Battle Through the Heavens – Chapter 465

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 465

Chapter 465: Bertemu Untuk Pertama Kalinya

Orang hanya bisa melihat kabut putih tipis yang menyelimuti bagian dalam menara kuno yang luas. Di tepi kabut putih berdiri sesosok lelaki tua yang terengah-engah.

Pada saat ini, wajah Penatua Liu dengan cepat berubah di antara warna yang berbeda. Kadang-kadang, dia terkejut, pada saat dia khawatir, tampak sangat luar biasa untuk dilihat. Lebih dari separuh jubah yang dikenakannya juga telah dibakar. Bau kulit yang terbakar berasal dari rambutnya. Dari penampilannya secara keseluruhan, Penatua ini, yang memiliki posisi cukup tinggi di Akademi Dalam, saat ini telah direduksi menjadi keadaan yang menyedihkan.

Pada saat ini, siswa yang lebih tua lainnya, yang telah pindah ke samping untuk menghindari api di dalam aula, akhirnya pulih dari kepanikan mereka sebelumnya. Namun, pada saat mereka pulih dan mengarahkan pandangan mereka ke daerah di mana ledakan itu terjadi, mereka secara kebetulan melihat Penatua Liu yang tampak menyedihkan. Segera, hati mereka, yang baru saja pulih, sekali lagi diambil kembali oleh kebodohan.

Ada persyaratan yang sangat ketat pada kekuatan seseorang untuk bisa menjadi Tetua penjaga menara di Akademi Dalam. Oleh karena itu, semua Sesepuh di dalam menara, tanpa kecuali, adalah orang-orang dengan kekuatan yang sangat besar.

Meskipun ada beberapa jenius yang mengejutkan dan menarik di Akademi Dalam yang mampu berdiri bahu membahu dengan beberapa Sesepuh setelah menjalani pelatihan yang berat, orang-orang ini jelas merupakan eksistensi yang sangat langka. Terlebih lagi, masing-masing dan setiap dari mereka telah mencapai prestasi seperti itu setelah berlatih di Akademi Dalam selama empat hingga lima tahun. Namun, pada saat ini, Penatua Liu berakhir dalam kondisi yang menyedihkan di tangan seorang siswa baru, yang baru saja memasuki Akademi Dalam kurang dari tiga hari yang lalu. Adegan ini pada dasarnya lebih mengejutkan dan sulit dipercaya dibandingkan dengan Xiao Yan yang memimpin siswa baru untuk merampok siswa yang lebih tua.

Kejutan di wajah Han Yue berlanjut selama satu menit sebelum akhirnya secara bertahap ditarik. Muridnya menyapu ke tempat yang diselimuti kabut putih. Ada keanehan tambahan dalam tatapan awalnya yang dingin dan acuh tak acuh. Mahasiswa baru ini memang sangat menarik.

"*Batuk*…"

Keheningan di menara kuno itu tiba-tiba dipecah oleh suara batuk. Tatapan Penatua Liu menatap tajam ke sekelompok kabut putih yang meresap. Dia segera menundukkan kepalanya dan membersihkan pakaiannya, yang dibakar sampai compang-camping dan tersenyum sambil berkata, "Xiao Yan yang hebat. Tidak heran para kakek tua juga sangat tertutup saat mereka menyebutmu. Sebenarnya karena itu. Anda benar-benar orang yang diberkati oleh surga. Tidak ada seorang Tetua pun di menara ini yang tidak ingin mendapatkan benda ini … "

Itu wajar bahwa siswa yang lebih tua di menara tidak akan memahami kata-kata Penatua Liu. Namun, mereka mampu menangkap sesuatu. Xiao Yan ini tampaknya memiliki sesuatu yang misterius yang bahkan diinginkan oleh para Sesepuh.

Penatua Liu melambaikan lengan bajunya dengan lembut. Dia baru saja menyebarkan kabut berwarna putih yang menyebar di depannya saat dua langkah kaki lembut keluar dari dalam kabut. Ini menyebabkan dia menghentikan gerakan tangannya dan menatap kabut dengan saksama.

