Battle Through the Heavens – Chapter 38 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 38 | Baca Novel Online

Orang ini tidak Sederhana

Kata-kata Xiao Yan menusuk titik lemah Xiao Yu dan kemudian, dengan pas, meletakkan tangannya di pedangnya yang ada di pinggangnya.

Dengan mencibir, Xiao Yan mencondongkan tubuh ke belakang dan dengan malas berkata: “Lakukan Anda ingin bertarung? “

” Jadi apa! “Xiao Yu mengencangkan cengkeramannya pada pedangnya sambil berusaha mati-matian untuk menghentikan dorongan hatinya untuk melepaskannya dan mulai meretas Xiao Yan dengan pedang itu. Dengan mencibir, dia mengejek: Bahkan jika bakatmu telah kembali, mengapa itu penting? Tiga tahun yang lalu, aku, Xiao Yu, bisa membuatmu melarikan diri untuk hidupmu dan tiga tahun kemudian, aku masih bisa melakukannya. 

Alis Xiao Yan terangkat saat dia melihat ke arah seragam sekolah ungu muda Xiao Yu di mana dia memiliki 3 bintang emas di dadanya. Bintang-bintang ini mewakili kekuatan Xiao Yu, bintang tiga Dou Zhe. Sepertinya tahun dia di akademi tidak sia-sia.

“Di mana matamu yang kotor?” Melihat ke mana Xiao Yan menatap, wajah Xiao Yu yang sudah gelap menjadi lebih gelap.

“Apakah kamu tidak mengenakan itu sehingga orang-orang memperhatikanmu?” Xiao Yan menyentuh hidungnya. Kata-katanya yang dengan sembarangan diucapkan, menyebabkan Xiao Yu melonjak marah.

“Bajingan!” Mengertakkan giginya, Xiao Yu yang sudah pada batasnya akhirnya mengeluarkan pedangnya dengan “Dentang”. Menunjuk pedangnya pada Xiao Yan, dia berkata: “Apakah kamu benar-benar berpikir aku takut memotong lidahmu ?!”

Menatap pedang baja yang berkilauan di depannya, Xiao Yan tidak melakukannya Aku bahkan berkedip ketika dia berkata: “Mengapa kamu tidak mencoba?”

Saat berbicara, tangan kanan Xiao Yan sedikit melengkung ketika pusaran yang berdenyut perlahan terbentuk. Dengan 3 Teknik Xuan Level Dou, Xiao Yan tidak terlalu takut dengan Dou Zhe bintang 3.

Menyaksikan keduanya yang akan meledak, Xun Er, di sela-sela, tanpa daya mengguncangnya. kepala. Ketika dia melihat ke kejauhan, dia tersenyum sambil memperingatkan mereka: “Xiao shu-shu dan mereka akan datang.”

Mendengar kata-kata Xun Er, alis Xiao Yu berkerut dan dia menoleh untuk melihat Xiao Zhan bergegas dengan wajah jelek.

“Hmph, keberuntunganmu tidak akan bertahan lama.”

Setelah hmph dingin, Xiao Yu mengembalikan pedangnya ke sarungnya dan berbalik. Melangkah kedepan dengan kakinya yang panjang, Xiao Yu berhenti di depan Xun Er, berkata: Xun Er biao-mei. Bakat dan kecantikan Anda berdua kelas atas tetapi Anda harus menjauh dari beberapa orang atau Anda mungkin akan ternoda oleh beberapa kebiasaan buruk. Kalau begitu akan terlambat untuk menyesal. “

Menuju tip Xiao Yu, Xun Er tersenyum sambil berkata:” Terima kasih atas pengingat Xiao Yu biao-jie tetapi Xun Er berpikir bahwa Xiao Yan ge-ge itu hebat. “

Mendengar kata-kata bermakna Xun Er, wajah Xiao Yu berubah warna saat dia memindai Xun Er yang tersenyum. Akhirnya, Xiao Yu dengan dalam berkata: “Begitu kamu meninggalkan klan, kamu akan tahu seberapa besar dunia ini. Ada banyak orang yang jauh lebih berbakat daripada dia, jika Anda bertemu seseorang yang membuat hati Anda berdebar, maka … “

Xiao Yu biao-jie, kamu terlalu banyak berpikir. Xun Er tidak percaya bahwa hal seperti itu akan terjadi. “Bibir merah Xun Er mengerucut saat dia menyela Xiao Yu.

