Battle Through the Heavens – Chapter 435

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 435

Chapter 435: Lokasi Akademi Dalam

Ketika Xiao Yan dan Xun Er tiba di ruang belajar wakil kepala sekolah, Hu Gan, mereka melihat bahwa sudah ada cukup banyak orang yang berdiri di tanah kosong di depan mereka. Orang-orang ini terbagi menjadi beberapa kelompok besar dan kecil. Masing-masing dengan lembut berbicara sambil tersenyum. Di antara kelompok-kelompok ini, tiga kelompok yang masing-masing terdiri dari Bai Shan, Wu Hao, dan Hu Jia, adalah yang terbesar.

Penampilan Xiao Yan dan Xun Er juga menyebabkan tanah terbuka yang berisik menjadi sedikit lebih tenang. Selain sejumlah kecil orang, sebagian besar tatapan yang digunakan untuk melihat mereka berdua dipenuhi dengan rasa hormat. Dalam Kompetisi Kualifikasi beberapa hari yang lalu, Xiao Yan menggunakan gaya pertempuran tirani satu lawan tiga untuk mengejutkan dan menghalangi semua suara yang tidak puas. Oleh karena itu, reputasinya telah melampaui Bai Shan, Wu Hao, dan yang lainnya meski baru tiba di akademi kurang dari sebulan yang lalu.

Xiao Yan dan Xun Er langsung melewati kerumunan manusia dan tiba di tempat kosong di dekat bagian depan. Mereka bertukar pandang dengan Bai Shan dan dua lainnya. Kecuali Bai Shan, Hu Jia dan Wu Hao mengangguk ke arah mereka. Sikap mereka jelas jauh lebih baik dari sebelumnya. Jelas, kata-kata yang dikatakan Hu Gan dua hari sebelumnya tidak diabaikan sama sekali. Ketika mereka baru saja memasuki Akademi Dalam, tempat di mana orang-orang kuat sebanyak awan, sepertinya mereka akan sedikit menderita jika mereka tidak lebih bersatu. Meskipun mereka berdua angkuh, mereka tidak bodoh. Secara alami akan lebih baik jika mereka tidak perlu menanggung penderitaan yang tidak berarti.

Pada saat ini, lapangan terbuka juga dikelilingi dan diisi dengan cukup banyak mahasiswa lainnya. Di hati semua siswa di akademi luar, dapat memasuki Akademi Dalam untuk berlatih adalah suatu kehormatan yang menyebabkan banyak orang menjadi sangat iri. Tak terhitung banyaknya orang telah bekerja keras menuju arah ini sejak mereka memasuki akademi. Oleh karena itu, setiap tahun, ketika siswa yang telah lulus Kompetisi Kualifikasi memasuki Akademi Dalam, akan ada banyak orang yang datang untuk melihat mereka pergi, atau hanya untuk menonton mereka.

Sepuluh menit setelah Xiao Yan tiba di tempat ini, pintu ruang belajar yang tertutup rapat dibuka. Wakil Kepala Sekolah Hu Gan dan beberapa pria tua perlahan keluar. Ketika orang-orang di tanah terbuka melihat mereka tiba, bisikan pribadi di tanah terbuka berangsur-angsur menjadi sunyi. Sesaat kemudian, benar-benar sunyi.

Tatapan Hu Gan perlahan menyapu lima puluh siswa di lapangan terbuka. Ketika dia melihat tidak ada yang hilang, dia mengangguk dengan puas. Dengan satu langkah maju, dia dengan jelas berkata: "Murid-murid, hari ini adalah hari dimana kalian semua akan memasuki Akademi Dalam. Saya akan mengucapkan selamat kepada Anda semua di sini. Latihan keras Anda akhirnya menuai hasil. Saya percaya bahwa setelah memasuki Akademi Dalam, Anda semua mungkin tidak cocok dengan metode pelatihan di sana; Namun, ada satu hal yang saya sangat yakin. Artinya, di sana, Anda akan dapat mengaktifkan potensi Anda sendiri sejauh-jauhnya di sana, ke ke, saya tidak melebih-lebihkan, Anda hanya perlu tinggal di Akademi Dalam selama satu tahun dan Anda akan berubah total … Mungkin ada jadilah orang-orang di antara kamu yang mengenal beberapa siswa di Akademi Dalam. Bagaimanapun, mereka kadang-kadang memiliki izin untuk keluar dari Akademi Dalam. Oleh karena itu, Anda semua harus memahami seberapa besar jarak yang ada antara kekuatan saat siswa keluar dan saat mereka pertama kali masuk. "