Suara langkah kaki bergema di dalam menara kuno. Semua orang bergegas untuk mengalihkan pandangan mereka ke area yang tertutup kabut, tempat suara langkah kaki berasal. Tidak peduli bagaimana orang mengatakannya, kekuatan kuat yang ditunjukkan Xiao Yan sebelumnya cukup untuk menyebabkan mereka melupakan identitasnya sebagai siswa baru. Mereka tidak tahu bahwa kekuatan ini tidak dikendalikan oleh Xiao Yan dan itu adalah energi yang meletus dari ‘Api Inti Teratai Hijau’ dalam tindakan untuk melindungi pemiliknya. Jika mereka membiarkan Xiao Yan mengendalikan ‘Api Inti Teratai Hijau’ sendirian, dan sekali lagi melepaskan kekuatan yang bisa memaksa Penatua Liu melakukan hal ini, kemungkinan dia gagal akan lebih dari sembilan puluh lima persen.

Saat suara langkah kaki di dalam kabut putih menjadi semakin terdengar, sosok manusia yang samar perlahan muncul. Akhirnya, sosok itu keluar dari kabut putih dan muncul di bawah tatapan semua orang.

Seorang pria muda berjubah hitam membawa seorang penguasa hitam besar yang setinggi dia. Tangan kirinya membawa Wu Hao, yang tampaknya sudah pingsan. Dia sedikit mengernyit saat tatapannya perlahan menyapu kerumunan di sekitarnya. Dengan pengecualian beberapa yang tidak lemah, para siswa yang lebih tua, yang tatapannya bertabrakan dengannya, sebagian besar menjadi mengelak karena keterkejutan dan kekaguman yang mereka rasakan dari ledakan sebelumnya.

"Ck ck, untuk benar-benar bisa mengandalkan kekuatanmu sendiri untuk bangun dari pemanggangan pertama Heart Flame. Xiao Yan, kamu adalah orang pertama yang melakukannya selama bertahun-tahun. " Melihat Xiao Yan, yang sudah kembali ke kondisi normalnya, Penatua Liu terkejut dan segera menghela nafas.

"Dan Anda?" Xiao Yan membuka mulutnya dan bertanya dengan agak tidak yakin saat dia menatap pria tua itu, yang muncul dalam keadaan yang sangat menyedihkan di depannya.

"Ke Ke, saya adalah Penatua untuk tingkat pertama dari ‘Menara Pemurnian Qi Langit yang Berkobar.’ Anda bisa langsung memanggil saya Penatua Liu. " Penatua Liu tertawa. Jenis makian keras yang dia gunakan pada siswa lain yang lebih tua sebenarnya sama sekali tidak ada dalam kata-katanya. Hanya perlakuan yang diterima Xiao Yan ini menyebabkan siswa di sekitarnya bergumam sendiri. Di dalam ‘Menara Pemurnian Qi Langit yang Berkobar’, dan bahkan seluruh Akademi Dalam, posisi seorang Penatua sangat tinggi. Di tempat ini, tidak ada siswa yang berani melawan apa yang dikatakan sesepuh. Tentu saja, ini dengan pengecualian beberapa orang luar biasa. Ini karena sangat mungkin bagi orang-orang luar biasa ini untuk mengambil posisi Penatua, dan menjadi setingkat dengan mereka. Di dalam Akademi Dalam, bahkan para Sesepuh juga harus mengikat orang-orang kuat ke kamp mereka dengan pertimbangan masa depan mereka.

Lagipula, Sesepuh di Akademi Dalam tidak sepenuhnya berasal dari faksi yang sama. Di mana pun, pertempuran tidak bisa dihindari. Mungkin karena kekuasaan, mungkin karena keuntungan atau mungkin karena hal lain…

"Oh, Tetua Liu, apa yang terjadi?" Xiao Yan menganggukkan kepalanya saat dia tiba-tiba mengerti. Dia mengamati penampilan Penatua Liu, dan tidak bisa menahan perasaan sedikit aneh saat dia bertanya.

