Battle Through the Heavens – Chapter 457

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 457

Chapter 457: Hadiah

Suara Elder Su yang agak tua perlahan bergema, menyebabkan semua perkelahian berhenti pada saat ini. Para siswa yang lebih tua dari Akademi Dalam di lereng gunung itu membuka mulut mereka sedikit. Mereka ingin mengatakan sesuatu, tetapi mereka tidak dapat mengatakan apapun.

Oh!

Keheningan di luar hutan berlanjut untuk beberapa saat sebelum para siswa yang tidak bergerak itu tidak bisa lagi menahan kegembiraan liar di hati mereka. Mereka bersorak keras. Dalam kegembiraan mereka, beberapa siswa baru bahkan tidak peduli tentang gender saat mereka memeluk teman-teman yang berdiri di samping mereka. Lima sampai enam hari perjuangan sulit mereka akhirnya membuahkan hasil. Bagaimana mungkin mereka tidak bersukacita?

Senyuman juga muncul di wajah putih pucat Xiao Yan saat dia mendengar tangisan bahagia yang terdengar dari belakangnya. Dia memegangi dadanya dan dengan lembut batuk beberapa kali. Dia menoleh dan menatap Xun Er dan dua lainnya, yang wajahnya juga dipenuhi dengan kegembiraan. Sambil tersenyum, dia berkata, "Sepertinya kita tidak perlu menyerahkan hal-hal yang telah kita kerjakan dengan susah payah,"

"Xiao Yan ge-ge, kamu baik-baik saja?" Xun Er buru-buru mengambil dua langkah ke depan saat melihat ekspresi Xiao Yan. Dia mendukungnya dan bertanya dengan sakit hati.

"Tidak apa. Saya hanya kehabisan tenaga. " Xiao Yan melambaikan tangannya. Kekuatan ‘Angry Buddha Lotus Flame’ tidak kecil, dan konsumsi Kekuatan Spiritual dan Dou Qi benar-benar terlalu besar. Dengan kekuatan Xiao Yan saat ini, dia hanya bisa menggunakannya sekali dalam kondisi prima. Jika dia mencoba untuk menggunakannya secara paksa untuk kedua kalinya, dia mungkin akan turun ke kondisi tidak sadar karena kehabisan kekuatan.

"Sungguh tidak terduga bahwa Anda benar-benar memiliki beberapa trik. Tidak heran Xun Er terus-menerus membuatmu bosan. Sangat disayangkan… "Hu Jia dengan sembarangan menepuk bahu Xiao Yan. Pertarungan berdampingan biasanya merupakan cara terbaik untuk meningkatkan hubungan antar manusia. Setelah beberapa hari hidup bersama, dendam beratnya yang terbentuk karena serangan keras Xiao Yan selama Kompetisi Kualifikasi telah benar-benar lenyap. Dari lubuk hatinya, berbagai hal yang telah ditunjukkan Xiao Yan beberapa hari ini benar-benar membuatnya mengaguminya.

"Penglihatan Xun Er memang tidak buruk. Namun… saya akan bekerja keras untuk mengejar Anda dalam hal pelatihan. " Wu Hao mengangkat kepalanya dan mulutnya menarik busur yang agak kaku ke arah Xiao Yan. Jelas, orang gila pertempuran ini, yang memiliki karakter penyendiri dan terlalu obsesif dalam pelatihan, jarang memberi orang lain senyuman.

Xiao Yan tersenyum. Dia tertawa dan berkata, "Jangan memaksakan semua pujian padaku. Saya tahu kekuatan saya sendiri. Tanpa bantuanmu, aku tidak akan bisa sejauh ini terlepas dari seberapa kuat aku. Pahlawan yang kesepian tidak akan bisa berjalan jauh di sini dan juga tidak cocok berada di sini. "

Hu Jia dan Wu Hao diam-diam mengangguk ketika mereka mendengar ini. Tidak bangga karena sukses. Keangkuhan dan keangkuhan liar yang biasanya dimiliki oleh seorang muda tampaknya tidak ada hubungannya dengan anak muda yang dewasa sebelum waktunya ini. Sifat ini benar-benar membuat mereka kagum.

