Battle Through the Heavens – Chapter 406

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 406

Chapter 406: Momen Penting

“Hei, sebenarnya siswa baru itu yang mengambil cuti dua tahun sekaligus…” Huo De memegang sebuah casefile di tangannya di dalam ruangan yang luas. Ada gambar di casefile. Meskipun gambar itu berusia tiga tahun dengan wajah yang masih membawa sedikit kepolosan, garis besarnya secara keseluruhan persis sama dengan Xiao Yan.

Hou De menutup casefile di tangannya sebelum senyum asli muncul di wajahnya. Dia menepuk bahu Xiao Yan dan tersenyum sebelum berkata dengan makna yang lebih dalam dalam kata-katanya, “Anak kecil, kamu pasti tidak sederhana. Casefile menyatakan bahwa Anda hanyalah Dou Zhe bintang empat dua tahun lalu, tapi sekarang… Saya khawatir Anda setidaknya sekelas Dou Shi, kan? ”

Setelah mendengar kata-kata Hou De, para anggota Unit Penegakan Hukum itu langsung terkejut. Mereka melemparkan tatapan tertegun ke arah Xiao Yan. Dalam dua tahun, dia langsung naik dari bintang empat Dou Zhe menjadi Dou Shi. Kecepatan semacam ini cukup bagus.

Xiao Yan tersenyum, tidak menyangkal atau mengakui.

“Apakah kamu berencana untuk langsung ke akademi sekarang?” Huo De bertanya sambil tersenyum.

"Iya." Xiao Yan mengangguk.

“Bawa ini bersamamu. Hanya dengan begitu kamu akan diizinkan masuk ke akademi. " Huo De mengeluarkan lencana biru dari cincin penyimpanannya, dan menyerahkannya kepada Xiao Yan. Setelah itu, dia tiba-tiba teringat sesuatu. Dia menoleh ke arah anggota Unit Penegakan Hukum itu dan tersenyum sebelum dia bertanya, "Oh itu benar … kebetulan, besok adalah kompetisi kualifikasi akademi bagian dalam, bukan?"

“Ah, ya itu benar Ketua Seksi Huo De.” Seorang anggota unit buru-buru menjawab.

“Anda benar-benar beruntung bisa melihat acara besar seperti itu setelah masuk akademi. Namun, saya ingat bahwa sepertinya ada nama Anda di kompetisi kualifikasi akademi tahun lalu. Ini adalah sesuatu yang telah dibantu oleh Instruktur Ruo Ling untuk melawan segala rintangan. Sayangnya, Anda tidak datang pada akhirnya. Ini benar-benar membuat marah Instruktur Ruo Ling. Oleh karena itu, saya pikir dia tidak mungkin memasukkan nama Anda tahun ini. Bagaimanapun, kompetisi kualifikasi kali ini menyangkut apakah dia dapat dipromosikan menjadi instruktur kelas Xuan…: ”Huo De berkata sambil tersenyum.

"Uh …" Xiao Yan terkejut saat mendengar ini. Saat dia ingat melihat wajah hijau wanita bangsawan yang marah saat itu, dia tertawa getir dan berkata, "Saya benar-benar memiliki sesuatu yang penting dan tidak bisa terburu-buru pada saat itu …"

“Hee hee, ini bukan urusan saya. Jika Anda ingin menjelaskan, pergi dan jelaskan sendiri padanya. ” Huo De tersenyum sombong. Tatapannya menatap langit di luar, yang berangsur-angsur menjadi gelap. Dia menyuarakan pikirannya, “Langit sudah cukup gelap sekarang. Namun, saya melihat Anda terburu-buru untuk pergi ke akademi batin, jadi saya tidak akan menahan Anda. Namun, masih ada wilayah hutan purba yang sangat luas di luar akademi. Ada banyak Magical Beast peringkat tinggi di sana, dan itu cukup berbahaya untuk dilewati di malam hari. Aku bisa membiarkan orang mengemudikan kapal Griffin untuk segera membawamu langsung ke Kota Jia Nan. Apakah itu tidak apa apa?"

"Kalau begitu, terima kasih banyak, Instruktur Huo De." Xiao Yan bersukacita mendengar kata-kata ini, dan dia dengan cepat menjawab dengan rasa terima kasih. Peta yang diberikan Dou Ma kepadanya hanya mencakup area ‘Wilayah Sudut Hitam’. Kepala Xiao Yan diselimuti oleh kabut ke arah mana dia harus terbang setelah memasuki ‘Kota Perdamaian’. Secara alami keinginannya saat ini untuk seseorang yang dapat membawanya ke tujuannya.

Ke Ke, tidak apa-apa.