"Uh… tidak ada. Kecelakaan terjadi saat sembarangan mengendalikan api. " Alis Penatua Liu tidak bisa membantu tetapi berkedut beberapa kali ketika dia ditanyai pertanyaan ini oleh penghasut. Segera, dia tertawa kering dan menggelengkan kepalanya. Dia tidak curiga bahwa Xiao Yan berpura-pura bodoh. Api mengerikan yang meletus dari Xiao Yan sebelumnya mungkin sangat menakutkan, tetapi di mata Penatua Liu, yang telah bermain api sepanjang hidupnya, dia mengerti bahwa itu hanyalah serangan balik otonom dari ‘benda itu.’ Itu bukan salah Xiao Yan.

"Lalu temanku ini?" Xiao Yan menunjuk Wu Hao, yang dia bawa. Pada saat ini, yang terakhir berada dalam kondisi tidak sadar.

"Dia baik-baik saja. Hanya saja dia sedikit kelelahan karena dipanggang oleh Heart Flame. Dia akan baik-baik saja setelah istirahat semalam. " Penatua Liu tersenyum dan menjelaskan.

"Dipanggang dengan Nyala Hati?" Kata-kata asing itu menyebabkan Xiao Yan merajut alisnya sekali lagi.

"Ke Ke, kamu baru di Akademi Dalam. Oleh karena itu Anda tidak tahu beberapa aturan dari ‘Menara Penyulingan Qi Langit yang Berkobar.’ Jika Anda punya waktu, apakah Anda ingin saya memberi tahu Anda tentang mereka? " Penatua Liu tersenyum dan bertanya.

"Kalau begitu … Penatua Liu, terima kasih banyak." Xiao Yan sedikit ragu saat mendengar ini, tapi tetap setuju. Menjadi pendatang baru, dia memang harus mendapatkan pemahaman tentang tempat paling misterius di dalam Akademi Dalam. Ini akan untuk memfasilitasi siswa baru dari ‘Pan Gate’ untuk berhubungan dengan peluang secepat mungkin, dengan cepat meningkatkan kekuatan mereka secara keseluruhan dan memungkinkan mereka memiliki kualifikasi yang cukup untuk bertahan di Akademi Dalam, tempat yang kuat berkumpul.

"Tidak apa-apa. Di sinilah tugasku. " Penatua Liu melambaikan tangannya. Tatapannya beralih ke siswa yang mengamati dari sekelilingnya dan wajahnya yang tersenyum mau tidak mau tenggelam. Dia berteriak, "Mengapa kalian semua masih di sekitar sini? Apakah Anda tidak akan pergi berlatih secepat mungkin? Jika Anda merasa memiliki waktu pelatihan yang cukup, saya dapat membantu Anda semua bergeser dari posisi Anda. "

Mendengar teriakan Penatua Liu, siswa di sekitarnya segera menggelengkan kepala. Setelah itu, mereka dengan cepat bergegas menuju berbagai tempat di dalam menara kuno. Mereka takut jika mereka terlambat, mereka mungkin akan benar-benar mendapatkan posisi mereka, yang mereka peroleh dengan susah payah, ditukar oleh yang pertama.

Melihat siswa yang lebih tua ini, yang bertindak dengan bangga di depan siswa baru, menjadi patuh seperti anak domba di tangan Penatua Liu, Xiao Yan tidak bisa menahan perasaan bahwa itu sedikit lucu. Namun, di atas dia merasa bahwa itu lucu, bobot Tetua Liu di dalam hatinya telah meningkat pesat. Jika bukan karena dia memegang otoritas sebenarnya di dalam Akademi Dalam, murid-murid tua yang sombong itu pasti tidak akan begitu jinak.

"Ke Ke, semua bajingan ini sangat angkuh. Jika Anda tidak sedikit lebih tegas, tidak ada yang akan mendengarkan Anda. " Penatua Liu tersenyum dan berkata kepada Xiao Yan setelah mengirim kerumunan di sekitarnya.

