Battle Through the Heavens – Chapter 426

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 426

Chapter 426: Akhir Kompetisi

Serangan mendadak Xiao Yan di arena itu di luar dugaan siapa pun. Apalagi, serangan sebelumnya selesai hanya dalam sekejap. Karenanya, banyak orang di galeri tontonan hanya bisa melihat bayangan hitam berkedip di dalam arena. Segera setelah itu, ada tiga suara teredam, dan akhirnya Bai Shan, Hu Jia, dan Wu Hao masing-masing memuntahkan darah dan dipaksa mundur sebelum menghantam batu dengan keras.

Penonton menyaksikan Bai Shan dan dua lainnya, yang bersandar di dinding batu, berjuang sia-sia saat mereka berusaha dengan susah payah untuk bangun, seluruh stadion sunyi. Banyak tatapan, yang hampir membosankan, menatap pria muda jangkung di arena. Pada saat ini, ada hawa dingin yang merembes keluar dari hati banyak orang. Orang ini, yang biasanya terlihat tersenyum, sebenarnya adalah orang yang paling menakutkan…

Di galeri tontonan, Instruktur Ruo Ling dan Xiao Yu sama tercengang. Butuh waktu lama sebelum mereka bertukar pandang satu sama lain. Sebelumnya, cara Bai Shan dan dua lainnya dengan jelas menunjukkan bahwa mereka berada dalam keadaan kalah. Benar-benar tidak terduga bahwa Xiao Yan benar-benar memberikan serangan tambahan yang ganas. Banyak orang, termasuk mereka berdua, mengerti bahwa ini adalah balas dendam yang diambil Xiao Yan atas nama Xun Er atas tendangan itu …

Wakil Kepala Sekolah, Hu Gan, dan yang lainnya di tengah platform penyelenggara di stadion juga tercengang. Beberapa saat kemudian, Hu Gan menatap Hu Jia yang berwajah pucat, yang memiliki bekas darah di sudut mulutnya. Hatinya terasa sedikit sakit. Akhirnya, bagaimanapun, dia hanya bisa mendesah tanpa daya. Dia telah mengatakan sebelumnya bahwa dia tidak akan mencampuri urusan antara generasi muda. Karena dia tidak mengatakan apa-apa ketika Hu Jia dan dua lainnya bergandengan tangan untuk menyerang Xun Er dan Xiao Yan sebelumnya, sekarang kekuatan Xiao Yan telah sangat melonjak dan mengalahkan mereka bertiga secara terbuka di depan banyak orang yang tak terhitung jumlahnya, dia tidak punya alasan untuk membuka mulutnya untuk menegur tindakan Xiao Yan. Hu Jia dan dua lainnya hanya menyalahkan diri mereka sendiri. Karena itu, dia tidak punya pilihan selain menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

"Ke Ke, Xiao Yan ini cukup kejam." Di satu sisi, tatapan Old Huo menatap Xiao Yan di arena, dan mengabaikan ekspresi tak berdaya dari Wakil Kepala Sekolah. Dia menganggukkan kepalanya dan senyum jelek muncul di wajahnya yang kaku untuk pertama kalinya.

"Wakil Kepala Sekolah, ini … apakah ini dianggap melanggar aturan?" Seorang hakim paruh baya di kursi juri memiliki wajah yang dipenuhi dengan senyum pahit saat dia menatap Wakil Kepala Sekolah dan yang lainnya di platform di atas saat dia bertanya dengan hati-hati. Jika Hu Jia tidak hadir di arena, dia tidak akan takut. Sayangnya, Penyihir Kecil itu ada di antara mereka. Selain itu, dia dipukuli hingga kondisi yang menyedihkan. Sejujurnya, setelah berada di Akademi Jia Nan selama bertahun-tahun, ini adalah pertama kalinya dia melihat seseorang yang berani mengalahkan Hu Jia, tanpa ampun, dalam kondisi seperti itu. Ini juga bukan hanya karena latar belakangnya tetapi juga karena Hu Jia sendiri adalah wanita yang sangat cantik. Meskipun karakternya tidak terkendali, menyebabkan orang tidak dapat memahaminya tetapi wajahnya yang seperti malaikat dan sosok seperti iblis juga mengakibatkan cukup banyak orang di akademi menyukainya. Saat bertarung melawan wanita semacam ini, ada banyak orang di akademi yang akan menyerah padanya, bahkan jika mereka bisa menang. Sangat jarang orang melihat orang seperti Xiao Yan, yang tidak akan menunjukkan belas kasihan karena keberatan.

