Battle Through the Heavens – Chapter 559

Chapter 559: Bei Ju

TL: Saya pikir nama Bei Ju (贝 崌) adalah permainan kata dari kata bei ju (悲剧) yang berarti tragedi

Tawa pria itu secara langsung menyebabkan beberapa pesaing di platform tinggi, yang mengetahui realitas situasi, terdiam. Bahkan Liu Qing, Lin Xiuya, dan yang lainnya bahkan tidak bisa menjamin peluang kemenangan lima puluh persen bahkan jika mereka berusaha sekuat tenaga untuk menghadapi Zi Yan. Namun orang ini …

Pria di atas panggung juga merasakan ada yang salah dengan tatapan di sekitarnya setelah dia mengucapkan kata-kata itu. Namun, dia tidak tahu alasan pastinya. Senyum di wajahnya menegang sedikit saat tatapannya menyapu hati-hati Zi Yan. Bagaimana dia bisa melihat baseline Zi Yan hanya dengan kekuatannya? Di matanya, dia hanya bisa merasakan bahwa tubuh yang terakhir tidak memiliki aliran Dou Qi yang sangat kuat. Dia tampak lemah dan tampak terlalu lemah bahkan untuk menerima pukulan …

Zi Yan akhirnya datang ke arena di bawah banyak tatapan aneh dari sekitar. Mata hitam pekatnya yang besar menatap pria itu saat sepuluh jarinya saling bersilangan. Dengan dorongan lembut, tulangnya segera mengeluarkan suara retak. Dia mengangkat kepalanya dan menatap Penatua Pertama Su Qian dan berbicara dengan sikap bangga dan tua, "Hei, orang tua. Bisakah kita mulai? "

Seluruh stadion langsung tercengang saat kata-kata ini dikeluarkan. Beberapa orang yang mengetahui identitas Zi Yan sedikit lebih baik. Mereka yang bodoh memiliki wajah yang benar-benar kusam. Sebenarnya ada seseorang di Akademi Dalam yang berani berbicara dengan Tetua Pertama dengan cara seperti itu? Selain itu, lawan Zi Yan juga termasuk di antara orang-orang yang membosankan ini.

Su Qian tanpa daya menggelengkan kepalanya dari platform tinggi. Dia benar-benar tidak punya solusi apa pun sehubungan dengan anak kecil yang suka bermain ini. Tatapannya melirik beberapa dari Sesepuh yang terkekeh di sampingnya dan hanya bisa melambaikan tangannya saat dia berkata, "Mulai. Ingat, jangan mengambil nyawa seseorang! "

Zi Yan dengan manis mengangkat bahunya dan berkata, "Tenang. Satu pukulan. Apakah itu akan mengakibatkan cedera serius atau kecil, semuanya tergantung pada seberapa baik dia bisa menahan pukulan. "

"Sombong!" Meskipun pihak lain hanya seorang gadis kecil, wajah pria di sisi berlawanan tidak bisa membantu tetapi tenggelam setelah dipandang rendah dalam masalah seperti itu di depan banyak orang. Dia berkata dengan suara yang sangat tegas, "Jangan berpikir bahwa saya akan menunjukkan belas kasihan hanya karena Anda adalah seorang gadis kecil. Ingat nama saya, Bei Ju! "

Zi Yan segera mengayunkan kuncir ungu pucatnya saat dia menatap pria yang menunjukkan sikap ceramah. Taring imutnya yang bening bergesekan satu sama lain. Dengan segera, kakinya yang halus terangkat sedikit dan mendarat dengan tiba-tiba beberapa saat kemudian!

"Bang!"

Ledakan dalam yang teredam tiba-tiba terdengar saat kakinya mendarat. Dalam sekejap, garis retakan selebar setengah kaki dengan cepat menyebar dari kaki Zi Yan di depan terengah-engah kaget yang tak ada habisnya. Garis retakan itu seperti ular piton yang menyergap di bawah tanah. Dalam waktu singkat, itu mencapai kaki pria yang sama tertegun yang menyebut dirinya Bei Ju. Garis retakan memanjang, dan kekuatan tak terlihat ditembakkan. Akhirnya, benda itu membentur kedua kaki pria itu.