Huo De tersenyum. Arus dia tidak sesuai dengan kedinginan yang dia tunjukkan di pintu masuk kota sama sekali. Dia melambaikan tangannya dan memanggil dua anggota Unit Penegakan Hukum, satu laki-laki dan perempuan lainnya. Setelah dia memberi instruksi, dia mengizinkan keduanya keluar dan membuat persiapan.

“Xiao Yan, ah, aku harus mengingatkanmu sekali sebelum kamu pergi. Meskipun Anda belum memasuki akademi, kemungkinan besar Anda sudah memiliki cukup banyak lawan potensial dalam Akademi Jia Nan. Ke Ke, saya pikir Anda juga tahu apa alasan untuk ini adalah … jenis gadis yang luar biasa seperti Xun Er benar-benar memiliki daya tarik yang terlalu besar terhadap pria muda yang disukai, berbakat, dari akademi. Dia telah datang ke akademi selama lebih dari dua tahun tetapi reputasinya telah menyusul penyihir kecil yang membuat orang sakit kepala. Karena itu, saingan cintamu itu tidak terbuat dari barang-barang sederhana. Namun, saya menyarankan Anda untuk mengetahui bagaimana bertahan. Itu akan menjadi sedikit lebih pintar… ”Huo De mendekati Xiao Yan dan mengingatkannya akan niat baik.

Xiao Yan tertawa pelan saat mendengar ini. Meskipun dia telah melewatkan dua tahun kehidupan di akademi, dia percaya bahwa kehidupan dan kematiannya selama dua tahun ini pasti tidak akan lebih buruk dari metode pengajaran manapun. Selama dua tahun ini, dia bahkan bertarung tanpa rasa takut melawan Dou Huangs dan bahkan Dou Zong. Apakah dia akan takut pada orang-orang yang seumuran dengannya di akademi?

“Terima kasih atas pengingat Anda, Instruktur Huo De. Xiao Yan akan mengingat ini di dalam hatinya. " Xiao Yan tersenyum pada Huo De, dan menangkupkan kedua tangannya. Dia mendengar suara jeritan Griffin di luar. Tanpa membuang waktu, Xiao Yan berbalik dan dengan cepat keluar dari ruangan, dan melihat Griffin yang besar, yang berdiri di jalan, di luar. Pada saat ini, pria dan wanita di Griffin tersenyum pada Xiao Yan saat mereka berkata, “Junior Xiao Yan, silakan naik ke atas. Kami akan mengantarmu ke Kota Jia Nan. "

"Terima kasih banyak." Xiao Yan tersenyum. Kakinya dengan lembut mendorong dari tanah dan tubuhnya dengan cepat melompat ke belakang Griffin. Kakinya segera tampak menempel di punggungnya dan tidak melakukan gerakan sedikit pun.

Melihat tubuh Xiao Yan yang benar-benar diam, keterkejutan melintas di wajah kedua orang di punggung Griffin. Perlu diketahui bahwa bulu Griffin ini menyebabkan semacam udara lembab yang aneh. Beberapa orang yang baru pertama kali mengendarainya hanya bisa duduk di atas pelana buatan tertentu untuk menstabilkan tubuhnya. Namun, Xiao Yan dapat sepenuhnya mengandalkan dirinya sendiri untuk membiarkan tubuhnya tetap seimbang. Ini adalah sesuatu yang mustahil bahkan untuk mereka berdua untuk ditampilkan dengan santai.

“Apa yang dikatakan Wakil Ketua Seksi memang benar. Xiao Yan ini benar-benar memiliki beberapa keahlian … ”Mereka berdua bergumam di dalam hati mereka. Mereka melambaikan tangan ke Huo De, yang telah keluar rumah, sebelum mengeluarkan peluit dari mulut mereka. Segera, sayap Griffin yang merayap di tanah dikepakkan. Tubuhnya yang besar mulai naik ke udara dalam bentuk spiral.

Saat Xiao Yan memandangi kota kecil itu, yang dengan cepat menjadi lebih kecil, dia menghembuskan napas. Dia mengangkat matanya dan menatap langit biru. Wajah seorang wanita muda yang anggun dan indah perlahan muncul di benaknya. Kerutan dan tawanya membuat pemuda itu, yang telah hidup dua tahun dalam kesulitan, menjadi begitu prihatin.

“Xun Er, akhirnya aku bisa bertemu denganmu lagi…”

Penerbangan ini berlangsung hampir sepanjang malam. Tentu saja, ini juga termasuk istirahat dua sampai tiga jam di tengah jalan. Ketika fajar keesokan harinya tiba, seberkas sinar matahari melesat dari tepi daratan, mengusir semua kegelapan antara daratan dan langit.