"Persaingan kali ini awalnya tidak dianggap benar-benar adil. Oleh karena itu, Xiao Yan juga tidak bisa dianggap telah melanggar aturan. Bagaimanapun, kita semua telah melihat dengan jelas kekuatannya. " Wakil Kepala Sekolah melambaikan tangannya dan mendesah. Dia segera mengalihkan pandangannya ke arah Hu Jia di arena dan berkata di dalam hatinya, "Gadis, perlakukan itu seperti membeli pelajaran kali ini. Berada di bawah perlindungan saya selama ini telah mengakibatkan segalanya menjadi terlalu mulus untukmu. Mampu membuat Xiao Yan ini memukulmu memiliki beberapa keuntungan untukmu. "

Xiao Yan menghembuskan nafas panjang di arena. Dia mengabaikan tatapan tumpul dari seluruh stadion dan menoleh agar pandangannya bertemu dengan wanita muda berpakaian hijau yang berada di atas batu di dalam reruntuhan. Senyuman hangat terlihat di wajahnya yang dingin. Menggerakkan tubuhnya, Xiao Yan berubah menjadi bayangan hitam yang muncul di samping Xun Er. Dia mengulurkan tangannya dan menyeka sisa darah dari sudut mulutnya sebelum bertanya dengan lembut, "Kamu baik-baik saja?"

"Itu bahkan tidak bisa dianggap luka dangkal." Xun Er tertawa pelan. Matanya segera mengalir ke tubuh Xiao Yan saat dia mengerutkan bibirnya dan berkata sambil tersenyum, "Sungguh tak terduga bahwa Xiao Yan ge-ge benar-benar akan maju selama pertarungan. Itu sangat mengejutkan. "

Xiao Yan menggelengkan kepalanya tanpa daya saat mendengar ini. Dia menepuk kepala Xun Er sebelum mengarahkan pandangannya ke kursi juri. Dia bertanya dengan suara yang jelas, "Bolehkah saya menanyakan apakah babak final Kompetisi Kualifikasi dapat dipertimbangkan untuk selesai sekarang? Jika tidak, saya bisa terus bermain dengan mereka bertiga. "

"Ya ya. Kompetisi sudah berakhir. Lebih."

Satu orang dari kursi hakim buru-buru berdiri dan menjawab dengan cepat saat mendengar suara Xiao Yan. Tingkat kekejaman yang ditunjukkan Xiao Yan sebelumnya sudah jauh melebihi harapan mereka. Jika mereka membiarkannya terus seperti ini, apakah Bai Shan dan dua orang lainnya dapat meninggalkan arena kompetisi hidup-hidup mungkin dipertanyakan. Latar belakang ketiganya tidak biasa. Jika sesuatu terjadi, cukup banyak masalah akan muncul.

"Kompetisi Kualifikasi Akademi Dalam tahun ini telah berakhir. Setelah pertarungan yang intens, lima besar sudah muncul. Mereka adalah Xiao Yan, Xiao Xun Er, Wu Hao, Hu Jia, dan Bai Shan! " Seorang hakim, yang lebih tua, berdiri dari kursi juri, melihat sekeliling stadion sebelum segera mengumumkan dengan suara keras.

Begitu suaranya terdengar, sorakan luar biasa tiba-tiba terdengar dari seluruh stadion. Dalam gelombang suara seperti arus deras ini, seluruh stadion bergetar saat mengeluarkan suara gemerisik. Tak terhitung jumlah orang dari galeri pengamatan berdiri dan memandangi pemuda dan pemudi, yang berdiri sendiri di tengah puing-puing. Mata orang-orang itu dipenuhi dengan rasa iri dan rasa hormat. Xiao Yan telah menggunakan kekuatan sejatinya untuk mengumumkan kepada semua orang siapa orang terkuat di Akademi Jia Nan kali ini. Pada saat yang sama, dia memberi tahu mereka bahwa dia, Xiao Yan, memiliki hak untuk bersama seorang gadis yang sangat berbakat, disukai oleh surga, seperti Xun Er!

