Battle Through the Heavens – Chapter 516

Chapter 516: Susu Tubuh Pendingin Inti Palsu

Selama periode waktu Xiao Yan linglung, kabut putih samar tiba-tiba melonjak dari ujung stalaktit yang sangat besar. Cahaya dari ujung stalaktit secara bertahap menjadi lebih kuat. Saat cahaya melonjak, setetes cairan krem, yang seperti titik cahaya, tiba-tiba menggumpal dan terbentuk. Tetesan cairan ini bergoyang di ujung stalaktit. Akhirnya, ia meninggalkan stalaktit dan jatuh di udara sebelum dengan lembut menghantam takik di puncak batu hijau.

Cairan dari stalaktit datang dan menghancurkan, menyebabkan permukaan cairan putih krem, yang hanya sedalam dua inci membentuk riak. Namun, tidak ada setetes pun cairan yang keluar …

Xiao Yan mengamati cairan krim yang berfluktuasi di dalam lekukan kecil seperti mangkuk berwarna hijau tua. Dia tiba-tiba mencapai pemahaman. Takik di bebatuan hijau ini sebenarnya diukir oleh cairan stalaktit yang menetes. Tangan Xiao Yan mengusap batu hijau itu dan merasakan ketegasannya sebelum menghela nafas sekali lagi. Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengukir takik seperti itu di bebatuan hijau hanya dengan mengandalkan kekuatan air yang menetes? Ini benar-benar kasus batuan yang menembus air.

"Jika saya ingat dengan benar, cairan ini sepertinya membutuhkan waktu sekitar satu tahun sebelum dapat meneteskan bentuknya. Saya bertanya-tanya berapa tahun yang dibutuhkan sebelum lubang kecil ini dapat diisi. " Yao Lao dengan lembut menghela nafas di samping saat dia berbicara. Dengan pengalamannya, dia tidak bisa menahan napas secara emosional saat ini.

Xiao Yan segera tiba-tiba mengerti setelah mendengar ini. Satu tahun untuk setetes. Sungguh tak terduga bahwa tetesan cairan yang sederhana sebelumnya telah menggumpalkan energi murni selama setahun. Alam memang sangat misterius.

"Guru, ini seharusnya menjadi ‘Core Quenching Body Milk’ kan?" Mata Xiao Yan langsung menatap cairan di takik saat dia tertawa dan mengajukan pertanyaan.

"Iya." Yao Lao dengan sembarangan menatap cairan yang mengeluarkan kabut putih aneh dan mengangguk.

Xiao Yan tidak lagi ragu-ragu saat melihat bahwa bahkan Yao Lao pun mengangguk. Dia dengan cepat mengeluarkan botol giok dari cincin penyimpanannya dan menuangkan ‘Core Quenching Body Milk’ ke dalamnya. Namun, ketika suara Yao Lao tiba-tiba terdengar di sampingnya, hal itu menyebabkan dia tercengang saat dia menghentikan gerakan tangannya.

"Benda-benda ini mungkin juga berharga, tapi itu bukan obyek utamanya. Ada harta karun unik yang bahkan lebih langka di tempat ini. " Yao Lao meletakkan kedua tangannya di belakangnya saat dia berbicara sambil tersenyum.

"Ada yang lebih langka?" Xiao Yan tercengang. Wajahnya benar-benar bingung.

"Jika orang biasa melihat ‘Core Quenching Body Milk’, kemungkinan besar mereka akan menjadi seperti Anda, berpikir bahwa hal yang menetes ini adalah intinya. Namun, mereka tidak tahu bahwa mereka telah membuang harta karun terbesar. " Kata Yao Lao dengan nada menggoda.

Xiao Yan tersenyum malu tanpa bisa membantah klaimnya. Dia benar-benar berpikir bahwa cairan berwarna krem ​​di dalam takik sudah merupakan hal yang paling langka, tidak berpikir bahwa ada hal lain yang merupakan harta karun yang lebih besar daripada ‘Core Quenching Body Milk’ ini.

"Ikuti aku." Yao Lao mengangkat kepalanya dan menatap stalaktit besar yang tergantung di kubah gunung. Tiba-tiba, dia melambaikan tangannya ke Xiao Yan sebelum tubuhnya segera melayang perlahan ke stalaktit yang sangat besar.

Xiao Yan kaget saat melihat aksi Yao Lao. Dia buru-buru memanggil Purple Cloud Wings sekali lagi dan mengikuti dengan hati-hati.

Kedua orang itu mengikuti stalaktit vertikal yang sangat besar dan terbang beberapa ratus meter. Beberapa menit kemudian, mereka benar-benar terbang ke puncak kubah gunung. Melihat ke bawah dari tempat ini, stalagmit di bawah, yang muncul cukup besar sebelumnya, seukuran semut pada saat ini. Saat pandangan mereka bergerak ke segala arah, mereka dapat melihat beberapa stalaktit yang tergantung di kubah gunung ke segala arah. Cahaya pucat membawa cahaya ke seluruh dunia.

