Battle Through the Heavens – Chapter 46 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 46 | Baca Novel Online

Xiao Yan yang Marah

Setelah Upacara Kedatangan Zaman, Xiao Yan akhirnya bisa mengambil nafas. Hari-harinya, yang biasanya penuh dengan pelatihan, menjadi santai.

Meskipun bahan-bahan yang sebelumnya dia beli untuk Yayasan Elixir hampir kelelahan, Xiao Yan tidak mempertimbangkan untuk membeli lagi. Si dia sekarang akhirnya telah melangkah ke Duan Qi ke-8 dan pada tingkat ini manfaat dari Yayasan Elixir hampir tidak ada artinya.

Sekarang meskipun Yayasan Elixir telah kehilangan penggunaannya, Yao Lao menahan diri untuk tidak mengganti dengan yang baru. Sebagai gantinya, dia mengatakan kepada Xiao Yan untuk menggunakan periode waktu ini untuk bersantai dan menenangkan kondisi mentalnya. Cara pelatihan yang sebenarnya adalah melatih dalam pertarungan dan istirahat di antara mereka. Melatih diri sendiri sampai mati mungkin menjadi bumerang dan menuntun seseorang ke jalan yang salah.

Selama hari-hari yang santai dan bahagia ini, Xiao Yan, yang terbiasa bekerja keras setiap hari, merasa bosan sampai mati tetapi dia tidak punya pilihan dalam masalah ini. . Setiap hari, dia hanya akan menemani Xun Er berkeliaran di kota. Namun, kadang-kadang dia pergi ke belakang gunung untuk melatih Teknik Dou-nya.

Xiao Yan saat ini tidak diragukan lagi menjadi fokus keluarga Xiao. Ke mana pun dia pergi, tatapan hormat menempel padanya seperti bayangan. Dan beberapa salam hormat di sana-sini membuat Xiao Yan bertanya-tanya tentang perbedaan dalam perawatan sebelum dan setelah penampilannya.

¦¦

“Peng!”

Di hutan lebat dan subur di pegunungan belakang, bayangan seperti monyet yang kuat menghindar dan melompat dengan kecepatan luar biasa. Itu bergerak melalui hutan dengan cepat dan gesit, menghindari semua rintangan di jalurnya. Kemudian, dengan bunyi gedebuk, tinju yang berisi Qi dan kekuatan ganas memecahkan sebatang pohon yang lebarnya setidaknya 2-3 meter. Retak pada pohon itu menyebar terus menerus, dan akhirnya, dengan “Bang!”, Pohon itu patah setengah.

Dengan menghindari pohon tumbang, Xiao Yan melompat di atas batu. Dia mengarahkan tangan kanannya ke pakaiannya yang tergantung di pohon tumbang dan spiral kekuatan tiba-tiba muncul, menarik pakaian itu ke telapak tangannya.

Menyeka keringat dari alisnya, Xiao Yan mengeluarkan kepulan. udara dan perlahan mengenakan pakaiannya.

Mengenakan pakaiannya secara acak, alis Xiao Yan tiba-tiba terangkat. Dia menyipitkan matanya saat dia melihat ke arah luar hutan dan tertawa kecil.

Mulut Xiao Yan berkedut menjadi senyum muram saat dia menyisihkan daun di pundaknya dan mulai berjalan keluar dari hutan .

Di hutan, cahaya dari matahari jatuh ke tubuhnya, meresap ke tulangnya dan memberikan perasaan nyaman yang hangat jauh di lubuk hati. Menutup matanya saat dia menyesuaikan diri dengan sinar matahari, Xiao Yan sedikit memiringkan kepalanya dan melihat sosok seorang wanita di atas batu yang tidak terlalu jauh darinya.

Matahari menyinari sosok halus gadis anggun yang tinggi, menyoroti lekuk tubuhnya yang menawan – terutama sepasang kakinya yang panjang, ramping, dan seksi.

Melihat ke arah Xiao Yu yang duduk dengan tenang di atas batu, Xiao Yan mengistirahatkannya. tangan di belakang kepalanya dan perlahan berjalan menuju batu raksasa. Dia menatap keindahan tanpa ekspresi; tatapannya jatuh terutama pada sepasang kaki sensual wanita itu, bertahan di sana lebih dari beberapa saat. Dia kemudian mengendus-endus dan mengeluarkan komentar angkuh, “Kakimu indah. Tidak perlu memamerkannya …..”

Dengan hanya beberapa kata, wajah dingin Xiao Yu yang menawan berubah menjadi gelap.

Dadanya sedikit naik, Xiao Yu menggigit giginya dan dengan dingin menjawab, “Apakah kamu tahu mengapa aku datang mencarimu?”

“Untuk memukuliku?” Menarik tangannya dari hidungnya, Xiao Yan dengan santai menebak, tertawa sedikit.

“Adikku terluka parah oleh pukulanmu dan sekarang terjebak di tempat tidur, tidak bisa bergerak. Karena kau begitu kejam, aku , sebagai saudara perempuannya, tidak bisa membiarkannya diremukkan tanpa balas jasa. ” Sepasang mata indah Xiao Yu memelototi Xiao Yan, penuh kebencian.

