Battle Through the Heavens – Chapter 508

Chapter 508: Kilatan Petir

Kabut berwarna putih samar menyebar di atas rawa yang ditutupi oleh bilah rumput hijau zamrud. Angin sepoi-sepoi bertiup dan kabut putih sedikit melonjak. Akhirnya, ia mengikuti angin yang melonjak ke langit, menyebabkan rawa menjadi lebih jernih.

Chi!

Suara ‘chi chi’ tiba-tiba terdengar di dalam rawa yang tenang. Tidak lama setelah suara itu muncul, sosok manusia hitam tiba-tiba melintas, membawa cahaya cerah berwarna perak. Setiap kali langkahnya mendarat di rawa, petir yang berulang kali muncul dan muncul akan menyebabkan lumpur di dalam rawa mulai mendidih seperti air mendidih. Suara ‘chi chi’ juga dipancarkan dari kontak.

Kecepatan bayangan hitam sangat menakutkan. Saat dia berlari, dia langsung mencungkil selokan selebar dua kaki di dalam rawa. Lama kemudian, selokan yang panjang ini dikembalikan ke bentuk aslinya dengan merayapnya rawa. Di belakang orang itu, sekelompok besar ular beracun berwarna hitam yang rapat berulang kali menerobos air. Mereka akan melebarkan mulut buas mereka dan banyak anak panah air yang berbau busuk akan menciptakan angin tajam yang menembak dengan kejam ke punggung orang itu. Namun, jelas terlihat bahwa kecepatan panah air ini jauh lebih rendah dari pergerakan cepat sosok manusia. Karena itu, tidak ada satu anak panah pun yang berhasil mengenai tubuh sosok manusia itu.

"Ledakan!"

Sosok manusia yang bergegas dengan cepat tiba-tiba terhenti. Kakinya berputar sedikit dan tubuhnya cenderung melengkung aneh. Setelah itu, dia menembak secara eksplosif ke langit dengan suara yang dalam. Kakinya segera bergetar, dan dia tetap di udara dengan cara ini tanpa bergantung pada benda apapun!

Meskipun sosok hitam itu dapat mempertahankan tindakannya untuk berhenti di udara selama kurang dari sepuluh detik, orang luar pasti akan sangat terkejut jika dia melihat ini. Tetap di udara untuk sementara waktu tanpa bantuan Dou Qi Wings atau benda lain akan membutuhkan setidaknya kekuatan Dou Huang. Hanya jika seseorang menjadi Dou Zong yang sangat kuat, seseorang akan memiliki kemampuan untuk bertahan di udara untuk waktu yang lama.

Setelah tubuh sosok hitam itu berhenti selama beberapa detik di udara, cahaya perak melintas dari bawah kakinya. Tubuhnya terpelintir dan dia muncul di pohon besar lebih dari sepuluh meter dari titik aslinya dengan suara ‘suo’. Jika bagian dari garis hitam samar masih tidak terlihat di udara, orang akan berpikir bahwa kecepatan ini telah menembus hambatan udara dan mencapai tahap teleportasi yang menakutkan.

"Haha bagus. Layak untuk menjadi Teknik Dou Agility kelas Di. Kecepatan ini memang mulus dan cepat! " Tawa terkejut terdengar saat kaki sosok hitam itu mendarat dengan mantap di cabang pohon.

"Gerakan Tiga Ribu Petir" ini dibagi menjadi tiga level. Kilatan Kilat, Kilat Instan, dan Tiga Ribu Kilat… Ketika seseorang berlatih sampai tingkat akhir, alam ‘Tiga Ribu Kilat,’ seseorang akan benar-benar sunyi saat seseorang melintasi ruang tertentu. Ini pada dasarnya tidak berbeda dengan teleportasi. Kecepatan semacam itu adalah sesuatu yang bahkan elit Dou Zong tidak akan berani meremehkannya. Lihat saja dirimu sekarang. Anda tidak berbeda dari seekor banteng yang penuh nafsu membajak ladang saat dia berlari mendekat. Lupakan tentang Three Thousand Lightning, kemungkinan besar Anda bahkan belum benar-benar memasuki level pertama dari Lightning Flash. " Sosok Yao Lao perlahan melayang di cabang pohon saat dia berbicara dengan samar sambil melirik Xiao Yan, yang memiliki wajah penuh kegembiraan.

