Battle Through the Heavens – Chapter 416

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 416

Chapter 416: Unit Penegakan Hukum: Wu Hao

Saat dia mendengar sorakan seperti guntur yang terdengar dari galeri pengamatan di sekitarnya, Xiao Yan tersenyum sambil menangkupkan kedua tangannya dan berkata kepada Lu Mu yang tampak pahit, "Terima kasih, Senior Lu Mu karena telah bersikap lunak padaku."

"Yang gampang, rugi itu rugi. Tidak ada yang bisa disumbangkan. Keterbukaan pikiran saya bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan kebanyakan orang. " Lu Mu memutar matanya dan segera berkata sambil tersenyum pahit, "Tapi anak kecil, aku tidak menyangka kau benar-benar menyembunyikan kekuatanmu begitu dalam. Anda mungkin benar-benar bisa masuk lima besar. Saya akan datang meminta nasihat Anda jika ada kesempatan di masa depan. "

Begitu dia mengatakan itu, Lu Mu menangkupkan tangannya ke arah Xiao Yan, membalikkan tubuhnya ke pintu keluar stadion, dan berjalan dengan sikap yang sangat tegas.

"Orang ini juga cukup jujur ​​dan jauh lebih baik jika dibandingkan dengan Bai Shan itu. Saya bisa berteman dengannya jika ada kesempatan. " Xiao Yan menatap punggung itu, dan tersenyum tipis. Dia mengangkat kepalanya, dan melirik ke arah di mana Bai Shan duduk, secara kebetulan bersentuhan dengan dinginnya mata pihak lain. Saat itu, ketidaksukaan dan kehati-hatian Xiao Yan terhadap orang ini menjadi jauh lebih padat.

Xiao Yan memasukkan Penguasa Xuan Berat ke punggungnya, berbalik dan turun dari panggung kompetisi. Setelah itu, dia memasuki area di mana Huang Class – Second Class duduk, di bawah tatapan panas yang tak terhitung jumlahnya, hanya untuk menemukan bahwa sekelompok wanita muda, yang hanya dia lihat sekali kemarin, telah muncul di sana. Ketika para wanita muda yang lincah ini melihat Xiao Yan kembali, mata mereka segera menjadi berbintang saat mereka maju untuk mengelilinginya. Suara obrolan mereka menyebabkan Xiao Yan, yang baru saja bertengkar hebat, merasa sedikit pusing.

"Baiklah, baiklah, kalian semua tenang." Melihat Xiao Yan dikelilingi oleh sekelompok wanita muda yang cantik dan cantik, Instruktur Ruo Ling menggelengkan kepalanya tanpa daya. Dia hanya bisa berbicara dan menarik pikiran para wanita muda ini dengan tatapan memuja ke belakang.

"Ha ha, tidak heran Xun Er jie-jie tidak pernah memperhatikan pria lain selama dua tahun ini di akademi. Kamu benar-benar memiliki orang yang luar biasa di hatimu. " Seorang wanita muda melompat ke sisi Xun Er, dan menggoda dengan tawa yang indah. TL: jie-jie – kakak perempuan / teman perempuan yang lebih tua

Saat dia mendengar ini, rona memikat muncul di wajah indah Xun Er. Gaya instan dan menawannya bahkan menyebabkan Instruktur Ruo Ling, yang berdiri di sampingnya, merasakan jantungnya bergerak, apalagi para siswa laki-laki di sekitar mereka yang matanya tiba-tiba menjadi lurus.

Xiao Yan tersenyum dan maju dua langkah untuk duduk di samping Xun Er. Dia mengendus aroma tubuh yang ditransmisikan dari wanita muda di sampingnya dan merasakan tatapan iri yang melesat dari sekelilingnya, menyebabkan dia tidak dapat membantu tetapi tiba-tiba merasa sedikit linglung. Saat itu, selama periode waktu di Kota Wu Tan, ketika dia adalah orang yang tidak berguna, tatapan sekitarnya selalu dipenuhi dengan ejekan dan keangkuhan saat dia berjalan dengan Xun Er. Saat itu, kemungkinan besar orang-orang itu sedang berpikir: Apakah kodok ini tidak merasa malu dengan berjalan di samping angsa yang cantik?

Sekarang, setelah dua tahun berlatih keras, tidak ada lagi orang yang menggunakan tatapan saat itu untuk melihatnya ketika dia berjalan di samping Xun Er lagi. Ini karena bakat dan kekuatan yang Xiao Yan saat ini tunjukkan sepenuhnya memberinya kualifikasi untuk sebanding dengan Xun Er, gadis ini disukai oleh surga.

Inilah perbedaan antara memiliki kemampuan, dan tidak memilikinya!

Saat itu, dia selalu mengatakan di setiap saat bahwa dia bekerja keras untuk kesepakatan tiga tahun. Namun, jauh di dalam hatinya, dia juga berpikir untuk bekerja keras dan meningkatkan kekuatannya sendiri, sehingga tidak akan ada lagi orang yang menggunakan ekspresi seperti itu untuk memandangnya ketika dia bersama dengan Xun Er di masa depan. .