Setelah diganggu oleh Xun Er, Xiao Yu menjadi malu sehingga dia pergi setelah memberikan Xiao Yan satu tatapan jahat terakhir.

Menyaksikan Xiao Yu yang marah meninggalkannya, Xiao Yan perlahan-lahan menghela nafas saat wajahnya penuh dengan rasa jijik berubah kembali menjadi wajahnya yang normal dan tenang. Sambil mendesah, dia berkata: “Aku benar-benar tidak menyukainya.”

Mendengar itu, Xun Er menutupi mulutnya ketika dia tertawa: “Sebenarnya, aku benar-benar ingin tahu mengapa dia selalu menentang Xiao Yan ge-ge. Meskipun kamu secara tidak sengaja tersandung pada tempat mandinya, dia seharusnya tidak terlalu membencimu kan? 

Bagaimana aku tahu? Xiao Yan mengangkat bahu dengan polos sebelum melihat ke arah Xiao Zhan dan beberapa orang lagi. berjalan ke arahnya.

“Yan Er, kamu baik-baik saja? Di mana Xiao Yu? “Dengan cepat berjalan dan melihat Xiao Yan yang tidak terluka, Xiao Zhan menghela nafas ketika dia bertanya.

Mengangkat bahu sedikit, Xiao Yan tertawa:” Aku baik-baik saja. Wanita itu baru saja mengalami aliran darah ke kepalanya. “

” Kamu harus menghindarinya sedikit. Gadis itu memiliki temperamen buruk dan sekarang dia bintang 3 Dou Zhe, jika kalian bertarung, kamu akan kalah. Selain itu, dia adalah cucu perempuan tertua pertama jadi aku tidak dalam posisi yang baik untuk menghukumnya jika kalian berkelahi. “Xiao Zhan berkata dengan tak berdaya.

Xiao Yan menyentuh hidungnya sambil tersenyum tanpa memberikan jawaban.

“Di sini Yan Er, ini adalah juru lelang utama Primer Auction House, merindukan Ya Fei. Yayasan Elixir dari terakhir kali dibawa melalui dia. “Xiao Zhan minggir untuk menunjukkan wanita berpakaian merah di belakangnya saat dia memperkenalkannya.

Xiao Yan menyaksikan wanita cantik yang menunjukkan kedewasaan dengan tindakannya dan mengungkapkan senyum malu yang sesuai untuk usianya: “Hai Ya Fei-jie.”

TL: Jie berarti saudara perempuan (dapat digunakan secara informal berarti beberapa perempuan sedikit lebih tua dari satu)

< Dengan mata yang menarik tertuju pada Xiao Yan, wajah cantik Ya Fei menunjukkan senyum karena alamatnya. Dengan bibir merahnya bergerak, Ya Fei bertanya sambil tersenyum: "Saya mendengar bahwa tuan muda Xiao Yan mengangkat 4 Duan Qi hanya dalam satu tahun? Hehe, kecepatan latihan itu telah menjadi berita besar di Wu Tan City, tetapi apakah ini nyata? "

Xiao Yan memiringkan kepalanya dan” dengan malu-malu “berkata:” Ini adalah hasil pembelian ayah dari Yayasan Elixir. “

Mendengar masuk langsung Xiao Yan, bahkan dengan sifat tenang Ya Fei, dia tidak bisa membantu tetapi terkesiap. Keingintahuan dan minat melintas di matanya saat dia berpikir:

Melihat keduanya memiliki pengantar dasar, Xiao Zhan melihat ke atas ke langit dan menepuk bahu Xiao Yan. Sambil tersenyum, dia berkata: Baiklah, Upacara Kedatangan Umur akan segera dimulai dan saya telah menyiapkan beberapa hal. Jangan mengecewakan saya nanti. “

Xiao Yan mengangguk sambil tersenyum. Mengikuti Xiao Zhan, Ya Fei mengintip Xiao Yan sebelum dia berbalik. Dengan beberapa tahun di Gedung Lelang, dia bisa melihat bahkan rincian terkecil dan ketika ia menatap mata pemuda itu, dia menyadari bahwa meskipun pemuda di depannya muncul pemalu, dalam mata hitam pitch nya, tidak ada emosi melarikan diri. Itu tenang, seperti danau terpencil.