Pada saat ini, Xiao Yan, yang matanya tertutup saat dia beristirahat, membukanya seolah-olah dia tiba-tiba merasakan sesuatu. Tatapannya melesat ke kejauhan. Ada garis besar kota yang menempati area yang luas, yang membuat seseorang tidak bisa berkata-kata, perlahan muncul di dalam kabut tipis.

"Ini adalah Kota Jia Nan ya …"

Meskipun dia berada di langit, dia masih tidak dapat melihat seluruh kota dalam bidang penglihatannya. Dari sini, bisa dilihat seberapa besar kota ini.

“Ke Ke, Junior Xiao Yan, kita akan menghentikan Griffin ini di pemberhentian terbang di dalam kota. Setelah itu, Anda harus bergegas ke akademi sendiri. Ini adalah rotasi kelompok Penegakan Hukum kami minggu ini, oleh karena itu, kami tidak dapat meninggalkan ‘Kota Damai’ terlalu lama. " Pemuda dari Unit Penegakan Hukum tersenyum ketika dia berbicara dengan Xiao Yan.

“Terima kasih banyak, senior.” Xiao Yan mengangguk dan tersenyum saat dia mengucapkan terima kasih.

"Tidak perlu …" Pemuda itu melambaikan tangannya. Sebuah peluit sekali lagi dikeluarkan dari mulutnya dan Griffin segera menjerit pelan. Ia melambaikan sayapnya dan menembak ke arah kota besar.

Dari pemberhentian terbang di Kota Jia Nan, Xiao Yan mengangkat kepalanya dan menyaksikan Griffin, yang sekali lagi naik ke udara. Dia perlahan menghembuskan napas, berbalik, dan keluar dari ruang kosong ini.

Jalan luas dan terbuka yang dilapisi dengan batu hijau muncul di matanya saat dia berjalan keluar dari halte terbang. Aliran manusia di jalan bergolak, menyebabkan Xiao Yan diam-diam menjadi sesak. Lalu lintas manusia semacam ini adalah sesuatu yang bahkan ibu kota Kekaisaran Jia Ma tidak dapat membandingkannya. Itu memang layak menjadi tempat lahir akademi tertua di benua itu. Hanya namanya saja akan menarik banyak orang ke tempat ini.

Xiao Yan tidak berhenti di jalan terlalu lama. Dia mengikuti rute yang ditunjukkan oleh anggota Penegakan Hukum sebelumnya dan bergegas. Setelah berputar-putar di dalam kota dengan cara ini selama setengah jam, Xiao Yan hanya bisa berhenti tanpa daya. Dia memandangi jalan itu, yang ujungnya masih belum bisa dia lihat, dan tidak bisa menahan tawa getir, "Sialan. Mengapa kota ini dibangun sampai menjadi begitu besar? ”

Xiao Yan menghela nafas dengan sedih. Dia sekali lagi dengan malas bergegas melanjutkan, memperlambat langkahnya saat dia berjalan menuju Akademi Jia Nan, yang terletak di tengah kota.

Saat dia perlahan berjalan di jalan yang luas itu, Xiao Yan merasakan suasana kota yang biasa dan menghela nafas lega di dalam hatinya. Untunglah tempat ini sama sekali tidak mirip dengan ‘Wilayah Sudut Hitam’…

Dia sekali lagi berjalan melewati jalan. Di kejauhan, dia tampak bisa melihat garis besar samar akademi kuno itu …

"Hentikan orang itu!"

Xiao Yan baru saja berbelok, ketika teriakan tiba-tiba keluar dari tempat tidak jauh di depannya. Gangguan kecil segera muncul di jalan dengan sekelompok besar orang membentuk lingkaran dan dihakimi saat mereka menyaksikan pertarungan di dalamnya.

Tatapan Xiao Yan mengarah ke lingkaran orang-orang, yang sedang menonton pertunjukan, tetapi tidak bergerak lebih dekat. Telapak tangannya dengan lembut menepuk Penguasa Xuan Berat besar di punggungnya, saat langkah kakinya mulai menuntunnya di sekitar kerumunan dengan kecepatan yang sama.

Saat Xiao Yan hendak langsung berjalan menuju akademi di kejauhan, tawa dingin yang marah di kerumunan manusia menyebabkan Xiao Yan tiba-tiba menghentikan langkahnya.

“Ma Yan, jangan sia-siakan usahamu. Kau benar-benar ingin mengejar adik sepupuku dengan kekuatanmu itu? "

“Bocah, jika kamu tidak ingin melakukannya dengan baik… serang. Kita tidak membutuhkan nyawanya, tapi dia harus melihat warna merah! " Setelah tawa dingin terdengar, suara lain yang tampak marah karena malu terdengar. Segera, terdengar suara daging yang teredam bersentuhan dari dalam kerumunan manusia.