Yao Lao mengabaikan stalaktit di sekitarnya. Sebaliknya, tubuh apungnya berhenti di ujung stalaktit terbesar ini. Di tempat itu, ada cahaya pijar samar merembes keluar dari stalaktit, menyinari stalaktit hingga menjadi seperti kristal transparan, memberikan tampilan yang sangat indah.

Xiao Yan juga mengepakkan sayapnya dan datang ke tempat ini. Dia melihat tatapan Yao Lao dan mengikutinya. Namun, dia tidak menemukan tempat di mana ada sesuatu yang salah. Mulutnya bergumam beberapa kali, tapi tidak mengatakan apapun.

"Apakah Anda memiliki sepotong batu giok? Gunakan sepotong batu giok untuk menggali bagian ini dengan hati-hati. Ingat, jangan gunakan kekuatan besar apa pun. Jika tidak, Anda akan benar-benar menghancurkan stalaktit yang hanya dapat terbentuk setelah sepuluh ribu tahun. " Yao Lao melambaikan jarinya ke ruang kosong di depan stalaktit. Jejak melingkar seukuran telapak tangan muncul di ujung stalaktit. Dia mengamati tanda ini sebentar sebelum menoleh ke arah Xiao Yan dan berbicara dengan serius.

Meskipun hati Xiao Yan dipenuhi dengan keraguan setelah mendengar ini, dia masih menganggukkan kepalanya. Dia mengeluarkan sepotong batu giok berwarna hijau dari cincin penyimpanannya dan menggunakan Dou Qi untuk membungkus permukaannya dengan hati-hati. Setelah itu, dia dengan lembut mengikuti tanda lingkaran yang ditarik jari Yao Lao melewati ujung stalaktit dan memotongnya.

Potongan batu giok menjadi sangat tajam karena dibungkus oleh Dou Qi. Setelah sentuhan lembut belaka, ujung tajam dari potongan batu giok itu dimasukkan ke bagian dalam dari stalaktit seperti kristal setelah mengeluarkan suara ‘pu chi’ yang sangat lembut.

Xiao Yan memegang batu giok itu dengan erat dengan tangannya, tidak berani membiarkannya sedikit gemetar. Potongan batu giok itu mengikuti tanda yang digambar Yao Lao tanpa kesalahan saat bergerak perlahan. Bunyi ‘chi chi’ yang lembut berulang kali bergema di area yang cukup tinggi.

"Retak…"

Potongan batu giok di tangannya benar-benar memisahkan jarak satu lingkaran. Tiba-tiba, pecahan stalaktit yang melingkar jatuh dari tubuh aslinya. Mata dan tangan Xiao Yan cepat saat dia meraihnya. Ketika dia mengangkat kepalanya untuk melihat, cahaya yang kuat dan tiba-tiba keluar dari pecahan itu. Cahaya yang menusuk menyebabkan dia buru-buru menutup matanya. Sayap di punggungnya dengan cepat mengepak sebagai aksi refleks saat tubuhnya mundur puluhan meter sebelum berhenti.

"Ke Ke, semuanya baik-baik saja. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan." Tawa Yao Lao terdengar di sampingnya saat Xiao Yan membuka matanya. Baru saat itulah hatinya yang tegang menjadi rileks. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat tempat di mana cahaya intens ditembakkan sebelum menyatukan alisnya dan terbang mendekat sekali lagi.

Saat dia mendekati stalaktit besar ini, tatapan Xiao Yan menatap lubang melingkar yang telah dia potong, hanya untuk terkejut menemukan bahwa sebenarnya ada sekelompok cairan lengket berwarna zamrud yang tergantung di dalam stalaktit. Kelompok cairan ini tampak seolah-olah memiliki kecerdasan. Cairan mengalir perlahan di dalam stalaktit tetapi wilayah tempat mengalirnya secara kebetulan hanya di dalam area di mana bukaan melingkar itu. Itu akhirnya bahkan tidak melebihi di mana garis itu atau tumpah.

Meskipun Xiao Yan tidak begitu yakin apa cairan kental seperti zamrud ini, energi murni yang dikandungnya menyebabkan Xiao Yan terkejut. Jenis energi murni ini setidaknya sepuluh kali lebih kaya daripada ‘Core Quenching Body Milk’.

"Apa ini?" Xiao Yan menelan ludahnya sambil merasakan kekeringan di tenggorokannya. Matanya mendidih panas saat dia melihat kumpulan cairan lengket berwarna zamrud sambil membuka mulutnya untuk bertanya.

"Ini adalah ‘Core Quenching Body Milk’ yang sebenarnya." Yao Lao tersenyum dan perlahan berbicara ketika dia melihat sikap kaget Xiao Yan.

Cairan di bawah ini bukan? Xiao Yan terkejut saat dia bertanya dengan tidak percaya.