Ketika mereka mendengar kata-kata Hu Gan, ada beberapa siswa di lapangan terbuka yang sedikit mengangguk. Jelas, mereka harus berinteraksi dengan siswa-siswa yang telah keluar dari Akademi Dalam. Mayoritas, bagaimanapun, memiliki wajah yang dipenuhi dengan antisipasi dan kegembiraan. Apa yang dikatakan Hu Gan adalah apa yang mereka kejar. Bukankah itu tujuan mereka untuk mengejar kekuatan yang lebih besar ketika mereka berjuang untuk masuk ke akademi batin? Mereka percaya bahwa terlepas dari betapa aneh atau sulitnya metode pelatihan Akademi Dalam, mereka akan bertahan sepanjang jalan!

Mampu menonjol dalam Akademi Jia Nan membuktikan bakat dan kerja keras mereka. Orang-orang yang mampu berdiri di sini bukanlah mereka yang mengira bahwa kekuatan akan datang begitu saja tanpa usaha apapun.

"Akademi Dalam adalah inti dari Akademi Jia Nan. Karena kebutuhan untuk merahasiakan lokasinya, sebagian besar siswa di Akademi Luar, serta instruktur, tidak mengetahui lokasi tepatnya. Oleh karena itu, kami akan mengirim Anda ke tempat tertentu. " Hu Gan tersenyum. Dia mengangkat kepalanya dan menatap langit biru yang jauh. Di tempat itu, sepuluh bayangan hitam terbang di atas. Sesaat kemudian, bayangan hitam secara bertahap menjadi lebih besar. Mereka secara mengejutkan adalah sepuluh Griffin yang sangat besar.

Sepuluh Griffin membawa bayangan gelap mereka yang sangat besar saat mereka melewati akademi. Akhirnya, mereka berhenti di udara di atas Xiao Yan dan siswa lainnya. Mereka mengepakkan sayap dan angin kencang melesat ke mana-mana, mengipasi para siswa di bawah hingga beberapa dari mereka mulai bergoyang.

Griffins? Jangan bilang kalau Akademi Dalam sangat jauh dari sini? " Kilatan kejutan melintas di mata Xiao Yan saat dia melihat Griffin yang melayang di atas.

Hu Gan melambaikan tangannya ke arah Griffin di langit. Segera, bayangan gelap mulai menekan ke arah tanah. Akhirnya, sepuluh Griffin mendarat di tempat kosong tidak terlalu jauh setelah angin kencang bertiup lewat. Tatapan semua orang mengamati mereka, hanya untuk menemukan bahwa ada dua orang di belakang masing-masing Griffin, yang mendorong mereka.

"Baik. Waktunya habis. Semua siswa, silakan. Lima orang untuk satu grup. " Hu Gan menunjuk ke Griffin dan berkata sambil tersenyum setelah melihat bahwa mereka telah mendarat.

Ketika mereka mendengar kata-kata Hu Gan, para siswa di lapangan segera berbalik. Mereka seperti sekawanan binatang buas saat mereka bergegas ke tanah terbuka, setelah itu mereka tampak seperti kutu saat orang-orang yang tidak sabar ini naik ke punggung besar masing-masing Griffin, mendengar suara ‘suo suo’ saat mereka melakukannya. Namun, saat kaki mereka menginjak punggung Griffin, bulu yang agak licin menyebabkan mereka menderita. Beberapa orang yang kakinya tidak stabil langsung tergelincir dan jatuh. Tubuh mereka menabrak tanah berbatu, menyebabkan suara benturan muncul berulang kali.