Xiao Yan membelakangi kerumunan. Dia terdiam beberapa saat saat dia mendengar suara teredam yang muncul dari dalam lingkaran sebelum dia menghela nafas dengan lembut dan segera berbalik.

Di antara kerumunan, seorang pemuda berpakaian biru, yang berusia sekitar delapan belas atau sembilan belas tahun, bertukar pukulan dengan beberapa pria di sekitarnya, sementara matanya dipenuhi amarah. Melihat Dou Qi yang merembes keluar dari tubuh pemuda itu, tampaknya dia berada di kelas Dou Shi. Namun, empat pemuda yang mengelilingi dan menyerangnya jelas memiliki kekuatan yang tidak lebih lemah darinya. Karena itu, pemuda berpakaian biru itu dirugikan. Wajahnya kadang-kadang mengalami pukulan, dan jejak darah mengalir keluar dari sudut mulutnya.

“Bang!”

Gelombang bentrokan lain terjadi. Salah satu pemuda dengan dingin dan kejam menendang perut bagian bawah pemuda berpakaian biru itu. Bagian belakang tubuh yang terakhir segera mulai meringkuk. Meskipun keempat pemuda itu melihat bahwa dia tidak memiliki kemampuan untuk membalas, mereka tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti sedikit pun. Empat kaki digerakkan bersamaan. Dengan cara yang licik dan keji, mereka dengan keras menendang tubuh pemuda berpakaian biru itu.

"Bang, bang, bang …"

Kaki, yang berisi kekuatan ganas, berada di sekitar tanah di tubuh pemuda berpakaian biru itu, ketika bayangan hitam tiba-tiba melintas. Setelah itu, itu bertabrakan dengan kuat dengan keempat kakinya. Empat jeritan mengerikan segera dikeluarkan. Mereka berempat memeluk paha mereka dan berguling kesakitan di tanah.

Setelah bayangan hitam mendorong keempat orang itu ke belakang, itu berubah menjadi penggaris hitam besar yang dimasukkan ke dalam tanah yang keras. Pemuda berpakaian biru itu memeluk perut bagian bawahnya, dan berdiri dengan susah payah. Ekspresinya agak pucat saat dia menangkupkan tangannya ke arah pemuda berjubah hitam, yang punggungnya menghadap ke arahnya, "Pak, terima kasih banyak."

"Xiao Ning, kamu memiliki kekuatan yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan saat terakhir kali aku melihatmu dua tahun lalu." Pemuda berjubah hitam itu perlahan berbalik. Dia menatap pemuda berpakaian biru, yang wajahnya terpana melihat yang pertama, sambil berbicara dengan senyum tipis.

Xiao Ning. Pemuda berpakaian biru ini sebenarnya adalah Xiao Ning, yang memiliki dendam dengan Xiao Yan di klan Xiao saat itu!

“Kamu… kamu adalah Xiao Yan?” Wajah Xiao Ning benar-benar penuh saat dia menatap wajah yang sudah dua tahun tidak dia lihat itu. Dia akhirnya pulih beberapa saat kemudian, tetapi masih kesulitan mempercayai situasinya.

"Saya pikir Anda tidak akan mengenali saya." Xiao Yan tertawa. Meskipun dia memiliki beberapa dendam dengan orang ini, yang tidak benar-benar dia temui ketika mereka masih muda, saat ini dia bukan lagi anak yang impulsif seperti dulu. Hal-hal itu secara alami telah lenyap sejak lama. Selain itu, tidak peduli apa yang terjadi, orang di depannya memiliki hubungan darah dengannya.

“Bagaimana saya bisa lupa. Sepupu muda Xiao Yan… ”

Xiao Ning tertawa getir. Dia menatap Xiao Yan di depannya, merasakan emosi yang rumit. Sekarang setelah dia mengacau di luar selama dua tahun, dia juga bukan lagi seorang anak kecil. Hanya di dunia luar, yang berisi segala macam orang, apakah dia merasa bahwa pengalaman di klan saat itu adalah kenangan paling berharga di dalam hatinya. Tidak peduli bagaimana orang mengatakannya, kerabat seseorang pada akhirnya sedikit lebih dekat dengan diri sendiri.

"Kakak sepupu Xiao Ning." Melihat senyum minta maaf yang diberikan Xiao Ning padanya, Xiao Yan juga tersenyum. Dia menepuk bahu yang terakhir.

Orang-orang ini? Xiao Yan mengalihkan pandangannya ke arah empat orang yang berguling-guling di tanah dan bertanya.