"Elder Su, kami belum kalah!"

Saat Xiao Yan berbicara, suara tidak puas tiba-tiba terdengar. Tatapan semua orang menyapu. Itu sebenarnya dipancarkan dari Luo Hou, yang duduk dengan pantatnya di tanah. Pada saat ini, wajah yang terakhir masih memerah. Jelas, harga dirinya tidak bisa menerima dikalahkan oleh tangan seorang Da Dou Shi.

"Betul sekali. Kami tidak kalah. Kita masih bisa bertarung! "

Empat anggota ‘Kelompok Iblis Putih’ lainnya juga berteriak bersama, menggemakan pemimpin mereka setelah mendengar dia berbicara. Dari kemunculan pertarungan sebelumnya, selama mereka diberi cukup waktu, siswa baru akan kalah total. Oleh karena itu, mereka secara alami tidak mau menerima situasi di mana mereka telah kalah.

"Kalian semua tutup mulut!" Ekspresi Penatua Su serius saat dia berteriak dengan dingin.

Melihat bahwa Penatua Su menjadi marah, semua orang dengan cepat dan bijak menutup mulut mereka. Mereka tidak berani mengatakan apapun, termasuk Luo Hou.

"Jika saya tidak ikut campur sebelumnya, apakah Anda masih memiliki kehidupan untuk duduk di sini?" Penatua Su menoleh, dan bertanya pada Luo Hou dengan tegas, yang wajahnya dipenuhi dengan ketidakpuasan.

Ekspresi Luo Hou menjadi putih. Dia mengatupkan giginya, tetapi menjadi putus asa sesaat kemudian. Dia jelas tahu bahwa jika Penatua Su tidak ikut campur, kemungkinan Akademi Dalam tidak akan lagi memiliki murid bernama Luo Hou.

"Kerugian adalah kerugian. Alasan apa yang perlu Anda temukan? " Penatua Su mendengus dingin. Tatapannya melihat sekelilingnya saat dia berkata dengan suara yang dalam, "Saya telah mengatakan bahwa ‘Kompetisi Berburu Energi Api’ kali ini sudah berakhir. Jika masih kurang puas bisa langsung mengeluarkan challenge kepada siswa baru satu bulan setelah mereka masuk Inner Academy. Selama mereka setuju, Arena Pertarungan Akademi Dalam terbuka kapan saja. Namun, untuk saat ini, kalian semua harus tutup mulut. "

"Hmph."

Elder Su melirik Luo Hou sekali sebelum menyapu pandangannya ke kelompok Xiao Yan sekali lagi. Baru setelah itu ekspresinya menjadi lebih lembut saat dia berkata, "Sebagai pemenang ‘Kompetisi Berburu Energi Api’ tahun ini, semua siswa baru yang hadir masing-masing akan mendapatkan ‘Energi Api’ selama dua puluh hari. Xiao Yan, Xiao Xun Er, Hu Jia, dan Wu Hao masing-masing akan mendapatkan ‘Kartu Kristal Api Hijau’ tambahan dan tiga puluh hari ‘Energi Api’. "

Kartu Kristal Api Hijau?

Ada beberapa suara dari lereng gunung setelah mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Penatua Su. Banyak tatapan iri menyapu empat kelompok pria Xiao Yan.

"’Kartu Kristal Api Hijau?’ Apa itu?" Empat orang kelompok Xiao Yan, bagaimanapun, agak bingung sehubungan dengan apa yang disebut ‘Kartu Kristal Api Hijau.’ Mereka bertukar pandang satu sama lain, merasa sedikit tidak yakin.

