Battle Through the Heavens – Chapter 51 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 51 | Baca Novel Online

Bantuan

Mendekati pintu yang berat itu, ada lebih dari 10 penjaga dengan mata acuh tak acuh yang berdiri kokoh di depan gerbang, kecuali itu. Di salah satu sudut gerbang di kursi, duduk seorang lelaki yang tampak menyendiri. Di tangannya ada sebuah pena dan sebuah buku tebal.

Pada saat ini banyak klan berbaris di depan pria tua itu, masing-masing dari mereka telah membawa Metode Qi apa pun kepadanya sehingga mereka dapat menandatangani itu keluar. Setelah melakukannya, mereka dengan hati-hati meninggalkan paviliun di bawah tatapan dingin dari 10 penjaga atau lebih.

Ini adalah prosedur untuk meninggalkan Paviliun Metode Qi. Sebelum memasuki Paviliun Metode Qi, Xiao Yan dan semua orang diberitahu tentang prosedur ini, oleh karena itu itu bukanlah sesuatu yang tidak terduga.

Paviliun Metode Qi adalah tempat di mana semua Metode Qi klan diadakan; metode yang diperoleh dengan susah payah oleh klan selama lebih dari puluhan generasi. Metode Qi ini adalah dasar dari Xiao Clan, sehingga klan memiliki langkah-langkah yang sangat protektif pada metode.

Clan memiliki gulungan Metode Qi mereka yang terbuat dari jenis bambu khusus. Bambu bisa didefinisikan sebagai ibu-anak. Bagian ibu adalah seukuran telapak tangan, sedangkan bagian anak laki-laki akan dapat tumbuh sebesar selusin meter. Karena teknik gulungan dibuat dari bahan khusus ini, selama ketua klan memegang bagian ibu, tidak mungkin ada orang yang bisa menyelinap pergi dengan gulungan. Saat seseorang meninggalkan daerah itu dengan gulungan putra, gulungan ibu itu akan memberi tahu semua orang.

Wilayah pengaruh Orangtua kebetulan menutupi seluruh Klan Xiao. Karena itu, begitu sebuah teknik gulir meninggalkan Xiao Clan, itu terdeteksi. Tentu saja, tidak ada yang mutlak di dunia ini. Seseorang dengan Dou Qi yang cukup kuat dapat dengan paksa menghancurkan koneksi antar gulungan. Namun, dengan kekuatan di tingkat itu, mengapa orang repot-repot mencuri Metode Qi tingkat Huang …?

Akhirnya giliran Xiao Yan setelah mengantri selama beberapa waktu. Berjalan ke depan, dia menarik Metode Qi dari sakunya dan memberikannya kepada orang tua itu.

Menerima gulungan merah gelap dari Xiao Yan membuat lelaki tua itu sedikit terkejut. Matanya dengan cepat menilai bocah itu ketika dia berpikir sendiri

Setelah merekam bahwa Xiao Yan memiliki gulungan itu, lelaki tua itu mengembalikannya kepadanya dan dengan acuh tak acuh memperingatkan, Aku pikir kamu tahu aturannya, kan? 

“Gulir itu tidak dapat meninggalkan klan, jika tidak akan ada konsekuensi yang parah! Anda harus mengembalikan gulungan setelah satu tahun! Jangan sampai ada kerusakan padanya. 

Dengan santai menganggukkan kepalanya, Xiao Yan pindah ke samping. Dia bersandar di pintu depan dan menunggu gulir Xun Er direkam.

Memberi senyum ringan pada Xiao Yan, Xun Er mengulurkan pergelangan tangannya yang putih salju dan mengeluarkan gulungannya.

Melihat Xun Er berdiri di depannya, wajah tanpa emosi dari lelaki tua itu tiba-tiba mengeluarkan sedikit tanda. senyum penuh hormat. Menggunakan kedua tangan untuk menerima gulungan itu, ia kemudian dengan cepat mencatat peminjam gulungan itu.

Berdiri ke samping, Xiao Yan menyipitkan matanya pada lelaki tua itu setelah melihat perubahan sikapnya. Jari Xiao Yan sedikit melengkung secara naluriah. Karena orang tua ini bertanggung jawab atas Paviliun Metode Qi, posisinya di klan sebanding dengan salah satu dari 3 tetua.

Xiao Yan telah mendengar bahwa julukan orang tua ini di klan, Dingin hati Xiao Han. Orang tua ini, bahkan jika itu kepada ayahnya sendiri, masih akan berbicara dengan cara yang asing. Wajah tua tanpa emosi, seperti otot-otot orang yang baru mati, kaku dengan rigor mortis. .

