Battle Through the Heavens – Chapter 485

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 485

Chapter 485: Salep Roh Api Ganoderma Hijau, Pil Roh Angin Cepat

Setelah berpisah dengan Lin Yan, Xiao Yan bergegas ke ‘Menara Pemurnian Qi Langit yang Berkobar’ yang terletak di sisi utara Akademi Dalam. Pintu menara sudah lama dibuka saat ini. Jadi, itu menghemat waktu tunggu.

Xiao Yan tidak tinggal di tingkat pertama lama setelah dia memasuki menara. Sebagai gantinya, dia langsung naik ke level kedua. Mungkin itu karena ada lebih banyak orang yang berlatih di siang hari, tapi semua ruang pelatihan kelas atas dan menengah di tingkat dua ditempati oleh yang lain. Melihat ini, Xiao Yan, yang awalnya bermaksud untuk langsung menuju ke tingkat ketiga, merenung sejenak dan secara acak mencari ruang pelatihan kelas rendah berukuran kecil.

Ruang pelatihan kelas rendah yang ditemukan Xiao Yan ini adalah jenis ukuran terkecil. Itu hanya bisa menampung satu orang di dalamnya. Terlebih lagi, dari debu yang menumpuk di dalam ruang pelatihan, terlihat jelas bahwa itu termasuk dalam kategori ruangan yang jarang digunakan orang. Bagaimanapun, Heart Flame di dalam ruang pelatihan semacam ini bahkan tidak dapat dibandingkan dengan beberapa ruang pelatihan kelas menengah di tingkat pertama. Oleh karena itu, orang biasa tidak akan sengaja datang ke ruang pelatihan semacam ini kecuali memang tidak ada tempat lain untuk berlatih.

Namun, niat Xiao Yan untuk mencari ruang pelatihan satu orang semacam ini bukan demi pelatihan. Dia hanya ingin menemukan tempat yang tenang untuk memperbaiki beberapa pil obat yang dia butuhkan untuk retretnya.

Setelah memasuki ruang pelatihan, Xiao Yan menutup pintu dengan erat. Dia tidak memasuki platform batu hitam yang sangat kecil itu. Sebaliknya, dia duduk bersila di tanah. Dengan lambaian tangannya, kuali obat yang baru saja memasuki cincin penyimpanannya beberapa waktu yang lalu dipanggil keluar sekali lagi.

Xiao Yan perlahan menutup matanya setelah menempatkan kuali obat pada posisi yang tepat. Dia mulai mencari formula obat yang Yao Lao berikan padanya… lima menit setelah dia menutup matanya, yang pertama membukanya. Sukacita samar terkandung di matanya.

"Salep Roh Api Ganoderma Hijau. Bahan yang dibutuhkan untuk memurnikannya adalah Ganoderma Hijau Tiga Daun, Buah Teratai Api, Rumput Seribu Roh, Inti Monster Kedekatan Api … "

"Pil Roh Angin Cepat. Bahan yang dibutuhkan untuk memurnikannya adalah Air Liur Naga Cepat, Daun Roh Malam, Inti Monster afinitas Angin … "

Meskipun tingkat kedua jenis pil obat tidak terlalu tinggi, mereka termasuk dalam spesies dengan efek yang sangat unik. Kelangkaan dari jenis formula obat unik ini tidak kalah dengan Teknik Sonic Dou di antara Teknik Dou. Jenis pertama, Salep Roh Api Ganoderma Hijau, dapat dioleskan pada tubuh seseorang ketika seseorang berlatih dan membiarkan kulit seseorang menjadi sangat sensitif terhadap energi api alami dan memiliki kekuatan hisap yang unik. Setelah menggosok jenis ‘Salep Roh Api Ganoderma Hijau’ ini, bahkan jika seseorang tidak secara sukarela mengedarkan Metode Qi seseorang untuk menyerap energi, energi afinitas api antara Surga dan Bumi akan tetap ditarik dan tanpa henti ditarik ke dalam tubuh seseorang secara otomatis. Tentu saja, Salep Roh Api semacam ini juga memiliki satu jenis kekurangan. Ini akan menyebabkan orang yang mengoleskannya ke kulit mereka merasa mati rasa dan gatal. Jika itu adalah orang yang tidak memiliki pikiran yang kuat, kemungkinan besar orang tersebut tidak akan dapat mempertahankan kondisi pelatihannya, apalagi menyerap energi.