"Ke ke. Di dalam Akademi Dalam, Kartu Kristal Api, dari bawah ke atas, dibagi menjadi warna hitam, biru, hijau, merah, dan ungu. Crystal Card berwarna hitam di tangan Anda adalah Crystal Card dengan grade paling rendah. Kartu Kristal semacam ini hanya dapat memberi Anda kualifikasi untuk berlatih di level pertama dan kedua dari ‘Menara Pemurnian Qi Langit yang Berkobar’. Kartu biru memiliki kualifikasi untuk memasuki level ketiga dan keempat dan terus berlanjut seperti ini. "

"Jika seseorang ingin meningkatkan nilai Crystal Card, seseorang harus menukarnya dengan ‘Energi Api’ di dalam Akademi Dalam. Biasanya, seseorang perlu membayar ‘Energi Api’ senilai seratus hari untuk menukar Kartu Kristal berwarna hitam menjadi Kartu Kristal berwarna biru. Untuk mengubah Kartu Kristal berwarna biru menjadi Kartu Kristal berwarna hijau, seseorang akan membutuhkan ‘Energi Api’ selama dua ratus hari … Sekarang setelah Anda memperoleh ‘Kartu Kristal Api Hijau’ sebagai hadiah, itu setara dengan Anda menghemat tiga ratus hari ‘Energi Api’. Ini bukanlah jumlah yang kecil. Di antara siswa yang lebih tua dari Akademi Dalam yang hadir, kebanyakan dari mereka saat ini memegang Kartu Kristal berwarna biru, dengan pengecualian Luo Hou, yang secara kebetulan mengubah Kartu Kristal berwarna biru menjadi Kartu Kristal berwarna hijau minggu lalu. " Elder Su tersenyum dan menjelaskan setelah melihat keraguan Xiao Yan dan yang lainnya.

"Energi Api selama tiga ratus hari? Hanya setelah mendengar nomor ini, Xiao Yan dan yang lainnya mengerti mengapa tatapan orang-orang di sekitar mereka dipenuhi dengan rasa iri. Mereka telah merebut dari semua siswa yang lebih tua di hutan sampai yang terakhir tidak memiliki apa-apa. Menambahkan itu ke hadiah ini, masing-masing Kartu Kristal mereka baru saja melebihi seratus. Dari sini, dapat dilihat bahwa akan ada kesulitan mendapatkan ‘Energi Api’ di dalam Akademi Dalam.

Setelah Penatua Su selesai menjelaskan, dia menjabat tangannya dan empat Kartu Kristal berwarna hijau muncul di tangannya. Dia menjentikkan jarinya dan kartu itu melesat ke arah kelompok empat orang Xiao Yan, akhirnya berhenti di depan mereka.

"Hadiahnya sudah ada di sana. Tarik semua ‘Energi Api’ di Kartu Kristal Hitam Anda. Setelah itu, serahkan Kartu Black Crystal kembali padaku. "

Xiao Yan dan yang lainnya dengan cepat melakukan apa yang diperintahkan ketika mereka mendengar apa yang dia katakan. Sesaat kemudian, mereka menyerahkan Kartu Kristal Hitam mereka, yang telah kosong, kepada Penatua Su.

Penatua Su mengangguk sedikit ketika dia menerima ‘Kartu Kristal Api’ berwarna hitam. Dia tersenyum dan berkata, "Baiklah. Karena Anda telah berhasil menyelesaikan ‘Kompetisi Berburu Energi Api’, ikuti saya ke Akademi Dalam. " Begitu dia selesai berbicara, dia memimpin untuk berbalik, dan perlahan berjalan menuju tangga yang terbuat dari pecahan batu yang mengarah ke lereng gunung.

"Kita akhirnya bisa masuk ke Akademi Dalam… itu benar-benar tidak mudah. Ah." Xiao Yan menghela nafas panjang saat melihat punggung Elder Su. Dia tidak tahu seberapa banyak usaha yang mereka gunakan untuk masuk ke Akademi Dalam. Pertama, ada Kompetisi Kualifikasi, lalu ada ‘Kompetisi Berburu Energi Api.’ Akademi Dalam ini… memang tidak semudah yang dia pikirkan.