Bei Ju juga tampak merasakan sesuatu saat garis retakan telah mencapai kakinya. Meskipun bayangan gelap dan kegelisahan telah muncul di dalam hatinya saat Zi Yan menunjukkan kekuatannya yang menakutkan, dia tidak dapat banyak berpikir pada saat itu. Dengan teriakan keras, Dou Qi yang kuat segera meletus dengan keras dari tubuhnya, membentuk Dou Qi Armor putih abu-abu di permukaan tubuhnya sesaat kemudian.

Armor Dou Qi Bei Ju diaglomerasi dengan sangat cepat. Jelas, dia juga memiliki kekuatan yang cukup besar untuk bisa mencapai langkah ini. Namun … jika sesuatu harus disalahkan, dia hanya bisa menyalahkan nasib buruknya saat bertemu dengan Zi Yan, yang bahkan Liu Qing, Lin Xiuya, dan yang lainnya menghindari dengan cara apapun.

Dengan kekuatan Zi Yan yang sebanding dengan Dou Wang, bahkan satu serangan saja memiliki kekuatan yang tidak bisa diremehkan. Oleh karena itu, meskipun tubuh Bei Ju memiliki Armor Dou Qi yang melindunginya, Armor Dou Qi yang tampak tangguh itu pada dasarnya benar-benar hancur berantakan dengan kecepatan yang layu saat keduanya bersentuhan. Selain itu, baju besinya benar-benar pecah dalam waktu yang sangat singkat … kekuatan ganas itu tanpa ampun menembus Armor Dou Qi dan bertabrakan di tempat di antara kaki Bei Ju. Karena itu… jeritan tajam yang merobek paru-parunya terdengar di stadion.

"Ah!"

Saat mereka menyaksikan Bei Ju, yang memeluk tubuh bagian bawahnya sementara seluruh tubuhnya meringkuk di tanah seperti udang besar, semua orang menyeka keringat dingin di wajah mereka sambil terlihat tertegun. Beberapa siswa laki-laki tanpa sadar menahan tubuh bagian bawahnya sebagai refleks. Tubuh mereka menjadi dingin. Jika mereka dipukul dengan cara ini… sepertinya bahkan jika benda itu sembuh, seseorang akan membentuk fobia di dalam hati mereka.

Xiao Yan dan yang lainnya di platform tinggi sama-sama tercengang saat mereka memandangi arena. Sesaat kemudian, mereka tanpa sadar menelan seteguk air liur. Orang ini… meskipun dia tampak tidak berbahaya bagi laki-laki dan binatang buas dan bahkan terlihat cukup manis… serangannya cukup ganas.

"Sungguh kekuatan kasar… sepertinya dia bahkan tidak menggunakan energi apapun dan sepenuhnya mengandalkan kekuatan tubuh fisiknya." Murid air Xun Er menatap tajam ke arah Zi Yan saat dia berbicara dengan lembut. Suaranya mengandung sedikit kejutan.

Xiao Yan mengangguk sedikit. Saat Zi Yan menyerang, dia tidak merasakan banyak fluktuasi energi. Namun, dia memahami banyak hal dengan lebih jelas saat dia memikirkan identitas aslinya. Sebagian besar Magical Beast terkenal karena tubuh fisik mereka yang kuat. Selain itu, bahkan Yao Lao mengatakan bahwa Zi Yan mungkin adalah binatang unik langka dari zaman kuno. Dalam hal ini, tidak mengherankan jika dia memiliki kekuatan yang begitu kuat.

Wajah Su Qian dan Sesepuh lainnya di kursi hakim bergerak sedikit. Beberapa Sesepuh tertawa terbahak-bahak tanpa satupun dari mereka yang tahu apa yang harus mereka katakan…

"*Batuk*." Su Qian menarik emosi di wajahnya dan mengeluarkan batuk kering. Dia berkata sambil tersenyum pahit, "Zi Yan menang dalam pertandingan ini."

"Chi, membosankan." Zi Yan meringkuk mulutnya. Dia melambaikan tangannya dengan sikap bosan saat kakinya menginjak tanah. Tubuh kecilnya yang cantik melesat ke udara sebelum dengan lembut mendarat di dekat pagar pembatas, tempat Xiao Yan bersandar, di platform tinggi. Dia tersenyum padanya.