Pil obat jenis kedua, Pil Roh Angin Cepat, bahkan lebih langka. Ini akan memungkinkan seseorang untuk meningkatkan sirkulasi Dou Qi di dalam tubuh mereka setelah dikonsumsi. Ini seperti menambahkan angin kencang ke kincir angin, menyebabkan sirkulasi dirinya lebih ganas dan lebih cepat. Namun, semuanya memiliki aturannya sendiri. Peningkatan sirkulasi Dou Qi seseorang seperti ini seperti cerukan. Setelah peningkatan kecepatan Dou Qi berlangsung untuk sementara waktu, bagian dalam tubuh seseorang akan mengalami masa lamban. Jika seseorang bertemu musuh selama periode ini, kemungkinan besar dia hanya akan bisa melepaskan setengah dari kekuatannya.

Efek kedua jenis pil obat itu aneh. Dalam keadaan normal, sepertinya tidak banyak orang yang memperhatikan mereka. Namun, untuk Xiao Yan saat ini, itu adalah hal yang sangat berguna. Di ‘Menara Pemurnian Qi Langit yang Berkobar’ ini, energi afinitas api sangat kaya sehingga membuat seseorang tidak bisa berkata-kata. Dengan bantuan Salep Roh Api Ganoderma Hijau, kecepatan penyerapannya tidak diragukan lagi akan meningkat beberapa kali lipat.

Selain itu, jika kecepatan sirkulasi Dou Qi tiba-tiba bisa menjadi lebih cepat ketika Heart Flame naik di tubuhnya, itu pasti akan meningkatkan kecepatan pelatihannya … Oleh karena itu, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa kedua jenis pil obat ini saat ini adalah hal-hal yang paling dibutuhkan Xiao Yan.

Tingkat kedua pil obat ini tidak terlalu tinggi. Meskipun koordinasi berbagai bahan agak aneh, menyempurnakannya hanyalah masalah waktu bagi Xiao Yan dengan keterampilan alkemisnya saat ini.

Setelah dia merevisi tingkat penggabungan dan pengendalian api untuk memperbaiki jenis pil obat pertama di dalam hatinya, Xiao Yan menjentikkan jarinya. Gumpalan api hijau sekali lagi melesat ke kuali obat. Api kuat yang mengamuk segera menyebabkan suhu ruang pelatihan naik cukup banyak.

Xiao Yan duduk bersila di depan kuali obat. Dia melambaikan tangannya dan tumpukan berbagai bahan obat muncul di tanah. Matanya menatap tajam ke api di tengah kuali. Api berwarna hijau terpantul di dalam mata hitam pekatnya. Campuran warna hitam dan hijau tua, tampak agak aneh.

Tubuh Xiao Yan tidak bergerak sedikit pun. Ekspresinya serius. Kadang-kadang, dia melambaikan tangannya dan angin yang terampil akan membungkus bahan obat di tanah dan melemparkannya ke dalam kuali obat satu per satu, berulang kali menjalani pemurnian dan penggabungan …

Perbaikan pertama berlangsung selama total hampir setengah jam. Baru setelah itu secara bertahap berakhir. Ketika Xiao Yan menyimpan sekelompok besar pasta berwarna merah yang sangat kental ke dalam botol giok, penyempurnaan jenis obat pertama, Salep Roh Api Ganoderma Hijau, berhasil diselesaikan.