"Ayo pergi."

Di bawah tatapan semua orang, Xiao Yan melambai ke Xun Er dan yang lainnya dan memimpin jalan, mengikuti di belakang Elder Su saat dia menaiki tangga.

Tangga batu yang terfragmentasi tidak bisa dianggap terlalu tinggi. Kelompok Xiao Yan berhasil naik ke langkah terakhir setelah hanya satu hingga dua menit. Setelah itu, mereka mengangkat tubuh mereka dan berdiri di puncak lereng gunung. Tatapan mereka menyapu sekali di depan mereka. Adegan, yang muncul di depan mereka, menyebabkan mereka perlahan menghirup udara yang agak sedingin es.

Ini adalah Akademi Dalam? Gumaman lembut keluar dari mulut para siswa baru di lereng gunung.

Di belakang lereng gunung ada cekungan yang sangat besar dengan depresi. Bentuk cekungan ini seperti telah dihancurkan dan terbentuk dari batu besar yang jatuh dari langit…

Gedung-gedung tinggi berdiri di dalam baskom. Melihat ke bawah dari atas, semua orang bisa melihat banyak, bayangan seperti kutu berkedip dan melompat di atas gedung. Pandangan mereka terfokus di depan mereka, hanya untuk menyadari bahwa ukuran baskom ini anehnya besar. Tepi pandangan mereka hanya bisa melihat gedung-gedung tinggi dan warna hijau subur tapi tidak bisa melihat sisi lain dari cekungan.

Sulit membayangkan bahwa sebenarnya ada tanah unik yang tersembunyi di dalam pegunungan tak berujung di belakang Akademi Jia Nan.

"Ke Ke, teman-teman kecil, selamat datang di tempat inti dari Akademi Jia Nan berada: Akademi Dalam!" Penatua Su tersenyum ketika dia melihat wajah kaget para siswa baru saat dia bertepuk tangan dan berbicara.

"Orang-orang kuat di sini… begitu banyak." Antusiasme fanatik muncul di wajah Wu Hao saat dia berbisik pada dirinya sendiri.

Xiao Yan tak berdaya tersenyum saat mendengar ini. Orang ini benar-benar tanpa diragukan lagi adalah maniak petarung …

Xiao Yan mengangkat pandangannya dan perlahan menyapunya ke baskom yang sangat besar. Sesaat kemudian, dia menghirup udara dalam-dalam saat dia bergumam di dalam hatinya, "’Api Jantung yang Jatuh… apakah itu benar-benar ada di sini? Mudah-mudahan, Anda tidak akan mengecewakan saya. "

"Baik. Sejak ‘Kompetisi Berburu’ berakhir, semua siswa baru, ikuti saya kembali ke Akademi Dalam. Aku akan membantu kalian semua menyesuaikan diri. Setelah itu, kalian semua akan benar-benar menjadi anggota ‘Akademi Dalam’. Percayalah kepadaku. Selama Anda bisa bertahan di sini, Anda akan merasa bahwa semuanya berharga ketika Anda melihat peningkatan Anda ketika Anda akhirnya meninggalkan tempat ini. " Tatapan Elder Su berhenti di kelompok Xiao Yan saat dia perlahan berkata.

Semua siswa baru mengangguk ringan. Dari murid-murid yang lebih tua, mereka dapat menemukan manfaat besar apa yang akan mereka peroleh jika mereka berlatih di Akademi Dalam ini!

"Ayo pergi! Semuanya, ikuti baik-baik! "

Penatua Su melambaikan tangannya. Tubuhnya berubah menjadi bayangan samar saat dia dengan cepat bergegas menuju cekungan yang sangat besar. Di belakangnya, semua mahasiswa baru juga langsung menggerakkan badannya. Seperti belalang yang sedang transit, mereka bergegas turun dari lereng gunung. Banyak bellow bersemangat berlama-lama di tempat ini dan tidak menghilang untuk waktu yang lama.