"Seranganmu sangat kejam." Saat Xiao Yan melihat tingkah laku Zi Yan yang tampaknya diukir dari batu giok, bahkan dia tidak akan percaya bahwa Zi Yan akan dapat menggunakan taktik yang begitu kejam jika dia tidak menyaksikannya sendiri.

"Di lain waktu, saya kebetulan melihatnya meraih kemenangan dalam sebuah pertandingan. Setelah pertandingan, dia secara terbuka memberi tahu semua orang bahwa lawan berikutnya adalah Anda. " Zi Yan melirik pertandingan berikutnya yang telah dimulai di arena, meraih ekor kuda ungu pucatnya dan tertawa saat dia berbicara.

Xiao Yan sedikit tercengang saat mendengar ini. Dia mengira Zi Yan telah bertindak dengan cara ini karena dia tidak sabar dengan pihak lain. Tidak disangka bahwa masalah itu benar-benar ada hubungannya dengan dia. Namun … gadis kecil ini sangat ramah padanya …

Xiao Yan tersenyum dan mengusap kepala kecil Zi Yan. Dia berbicara dengan tawa lembut, "Saya bisa menyelesaikan masalah seperti ini. Anda tidak perlu peduli tentang mereka. "

"Jika saya tidak membantu Anda, Anda pasti tidak akan membantu saya memperbaiki Danwans di masa depan." Zi Yan dengan tidak senang menggelengkan kepalanya dan mendengus. Sebagai Magical Beast, dia tidak memiliki plot licik sebanyak manusia. Dia terus dengan polos berpikir bahwa hanya dengan membuat Xiao Yan benar-benar berutang budi padanya, dia akan terus membantunya memperbaiki Danwans.

"Sekarang Anda berhutang budi kepada saya karena saya telah membantu Anda mengajari orang itu pelajaran. Saya akan mengingat ini. " Zi Yan bergumam.

"Ke Ke, baiklah. Anggap saja aku berhutang budi padamu. " Xiao Yan menggelengkan kepalanya, merasa tidak bisa tertawa atau menangis. Dia menarik ekor kuda Zi Yan dan menatap wajah imutnya yang menunjukkan senyum bahagia dalam sekejap mata. Bayangan seorang gadis kecil, dengan wajah pemalu dan tubuhnya yang selalu diturunkan dengan rendah hati bercampur dengan darah manusia dan ular melintas di benaknya.

"Aku ingin tahu bagaimana kabar Qing Lin…" Xiao Yan menghela nafas dalam hatinya. Saat itu gadis kecil yang telah jatuh ke mulut harimau di Kekaisaran Jia Ma akhirnya direnggut oleh orang-orang dari ‘Sky Serpent Mansion’ dari tangannya. Xiao Yan terus merasa bersalah terhadap gadis kecil pemalu ini.

"Hee hee." Zi Yan tertawa saat melihat Xiao Yan menganggukkan kepalanya. Dia mengungkapkan taring kecilnya yang lucu. Tubuhnya berdiri di pagar pembatas dan menepuk bahu Xiao Yan sambil berbicara dengan suara heroik, "Kamu dapat yakin bahwa dengan aku melindungi kamu, aku pasti akan membiarkan kamu masuk sepuluh besar. Aku akan mengalahkan siapapun yang berani merebut posisimu sampai dia setengah hidup. "

Suara Zi Yan tidak diturunkan. Oleh karena itu, para pesaing di platform tinggi dapat mendengar apa yang dia katakan. Pada saat itu, sebagian besar wajah berubah sedikit. Banyak orang mengerti betapa menakutkannya Zi Yan di hati mereka.

Xiao Yan menggelengkan kepalanya tanpa daya. Dia dengan lembut memukul kepala Zi Yan. Saat dia melihat dia menggosok dahinya dengan wajah yang dipenuhi dengan kesalahan, dia tidak bisa menahan tawa dan berkata, "Saya secara alami akan berusaha sekuat tenaga untuk masuk ke sepuluh besar. Jika Anda membantu saya, saya tidak akan bisa duduk dengan mantap bahkan jika saya berhasil masuk. "

Zi Yan memutar matanya. Dia menggumamkan beberapa kalimat, tetapi menurutinya dan tidak melanjutkan mengucapkan kata-kata itu beberapa saat yang lalu.

