Battle Through the Heavens – Chapter 48 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 48 | Baca Novel Online

Paviliun Metode Qi

Berdiri di dalam kelompok, Xiao Yan mengangkat kepalanya untuk melihat paviliun kolosal di depannya dan mendesah, mengagumi pemandangan yang menakjubkan di hadapannya.

Pada papan nama di depan gedung terdapat tiga kata terukir – “Paviliun Metode Qi” – yang memancarkan keagungan kuno. Papan nama di depan memiliki rona kuning sedikit dan ditambah dengan keripik dan penyok yang menutupi tubuhnya, jelas bahwa tempat ini telah melewati perubahan waktu.

Ini adalah tempat paling penting di seluruh klan Xiao: Paviliun Metode Qi!

Setiap Metode Qi yang telah dikumpulkan klan selama ratusan tahun terakhir semuanya disimpan di sini. Teknik-teknik ini adalah fondasi di mana Klan Xiao mengamankan statusnya hingga hari ini.

Sebagai tempat paling penting klan, keamanan di paviliun sangat ketat. Pada setiap hari, itu pada dasarnya adalah tempat terlarang yang bahkan anggota klan Xiao dilarang masuk. Hanya setelah Upacara Kedatangan Zamanlah tempat ini akan sementara dibuka untuk klan.

Menyipitkan matanya, Xiao Yan menyapu pandangannya sebentar ke beberapa sudut tersembunyi paviliun yang disembunyikan oleh bayangan. . Persepsi jiwanya yang tajam memberi tahu dia bahwa setiap gerakan yang dilakukan di tempat ini sedang diawasi dengan ketat oleh para penjaga yang menyembunyikan diri.

Di beberapa tempat tersembunyi di dalam paviliun, Xiao Yan memperhatikan bahwa aura kuat sedang bersembunyi tak terlihat. Tampaknya klan benar-benar memegang Paviliun Metode Qi ini dengan sangat hormat.

Sedikit memutar kepalanya, Xiao Yan bertukar pandangan sekilas dengan Xun Er. Keduanya melihat sedikit senyum di mata yang lain. Jelas, penjaga yang tersembunyi di daerah sekitarnya telah terdeteksi oleh mereka berdua.

¦¦

Saya sudah mengumumkan aturan tentang masuk ke Paviliun Metode Qi berkali-kali di masa lalu, jadi saya tidak akan mengulanginya secara detail lagi. Singkatnya, setelah memasuki Paviliun Metode Qi, Anda semua harus kembali dalam waktu 2 jam. Selain itu, setiap orang diizinkan untuk hanya 1 Metode Qi yang kompatibel dengan atribut mereka. Anda mungkin tidak mengambil lebih dari itu. Jika ada yang mencoba menyelinap dengan lebih banyak, orang itu akan kehilangan haknya untuk mendapatkan Metode Qi. Karena itu, kalian semua harus memperhatikan! “Berdiri di atas tangga, tatapan memerintah Xiao Zhan menyapu pemuda di bawahnya saat dia mengatakan ini dengan nada serius.

” Ya! “Grup teriak penuh semangat sebagai balasan. Semua orang menatap paviliun raksasa dengan hasrat bermata berapi-api. Memperoleh Metode Qi yang lebih baik setara dengan memulai dengan kepala lebih dari teman sebaya, secara langsung menempatkan diri mereka di depan. Ini selalu menjadi sesuatu yang sangat diinginkan oleh setiap anggota klan.

“Karena kamu semua jelas tentang peraturan, mari kita mulai.”

Xiao Zhan mengangguk puas. Dia mengambil langkah mundur dan mengungkapkan pilar batu yang ada di depan pintu paviliun. Tiang itu tingginya sekitar 1 meter dan di atasnya ada bola kristal jernih.

Dengan gaya tangannya, dua penjaga yang di belakang mulai mendorong pintu hitam besar itu, pintu-pintu itu menghasilkan deritan rendah. saat mereka perlahan-lahan terbuka.

Setelah menentukan atribut Anda, Anda dapat memasuki paviliun. Ingat, saat memasuki, ikuti bagian yang ditandai dengan atribut yang sesuai. Jangan sengaja berkeliaran di jalan yang salah! Mengangguk-angguk ke arah kerumunan, Xiao Zhan memberi isyarat agar ujian dimulai.

Melihat sinyal Xiao Zhan, seorang pemuda di depan dengan bersemangat melompat ke tangga. Saat dia meletakkan kedua tangannya di atas bola kristal, cahaya hijau samar dikeluarkan.

Atribut angin. Oke, kamu boleh masuk. Xiao Zhan melirik bola kristal ke samping dan mengangguk sambil tersenyum.

Karena seseorang sudah memimpin, semua orang di bawah tidak bisa lagi diam. Satu per satu, mereka bergegas menaiki tangga, dan setelah menentukan atribut mereka, mengerumuni Qi Method Pavilion.