Semua ini dibangun di atas kekuatan dan tinjunya. Di akademi ini, di mana kekuatan dihormati, hanya metode ini yang merupakan alasan paling meyakinkan!

Sementara mereka mendengar sorak-sorai dan tangisan yang menggema di seluruh stadion, Bai Shan, Hu Jia, dan Wu Hao di tengah reruntuhan, masing-masing menyandarkan punggung mereka ke dinding batu. Wajah mereka yang sedikit berkedut menunjukkan rasa sakit hebat yang ditularkan dari dalam tubuh mereka. Pukulan sebelumnya yang Xiao Yan berikan kepada mereka masing-masing tidak menunjukkan belas kasihan sedikit pun. Saat ini, ketiganya sudah benar-benar kehilangan kekuatan bertarung mereka. Selain itu, kecil kemungkinan luka-luka mereka akan pulih sepenuhnya tanpa tujuh atau delapan hari istirahat.

Nafas mereka yang tergesa-gesa agak tidak teratur. Mereka bertiga mengangkat kepala dan mengarahkan pandangan ke arah pemuda dan pemudi yang berdiri di atas reruntuhan. Karakter utama dari seluruh arena ini sekarang adalah mereka.

"Bajingan ini, dia menyerang dengan sangat kuat. Dia benar-benar bukan laki-laki! " Bagian belakang gigi Hu Jia menggigit bibir merahnya. Pada saat ini, murid awalnya yang pintar dan licik memiliki keluhan dan kelembapan yang terlihat sebagian. Selama beberapa tahun ini, ini adalah pertama kalinya dia digagalkan oleh seorang pria. Terlebih lagi, usia pria itu hampir tidak berbeda dengan dia. Hal ini menyebabkan hatinya yang angkuh untuk benar-benar mengalami kesulitan menerima hasilnya.

"Xiao Yan, kamu sangat kuat, tapi aku yakin aku akan melampauimu!" Wu Hao memegangi dadanya saat dia mengeluarkan beberapa batuk yang hebat. Kemerahan halus melonjak di wajah pucatnya. Panas memenuhi matanya. Kemunduran yang dia terima sebelumnya tidak hanya tidak menyebabkan dia putus asa tetapi malah membangkitkan semangat juang dalam dirinya karena kekuatan Xiao Yan. Karakter semacam ini, di mana seseorang menjadi lebih berani semakin dia dikalahkan, pada dasarnya adalah akselerator baginya untuk menjadi orang yang kuat. Tidak heran jika Penatua akademi telah mengungkapkan bahwa bahkan Kepala Sekolah yang misterius berkata bahwa jika Wu Hao diberi waktu sepuluh tahun, dia pasti akan menjadi orang yang sangat kuat selama dia tidak dihancurkan oleh aura pembunuhnya!

"Masalah ini dianggap belum selesai! Aku, Bai Shan, pasti akan membuatmu membayar penghinaan hari ini seratus kali lipat! Xiao Yan, tunggu saja! Cepat atau lambat, aku akan membiarkanmu berlutut di kakiku! " Kilatan merusak melintas di atas mata Bai Shan yang tertunduk. Dia mengepalkan tinjunya dengan erat. Pada saat ini, dia bahkan tidak bisa menggerakkan punggungnya sedikit pun. Serangan berat dari Xiao Yan sebelumnya telah mematahkan beberapa tulangnya. Namun, dibandingkan dengan rasa sakit di tubuhnya, frustrasi dan pukulan di hatinya adalah salah satu yang paling sulit ditahan oleh Bai Shan.

Selama dua tahun ini, dia didorong untuk menjadi orang yang luar biasa dengan profil tertinggi di Akademi Luar melalui pujian yang tak terhitung jumlahnya. Hari ini, bagaimanapun, gelar yang disebut "orang tahun ini" sebenarnya terfragmentasi oleh serangan brutal Xiao Yan. Di masa depan, ketika orang-orang dari Akademi Jia Nan menyebut Bai Shan, mereka tidak akan dipenuhi rasa hormat seperti yang mereka lakukan ketika mereka memandangnya di masa lalu. Ini karena akan selamanya ada satu orang yang berdiri di atas kepalanya. Orang itu adalah eksistensi yang mereka hormati dan hormati. Situasi seperti ini tidak diragukan lagi lebih sulit bagi Bai Shan, yang karakternya sangat sombong, untuk menerimanya daripada jika dia telah kehilangan nyawanya.