Tiga tahun telah berlalu sejak dia menjadi orang yang tidak berguna. Selama tiga tahun ini, Xiao Yan mengandalkan usahanya sendiri untuk memenuhi keinginannya untuk berhasil mengalahkan Nalan Yanran, dan membiarkan dirinya memiliki kualifikasi untuk bersama dengan Xun Er!

Xiao Yan menghela nafas panjang. Dia memiringkan kepalanya ke arah Xun Er, yang tatapannya menatap kompetisi di dalam arena. Menjadi bersinar di bawah sinar matahari yang redup, Xun Er saat ini hampir seluruhnya terbungkus dalam lingkaran cahaya emas, tampak tenang dan lembut, seperti gambar yang indah. Ini menyebabkan keracunan, yang muncul dari hatinya, melintas di mata Xiao Yan. Dua tahun pelatihan kesepian telah memungkinkan Xiao Yan untuk memahami bahwa gadis di depannya adalah yang memiliki jejak terdalam di dalam hatinya!

Jejak ini tercetak dengan kuat ketika dia masih muda. Sebenarnya, Xun Er selalu mengatakan bahwa jika bukan karena Xiao Yan yang bodoh masuk ke kamarnya ketika mereka masih kecil, dan menggunakan Dou Qi-nya, yang sama sekali tidak dia kuasai, untuk menghangatkan tubuhnya yang tampaknya lemah dan terus melakukannya. selama beberapa tahun, bagaimana dia bisa benar-benar menempatkan Xiao Yan jauh di dalam hatinya? Namun, dia juga mempertahankan kehangatan dan rasa hormat yang sama terhadap Xiao Yan ketika dia berada di saat-saat paling menyedihkan, menyebabkan hati terdalam Xiao Yan, yang jauh melebihi orang-orang seusianya, untuk benar-benar terbuka terhadap gadis ini yang hanya menampilkannya. kebaikan dan kelucuan padanya.

Tangan Xiao Yan perlahan bergerak di bawah meja dan mengulurkan tangan. Dia akhirnya meraih tangan kecil Xun Er yang tampaknya tanpa tulang dan merasakan telapak tangan yang halus dan halus. Hati batin Xiao Yan bergetar lembut.

Tubuh cantik Xun Er bergetar lembut saat Xiao Yan tiba-tiba menggenggam tangan kecilnya. Dia menggunakan tatapannya dan tampak agak bersalah saat dia memandang Instruktur Ruo Ling, Xiao Yu, dan yang lainnya di dekatnya. Dia hanya menghela nafas lega ketika dia melihat bahwa tidak ada dari mereka yang menemukan tindakan Xiao Yan. Memalingkan kepalanya ke arah Xiao Yan, dia berkata dengan lembut, kesal, "Xiao Yan ge-ge."

"Kau milikku. Tidak peduli seberapa besar faksi di belakangmu, aku pasti tidak akan menyerah! " Tangan, yang memegang tangan kecil yang halus itu, sedikit menegang. Xiao Yan menggunakan suara yang hanya bisa mereka berdua dengar saat dia perlahan berbicara. Meskipun suaranya tenang, tidak sulit untuk mendengar perasaan sombong dan tekad dari dalamnya.

Xun Er awalnya terkejut saat mendengar kata-kata Xiao Yan. Kemerahan darah, seperti fajar, segera dan tiba-tiba muncul di wajah indah seputih salju. Dia tidak menyangka bahwa Xiao Yan benar-benar akan mengucapkan kata-kata cinta yang mengandung makna tersembunyi yang sangat kaya saat ini.

Bahkan dengan ketidakpedulian Xun Er, dia juga tidak bisa bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi di bawah kata-kata Xiao Yan yang tiba-tiba ini. Wajahnya semerah apel. Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun ini, gelombang yang tidak bisa disembunyikan muncul di dalam hatinya, yang tidak berdesir, seperti sumur tua.

"Xun Er, apakah ada yang salah?" Ekspresi Xun Er yang tidak biasa tidak luput dari tatapan Instruktur Ruo Ling di samping. Dia awalnya terkejut sebelum tatapannya segera melayang ke bawah dan secara kebetulan melihat tangan Xiao Yan, yang buru-buru ditarik kembali. Kemerahan halus juga terlihat di wajahnya. Dia tanpa daya menggelengkan kepalanya dan tampak berbicara pada dirinya sendiri: "Anak muda, kamu harus mengontrol dirimu di depan umum. Meskipun saya tahu hubungan Anda dengan Xun Er adalah hubungan yang intim, Anda tidak boleh memprovokasi siswa laki-laki yang memiliki niat terhadap Xun Er di tempat umum seperti itu. Jika Anda melakukannya, Anda akan memprovokasi kerusuhan, saya ingin melihat apakah Anda dapat menahan seribu orang sendirian.