Xiao Yan mau tidak mau memutar matanya saat antusiasmenya dibasahi oleh Yao Lao dengan cara ini. Dia sendiri merasa itu cukup bagus. Kecepatan sebelumnya adalah sesuatu yang ‘Langkah Peledak’ tidak akan dapat mencapai bahkan jika itu ditampilkan pada puncaknya. Setelah hanya berlatih ‘Gerakan Tiga Ribu Petir’ hanya selama tiga hari dan sudah mendapatkan kesuksesan ini, bukankah itu tidak dianggap buruk?

"Kamu harus melihat di bawah kakimu …" Yao Lao tanpa sadar menggelengkan kepalanya saat melihat tingkah Xiao Yan saat dia menegur tanpa daya.

Xiao Yan menunduk saat mendengar ini. Sudut mulutnya langsung bergerak-gerak. Dia bisa melihat bahwa kakinya sebenarnya sudah tertutup lumpur. Lumpurnya lengket dan tebal dengan beberapa rerumputan yang menempel di atasnya.

"’Gerakan Tiga Ribu Petir’ setenang batu dan bergerak secepat kilat. Ia tidak meminta keindahan dan hanya menginginkan kejutan, meminjamnya untuk menyakiti musuh. " Yao Lao berkata dengan lemah, "Namun, lihatlah gerakan yang telah kamu buat sebelumnya. Tubuhmu masih lebih dari seratus meter jauhnya, tapi suaranya sudah menyebar. Itu jelas tidak sesuai dengan tujuan berlatih ‘Gerakan Tiga Ribu Petir.’

Xiao Yan mengusap kepalanya dan tersenyum canggung saat melihat ekspresi Yao Lao, yang menunjukkan ketegasan samar. Dia tidak berani menyela.

"Karena Kekuatan Spiritual Anda kuat, kendali Anda atas energi dalam tubuh Anda juga sangat luar biasa. Oleh karena itu, kesalahan seperti itu, yang hanya dilakukan oleh pemula, dianggap agak bodoh untuk dilakukan oleh Anda. Ingat. Menekan kekuatan angin-kilat yang dipancarkan tanpa kehilangan kendali, dan biarkan berkumpul di satu titik. Menggunakan kekuatan ledakan yang dipancarkan, itu akan meningkatkan kecepatan Anda dengan cepat sehingga Anda akan menjadi orang tercepat di bawah kelas Dou Wang. Terlebih lagi, jika kamu bisa mencapai tahap ini, kamu akan dianggap telah benar-benar melangkah ke level pertama, Kilat Petir, dari ‘Gerakan Tiga Ribu Petir.’ "Yao Lao menggelengkan kepalanya dan berkata dengan suara yang dalam.

"Tentu saja penjelasan yang saya berikan dengan mulut saya ini memang sangat sederhana. Namun, ada beberapa hal di antaranya yang mengharuskan Anda untuk memahaminya sendiri. Aku hanya bisa mengarahkanmu untuk mengambil jalan yang paling efektif… "Yao Lao perlahan mengendurkan nada bicaranya sambil berbicara dengan lembut.

"Ah." Xiao Yan menganggukkan kepalanya sedikit. Ekspresinya serius saat dia menangkupkan tangannya ke arah Yao Lao. Segera setelah itu, dia mundur selangkah dan duduk bersila di dahan pohon. ‘Gerakan Tiga Ribu Petir’ mungkin dapat menyebabkan kecepatannya melambung tinggi, tetapi konsumsi Dou Qi-nya juga mencapai jumlah yang cukup menakutkan. Xiao Yan diam-diam mengukur tingkat konsumsi sendiri. Dengan kekuatannya saat ini dari bintang delapan Da Dou Shi, kemungkinan dia hanya bisa bertahan selama tiga sampai lima menit jika dia menggunakan ‘Gerakan Tiga Ribu Petir’ tanpa istirahat. Setelah itu, dia akan kesulitan menampilkannya karena kelelahan Dou Qi-nya.