"Ha ha, anak muda, jangan mencoba menjadi berani. Ada kursi yang ditempatkan di Griffins. Jangan berkhayal dan mencoba untuk berdiri di punggungnya. Itu adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh mereka yang memiliki kekuatan Da Dou Shi. " Hu Gan tertawa keras. Dia segera menoleh ke arah Xiao Yan dan yang lainnya dan berkata: "Lima besar. Kalian berlima akan menjadi satu kelompok. Naik ke atas. "

"Uh?" Xiao Yan dan keempat lainnya terkejut saat mendengar ini. Dia tidak menyangka bahwa Hu Gan benar-benar akan mengatur agar mereka berlima bersama dalam satu kelompok. Mereka ragu-ragu sejenak. Selain Bai Shan, yang menyatukan alisnya, yang lain mengangguk dengan acuh tak acuh.

"Ayo pergi." Xiao Yan berbicara dengan Xun Er. Tubuhnya bersinar dan segera muncul di belakang Griffin. Kakinya dengan mantap berdiri di atas bulunya yang licin tanpa bergerak sedikit pun, seolah-olah dia adalah pagoda logam. Ketika para siswa, yang telah jatuh dari Griffin sebelumnya, melihat gerakannya yang stabil, mereka tidak bisa menahan wajah mereka yang dipenuhi kekaguman. Setelah mencoba untuk memaksa masuk ke Griffin, mereka jelas tahu betapa sulitnya bagi seseorang untuk berdiri di atas bulu-bulu sialan itu.

Di belakang Xiao Yan, Xun Er dan yang lainnya juga melintas ke Griffin pada saat bersamaan. Mereka berempat juga tidak meminjam bantuan apa pun karena mereka segera berdiri tegak dan tinggi di punggung Griffin mereka. Kekuatan ini memang layak menjadi peringkat lima besar Kompetisi Kualifikasi.

Setelah melihat penampilan kelima orang ini, Hu Gan dan orang tua lainnya di sampingnya melihat-lihat tanah kosong. Ketika mereka melihat bahwa semua orang telah menaiki Giffin mereka, mereka bertukar pandang satu sama lain dan mengangguk. Hu Gan melambaikan tangannya. Dia dan tiga pria tua lainnya bergerak dan melayang ke udara. Bahu mereka bergetar dan empat pasang sayap Dou Qi yang indah terentang. Setiap pasang sayap Dou Qi dikepakkan, dan tubuh mereka tergantung di udara tanpa bergerak di depan banyak tatapan iri dari bawah.

Mampu menggumpal dan membentuk sepasang sayap Dou Qi dan terbang bebas selalu menjadi impian banyak orang yang berkultivasi.

"Kami secara pribadi akan mengantarmu sampai ke sana." Hu Gan menatap tanah terbuka dari atas di langit dan tersenyum. Dia melambaikan tangannya dan orang-orang, yang mengendarai Griffin, mengeluarkan peluit tajam. Segera, Griffin tiba-tiba mengepakkan sayap mereka dan tubuh besar mereka perlahan-lahan naik ke udara, disertai dengan bayangan yang semakin menyusut, mereka bangkit dari tanah.

"Xiao Yan, Xun Er, Kami berharap yang terbaik untukmu! Jika kinerja Anda di Akademi Dalam luar biasa, Anda akan mendapat cuti. " Sebuah suara tiba-tiba terdengar dari bawah saat Griffin naik ke udara. Xiao Yan dan Xun Er menunduk untuk melihat-lihat. Itu sebenarnya adalah Instruktur Ruo Ling. Pada saat ini, Xiao Yu, Xiao Ning, dan Xiao Mei telah mengangkat kepala mereka untuk melihat kelompok Griffin, yang naik semakin tinggi. Mereka melambai ke arah Xiao Yan saat mereka melihatnya melihat-lihat.