Xiao Yan tersenyum canggung, tapi tidak berani menyela. Dia buru-buru mengarahkan pandangannya ke pertempuran sengit di arena.

Di sampingnya Xun Er juga dengan cepat menarik hatinya yang berputar, saat dia dengan rasa bersalah melirik Instruktur Ruo Ling di sisinya. Setelah itu, dia juga mengalihkan pandangannya kembali ke arena, tempat pertarungan sedang berlangsung.

"Ah, gadis ini. Dia bisa begitu acuh tak acuh saat berhadapan dengan orang luar, tapi di depan Xiao Yan, dia tidak berbeda dengan seorang gadis kecil yang sedang jatuh cinta. Itu benar-benar satu orang yang menyerah kepada orang lain. Aku benar-benar tidak tahu bagaimana orang Xiao Yan ini berhasil menarik hati seorang gadis seperti Xun Er. " Instruktur Ruo Ling melihat sisa kemerahan, yang masih ada di wajah Xun Er, dan menggelengkan kepalanya sambil tersenyum pahit di dalam hatinya. TL: satu hal menyerah pada hal lain – segala sesuatu di dunia ini memiliki kelemahan

Saat nama-nama itu terdengar dari mulut hakim, banyak sosok manusia berulang kali melintas ke arena. Setelah menjalani pertarungan yang intens atau membosankan, pemenang akan memiliki wajah yang bersemangat, sedangkan yang kalah akan mundur dari arena dengan sedih.

Saat satu putaran setelah satu putaran kompetisi berlalu, yang awalnya seratus tujuh puluh lebih orang telah secara bertahap dieliminasi sampai hanya ada enam puluh lebih orang yang tersisa. Jika ini berlanjut untuk beberapa ronde lagi, kemungkinan besar nama-nama mereka yang memiliki kualifikasi untuk masuk Akademi Dalam akan lahir.

"Putaran keempat puluh satu: Kelas Xuan – Kelas Satu, Yan Cheng … Unit Penegakan Hukum, Wu Hao!"

Namun, ketika nama untuk pertarungan berikutnya di arena diumumkan lagi, stadion tiba-tiba menjadi jauh lebih senyap. Di bawah tekanan nama terkenal tertentu, para siswa di galeri tontonan mau tidak mau merendahkan suara mereka.

"Unit Penegakan Hukum, Wu Hao …" Xiao Yan perlahan mengulangi nama ini. Dia menoleh ke arah Instruktur Ruo Ling dan berkata, "Menurutku, orang ini seharusnya orang yang disebutkan oleh Instruktur tempo hari?"

"Ah." Wajah Instruktur Ruo Ling menjadi sedikit lebih serius. Dia dengan lembut berkata, "Wu Hao ini memiliki reputasi yang cukup baik di Unit Penegakan Hukum. Jumlah orang dari ‘Black-Corner Region’ yang mati di tangannya selama dua tahun terakhir ini setidaknya lebih dari seratus. Kekuatannya cukup menakutkan. "

Xiao Yan mengangguk sedikit. Sepertinya ini memang akan jadi rival yang sulit.

"Selain itu, aku akan memberitahumu sesuatu yang akan membuatmu sakit kepala. Wu Hao ini pernah merayu Xun Er, dan bahkan langsung menyuarakan niatnya di depan umum. Namun, dia kemudian ditolak oleh Xun Er. Meskipun demikian, orang ini sepertinya tidak menyerah. " Instruktur Ruo Ling menggoda, "Sebelum Anda tiba di akademi, Wu Hao ini dipandang oleh Bai Shan sebagai saingan cinta terkuatnya. Sayangnya, kedua orang ini, yang dianggap oleh banyak orang di akademi sebagai orang yang paling mungkin merayu Xun Er, gagal karena penampilanmu. "

Wanita cantik adalah akar masalah. Xiao Yan tertawa getir saat dia menggelengkan kepalanya. Tatapannya langsung terlempar ke arena. Pada saat ini, sudah ada seorang pria muda yang berdiri di dalamnya. Dengan penglihatannya yang luar biasa, Xiao Yan bisa dengan jelas melihat kepahitan di wajah pemuda ini.

"Dia mampu membuat lawannya merasakan ketakutan di dalam hati mereka bahkan sebelum muncul. Wu Hao ini… "Xiao Yan bergumam di dalam hatinya. Matanya, yang menatap arena, menciut. Di sisi berlawanan dari pemuda itu, ada sosok manusia, yang seluruh tubuhnya terbungkus jubah berwarna merah darah, berdiri di atas permukaan batu yang semula kosong. Sepertinya dia adalah hantu yang tiba-tiba muncul.

"Kecepatan yang menakutkan. Orang ini sangat kuat! " Mata Xiao Yan menatap tajam ke sosok manusia berwarna merah darah, dan keseriusan langka menyapu wajahnya.

Saat sosok manusia berjubah darah muncul, stadion yang awalnya berisik tiba-tiba menjadi sunyi. Aroma berdarah perlahan meresap ke seluruh tanah terbuka.