Melihat Xiao Yan telah menutup matanya untuk melatih dan memulihkan Dou Qi-nya, Yao Lao diam-diam menghela nafas lega di dalam hatinya. Senyum tipis juga keluar dari sudut mulutnya. Hanya dalam tiga hari, Xiao Yan sudah hampir tidak bisa menampilkan ‘Gerakan Tiga Ribu Petir’. Meskipun dia hanya mengumpulkan kekuatan angin-kilat dengan cara yang sangat kasar, kecepatan yang dia tunjukkan sudah bisa mengejar ‘Langkah Peledak,’ ketika yang terakhir digunakan pada potensi maksimumnya. Kemajuan pelatihan semacam ini sudah dengan kecepatan yang sangat memuaskan. Namun, untuk tidak membiarkan kesombongan muncul dalam hati Xiao Yan karena dia baru saja mendapatkan harta langka semacam ini, Yao Lao hanya bisa menjadi individu berwajah hitam untuk sementara waktu agar Xiao Yan bisa menenangkan hatinya dan berlatih. …

Tentu saja, efek dari aksi Yao Lao ini memang lumayan. Setelah Xiao Yan selesai memulihkan Dou Qi-nya, kekuatan petir angin yang muncul di kakinya ketika dia sekali lagi berlatih ‘Gerakan Tiga Ribu Petir’ jelas jauh lebih terkendali dibandingkan sebelumnya. Apalagi, kerusakan yang dia ciptakan saat dia bergegas melewati rawa juga secara bertahap menjadi lebih kecil.

Bayangan hitam berkelebat di atas dan di bawah rawa yang luas. Petir berwarna perak itu seperti ular petir yang berulang kali meluncur dengan cepat melalui kakinya.

明显 正在 从 青涩 步入 真正 的 殿堂, 待 得 终有一天 大成 之 时, 就 将会 犹如 那 九天 宵 雷 一般, 凭空 炸响, 惊震 大陆。

Mengikuti latihan keras Xiao Yan dan aliran waktu, suara deras ‘chi chi’ yang dipancarkan dari rawa juga menjadi semakin lemah. Suaranya mungkin telah melemah, tetapi kecepatan bayangan hitam di atas rawa menjadi semakin menakutkan. Pada akhirnya, seseorang bahkan tidak bisa melihat garis hitam bergerak. Jika bukan karena ular hitam yang tak terhitung jumlahnya berenang di dalam rawa, akan sangat sulit untuk menentukan posisi tepat Xiao Yan.

Di bawah aliran waktu yang bertahap, ‘Gerakan Tiga Ribu Petir’ yang dipraktekkan oleh pemuda berjubah hitam itu jelas-jelas berkembang dari tidak mulus menjadi benar-benar memasuki penguasaan dasar. Ketika hari dia berhasil menguasainya, dia akan menjadi seperti kilat dari jauh di langit, meledak entah dari mana dan mengejutkan benua.

近乎 一月 半 的 时间 , 匆匆 而 过 , 而 时间 , 并未 在 那 沼泽 之中 留下 任何 的 痕迹, 不过 从其 上 那 双手 负于 身后 , 脚步 如履平地 的 行走 在 沼泽 稀泥 之上 的 黑袍 青年 来看 , 却 是 明白 , 这一 月 时间 , 的确 是 留下 了 一些 东西。 Hampir satu bulan berlalu dengan terburu-buru. Waktu tidak meninggalkan jejak apapun di rawa itu. Namun, dari penampilan pemuda berjubah hitam, yang tangannya dipegang di belakangnya saat kakinya berjalan di atas rawa seolah-olah itu adalah tanah datar, mudah untuk mengatakan bahwa memang ada sesuatu yang tertinggal selama ini. satu bulan.

沼泽 之上, 萧 炎 双手 负于 身后, 脚掌 踏 在 充满 异样 吸力 的 沼泽, 却 是 犹如 踩着 结实 的 平地 一般, 没有 丝毫 下沉 的 痕迹, 奇异 的 一幕, 令 得 人 颇感 诧异,细细 察看 而 下, 原来 在 其 脚掌 之 处, 居然 是 有着 两 团 巴掌大 小 的 银色 光 团, 光 团 微微 闪烁, 一道 道 犹如 触手 般 的 电芒 不断 的 延伸 而出, 偶尔 触 进 稀泥 之中, 是是 会 令 得 那 处 稀泥 沸腾 起来。

沼泽 微微 蠕动, 几条 浑身 漆黑 的 黑色 毒蛇 悄悄 的 对着 萧 炎 所 站立 之 地 潜伏 而去, 然而 就 在 它们 即将 到达 目ellect地, 刚刚 张开 狰狞 大 口 时, 萧 炎 脚掌 处 的 银芒 微微 一颤, 几 道 银色 电 丝 暴射 而出, 径直 插进 沼泽 中, 轻易 的 将这 几条 毒蛇 脑袋 洞穿。

Tangan Xiao Yan dipegang di belakang punggungnya saat kakinya menginjak rawa yang dipenuhi dengan kekuatan isap yang aneh. Namun, dia tampak menginjak tanah datar yang kokoh dan tidak menunjukkan jejak tenggelam. Adegan aneh ini membuat orang merasa terkejut. Jika seseorang memeriksa dengan cermat, orang akan menyadari bahwa di kakinya sebenarnya ada dua kelompok cahaya berwarna perak seukuran telapak tangan. Kelompok cahaya berkedip dan banyak kilat seperti tangan berulang kali meluas. Sesekali mereka masuk ke dalam lumpur, menyebabkan lumpur di tempat itu mendidih.