“Bukankah masih karena Xun Er? Orang-orang ini tahu tentang hubungan kami dan terus mencoba segala macam cara untuk mendapatkan berita tentang Xun Er dari saya. Ini terlalu merepotkan. Namun, mereka tidak berani menyerang saya di akademi. Hari ini, ketika saya keluar untuk membeli sesuatu, secara kebetulan saya terlihat oleh orang-orang ini. " Xiao Ning agak tidak berdaya. Dari kelihatannya, ternyata ini bukan kali pertama terjadi.

Xiao Yan hanya bisa tertawa getir saat mendengar ini. Memang benar bahwa kecantikan adalah sumber masalah. Mungkinkah gadis itu sekarang telah benar-benar kehilangan kepolosan yang dimilikinya saat itu?

“Hee hee, Xun Er sangat luar biasa. Seorang wanita mengalami banyak perubahan saat dia dewasa. Dia sekarang lebih cantik. Ada banyak orang yang jatuh cinta padanya selama dua tahun ini. Aku pikir kamu juga akan terkejut saat bertemu melihatnya lagi. " Xiao Ning berkata sambil tertawa.

“Seberapa besar perubahan seorang anak?” Xiao Yan menggelengkan kepalanya dan tertawa pelan. Ketika dia mengucapkan kata-kata tua seperti itu, dia lupa bahwa dia juga baru berusia delapan belas tahun.

"Jika Anda mengucapkan kata-kata ini di akademi, orang lain akan mengeroyok untuk melawan Anda …" Xiao Ning memutar matanya. Ekspresinya tiba-tiba berubah saat dia mengingat sesuatu. Dia lalu meraih Xiao Yan dan berlari menuju pintu masuk akademi, “Sialan, aku sebenarnya sudah lupa. Hari ini adalah Kompetisi Kualifikasi Akademi Dalam. Instruktur Ruo Ling tidak dapat menahan gangguan manja Xun Er dan mengambil risiko dipromosikan menjadi instruktur kelas Xuan dengan mencantumkan nama Anda. Jika Anda tidak hadir seperti tahun lalu, Instruktur Ruo Ling dapat melupakan tentang dipromosikan untuk tiga tahun berikutnya tahun. "

“Uh? Dia masih menulis namaku? ” Wajah Xiao Yan benar-benar tercengang.

“Ah, bagaimanapun, bahkan jika kamu tiba di sini tepat waktu, kurasa itu tidak akan banyak membantu. Kompetisi Kualifikasi Akademi Dalam bukanlah kompetisi biasa. Semua yang memiliki kualifikasi untuk berpartisipasi termasuk di antara siswa terbaik di akademi. Tanpa setidaknya kekuatan bintang tujuh Dou Shi, seseorang mungkin akan tersingkir begitu dia memasuki arena kompetisi. " Kecepatan lari Xiao Ning yang terburu-buru melambat saat dia menghela nafas.

Xiao Yan terkejut. Dia membuka mulutnya, tapi sebelum dia sempat berbicara, Xiao Ning melanjutkan, “Lupakan, lupakan. Mampu datang lebih baik daripada absen. Bahkan jika Anda kalah, Instruktur Ruo Ling hanya akan kehilangan kesempatan promosi ini. Masih ada kesempatan lain kali… ”

Begitu dia selesai mengucapkan kata-kata itu, Xiao Ning menarik Xiao Yan dengan kekuatan besar dan dengan cepat berlari menuju akademi kuno.

Sebagai acara besar dari Akademi Jia Nan, yang disebut Kompetisi Kualifikasi Akademi Dalam secara alami adalah acara yang paling menarik perhatian. Apalagi, orang-orang terkenal di akademi akan muncul dalam kompetisi kualifikasi ini. Siswa laki-laki dan perempuan yang dipandang sebagai idola orang lain, serta sumber pemujaan mereka, tidak diragukan lagi merupakan sumber daya tarik yang besar.

Oleh karena itu, stadion yang digunakan oleh akademi itu berdesakan dan dipenuhi oleh orang-orang, meskipun akademi telah menyiapkan yang terbesar untuk digunakan dalam kompetisi. Tak terhitung banyaknya siswa dari Akademi Jia Nan yang berdesak-desakan dan menabrak kepala saat mereka menyerbu kursi stadion. Sekilas, itu seperti lautan hitam pekat (rambut) dan suara melesat ke awan.

Tanah terbuka yang luas itu berbentuk lingkaran. Area yang mengelilingi tanah terbuka adalah satu set tangga batu, yang berulang kali menyebar ke atas. Bentuk itu seperti arena. Lautan orang yang duduk di sekitar arena bisa dengan jelas melihat seluruh tempat.