Begitu seseorang jatuh setelah menaiki kuil jenius, yang orang-orang kagumi, mereka akan merasa seolah-olah mengalami kejatuhan yang luar biasa. Banyak orang tidak dapat menahan keputusasaan atau distorsi dalam hati seseorang dari jenis kejatuhan ini. Hampir seperti itu untuk Xiao Yan saat itu. Bai Shan saat ini juga sama!

Xiao Yan saat ini secara alami tidak peduli dengan emosi yang berbeda di dalam hati mereka bertiga. Dia hanya tahu bahwa sekarang dia telah mendapatkan izin untuk masuk Akademi Dalam, jarak antara dia dan ‘Api Jantung yang Jatuh’ menjadi lebih dekat. Dia bahkan mulai mengantisipasi jenis perubahan drastis dan besar apa yang akan terjadi setelah dia menyerap ‘Api Surgawi’ jenis kedua? Yao Lao pernah berkata bahwa untuk ‘Flame Mantra’ menelan satu jenis api hanyalah sebuah fondasi. Hanya setelah jenis kedua ‘Api Surgawi’ juga berhasil ditelan dan dua api yang berbeda bergabung, itu akan menyebabkan seseorang mengalami perubahan menyeluruh seolah-olah seseorang dilahirkan kembali! Xiao Yan mengantisipasi perasaan seperti ini. Ini karena dia samar-samar bisa mengatakan bahwa setelah dilahirkan kembali kali ini, itu mungkin benar-benar membuatnya menjadi orang yang benar-benar kuat!

Orang kuat yang memiliki kemampuan untuk membalas dendam dan melindungi kerabatnya sendiri! Sesuatu yang berbeda dari sekarang dimana dia perlu meminjam kemampuan Yao Lao untuk semuanya!

"’Fallen Heart Flame’, kamu milikku!" Xiao Yan mengencangkan tinjunya. Emosinya melonjak sedikit. Selama dia mendapatkan benda itu, dia akan benar-benar memiliki kualifikasi untuk menjadi salah satu orang kuat di benua!

Saat juri mengumumkan kompetisi akan berakhir, beberapa siswa yang mengenakan jubah alkemis melintas dari seluruh galeri tontonan. Mereka memasuki arena dan mengangkat Bai Shan dan dua orang lainnya, yang terluka parah, sebelum berpencar dan meninggalkan tempat itu.

"Hei, Xiao Yan, kerja bagus. Metodemu … Aku, Lu Mu, benar-benar angkat topi untukmu. Namun, Anda mungkin telah memperoleh kemenangan hari ini tetapi kemungkinan Anda telah menyinggung ketiga orang itu. Jika Anda memiliki kesempatan di masa depan, datang dan berkutatlah di Departemen Alchemist. Di Akademi Jia Nan ini, bahkan Wakil Kepala Sekolah maupun Unit Penegakan Hukum tidak berani melakukan sesuatu yang drastis kepada orang-orang dari Departemen Alkemis kami. " Seorang pria muda yang memberi perintah kepada siswa dari Departemen Alchemist untuk membawa mereka yang terluka tiba-tiba menoleh dan mengarahkan pandangannya ke arah Xiao Yan. Sebenarnya Lu Mu, yang dikalahkan oleh Xiao Yan kemarin.

Ke Ke, jika ada kesempatan, tentu saja aku juga ingin pergi ke Departemen Alchemist untuk melihatnya. " Xiao Yan tersenyum saat menjawab. Bagian manakah dari sikap tenangnya yang bisa dilihat sedikit dari tirani sebelumnya?

Lu Mu tersenyum, berbalik dan mengikuti kelompok Alchemist keluar dari arena kompetisi.

"Ayo pergi, kompetisi sudah selesai. Sekarang, mari kita tunggu pemberitahuan dari Akademi Dalam. " Xiao Yan mengamati reruntuhan di sekitarnya sebelum dia berbicara sambil tersenyum kepada Xun Er.

"Iya." Xun Er mengangguk sambil tersenyum. Mereka berdua perlahan berjalan keluar dari stadion yang berisik sambil ditonton oleh tatapan mata yang tak terhitung jumlahnya.

Kompetisi tahunan terbesar secara bertahap berakhir saat mereka berdua mengambil cuti.