Battle Through the Heavens – Chapter 601

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 601

Chapter 601: Pikiran Serupa

"Bang!"

Ledakan seperti guntur bergulir yang menyebabkan gunung runtuh dan tanah terbelah tiba-tiba bergema di langit yang jauh. Pada saat itu, banyak orang yang telinganya tuli sementara di bawah suara gemuruh ini.

Riak energi seperti tornado meletus dari titik kontak antara pilar energi berwarna hijau dan energi berwarna darah di bawah langit cerah sebelum menyapu seluruh tempat saat tatapan kaget yang tak terhitung jumlahnya menyaksikan.

Ruang menjadi terdistorsi tak tertahankan pada titik di mana energi bersentuhan. Lipatan dalam bisa terlihat dengan jelas. Tabrakan dari serangan paksa penuh antara Xiao Yan dan Fan Lao ini bahkan telah menyebabkan ruang itu sendiri hancur berantakan. Tabrakan antara Dou Huangs sebenarnya sangat menakutkan.

Badai energi yang dipenuhi dengan api berwarna hijau dan energi berwarna darah lebarnya ratusan kaki. Itu tampak seperti orang yang sangat besar yang berdiri di antara langit dan bumi. Saat badai bergejolak dengan hebat, kekuatan destruktif yang dipancarkannya juga menyebabkan ekspresi dari banyak orang kuat di langit berubah tanpa sadar.

Bagian bawah badai energi terhubung ke Akademi Dalam. Bangunan yang tak terhitung jumlahnya hancur total saat ini. Selain ‘Menara Pemurnian Qi Langit yang Berkobar’ hitam pekat, semua bangunan dan bahkan pepohonan di sekitar beberapa ratus meter benar-benar berubah menjadi reruntuhan saat badai menyapu! Kekuatan destruktif yang menakutkan itu menyebabkan para siswa yang bersembunyi dari kekacauan di kejauhan menjadi terpana.

Badai datang dengan cepat dan menghilang dengan cepat. Setelah menghancurkan salah satu sudut Akademi Dalam hingga benar-benar berantakan, badai yang menyapu perlahan melemah sebelum benar-benar menghilang.

Hilangnya badai menyebabkan langit yang agak gelap dan khusyuk sekali lagi memulihkan dirinya yang sejuk dan cerah. Yang tersisa hanyalah kekacauan total.

Banyak Sesepuh di langit melihat Akademi Dalam di bawah setelah badai menyebar. Sudut mulut mereka bergerak sedikit tanpa sadar. Jika mereka bertarung beberapa kali lagi, kemungkinan Akademi Dalam akan hancur total dalam pertempuran sengit ini dan tidak membutuhkan letusan ‘Api Jantung Jatuh’ untuk melakukannya.

Dibandingkan dengan sakit hati yang dirasakan para Sesepuh di kondisi menyedihkan Akademi Dalam setelah kehancuran, orang-orang kuat dari ‘Wilayah Sudut Hitam’ sedang mengincar pemuda berjubah hitam di kejauhan dengan wajah terkejut. Tak satu pun dari mereka mengharapkan Xiao Yan benar-benar bisa keluar tanpa cedera dari serangan yang begitu kuat oleh Fan Lao.

"Teknik Dou yang digunakan anak muda ini sebelumnya setidaknya adalah dari kelas Di. Jika tidak, itu tidak akan bisa sepenuhnya memblokir ‘Pemakan Bodhisattva Darah Agung’ Fan Lao. " Hati semua orang tiba-tiba mengerti saat mereka mengingat aura kuat dari cahaya penguasa yang muncul dengan maksud untuk merobek ruang itu sendiri. Mereka diam-diam tapi langsung merasakan keseriusan tambahan saat menghadapi pemuda di kejauhan. Di kelas mereka ini, Teknik Dou kelas Xuan biasa tidak lagi memiliki banyak dampak jika seseorang ingin melukai atau membunuh lawan yang memiliki kekuatan serupa. Hanya Di class Dou Techniques yang bisa mencapai keajaiban seperti itu. Oleh karena itu, teknik Dou kelas Di adalah sesuatu yang benar-benar memiliki ancaman terhadap ahli kelas Dou Wang atau bahkan Dou Huang ini.