……

Setelah Salep Roh Api Ganoderma Hijau berhasil disempurnakan, Xiao Yan tidak mulai menyempurnakan Pil Roh Angin Swift kedua. Sebagai gantinya, dia menelan pil pemulihan energi dan memilih untuk duduk bersila untuk memulihkan Dou Qi-nya. Meskipun memurnikan Salep Roh Api Ganoderma Hijau tidak mengkonsumsi banyak Dou Qi, kebiasaan ini telah menjadi kebiasaan. Xiao Yan selalu suka mengolah pil obat dalam kondisi terbaiknya. Berada dalam kondisi terbaiknya memungkinkan Persepsi Spiritualnya dan tingkat kendali nyala api berada di kondisi puncaknya. Jika dia memurnikan pil obat pada saat seperti itu, tidak diragukan lagi tingkat keberhasilannya akan mencapai tingkat tertinggi.

Xiao Yan duduk bersila dan hanya beristirahat selama lebih dari sepuluh menit sebelum dia membuka matanya dengan wajah yang menampakkan cahaya merah samar. Dia merasakan Dou Qi yang sedikit lebih kuat di tubuhnya setelah menjalani satu putaran pengobatan dan tanpa sadar tersenyum. Dengan lambaian tangannya, api berwarna hijau sekali lagi naik di dalam ruang pelatihan ini.

Mungkin itu karena Pil Roh Angin Cepat perlu dibentuk menjadi bentuk pil, maka waktu yang dibutuhkan untuk penyempurnaannya hampir dua kali lipat dari Salep Roh Api Ganoderma Hijau.

Lebih dari satu jam kemudian, Xiao Yan tiba-tiba membuka matanya yang tertutup rapat. Matanya bersinar saat dia melihat nyala api yang membumbung di dalam kuali. Saat nyala api menggulung, seseorang bahkan bisa samar-samar melihat garis besar beberapa pil obat bulat yang terlihat sebagian.

Xiao Yan menghembuskan napas. Dia menjentikkan jarinya dengan lembut dan segumpal angin meluncur keluar, membuka penutup kuali. Dia memberi isyarat dengan tangannya dan beberapa pil obat berwarna hijau pucat terbang keluar dari dalam kuali. Akhirnya, mereka tersedot ke telapak tangan Xiao Yan.

Xiao Yan membuka telapak tangannya. Lima pil obat berwarna hijau pucat seukuran ibu jari yang berisi sedikit kehangatan tergeletak di dalamnya. Aroma obat samar dipancarkan dari mereka. Ketika dia menghirup aroma obat ini, Xiao Yan merasakan bahwa kecepatan Dou Qi yang mengalir di dalam Jalur Qi tubuhnya sedikit meningkat.

"Hee hee, mereka memang efektif."

Sukacita tanpa sadar melintas di wajah Xiao Yan saat dia merasakan peningkatan kecepatan sirkulasi Dou Qi di tubuhnya. Dia mengeluarkan botol giok dari dalam cincin penyimpanannya dan dengan hati-hati melemparkan pil obat ke dalamnya. Setelah melakukan semua ini, dia menyimpan kuali obat di depannya ke dalam cincin penyimpanannya. Dia kemudian menepuk pantatnya dan berdiri.

"Saya sudah menyiapkan apa yang saya butuhkan. Sekarang, mari kita masuk ke tingkat ketiga dan bersiap untuk melakukan retret untuk berlatih… "Xiao Yan bergumam di mulutnya. Dia mengatur pakaiannya sebelum membuka pintu dan berjalan keluar.

Setelah keluar dari ruang pelatihan, aliran manusia yang datang dan pergi muncul di depan mata Xiao Yan. Dia ragu-ragu sejenak sebelum menarik seorang siswa yang berjalan di depannya, dan bertanya tentang arah di mana seseorang bisa turun ke tingkat ketiga.

Tiba-tiba ditarik oleh seseorang, siswa tersebut merasa agak tidak sabar dan marah. Namun, ketika dia mendengar pertanyaan Xiao Yan, dia tanpa sadar menutup mulutnya. Seseorang akan membutuhkan setidaknya kekuatan bintang tiga Da Dou Shi untuk memasuki tingkat ketiga untuk berlatih. Dia menimbang Xiao Yan naik turun sebelum dengan sopan menunjuk ke arah barat laut.