Xiao Yan tersenyum tetapi tidak menyuarakan pendapat tentang ini.

"Ayo, ayo, Xiao Yan. Saya akan memperkenalkan seseorang kepada Anda. " Tatapan Penatua Liu menyapu sekali di tingkat menara kuno ini sebelum dia menarik Xiao Yan ke arah seorang wanita dengan gaun berwarna perak. Dari penampilannya, dia adalah Han Yue yang memiliki kualifikasi untuk memasuki tingkat keenam dari ‘Menara Pemurnian Qi Langit yang Berkobar’ untuk dilatih.

"Ini Han Yue. Dia telah memasuki Akademi Dalam selama tiga tahun dan dapat dianggap sebagai senior Anda. Ke Ke, kekuatannya juga tidak biasa. Selain itu, dia membentuk faksi ‘Roh Bulan’ di dalam Akademi Dalam. Kekuatannya tidak lemah. Ada beberapa faksi yang berani memprovokasi dia di Akademi Dalam. " Penatua Liu tersenyum ketika dia memperkenalkannya setelah tiba di depan wanita berpakaian perak.

Oh?

Kejutan melintas di wajah Xiao Yan saat dia mendengar perkenalan Penatua Liu. Tatapannya mengukur wanita yang disebut Han Yue ini. Selama pertemuan pertama mereka, teratai salju gunung es yang terakhir seperti dingin dan watak acuh tak acuh meninggalkan kesan yang agak mendalam. Hal yang paling mengejutkan adalah kekuatan wanita ini. Meskipun dia tidak bisa melihat kekuatan pihak lain dengan mata telanjangnya, karena Kekuatan Spiritualnya yang kuat, Xiao Yan dapat secara samar-samar merasakan bahwa wanita berambut perak ini jauh lebih kuat dari pada Luo Hou!

"Akademi dalam ini memang memiliki naga dan harimau yang tersembunyi. Sungguh tidak terduga bahwa pihak lain, sebagai perempuan, akan memiliki kekuatan seperti ini. Sepertinya tempat ini… memang bukan tempat yang mudah untuk bercengkerama. " Xiao Yan tertawa getir di dalam hatinya. Namun, Xiao Yan tidak mengungkapkan apapun tentang penampilannya. Dia menempatkan Wu Hao, yang dia bawa, ke tanah sebelum mengulurkan tangannya dan tersenyum saat dia berkata, "Senang bertemu denganmu, Senior Han Yue."

Melihat Xiao Yan mengulurkan tangannya ke arah Han Yue, Penatua Liu tidak bisa membantu tetapi terhenti. Mengetahui karakter yang terakhir, dia secara alami mengerti bahwa wanita ini, yang selalu memiliki obsesi ekstrim terhadap kebersihan, memiliki ketahanan untuk bersentuhan dengan kulit pria. Bahkan saat bertarung dengan orang lain, dia akan menggunakan Dou Qi untuk membungkus dirinya dengan kuat. Memiliki obsesi terhadap kebersihan sedemikian rupa benar-benar menyebabkan orang menjadi tidak bisa berkata-kata.

Namun, tanpa menunggu Penatua Liu menyuarakan halangan, wanita bernama Han Yue ragu-ragu sejenak sebelum mengeluarkan pergelangan tangan putih seperti giok dari lengan berwarna perak. Setelah itu, dia dengan lembut memegang tangan Xiao Yan di bawah tatapan tertegun Elder Liu. Saat mereka menyentuh dengan lembut dan berpisah, suara dingin, seperti mata air yang mengalir menuruni gunung bersalju, terdengar jelas.

"Senang bertemu denganmu…"

Ketika beberapa tatapan dari menara kuno ini ditembakkan dari segala arah dan melihat tangan mereka melakukan kontak, mereka semua terkejut. Dengan segera, tatapan mendidih dan cemburu terfokus pada pemuda berjubah hitam itu, yang menyebabkan mereka menggertakkan gigi.