"Ke Ke, tidak terduga bahwa saudara Xiao Yan sebenarnya akrab dengan Senior Zi Yan." Tawa yang akrab tiba-tiba terdengar di sisinya. Xiao Yan menoleh untuk melihat. Itu sebenarnya adalah Lin Xiuya dan yang lainnya. Pada saat ini, tatapan orang-orang ini semuanya sebagian mengarah ke Zi Yan di samping.

"Senior …" Mulut Xiao Yan melebar. Dia menimbang mereka berdua dan tidak bisa menahan senyum. Namun, selain merasa itu lucu, dia juga sedikit tertegun. Biasanya, Lin Xiuya mempertahankan aura acuh tak acuh di depan semua orang. Namun, tidak peduli bagaimana dia melihatnya, senyuman itu mengandung kekhawatiran dan bahkan ketakutan …

Zi Yan melirik Lin Xiuya dan berbicara dengan malas, "Jadi itu kamu. Sudah lama sejak terakhir kali kita bertemu. Anda benar-benar berlari sangat cepat di pertandingan terakhir. "

Rasa malu muncul di wajah Lin Xiuya saat dia menjadi tidak bisa berkata-kata. Saat itu, dalam Kompetisi Besar ‘Peringkat Kuat’, dia secara kebetulan bertemu dengan Zi Yan di babak final. Pada saat itu, kekuatannya secara alami tidak sekuat sekarang. Oleh karena itu, saat dia bertemu dengan Zi Yan, dia melarikan diri dari arena dan mengaku kalah dengan cara yang sangat menentukan. Ini menyebabkan Zi Yan, yang gagal memukuli seseorang, terus merasa kesal.

"Kompetisi ini sangat membosankan. Anda semua bisa terus bermain. Sepertinya tidak akan ada pertandingan untuk saya hari ini. " Zi Yan mengamati pertarungan yang sangat berapi-api di arena yang datang dan pergi hanya untuk menguap. Dia melambaikan tangannya pada Xiao Yan sebelum dia melompat turun dari platform tinggi dan melompat keluar dari stadion.

Xiao Yan tanpa daya menggelengkan kepalanya saat dia melihat tubuh Zi Yan yang menghilang. Dia menoleh dan melihat sikap Lin Xiuya dimana dia ingin berbicara hanya untuk menghentikan dirinya sendiri. Xiao Yan mengangkat alisnya, tersenyum, dan bertanya, "Ada apa?"

‘Hee hee, apakah saudara Xiao Yan sangat akrab dengan Senior Zi Yan?’ Lin Xiuya tertawa datar.

"Biasa saja," Xiao Yan merentangkan tangannya dan berkata.

"Hee hee, kalau begitu aku ingin meminta kakak untuk memberitahunya bahwa tidak apa-apa bagiku untuk kalah jika aku bertemu dengannya selama kompetisi selama dia tidak terlalu mempermalukanku. Sejujurnya, jika seseorang mengatakan bahwa saya sedikit takut pada Liu Qing, maka saya akan takut padanya. Saya pikir … Liu Qing mungkin juga berpikir seperti ini. " Lin Xiuya berbicara dengan canggung.

Xiao Yan langsung bodoh saat mendengar ini. Siapa yang mengira bahwa pemimpin ‘Gigi Serigala’ Akademi Dalam ini sebenarnya akan takut pada Zi Yan.

"Aku akan membantumu memberitahunya saat kita bertemu." Xiao Yan menahan tawa di hatinya saat dia mengangguk.

Lin Xiuya akhirnya menghela nafas lega setelah mendengar jawaban Xiao Yan. Yang pertama memberi yang terakhir senyuman terima kasih sebelum menangkupkan kedua tangannya dan pergi.

Xiao Yan mengeluarkan tawa lembut saat dia menatap Lin Xiuya yang telah berbalik dan pergi. Memang benar bahwa satu hal berserah diri pada hal lain…

Pertandingan keempat: nomor lima belas!

Sebuah teriakan tiba-tiba terdengar dari kursi hakim tepat saat Xiao Yan menghela nafas, menyebabkan dia sedikit terkejut. Dia segera mengangkat kepalanya, hanya untuk melihat tatapan Su Qian yang tersenyum tipis ditembak ke arahnya.

"Apakah akhirnya giliranku…"

Xiao Yan berbalik dan mengarahkan pandangannya ke sepasang tatapan ganas yang telah terlempar. Sudut mulutnya terangkat menjadi senyuman dingin!