Pria tua berwajah dingin ini, yang bahkan tidak menghormati klan yang lebih tua, bertindak sangat hormat sebelum Xun Er. Ini sekali lagi menyulut minat Xiao Yan pada identitas Xun Er.

Menggosok hidungnya, dia memikirkan bagaimana setiap kali Xun Er diam tentang identitasnya. Mengangkat kepalanya, dia melihat Xun Er datang dengan senyum di wajahnya. Dengan mengangkat bahu, dia pergi bersamanya melalui pintu depan.

Meledak keluar dari pintu masuk yang ramai, Xiao Yan menghirup udara segar. Suasana di dalam Paviliun Metode Qi terlalu menindas untuk bernapas secara normal.

“Ada apa, Yan Er?” Tawa rendah menyambut Xiao Yan saat sosok itu terlihat. Melihat melalui pintu Paviliun Metode Qi, sosok itu bertanya sambil tersenyum.

Memiringkan kepalanya untuk tersenyum pada ayahnya, Xiao Yan mengangguk kembali dengan senyumnya sendiri. Sebuah gulungan merah keluar dari balik lengan bajunya, “Aku mengerti.”

Melihat gulungan merah itu, Xiao Zhan menghirup udara dengan tajam, “Untung kau bisa mendapatkannya.” Dia berkata dengan suara rendah.

Melihat ekspresi ayahnya, Xiao Yan hanya bisa tertawa terbahak-bahak di sampingnya.

Mengulurkan tangannya untuk menepuk bahu Xiao Yan, Xiao Zhan tersenyum, “Sekarang kamu memiliki Metode Qi, setelah kamu menjadi Dou Zhe, maka kamu akan dapat berlatih Dou Qi nyata.”

Xiao Yan mengangguk patuh ketika dia mengembalikan merah gulir kembali ke lengan bajunya. Dia tidak bisa tidak berpikir dengan lembut,

“Itu bahkan lebih aneh daripada Metode Qi level Tian …” Mencoba mengingat kata-kata aneh namun sombong dari Yao Lao. Xiao Yan menggelengkan kepalanya sambil tertawa pahit. Dia baru saja menemukan salah satu Metode Qi terbaik dalam hidupnya: Metode Qi tingkat Xuan Tinggi Xun Er: Manipulasi Api. Sejujurnya, ia mengalami pergulatan internal ketika menolaknya. Setelah semua, Metode Qi kaliber itu tidak hanya mahal tetapi sangat langka.

Memijat dahinya dengan telapak tangan terbuka, ia mulai menyesali penurunan kebaikan Xun Er tetapi perbuatan itu sudah dilakukan, sudah terlambat. Xiao Yan tidak memiliki wajah untuk meminta Xun Er lagi untuk itu, jadi dia tidak punya pilihan selain berdoa agar Yao Lao tidak bermain-main dengannya. Kalau tidak, dia akan menjadi pecundang terbesar dari semua orang. “Hmph, hanya High Xuan, tidak ada yang istimewa tentang itu. Meskipun dia tidak normal, kumpulan Metode Qi-nya tidak mungkin dibandingkan dengan milikku. “Tepat ketika Xiao Yan berdoa agar Yao Lao tidak menipu, Yao Lao memberikan sedikit humph dan mulai berbicara.” Akhirnya kau katakan sesuatu … “Mendengar suara itu dalam pikirannya sendiri, Xiao Yan menggaruk hidungnya. Mulutnya bergerak ke atas hingga senyum yang menyenangkan ketika dia berbicara; maksudnya mengatakan begitu banyak adalah agar dia bisa memaksa kakek tua itu untuk mengatakan sesuatu yang menenangkan. “Ai … kau bocah kecil, mencoba menipu aku …” Sebuah gema keluar dari dalam pikiran Xiao Yan. Yao Lao tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis dan malah berkata, Brat, teruslah berlatih Dou Qi. Metode Qi bukan sesuatu yang perlu Anda khawatirkan: Metode saya tidak akan kumuh. Di masa depan, prestasi Anda tidak akan lebih rendah dari gadis kecil itu. Klannya hanya … Ahem. Meskipun Xiao Yan kecewa karena kalimat terakhir itu tidak bisa dipahami, dia masih mengangguk sambil tersenyum; dia diberi jawaban untuk pertanyaannya sehingga dia bisa berkonsentrasi untuk berlatih Dou Qi sehingga dia bisa menjadi Dou Zhe. Ini adalah langkah pertama yang harus diambilnya agar menjadi kuat dan … baginya untuk menemukan Nalan Yanran yang telah ada di pikirannya untuk beberapa waktu …