Saat sayap Griffin mengepak dengan cepat, sosok manusia di bawah menjadi semakin kecil. Pada akhirnya, mereka hampir seukuran semut. Melihat ke bawah ke seluruh Akademi Jia Nan dari ketinggian di langit ini, orang bisa melihat setiap lokasi di garis pandang mereka.

Sepuluh Griffin besar mengepakkan sayap mereka di langit biru, terbang ke arah bentangan pegunungan tak berujung di belakang akademi. Di depan Griffin terbang Hu Gan dan tiga orang tua. Mereka membentuk bentuk empat sisi yang mengelilingi seluruh formasi Griffin di dalamnya. Dou Qi yang kuat muncul di luar tubuh mereka. Tidak peduli seberapa liar angin bertiup, itu bahkan tidak menyentuh tubuh mereka.

"Akademi Dalam memang tidak berada di dalam Akademi Jia Nan. Jangan bilang itu terletak di pegunungan tak terbatas di belakang akademi? " Xiao Yan dengan lembut bergumam sambil menatap Akademi Jia Nan saat menghilang dari pandangannya.

"Ada rumor bahwa lokasi Akademi Dalam adalah rahasia besar. Bahkan beberapa siswa, yang telah keluar dari Akademi Dalam, tidak akan dapat menemukan lokasi Akademi Dalam jika mereka tidak memiliki Griffin yang dilatih untuk tujuan membebani mereka keluar-masuk. " Xun Er tersenyum. Cahaya emas samar merembes keluar dari tubuhnya, benar-benar menghalangi angin liar yang bertiup ke arahnya dari depan.

"Apakah kalian semua tahu apa yang istimewa tentang Akademi Dalam?" Xiao Yan mengalihkan pandangannya ke arah Hu Jia dan dua lainnya, memimpin untuk memecah suasana yang kaku. Karena Wakil Kepala Sekolah meminta mereka untuk berada di Griffin yang sama, itu berarti mereka sudah menjadi satu grup. Karena ini masalahnya, adalah suatu keharusan untuk melepaskan ketegangan dalam hubungan di antara mereka tidak peduli seberapa kecil.

"Kakek tidak pernah menyebutkan apapun tentang Akademi Dalam kepada saya, jadi saya juga tidak yakin. Namun, setiap kali kami melihat siswa keluar dari Akademi Dalam, kekuatan mereka semua meningkat tajam dibandingkan saat mereka masuk sebelumnya. " Hu Jia melirik Xiao Yan. Dia juga tahu niat Xiao Yan. Dia akhirnya membuka mulut untuk menjawab setelah mengingat Hu Gan berulang kali mengingatkannya untuk tidak merusak hubungan mereka.

"Saya juga tidak tahu. Saya sangat jarang peduli tentang hal-hal ini. " Wu Hao juga menggelengkan kepalanya. Sebagai orang yang gila pertempuran, dia telah menghabiskan sebagian besar waktunya di masa lalu mengejar dan membunuh orang-orang di ‘Wilayah Sudut Hitam’ yang telah tersesat ke dalam batas Akademi Jia Ma. Di mana dia bisa menemukan waktu untuk memikirkan Akademi Dalam?

"Tidakkah kita secara alami tahu saat kita sampai di sana?" Bai Shan berkata dengan lemah. Meskipun dia tahu sedikit, dia tidak mau membagikan informasi ini dengan Xiao Yan. Dia dengan sungguh-sungguh berharap agar pihak lain sedikit lebih menderita.

Xiao Yan memandang Bai Shan, yang menyilangkan tangan di depan dadanya, dalam-dalam. Namun, dia tidak terus menanyakan hal lain. Penjaga yang dia rasakan terhadap orang ini di dalam hatinya telah menjadi jauh lebih padat.

Xiao Yan mengalihkan pandangannya dari Bai Shan. Dia menatap samudra hijau yang subur di bawah pohon-pohon di bawah mereka, yang dengan cepat melintas. Dia menghembuskan nafas panjang di dalam hatinya. Akademi Dalam… apakah ‘Api Hati yang Jatuh’ benar-benar ada di tempat ini?