Battle Through the Heavens – Chapter 47

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 47

Penistaan

Xiao Yu terkejut setelah mendengar kata-kata vulgar Xiao Yao. Dengan berlalunya detik demi detik, saat dia berjuang melawan pemegangnya dengan sekuat tenaga, wajahnya menjadi semakin merah karena tenaga dan amarah. Namun, Xiao Yan terbukti lebih kuat; dia mulai menjepit lebih erat ke pergelangan tangan Xiao Yu, menyebabkan tangannya mati rasa perlahan-lahan.

Setelah berjuang untuk periode waktu singkat yang tidak berguna, Xiao Yu terpaksa menyerah dalam usaha sia-sia. Dia, yang merasa sangat malu, menatap tajam ke arah Xiao Yan, dadanya yang sedikit naik-turun, saat dia memarahinya, bajingan kecil. Lepaskan aku! 

Xiao Yan membuka mulutnya, meringis mendengar gelombang rasa sakit yang memar yang disebabkan oleh memar itu. Dia menarik napas dalam-dalam dan melihat ke bawah sambil mencibir. Apakah saya tertabrak untuk apa-apa? Saya bilang saya akan memperkosa Anda hari ini! 

Untuk meminta seseorang yang bertahun-tahun lebih muda darinya menurunkannya dan juga membuat orang itu mengancam berulang kali untuk memperkosanya, Xiao Yu tidak tahu apakah harus menangis atau tertawa ketika dia dengan tegas percaya bahwa Xiao Yan tidak akan melakukan hal seperti itu.

Memutar pergelangan tangannya, Xiao Yu masih tidak bisa pergi. Dia hanya bisa menatapnya dan mendengus pada absurditas situasi. “Kau bajingan kecil, kau bahkan belum tumbuh. Katakan hal-hal itu ketika kamu benar-benar sudah matang 

Dengan kejantanannya dipertanyakan, Xiao Yan segera mengerutkan alisnya. Menurunkan kepalanya, dia dengan jahat menanggapi, “Kamu ingin mencoba aku?”

Merasa agak terancam oleh tatapan tajam Xiao Yan, Xiao Yu menelan ludah. Menjadi orang yang sombong, dia tidak akan tunduk. Dia malah dengan keras kepala mengangkat dagunya yang putih salju dan dengan senyum dingin mengejek, “Jika kamu berani mencoba, aku akan mengebiri kamu!” . Jika dia ditanya, Xiao Yan, meskipun sangat kesal dengan Xiao Yu, tidak ingin melakukan kejahatan mengerikan seperti pemerkosaan. Tidak peduli bagaimana kamu mengatakannya, dia masih sepupunya yang lebih tua.

Tapi, mengingat situasinya, jika Xiao Yan mundur, bukankah dia akan menderita tanpa apa-apa?

Mata sedikit menyipit, Xiao Yan menggigit bibirnya. Tiba-tiba, dengan ganas, dia mendorongnya ke bawah dan menekan tubuhnya dengan erat ke tubuhnya.

Gerakan tiba-tiba Xiao Yan mengejutkan Xiao Yu dan mulutnya sedikit terbuka; dia masih belum mencatat kejutan karena dilanggar.

Ketika Xiao Yan mengabaikan Xiao Yu yang tiba-tiba sunyi, dia dengan cepat menjepit kedua tangannya dengan tangan kiri ke tanah. Pada saat yang sama, tangan kanannya mengayun-ayunkan kaki panjangnya yang ramping, membelai mereka. Xiao Yan sudah lama mengerti satu hal: dia memberi nilai tinggi pada kakinya, sebenarnya sangat tinggi, bahkan ketika mempertimbangkan fakta bahwa mereka menjerat hati pria.

Mendengar perasaan tangan Xiao Yan di kakinya, Xiao Yu stiffene, sebelum memekik keras.

Dengan telinganya yang sedikit berdering, Xiao Yan selesai menyentuhnya dan melompat seperti monyet, melanjutkan dengan cepat lari menuruni gunung. Dia tahu dia akan menjadi gila setelah perawatan seperti itu.

Jeritan itu berlanjut beberapa saat sebelum perlahan-lahan mereda. Wajah Xiao Yu memerah merah karena marah dan matanya menyala-nyala dengan amarah putih ketika dia menatap ke bawah keabunan yang tak terlihat di kaki gunung. Sambil menggertakkan giginya, dia menusuk tajam, Xiao Yan, bangsat kecil. Aku akan memotongmu menjadi sepuluh ribu keping! “

Sosok yang jauh itu tetap diam, diam-diam menghilang dari bidang penglihatannya segera setelah itu.