"Cairan di bawah ini juga adalah ‘Core Quenching Body Milk’… Namun, itu adalah hal-hal yang mengalir keluar dari tubuh asli ini. Mereka mirip dengan ‘Core Quenching Body Milk’ yang diencerkan. Ada beberapa orang di benua ini yang mengetahui tentang masalah ‘Core Quenching Body Milk’, tetapi sangat sedikit orang yang mengetahui bahwa ‘Core Quenching Body Milk’ yang sebenarnya tersembunyi di titik di mana stalaktit bersinggungan dengan bumi. " Yao Lao menunjuk ke batu hijau di bawah dan tersenyum saat dia menjelaskan, "Ini mungkin juga semacam kamuflase yang digunakan objek roh alami untuk melindungi dirinya sendiri. Orang biasa kemungkinan besar akan bertindak seperti yang baru saja Anda lakukan saat mereka menemukannya. Mereka akan mengambil ‘Core Quenching Body Milk’ di bawah tapi akhirnya meninggalkan harta karun yang sebenarnya. " Xiao Yan tanpa sadar diam-diam menampar mulutnya saat mendengar penjelasan Yao Lao. Sungguh tidak terduga bahwa ada dua jenis yang berbeda, yang asli dan yang palsu dalam hal ‘Core Quenching Body Milk’ ini. Ada banyak hal aneh di dunia yang luas ini.

"’Core Quenching Body Milk’ yang sebenarnya ini sangat lemah. Hanya alat giok paling lembut yang tidak akan merusaknya. Jika alat logam atau benda lain digunakan, kelompok ‘Core Quenching Body Milk’ ini yang telah menggumpal selama beberapa tahun yang tidak diketahui mungkin segera berubah menjadi limbah cair yang sama sekali tidak berguna hanya dengan satu sentuhan alat semacam itu. " Yao Lao mengingatkan dengan serius.

Xiao Yan tergagap saat dia mengangguk. Dia mengusap keringat dingin di dahinya sambil bersuka cita. Untung dia memiliki ensiklopedia seperti Yao Lao di sisinya. Jika tidak, jika dia harus mengandalkan dirinya sendiri, lupakan tentang masalah menemukan ‘Core Quenching Body Milk’ yang sebenarnya, bahkan jika dia beruntung menemukannya, kemungkinan dia akan berakhir dengan tangan kosong karena kecerobohannya.

"Apa yang harus kita lakukan sekarang?" Xiao Yan menatap cairan zamrud kental yang perlahan mengalir di dalam stalaktit. Dia tidak berani melakukan tindakan apa pun sendiri, dan hanya bisa bertanya sambil menghadapi Yao Lao.

"Gunakan alat giok untuk mengeluarkannya. Ingat. Jangan gunakan tanganmu untuk menyentuhnya. " Kata Yao Lao.

Xiao Yan buru-buru mengangguk saat mendengar ini. Dia membalik dan mengaduk bagian dalam cincin penyimpanannya lama sebelum akhirnya menemukan sendok giok. Sebagai seorang alkemis, giok adalah wadah terbaik untuk menyimpan pil. Oleh karena itu, ada semua jenis peralatan giok yang ditempatkan di dalam cincin penyimpanannya.

Xiao Yan dengan hati-hati memasukkan sendok ke dalam stalaktit. Dia dengan gesit memutar pergelangan tangannya. Setelah beberapa penyisipan dan penarikan, sebagian besar dari ‘Core Quenching Body Milk’ diambil. Namun, saat dia bersiap untuk mengambil semua cairan zamrud, Yao Lao tiba-tiba berkata, "Selalu tinggalkan sesuatu. Ini adalah aturan tak tertulis di dunia alkemis. Seseorang tidak dapat mematahkan akarnya ketika dia menemukan harta karun alam. Sangat sulit untuk membentuk ‘Core Quenching Body Milk’ ini. Jika Anda mengambil semuanya, kemungkinan besar stalaktit ini, yang membutuhkan waktu lebih dari sepuluh ribu tahun untuk terbentuk, secara bertahap akan retak. Oleh karena itu, sisakan sedikit untuk menjaganya tetap hidup. "

Xiao Yan sedikit terkejut. Dia agak malu saat dia mengangguk. Saat itu, ketika dia mendapatkan ‘Api Inti Teratai Hijau,’ Yao Lao juga mengatakan ini. Tindakannya sendiri memang agak terlalu rakus.

Xiao Yan mengeluarkan sendok gioknya setelah meninggalkan sedikit ‘Core Quenching Body Milk’ di belakangnya. Setelah itu, dia sekali lagi memasukkan pecahan stalaktit di tangannya kembali ke asalnya. Dengan segera, cahaya yang intens secara bertahap berkurang dan stalaktit sekali lagi kembali ke ketenangannya sebelumnya.

Xiao Yan menuangkan cairan zamrud di sendok giok ke dalam botol batu giok dengan kualitas sangat baik yang sudah dia siapkan. Ketika melihat cairan itu masih mengalir secara otomatis seolah-olah itu adalah makhluk hidup, Xiao Yan akhirnya menghela nafas lega. Setelah banyak kerja keras, akhirnya benda ini berada di tangannya.