Saat ini, ada dua sosok manusia di tanah terbuka. Satu pria dan satu wanita. Keduanya berkedip dan bertukar pukulan. Riak Dou Qi yang ganas menyusut dan meledak dari titik di mana telapak tangan mereka bersentuhan, menyebabkan orang-orang di sekitar yang duduk di galeri tontonan sering mengeluarkan desahan kaget. Namun, jelas lebih dari setengah tatapan di galeri tontonan terhenti pada sosok cantik yang mengenakan gaun hijau pucat, dengan tubuh cantiknya berkedip dan bergerak dengan cara yang ringan dan elegan.

Kedua sosok manusia itu terlibat dalam satu pertukaran berisiko demi satu. Sosok berwarna hijau pucat itu tiba-tiba berhenti. Tangannya bersinar terang. Itu membawa seberkas cahaya saat itu membekas di dada pemuda itu. Kekuatan yang kuat langsung mengguncang yang terakhir sampai dia didorong keluar dari arena pertempuran.

“Senior, terima kasih sudah memberi jalan!” Wanita muda berpakaian hijau tersenyum setelah mengalahkan lawan dengan satu pukulan. Dia membungkuk ke arah pria itu, yang cukup tampan, sedemikian rupa sehingga tidak ada yang bisa menemukan kesalahan dalam sikapnya.

“Junior Xun Er memang pantas menjadi murid dengan potensi terbesar kali ini. Saya kehilangan." Meskipun pemuda tampan itu kalah, dia terus terang. Sambil tersenyum, tatapannya memperhatikan wanita muda berpakaian hijau itu, yang seperti teratai, menyebabkan orang-orang menjadi rileks dan bahagia. Dia segera mundur dengan cara yang bebas dan mudah.

“Xun Er memenangkan babak ini!”

Wanita muda berpakaian hijau itu berbalik dan melompat turun dari panggung kompetisi hanya setelah dia mendengar teriakan yang terdengar dari Platform Wasit.

“Xun Er, lumayan!” Setelah wanita muda berpakaian hijau turun dari panggung, seorang wanita dari galeri tontonan melambai padanya.

“Instruktur Ruo Ling.” Xun Er mengabaikan tatapan panas yang melesat ke arahnya dari sekelilingnya, dan berlari ke galeri tontonan yang diatur secara khusus itu dan berteriak sambil tersenyum. Dia segera mengalihkan pandangannya ke arah sekelompok wanita, yang berada di sisi platform pengamatan, dan tersenyum saat dia berkata, "Sepupu Elder Xiao Yu."

“Gadis kecil menjadi semakin kuat. Anda sebenarnya bahkan bisa mengalahkan Mo Wen itu. Sepertinya kamu pasti bisa masuk Akademi Dalam tahun ini. ” Seorang wanita cantik yang mengenakan seragam akademi ungu pucat tersenyum saat dia berjalan. Saat dia berjalan, sepasang kakinya yang panjang dan lembut yang dibungkus dengan celana legging segera menarik beberapa tatapan panas, yang awalnya menatap Xun Er. Kaki panjang yang memikat itu benar-benar senjata pembunuh ketika harus menarik pria.

"Semoga." Xun Er tersenyum. Setelah dia menyapa para wanita di belakang Xiao Yu, dia menarik tangan Xiao Yu, duduk di samping Instruktur Ruo Ling dan dengan lembut berbicara sambil tersenyum.

"Sepupu Penatua Xiao Yu, itu … apakah Xiao Yan ge-ge belum datang?" Xun Er bertanya dengan lembut saat matanya melirik ke arah Instruktur Ruo Ling ke sisi yang tampak santai. Namun, alis yang terakhir memiliki beberapa kecemasan di antara mereka. TL: ge-ge – kakak laki-laki atau digunakan untuk panggilan teman / kerabat laki-laki yang lebih tua (terakhir biasanya digunakan dengan penuh kasih sayang oleh wanita)

"Ya." Xiao Yu juga menghela nafas pelan saat mendengar ini. Dia segera mengencangkan tinjunya saat dia dengan lembut menegur, “Aku juga tidak tahu persis apa yang orang itu lakukan. Saat itu, kami sepakat bahwa dia hanya boleh mengambil cuti satu tahun. Sekarang, dia telah melakukannya selama dua tahun penuh. Lagipula, dia masih absen tahun ini … "

" Dia harus segera sampai di sini. " Xun Er dengan lembut menggigit bibirnya saat dia menjawab.

“Saya juga berharap begitu… tapi hari ini adalah kompetisinya. Jika dia masih tidak ada, Instruktur Ruo Ling… ”Xiao Yu tertawa getir.

