Battle Through the Heavens – Chapter 42 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 42 | Baca Novel Online

Kamu Tersesat

Dengan pengumuman itu, tatapan semua orang beralih ke dua pemuda di peron itu dengan penuh minat. Semua orang ingin tahu tentang pemuda ini yang telah menciptakan keajaiban lain setelah 3 tahun. Apakah dia memiliki dalam teknik Dou bakat yang sama yang dia miliki dalam budidaya Dou Qi? Apakah dia memiliki kecepatan belajar yang sama menakutkannya?

Di Platform Guest, Xiao Zhan mengerutkan alisnya ketika dia melihat Xiao Yan di atas panggung dengan ekspresi yang sedikit tidak nyaman di wajahnya. Meskipun Dou Qi dari Xiao Yan telah berkembang melampaui harapan Xiao Zhan, dia belum pernah melihat Xiao Yan pergi ke Dou Technique Hall dan mencari Teknik Dou, sama sekali tidak pernah melihatnya melatih dalam Teknik Dou sama sekali.

Orang harus mencatat bahwa pelatihan Teknik Dou berbeda dari pelatihan Dou Qi. Jika seseorang ingin mempelajari Teknik Dou tingkat Huang yang rendah, semua yang diperlukan adalah kerja keras sendiri – dipahami hanya melalui coba-coba. Teknik tingkat menengah atau bahkan tinggi, akan membutuhkan lebih banyak: itu membutuhkan instruksi pribadi dari Instruktur Teknik Klan. Selama beberapa tahun terakhir, Xiao Zhan belum pernah mendengar tentang Xiao Yan mendekati salah satu instruktur klan untuk mempelajari Teknik Dou. Di sisi lain, Xiao Ning secara teratur melindungi mereka untuk mempelajari teknik-tekniknya.

Untuk memahami Xiao Zhan, 8 Duan Xiao Ning telah menguasai tiga Teknik Dou tingkat menengah dan satu Huang yang tinggi. Salah satu dari teknik itu akan menempatkannya selangkah lebih maju dari kombatan mana pun di tingkat yang sama. Baginya, Xiao Yan akan dirugikan dalam pertempuran ini.

Haha. Pemimpin Klan Xiao, apa yang akan Anda katakan? Apakah kemenangan mungkin bagi tuan muda, Xiao Yan? Di sebelah Xiao Zhan, Ya Fei, yang matanya tertuju pada dudukan, bertanya dengan senyum lembut.

Xiao Zhan menenangkan amarahnya terhadap Xiao Ning dan dengan tenang berkata: “Yan-er tidak begitu mahir dengan Teknik Dou saat ini. Selanjutnya dia baru saja mencapai 8 Duan, sementara Xiao Ning telah mencapai tahap itu selama lebih dari setahun. Sangat disayangkan tetapi saya takut kemungkinan menang anak saya tidak akan terlalu tinggi. “

” Oh, benarkah? “Ya Fei perlahan-lahan mengibaskan bulu matanya yang panjang, matanya yang memikat menyapu saat dia menatap malas pada pemuda yang tenang, berpakaian hitam di atas panggung. Bibirnya melengkung membentuk senyum kecil, memberikan wajahnya kecantikan yang dewasa, ketika dia berkata: “Saya tidak tahu mengapa, tetapi saya sangat percaya diri pada tuan muda Xiao Yan. Saya pikir dia bisa mengklaim kemenangan dalam pertarungan ini. 

Xiao Zhan terkejut, agak terkejut dengan kepercayaan dirinya. Dia berhenti sejenak sebelum tersenyum dan menggelengkan kepalanya: “Mari kita berharap kata-kata Miss Ya Fei menjadi kenyataan.”

¦¦

Menghadapi Xiao Yan yang masih berdiri, Xiao Ning mencibir dan mengepalkan kedua tangannya saat dia mengambil sikap agresif. Dou Qi yang samar melewatinya saat ia berlari ke depan, memberinya tatapan yang lebih mengancam.

Tidak sepatah kata pun diucapkan; Kaki Xiao Ning meledak dari tanah membuat dirinya dekat dengan Xiao Yan. Dan, tanpa ragu-ragu sejenak, Xiao Ning menyatukan 2 kepalan tangannya: masing-masing kukunya berkilau seperti logam

Berdiri di sana, kurang dari setengah meter jauhnya dari Xiao Yan, Xiao Ning berhenti. Tangan kanannya berbentuk cakar dan berbelok ke arah leher Xiao Yan. “Teknik Dou Level Huang Tengah: Rending Claws!”

