sudah diremas sampai pecah. Bubuk yang dicampur dengan teh bergerak di sepanjang celah di antara jari-jarinya dan menetes ke bawah.

Ayah dimana? Tatapan Xiao Yan menatap tajam pada ketiga tetua itu. Napasnya cepat dan suaranya agak serak.

Mendengar ini, ekspresi tetua pertama dan dua tetua lainnya menjadi suram saat mereka menggelengkan kepala dengan getir.

"Ayah tidak ada di gunung di belakang?" Ekspresi Xiao Yan sangat jelek sehingga sedikit menakutkan. Dia menatap ketiga tetua yang wajahnya dipenuhi dengan kepahitan. Tiba-tiba, dia berdiri dan suara gemuruh keluar dari tenggorokannya, "Katakan padaku!"

"Tiga pria misterius berjubah hitam itu datang setelah Pemimpin Klan. Pemimpin Klan juga sepertinya menyadari niat mereka. Oleh karena itu, untuk menghindari cedera atau kematian anggota klan, dia sendiri yang mengalihkan ketiga orang misterius itu dan sampai sekarang, dia belum kembali. " Tetua pertama mengertakkan gigi dan berkata dengan senyum pahit.

"Bang!"

Qi yang ganas tiba-tiba meletus dari dalam aula besar. Meja di sisi Xiao Yan langsung hancur saat ini. Anggota klan di aula besar yang telah bergerak bolak-balik saat mereka membersihkan tempat itu membuat tubuh mereka kaku saat mereka memandangi wajah ganas Xiao Yan yang duduk di tengah aula.

"Apakah Anda memiliki informasi tentang tiga orang misterius?" Tubuh Xiao Yan dibungkus dengan api berwarna hijau panas. Suaranya saat ini seperti suara yang datang dari alam baka. Di dalam es, ada niat membunuh yang liar.

"Tidak." Tetua pertama mengatupkan giginya, menatap suhu tinggi yang menerkam ke arahnya dan menggelengkan kepalanya dengan getir.

"Meskipun kami tidak tahu persis kondisi Pemimpin Klan, setidaknya kami masih dapat memastikan bahwa hidupnya saat ini tidak dalam bahaya." Tetua pertama tiba-tiba mengeluarkan sebuah kotak kuno dengan hati-hati dari saku dadanya. Dia membukanya dan giok berwarna zamrud muncul di dalamnya. Sebuah titik cahaya perlahan berenang di tengah potongan giok, seolah-olah itu memiliki spiritualitas.

Tetua pertama dengan hati-hati mengambil potongan batu giok itu. Dia mempelajarinya secara rinci sebelum menghela nafas lega. Dengan suara lembut, dia berkata, "Potongan giok ini ditinggalkan oleh nenek moyang klan Xiao kita. Setiap Pemimpin Klan akan meninggalkan sedikit energi spiritual di dalamnya. Jika pemimpin klan meninggal, titik renang cahaya ini akan menghilang bersamanya. Melihat titik cahaya spiritual saat ini masih sangat kuat, saya pikir dia seharusnya tidak berada dalam bahaya kematian. "

Kata-kata tetua pertama menyebabkan hati Xiao Yan, yang seperti gunung berapi yang meletus, sedikit tenang. Dia menerima potongan batu giok dari tetua pertama dan dengan lembut membelai itu.

"Bisakah itu memberitahuku posisi ayah saat ini?" Suara Xiao Yan gelap dan dingin saat dia bertanya.

"Itu tidak bisa." Tetua pertama bergetar dengan senyum pahit.

Xiao Yan menghirup udara sejuk dalam-dalam. Dia perlahan menutup matanya yang dipenuhi dengan niat membunuh. Niat membunuh liar di dalam hatinya mempengaruhi alasannya, yang hampir mencapai batasnya.

"Ada jejak energi yang ditinggalkan oleh orang-orang dari Misty Cloud Sect di dalam mereka bertiga." Ratu Medusa, yang duduk dengan tenang di samping, tiba-tiba melirik Xiao Yan dan berkata, "Ini sedikit seperti Tetua Pertama dari Misty Cloud Sect."

Mata tertutup Xiao Yan tiba-tiba terbuka. Niat membunuh yang gelap dan dingin yang bahkan menyebabkan Ratu Medusa dikejutkan perlahan merembes keluar dari tubuh Xiao Yan. Dia mengangkat kepalanya sedikit. Wajah halus dan tampan itu sekarang benar-benar dipenuhi dengan keganasan dan kegilaan.

"Kali ini, dia harus mati! Siapapun yang menghentikanku akan mati! "