Sementara keduanya diam-diam berbisik secara pribadi, tiga putaran pertempuran telah berlalu. Seorang pria naik ke atas panggung pada ronde keempat. Tombak panjang di tangannya mendarat di tanah dengan kekuatan besar. Tatapannya yang agak panas menyapu ke arah di mana Xun Er berada tanpa ada niat untuk menutupinya.

"Kelas Xuan – Kelas Xue Beng ketiga melawan kelas Huang – kelas kedua … Xiao Yan!" TL: Kelas seperti di ruang kelas

Saat suara dari kursi wasit jatuh, tempat terbuka yang bising tiba-tiba menjadi jauh lebih tenang. Pandangan yang tak terhitung jumlahnya dilemparkan ke posisi di mana kelas Huang – kelas dua berada. Selama dua tahun ini, nama Xiao Yan ini, telah diingat dengan kuat oleh semua siswa dan bahkan instruktur Akademi Jia Nan. Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya mereka bertemu dengan siswa yang berduri, yang secara langsung mengambil cuti dua tahun sejak berdirinya Akademi Jia Nan.

Tentu saja, alasan yang lebih besar adalah selama Kompetisi Kualifikasi Akademi Dalam yang terakhir, hanya itu nama yang tidak ada. Oleh karena itu, sekarang mereka mendengar nama ini lagi, pandangan semua orang tertuju ke tempat kelompok Xun Er duduk. Karena penampilan Xun Er yang luar biasa di akademi, dia memiliki banyak pelamar. Namun, selama dua tahun ini, masih belum ada orang yang bisa menggerakkan hatinya. Satu-satunya bentuk alamat, yang paling bisa didengar dari mulutnya, adalah yang disebut Xiao Yan ge-ge. Pidato yang sangat penuh kasih sayang ini secara alami menyebabkan Xiao Yan, yang tidak pernah menunjukkan dirinya, menjadi musuh bersama semua orang.

Ketika dihadapkan dengan tatapan yang tak terhitung jumlahnya yang ditembakkan, beberapa keringat dingin tanpa sadar muncul di dahi halus Instruktur Ruo Ling. Tinjunya juga terkepal erat saat matanya menyapu sekelilingnya, berharap sosok, yang sangat dia hargai dua tahun lalu akan muncul sekali lagi seperti penyelamat.

Tanah terbuka, yang telah menjadi sunyi, juga menyebabkan Xun Er dan Xiao Yu menjadi cemas. Mereka bertukar pandang dan melihat beberapa kecemasan dari dalam mata satu sama lain.

“Xiao Yan huh .. seorang pengecut yang bahkan tidak berani mengungkapkan dirinya dan membiarkan seorang gadis menerima kritik yang tidak perlu. Orang ini, tidak akan melakukannya. ” Seorang pria muda berpakaian putih di panggung menonton, yang tidak terlihat buruk, menggelengkan kepalanya dan berkata dengan lemah, "Dia tidak layak untuk Xun Er …"

Pemuda berpakaian putih itu secara mengejutkan adalah orang yang bertemu Xun Er di kaki gunung beberapa hari sebelumnya. Dia tampaknya dipanggil Bai Shan, salah satu orang luar biasa di antara siswa yang lebih muda di Akademi Jia Nan. Kekuatannya tidak jauh lebih lemah dari Xun Er.

“Chi, ini pria yang selalu dibicarakan Xun Er tanpa henti? Apakah zodiaknya adalah kura-kura? Jika seseorang mengikuti pria semacam ini, bukankah lebih baik mengikutiku? Apa yang bagus tentang pria bau itu? Mereka hanya berpikir dengan bagian bawah tubuh mereka. " Di lokasi lain yang sangat bagus di galeri tontonan, seorang wanita muda yang mengenakan gaun berwarna merah menyilangkan tangan di depan dadanya. Punggungnya bersandar pada pipa besi dengan lekuk tubuhnya yang menawan tampak sangat memikat dengan latar belakang pipa besi lurus itu. Arusnya tidak bisa membantu tetapi mengerutkan bibirnya saat dia menatap tanah terbuka di mana sebenarnya tidak ada orang yang keluar untuk terlibat dalam perkelahian. Ada sedikit penghinaan saat dia berbicara dengan senyum dingin.

“Penyihir kecil, duduklah dengan benar. Bertingkah lancang di depan umum, dimana kesopananmu? ” Seorang pria tua berambut putih di samping wanita muda berpakaian merah tidak bisa membantu tetapi meniup jenggotnya dengan marah ketika dia melihat postur tubuhnya dan kata-kata khusus independen miliknya.