Xiao Yan memandang ke dekat cakar dengan acuh tak acuh. Dia perlahan-lahan mengangkat satu telapak tangan melengkung ke dalam dan tiba-tiba meluruskannya, menyebabkan kekuatan dorong besar …

Merasakan tekanan luar biasa dari Dou Qi, wajah Xiao Ning turun seolah-olah dia telah dipukuli secara fisik. Dia kemudian terhuyung mundur 10 langkah sebelum berhenti sendiri.

Di sana, menonton dari teras di atas, Xiao Zhan menatap dengan heran. Di sisinya, Ya Fei tersenyum manis. Dia memperhatikan dengan seksama, bibir merahnya ditekan lembut ke cangkir giok putihnya, perlahan-lahan menyeruput teh.

“Bocah ini … dia benar-benar harta yang terpendam ..” renung Ya Fei, bibirnya yang menawan menghirup dari cangkirnya. sekali lagi.

“Apa … Teknik Dou apa ini?” Kata Xiao Ning sambil menggosok tempat yang sakit di dadanya, wajahnya paling pucat saat dia bertanya.

Xiao Yan melirik dia dengan dingin sebelum menundukkan kepalanya. Nama “Fire Palm” cukup hambar tetapi tekniknya bisa melepaskan kekuatan yang cukup kuat, yang menyenangkan Xiao Yan.

Wajah Xiao Ning bergetar karena marah melihat Xiao Yan mengabaikannya; rahangnya tertutup rapat saat dia sekali lagi menyerang ke arah Xiao Yan.

Dengan telapak tangan terulur ke luar, Xiao Yan menyipitkan matanya pada Xiao Ning yang merambah dan membiarkan mulutnya berubah menjadi seringai kejam.

< Tangan kanannya terbuka perlahan kemudian ditutup dengan tiba-tiba. Kekuatan tarik-menarik yang kuat keluar dari telapak tangannya. Teknik Xuan Level Dou: Tangan Vakum!

Melihat tangan Xiao Yan dekat, Xiao Ning secara tidak sadar menanamkan kakinya lebih kuat ke tanah. Namun, kekuatan yang digunakan tidak mencukupi. Dia merasa dirinya tertarik dan dikirim ke tinju.

Tubuh Xiao Ning melengkung ke arah Xiao Yan yang memiliki senyum aneh terukir di wajahnya.

Meskipun tubuh Xiao Ning sedang ditarik, dia tidak bisa menahan senyum ketika dia semakin dekat dan semakin dekat. Dia tertawa firasat ketika Dou Qi mulai mengembun di tinjunya.

“Iron Fists!” Xiao Ning berteriak dengan kepalan erat. Semburan tajam Qi keluar ke luar menciptakan gema dalam yang beresonansi di udara. Jika dia bisa mengenai bahu Xiao Yan, dia akan melakukan kerusakan yang mengerikan pada lengannya. Bagi Xiao ning sepertinya Xiao Yan tidak memperhitungkan kemungkinan serangan balik.

Iron Fists: Teknik Dou tingkat Huang Tinggi dengan jumlah daya yang layak. Dibutuhkan Dou Qi setidaknya 7 Duan untuk bisa belajar dan berlatih. Memintal sedikit setelah merasakan Qi yang tajam di udara, Xiao Yan menghembuskan udara perlahan. Menyalurkan Dou Qi ke seluruh tubuhnya, dia berseru dalam hati, “Teknik Xun Level Dou: Fire Palm!” Berpikir keras dengan keyakinan, Xiao Yan mengeluarkan gelombang Qi dari telapak tangannya. “Bang!” Suasana bertambah berat ketika kekuatan yang tak terlihat dengan kejam mendorong kembali sosok terbang Xiao Ning. Kekuatan yang menarik dan menjijikkan pada Xiao Ning segera mengubah wajahnya pucat pasi. “Pu-chi.” Kedua kekuatan bertempur satu sama lain, menghasilkan jalan buntu singkat. Pada akhirnya, Xiao Ning akhirnya dikirim terbang kembali, jatuh ke tanah 10 meter jauhnya. Tubuhnya bergetar di tanah saat dia perlahan-lahan memuntahkan darah dari mulutnya dengan erangan menyedihkan darinya. Melihat Xiao Ning yang telah lumpuh total dan kemudian dengan tenang melirik ke sekeliling, Xiao Yan perlahan-lahan meletakkan tangannya ke bawah dan berbicara dengan pelan: Kamu kalah¦ “