Mulutnya membentuk seringai sinis, Xiao Yan memiringkan kepalanya dan mencibir, “Kalau begitu, katakan padaku, dari sudut pandang Anda, sedemikian sebuah contoh apakah saya harus tetap diam dan mengambil serangannya, membiarkannya mematahkan lengan saya dalam proses itu? “

Xiao Yu menggigit bibirnya yang merah. Dia masih dengan keras kepala menatap Xiao Yan, matanya dipenuhi dengan kebencian tidak berkurang sedikit pun.

“Tidak. Jika dia benar-benar menghancurkan lenganku, hatimu hanya akan berduka bagi orang yang tidak beruntung

” Sialan kau. ‘Dada besar tapi tanpa otak,’ itulah cara terbaik untuk menggambarkan wanita idiot sepertimu. “

” Xiao Yan, kau bajingan kecil. Tutup mulutmu! “

Wajahnya berkerut dalam kemarahan, berubah menjadi hijau dan putih karena frustrasi. Akhirnya, Xiao Yu menyerang, tidak mampu menahan Xiao Yan lagi setelah serangan terakhir dari kutukan.

Melihat wajah cantik Xiao Yu berubah menjadi pucat, mata Xiao Yan dipenuhi amarah yang membara ketika dia mencibir dan memukul bibirnya : Hatinya memegang sedikit kegembiraan.

Mengambil napas dalam-dalam, Xiao Yu perlahan-lahan memadamkan kemarahan di hatinya dan menggunakan kakinya yang panjang dan menggoda untuk melompat turun dari batu. Dia mengertakkan giginya saat dia berkata, “Tidak peduli apa, aku tidak akan membiarkan sedikit pun bajingan sepertimu dengan mudah hari ini.” Setelah mengatakan itu, dia melangkah maju dengan kaki kirinya dan, dengan anggun menggerakkan tubuhnya yang halus, kaki kanannya terulur ke depan dengan peluit udara saat dia dengan kejam mengarahkan tendangan ke kedua kaki Xiao Yan.

Dengan tiba-tiba gerakan, Xiao Yan hanya bisa mengutuk dan cepat melompat kembali, nyaris menghindari tendangan Xiao Yu.

“Hmph, tidak peduli seberapa berbakatnya kamu, kamu hanya 8 Duan Qi. Jika aku tidak memberimu pelajaran hari ini, kesombonganmu mungkin mencapai setinggi langit.” Melihat Xiao Yan, yang terus-menerus menghindarinya menyerang, dia tertawa dingin ketika kakinya yang ramping panjang menari-nari di udara seperti angin topan. Tendangan keras membawa angin kencang, melemparkan dedaunan di tanah sekitar.

Xiao Yu, memiliki kekuatan Bintang 3 Dou Zhe, jauh lebih kuat daripada Xiao Ning. Dalam serangan yang begitu cepat, Xiao Yan bahkan tidak bisa menemukan kesempatan untuk melakukan serangan balik; ia hanya bisa mengelak.

Meskipun begitu hanya bisa menghindari kesibukan tendangan tanpa henti Xiao Yu, wajah Xiao Yan mempertahankan ketenangannya. Dia menyipit sedikit dan dengan tatapan tajam dia terus mencari kelemahan lawan untuk dieksploitasi.

Xiao Yan memblokir terus menerus Xiao Yu rentetan tendangan dengan tangannya, tetapi dengan setiap pukulan, lengannya menjadi sedikit lebih sakit. Sungguh, sepertinya Xiao Yu tidak mengeluh ete idiot; dia tidak pergi keluar untuk berurusan dengan Xiao Yan dan meskipun serangannya tampak agresif, paling banyak mereka akan menyebabkan cedera jangka pendek.

Melihat sosok Xiao Yan yang buru-buru mundur, merah Xiao Yu bibir terangkat dengan puas. Dia berjingkat maju sedikit dan sekali lagi dengan ganas bersiap untuk melakukan serangan.

Tetapi ketika dia memulai serangannya, Xiao Yan, yang telah menghindarinya sejak awal, tiba-tiba berubah dari domba yang jinak menjadi serigala ganas. Dengan telapak tangan Xiao Yan yang melengkung menunjuk ke arahnya, Xiao Yu merasakan kekuatan hisap yang kuat tiba-tiba menariknya dan dia terhuyung ke depan. . Dia akan berdiri teguh di tanah, namun, daya isapnya tiba-tiba menghilang dan sebagai gantinya adalah kekuatan dorong yang kuat …..

Dengan tarikan dan dorongan, Xiao Yu akhirnya kehilangannya keseimbangan dan terhuyung mundur beberapa langkah, tiba-tiba jatuh dan mendarat di pantatnya.

Tiba-tiba didorong oleh ledakan keterampilan tiba-tiba Xiao Yan, Xiao Yu tampak sangat terkejut. Dia benar-benar lupa untuk segera bangkit kembali dan ketika dia akhirnya tersadar dari linglung dan mencoba bereaksi, sesosok menyerupai harimau ganas turun dari langit dan menjepitnya dengan cepat ke tanah.

“Motherf * ** Ker, master ini akan memperkosa Anda hari ini! “

TL: Perhatikan bahwa novel ini tidak … Saya akan membiarkan bab berikutnya menjelaskannya …

Memar-memar di wajahnya dan luka-luka di sekujur tubuhnya membuat Xiao Yan menarik napas saat kedua tangannya menyematkan nadi Xiao Yu di pergelangan tangannya yang pucat.