Xiao Yan menyuarakan terima kasihnya sebelum dia membuka langkahnya dan dengan cepat berjalan ke arah barat laut. Setelah hampir sepuluh menit, tangga spiral yang mirip dengan pintu masuk ke tingkat kedua muncul di depannya. Namun, ada dua pria yang jelas merupakan instruktur, berdiri di dekat tangga. Xiao Yan melihat bahwa siswa yang memasukinya harus mengeluarkan Kartu Kristal Api mereka sendiri sebelum mereka diizinkan masuk.

Keraguan melintas di hati Xiao Yan. Saat dia perlahan berjalan mendekat, kedua instruktur itu meliriknya. Salah satu dari mereka berkata dengan suara lemah, "Jika Anda ingin masuk ke tingkat ketiga untuk berlatih, Anda harus memiliki Kartu Kristal Api berwarna biru, dan kekuatan di atas Da Dou Shi bintang tiga."

"Jadi, mereka sedang memeriksa…"

Xiao Yan tiba-tiba mengerti ketika dia mendengar kata-kata instruktur. Dia mengeluarkan Kartu Kristal Api hijaunya sebelum menyerahkannya.

Kartu Kristal Api Hijau? Melihat kartu kristal di tangan Xiao Yan, suara-suara terkejut segera keluar dari mulut kedua instruktur. Segera, mereka menatap Xiao Yan dengan ekspresi heran.

Bisakah saya masuk? Xiao Yan tersenyum dan bertanya ketika dia melihat sikap mereka berdua yang tercengang.

"Kartu Kristal Api hijau cukup untuk masuk ke tingkat enam untuk berlatih. Secara alami memenuhi syarat untuk memasuki tingkat ketiga. " Seorang instruktur tersenyum dan mengangguk. Ada tambahan kesopanan dalam senyumnya. Tidak peduli status seperti apa yang dimiliki seseorang, mudah bagi seseorang yang memiliki kekuatan besar untuk menerima perlakuan sopan dari orang lain.

Xiao Yan menerima Kartu Kristal Api hijau yang dikembalikan instruktur dan menangkupkan tangannya ke arah yang terakhir. Setelah itu, dia memasuki tangga spiral dan menghilang di depan banyak tatapan iri …

"Ck ck, setelah mendapatkan Kartu Kristal Api hijau pada usia seperti itu. Ini adalah pertama kalinya saya melihat hal seperti itu selama bertahun-tahun. " Instruktur sebelumnya tidak bisa membantu tetapi mengatakan dengan cara yang terkejut.

"Itu benar… tapi melihat auranya, dia tampaknya masih di kelas Da Dou Shi. Mengapa dia memiliki Kartu Kristal Api hijau? " Instruktur lainnya agak tidak yakin. Tidak ada lebih dari lima puluh siswa di Akademi Dalam yang memiliki Kartu Kristal Api hijau. Orang-orang yang memiliki kualifikasi untuk memilikinya sebagian besar adalah ahli di ‘Peringkat Kuat,’ dan kekuatan mereka berada di kelas Dou Ling.

"Sepertinya beberapa perwakilan siswa baru tahun ini mendapatkan hadiah Kartu Kristal Api hijau oleh Penatua Su?" Instruktur di samping ragu-ragu sejenak sebelum dia tiba-tiba berbicara.

"Uh … lalu orang kecil itu sebelumnya … jangan bilang dia adalah orang yang Tetua Pertama perintahkan untuk memberikan perhatian khusus kepada … Xiao Yan?"

"Sepertinya… menjadi begitu?"

Kedua instruktur di pintu masuk ke tingkat ketiga saling memandang sambil merasa tersesat. Beberapa saat kemudian, mereka akhirnya mengangguk dan tersenyum pahit.