Melihat kerumunan yang kurus di sekelilingnya, Xiao Yan menyentuh hidungnya dan tersenyum pada Xun Er , “Ayo kita lihat teknik apa yang bisa kita dapatkan.”

Xun Er dengan manis mengulurkan tangannya. Metode Qi klan sebenarnya tidak menariknya sedikit pun. Namun. karena Xiao Yan tertarik, dia akan dengan senang hati menemaninya.

Karena pasangan itu tidak terburu-buru, itu tidak sampai semua orang sudah masuk bahwa mereka mulai perlahan-lahan berjalan menaiki tangga. Melihat ini, Xiao Zhan hanya bisa memberi mereka tatapan tak berdaya.

Xiao Yan menyeringai tajam pada Xiao Zhan dan menyentuh bola kristal dengan telapak tangannya. Lampu merah menyala, beberapa kali lebih terang dari yang sebelumnya, menyala, menandakan afinitas untuk atribut api.

Xiao Zhan sudah mengetahui atribut putranya sendiri, jadi ekspresinya tetap tidak berubah. Dengan anggukan kecil, matanya tiba-tiba melesat melintasi daerah sekitarnya dan kemudian dia dengan tidak mencolok melangkah maju. Membiarkan batuk, Xiao Zhan membungkuk ke depan dan mengucapkan dengan suara lembut, “Passage of Fire, path 3, room 43!”

Setelah mendengar apa yang dikatakan Xiao Zhan, Xiao Yan awalnya terkejut, tetapi segera merasa lucu ketika dia menyadari bahwa ayahnya sebenarnya menyalahgunakan wewenangnya untuk putranya. Setelah memberikan anggukan yang hampir tidak terlihat, Xiao Yan berdiri di samping untuk mengamati. Sekarang giliran Xun Er untuk diuji.

Xun Er memandang bola kristal mengkilap dan ragu-ragu sejenak. Kemudian, ketika dia menggelengkan kepalanya dengan pandangan enggan, dia dengan ringan mendorong bola kristal dengan jari ramping. Mengikuti sentuhan Xun Er, bola kristal yang baru saja tenang tiba-tiba meledak dalam cahaya merah lagi. Untuk sesaat, bola menjadi panas dan menyilaukan seperti bola api. Didorong oleh bola kristal yang sekarang berubah menjadi bola api, mulut Xiao Zhan terbuka sedikit ketika dia tanpa sadar mengambil napas tajam. Bola api bertahan untuk waktu yang singkat dan hanya sampai Xun Er menarik jarinya bahwa api perlahan mulai mati. Setelah cahaya mereda, orang bisa melihat berbagai retakan tipis yang menutupi seluruh bola kristal. Melihat bola kristal yang berada di ambang kehancuran, Xiao Zhan hanya bisa mendesah. Melihat Xun Er dengan tatapan yang tampaknya dipenuhi dengan makna tersembunyi, dia melambaikan tangannya dan berkata, “Cepat dan masuk.” “Tsk, tubuh api yang begitu murni. Sangat memalukan bahwa dia tidak dilahirkan dengan afinitas untuk atribut kayu. Kalau tidak, dia akan menjadi seorang Alchemist yang terlahir secara alami. Sementara Xiao Yan tetap kaget dengan kejadian yang terjadi di hadapannya, dia mendengar suara Yao Lao yang penuh dengan keheranan. Mengangguk dalam hatinya, Xiao Yan memandang Xun Er yang berjalan ke arahnya. Mengangkat bahu, dia berbalik dan berjalan ke Paviliun Metode Qi. Mata Xiao Zhan terpaku pada dua orang yang berjalan ke Paviliun Metode Qi berdampingan dan kemudian kembali untuk melihat bola kristal. Itu akhirnya pecah menjadi beberapa bagian dengan suara “ka cha”. Dia membelai dagunya dan bergumam pada dirinya sendiri. “Huh, ini benar-benar … ini benar-benar terlalu luar biasa. Gadis ini Xun Er, dia tidak hanya memiliki temperamen yang baik, dia juga kecantikan yang nyata. Tapi latar belakangnya juga sangat menakutkan. Dia jauh lebih baik daripada Nalan Yanran itu. Kalau saja Yan Er bisa memiliki pengantin seperti dia, betapa menyenangkannya itu ¦¦ Setelah mengucapkan pikirannya dengan keras, Xiao Zhan menggelengkan kepalanya dan tertawa terbahak-bahak, mengejek dirinya sendiri. Dia tidak bisa percaya bahwa dia benar-benar menghibur fantasi liar seperti itu. Sementara Xiao Zhan menertawakan dirinya sendiri, dia tidak menyadari bahwa Xun Er yang akan memasuki paviliun, menegang sementara telinganya yang halus berbalik, seperti bola kristal dari sebelumnya, merah menyala dan memikat.