Rawa itu bergerak sedikit. Beberapa ular beracun berwarna hitam dengan tubuh yang seluruhnya hitam pekat diam-diam bergerak dan menyembunyikan diri di bawah tempat Xiao Yan berdiri. Namun, saat mereka hendak mencapai tujuan mereka, dengan mulut buas terbuka, cahaya perak di bawah kaki Xiao Yan bergetar sedikit. Beberapa benang penerangan berwarna perak meledak keluar, dan masuk ke dalam rawa, dengan mudah menembus kepala beberapa ular berbisa ini.

Xiao Yan melirik mayat ular yang muncul dari rawa. Sudut mulutnya sedikit melengkung saat dia mengangkat kakinya perlahan. Dia ragu-ragu sejenak sebelum dia menghirup udara dalam-dalam dan dengan keras menghentakkan kakinya ke bawah.

Setelah menginjak kaki Xiao Yan, dia bisa melihat bahwa kumpulan cahaya berwarna perak di bawah kakinya tiba-tiba menyusut secara eksplosif hingga kurang dari setengah ukurannya. Itu hanya dipertahankan kurang dari sedetik sebelum gugus cahaya berwarna perak yang menyusut tiba-tiba melonjak saat kaki kanan Xiao Yan diletakkan. Dengan segera, suara angin-petir rendah dan dalam menyebar, mengguncang area sekitar beberapa meter hingga sedikit berfluktuasi.

Chi!

Cahaya perak berkedip saat kaki Xiao Yan jatuh. Perasaan ilusi tiba-tiba dan aneh muncul di tubuhnya. Pada saat ini, orang bermata tajam akan dapat melihat bahwa seketika tubuh Xiao Yan menjadi ilusi, cahaya berwarna hitam melintas melewati ruang …

Sekitar dua puluh meter jauhnya, rawa itu tiba-tiba tertekan, membentuk dua pusaran kecil. Sosok manusia hitam muncul seperti hantu saat dia dengan tenang muncul ke permukaan.

Hal pertama yang dilakukan Xiao Yan setelah tubuhnya muncul adalah segera berbalik. Tatapannya melihat bahwa ada bayangan ilusi berwarna hitam yang sangat samar dua puluh meter di belakangnya. Ketika dilihat dengan hati-hati, itu sebenarnya adalah bayangan!

"Apakah saya berhasil?"

Kegembiraan tanpa sadar muncul di wajah putih pucat Xiao Yan saat dia menatap bayangan berwarna hitam yang sangat samar itu. Dalam lebih dari lima puluh hari pelatihan di mana dia lupa tidur, dia telah memakan lumpur hitam dalam jumlah yang tidak diketahui dan tubuhnya telah digigit ular berbisa dalam waktu yang tidak diketahui. Namun, ketangguhan yang mengejutkan dari pemuda itu tidak memungkinkannya untuk mundur sedikit pun. Sekarang… akhirnya saatnya baginya untuk menuai pahala.

Tubuh ilusi Yao Lao ditangguhkan di udara. Dia menundukkan kepalanya untuk menatap pemuda berjubah hitam yang wajahnya dipenuhi dengan kegembiraan liar. Wajah acuh tak acuh nya tanpa sadar mengungkapkan senyuman kecil. Dalam lebih dari lima puluh hari, Xiao Yan telah berhasil mencapai ranah tingkat pertama dari ‘Gerakan Tiga Ribu Petir,’ Kilat Petir. Kecepatan ini adalah sesuatu yang akan menempatkannya di antara salah satu yang terbaik bahkan di dalam ‘Wind Lightning Pavilion.’ Namun, hanya hatinya yang tahu dengan jelas latihan berat macam apa yang harus dijalani oleh anak kecil yang keras kepala ini …

Memiliki bakat, memiliki ketangguhan, dan kemauan untuk bekerja keras, Yao Lao tidak dapat memikirkan jalan lain selain kesuksesan untuk Xiao Yan, yang memiliki tiga kualitas ini.