Wanita berpakaian merah tanpa basa-basi memutar matanya ke arah pria tua ini, yang jelas memiliki posisi yang cukup tinggi di Akademi Jia Nan saat dia dengan dingin mendengus, "Untuk berpikir bahwa kamu masih Wakil Kepala Sekolah dari Akademi Luar. Jika itu terserah saya, saya akan lama menendang Xiao Yan keluar dari akademi. Dua tahun cuti. Huh. Sombong sekali. "

“Tidak ada pilihan. Gadis itu Xun Er bersikeras untuk melindungi anak laki-laki itu. " Orang tua itu menggelengkan kepalanya tanpa daya. Dia segera menyuarakan pikirannya: “Namun, jika dia masih absen tahun ini, maka saya benar-benar tidak punya pilihan lain. Aturan Akademi Jia Nan tidak bisa dilanggar… ”

“ Jangan bilang kamu berharap Xiao Yan bisa muncul dalam beberapa menit terakhir? ” Wanita muda berpakaian merah menatap lelaki tua itu sekilas saat dia berkata.

"Saya sangat berharap begitu …" Orang tua itu menghela napas. Dia perlahan menutup matanya dan menunggu lelucon ini berakhir.

Setelah suasana sunyi berlanjut selama dua menit, beberapa percakapan pribadi akhirnya mulai muncul.

"Ah, bajingan ini tidak menepati janjinya …" Xiao Yu menghela nafas dan dengan lembut mengutuk saat melihat wajah penuh kekecewaan dari Instruktur Ruo Ling, yang duduk di sebelahnya.

Xun Er menunduk. Dia menarik lengan baju Instruktur Ruo Ling dan dengan lembut berkata, “Instruktur, maaf…”

“Ke Ke, Anda tidak perlu menyalahkan diri sendiri. Masalah ini tidak ada hubungannya dengan Anda. " Instruktur Ruo Ling menepuk tangan Xun Er dan dengan paksa memberikan senyuman yang menghibur, “Tidak apa-apa. Paling banter, aku akan menunggu tiga tahun lagi … "

" Ayo pergi. " Instruktur Ruo Ling berdiri dan berkata pada Xiao Yu dan Xun Er. Melihat matanya yang agak memerah, tampaknya dia tidak sebebas dan semudah yang dia bayangkan dengan mulutnya.

Sekelompok pria dan wanita dari kelas yang sama juga mendesah kecewa saat mereka berdiri, bersiap untuk meninggalkan stadion. Namun, mereka baru saja berdiri ketika tubuh indah Xun Er tiba-tiba menegang. Wajah cantiknya tiba-tiba terangkat saat dia bergumam, "Dia ada di sini …"

"Uh? Apa?" Di sisinya, Xiao Yu dan yang lainnya terkejut, karena tidak mendengar dengan jelas.

“Xiu!”

Saat pertanyaan Xiao Yu jatuh, suara angin deras yang menusuk telinga tiba-tiba muncul di tanah terbuka, menarik tatapan semua orang.

Saat suara angin kencang muncul, sosok hitam tiba-tiba jatuh dari langit dan tiba-tiba menabrak tanah terbuka. Tanah yang keras langsung hancur menjadi bubuk, yang melonjak dan menyelimuti area kecil.

"Siapa ini?" Melihat bayangan hitam yang telah melesat, pemuda yang membawa tombak bernama Xue Beng itu tidak bisa menahan teriakan dinginnya.

Tatapan Xun Er menatap tajam ke area yang tersembunyi di dalam debu. Kegembiraan karena dia kesulitan bersembunyi memenuhi wajahnya, "Dia ada di sini!"

Ketika mereka mendengar kata-kata Xun Er ini, tubuh cantik dari Instruktur Ruo Ling, serta Xiao Yu dan yang lainnya bergetar. Pandangan mereka segera tertuju ke area di lapangan terbuka.

Di bawah tatapan yang tak terhitung jumlahnya, suara lembut langkah kaki bisa terdengar dari dalam debu. Di tanah terbuka yang benar-benar sunyi, suara langkah kaki seperti sesuatu yang menginjak hati orang, menyebabkan jantung mereka berdetak lebih cepat.

"Boom, boom." Suara lembut itu secara bertahap menjadi lebih jelas. Seorang pemuda berjubah hitam membawa penguasa hitam besar di punggungnya samar-samar muncul dari dalam debu. Sesaat kemudian, dia akhirnya muncul di bawah tatapan semua orang!

“Kelas Huang – kelas dua, Xiao Yan!”

Pemuda berjubah hitam itu maju selangkah dan mengangkat kepalanya sedikit. Suara samar miliknya itu seperti guntur saat bergema di telinga semua orang yang hadir.