” Bajingan, bajingan, bajingan! ”

Menyaksikan sosok Xiao Yan menghilang, wajahnya berubah jelek saat dia menghancurkan tanah di sebelahnya dengan kedua tinju.

Setelah melampiaskan amarahnya dengan memukul pemandangan di dekatnya, untuk sementara waktu , Xiao Yu akhirnya tenang. Dia tersipu melihat ke bawah ke beberapa cetakan tangan tidak jelas yang menghiasi kakinya, masing-masing meninggalkan rasa kebas di kakinya.

Xiao Yu mengepalkan giginya dan menyangga tubuhnya, melawan perasaan lemah yang menyiksa tubuhnya dan ingin menangis setelah melihat pakaiannya yang berantakan. Bukan saja dia gagal mengajar anak nakal kecil pelajaran, dia dimanfaatkan oleh dia; hasil pertemuan meninggalkan rasa pahit di mulutnya.

Memikirkan kembali tindakan Xiao Yan, Xiao Yu merasa malu dan marah. Namun, kali ini, dia tidak menghunus pedangnya dan mengejarnya seperti yang dia lakukan bertahun-tahun yang lalu.

Dia sudah dewasa sekarang dan tentu saja tidak bisa bertindak seperti sebelumnya, membiarkan semua orang di klan tahu bahwa dia paha telah tersentuh oleh bocah itu. Xiao Yu berdiri di sana berpikir sebentar, sebelum menginjak kakinya dan memaki dengan suara rendah, “Bajingan kecil, kamu lebih baik tidak memberiku kesempatan, kalau tidak itu tidak akan cantik!”

Xiao Yu Hidungnya mengerut, membiarkan rambut hitamnya yang halus terembus angin. Dia membersihkan pakaiannya yang berantakan, meluruskannya sedikit kemudian dengan agak sedih mulai perlahan-lahan menuruni gunung.

¦¦

Setelah dengan gelisah lari menuruni gunung Xiao Yan dengan cepat di belakang semak-semak di kaki gunung dengan manik-manik keringat dingin mengalir di punggungnya. Baru setelah dia melihat Xiao Yu lewat, dia bisa menghela nafas lega.

Dia menggosok hidungnya dan tanpa sadar mengayunkan lengan kanannya ke dada dan meraih lengannya yang lain. Menatap dengan ekspresi menerawang di wajahnya, dia berbisik, “Dibandingkan dengan beberapa tahun yang lalu, menyentuhnya sekarang terasa jauh lebih baik …”

Ai, di depan wanita bodoh ini aku tidak pernah bisa menahan emosiku. Sepertinya keluhan masa kecilku benar-benar berjalan lebih dalam dari biasanya. Xiao Yan tertawa getir saat dia memutar lehernya. Sambil menarik napas panjang, dia menyingkirkan pikiran itu. Setelah sekali lagi mendapatkan kembali keadaan pikirannya yang tenang, ia perlahan-lahan menuju keluar. Berjalan menjauh dari tempat persembunyiannya, Xiao Yan tiba-tiba berhenti dan agak malu-malu menoleh untuk melihat gadis berpakaian hitam yang bersandar di pohon di kejauhan. Dia dengan canggung tertawa, Xun Er, apa yang kamu lakukan di sini? Xun Er yang jauh dengan malas bersandar pada pohon. Sabuk ungu di sekitar pinggang kecilnya mengalir bebas dalam angin saat matanya yang indah menyapu Xiao Yan. Senyum palsu muncul di wajahnya ketika dia berkata, Xiao Yan ge-ge, aku baru saja melihat Xiao Yu dengan marah berjalan lewat. Mungkinkah Anda memprovokasi dia lagi? “Dengan malu-malu menyentuh hidungnya, Xiao Yan berjalan maju dan dengan kering membuang,” Siapa yang tahu mengapa dia dalam suasana hati yang buruk lagi … “Menonton Xiao Yan yang tertawa, Xun Er tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya. Setiap kali Xiao Yan ge-ge ada bersama Xiao Yu, dia pasti tidak bisa berpikir jernih dan melakukan beberapa hal yang mengejutkan. Mendengar kata-kata Xun Er, Xiao Yan merasa sedikit bersalah tetapi dengan polosnya dia mengangkat bahu dan berkata, Kamu tahu , Saya terpaksa. Tertawa ringan, Xun Er mengerutkan bibir kecilnya. Tangannya memegang di belakang punggungnya; kecantikan anggun gadisnya agak bergerak. “Besok adalah hari untuk pergi ke Paviliun Metode Qi untuk mencari teknik baru. Xiao Yan ge-ge harus bersiap. Dia berkata ketika dia pergi tetapi suaranya masih ada.