Namun, Teknik Dou kelas Di sebagian besar diciptakan dan ditinggalkan oleh orang-orang kuno yang memiliki kecerdasan dan peluang besar. Lagi pula, jika seseorang ingin membuat Teknik Dou, dia akan membutuhkan sedikit keberuntungan di atas persyaratan keras dari kekuatan seseorang. Oleh karena itu, para ahli yang memiliki kualifikasi untuk membuat Teknik Dou semuanya adalah orang-orang terkenal di benua itu, dan mereka yang dapat membuat Teknik Dou kelas Di adalah eksistensi yang langka seperti bulu burung phoenix dan tanduk unicorn.

Oleh karena itu, Teknik Dou kelas Di adalah barang langka bahkan di seluruh benua. Jika faksi kelas dua biasa ingin mendapatkannya, mereka akan memperlakukannya seperti harta karun terbesar dari faksi mereka.

Selain itu, beberapa dari para ahli yang hanya tahu bagaimana fokus pada pelatihan tidak memiliki banyak Teknik Dou yang dapat mereka kalahkan di atas Dou Qi mereka yang kuat. Orang seperti ini sangat umum di benua itu. Akan baik-baik saja jika mereka bertarung dengan orang lain yang kekuatannya jauh lebih lemah dari mereka. Yang mereka butuhkan hanyalah menggunakan serangan Dou Qi secara acak untuk menyebarkan Teknik Dou yang digunakan lawan. Namun, jika mereka bertemu dengan seorang ahli yang kekuatannya mendekati mereka, kemungkinan mereka akan berakhir dalam keadaan yang menyedihkan membiarkan lawan mereka menghabisi mereka meskipun lebih lemah.

Kekuatan permukaan seseorang hanyalah pencegah. Faktor yang paling menentukan adalah kekuatan bertarung seseorang. Kekuatan bertarung semacam ini bergantung pada tiga faktor kunci: kelas dan kekuatan seseorang, Metode Qi seseorang, dan Teknik Dou yang dimiliki seseorang.

Jika seseorang memiliki ketiga kondisi tersebut, tidak sulit untuk melompat melintasi level atau bahkan melintasi kelas untuk menantang lawannya … Xiao Yan adalah orang seperti itu. Sepanjang perjalanannya, sebagian besar lawan yang dia temui lebih kuat darinya saat itu. Namun, sebagian besar ahli ini dikalahkan olehnya. Apa yang dia andalkan untuk melakukan ini adalah Metode Qi ‘Flame Mantra’ dan Teknik Dou yang kuat.

Oleh karena itu, Teknik Dou kelas Di dipandang lebih penting oleh para ahli yang berasal dari kelas Dou Wang dan di atasnya dibandingkan dengan kelas lainnya. Oleh karena itu, tidak dapat dihindari bahwa hati mereka akan merasa iri dan bahkan cemburu ketika mereka melihat bahwa di usianya yang masih muda, Xiao Yan telah menguasai Teknik Dou yang kuat yang cukup untuk menandingi ‘Pemakan Bodhisattva Darah Hebat’ dari Fan Lao.

Warna putih pucat telah muncul ke wajah buas Fan Lao di langit yang jauh. Jelas, ‘Pemakan Bodhisattva Darah Agung’ yang kuat yang dia gunakan sebelumnya sangat melelahkannya. Namun, dia tidak mendapatkan banyak efek meski menggunakan Teknik Dou yang begitu kuat. Fan Lao tanpa sadar merasakan semacam keinginan untuk memuntahkan darah saat dia melihat pria muda berjubah hitam yang masih berdiri di sisi yang berlawanan.

"Bajingan kecil ini memang sangat kuat. Sepertinya tidak akan banyak efeknya jika aku terus mengganggunya. " Kuku tajam seperti pisau ditarik melewati ruang dan membawa kilau dingin yang pekat. Itu sama gelapnya dengan tatapan Fan Lao yang menyebabkan hati seseorang terasa dingin. "Meskipun aku tidak tahu apa yang telah terjadi, tapi kekuatan yang tiba-tiba melonjak dari orang ini seharusnya bukan miliknya. Saya pikir itu pasti karena dia telah menggunakan beberapa Teknik Rahasia yang aneh. Namun, peningkatan dari Teknik Rahasia memiliki batas waktu tidak peduli betapa anehnya itu. Setelah itu selesai, kekuatannya akan kembali ke kelas aslinya. Pada saat itu, membunuhnya pasti akan semudah membalikkan tangan! "

Harus dikatakan bahwa Fan Lao memang layak menjadi ahli yang berkerumun di ‘Wilayah Black-Corner’. Dia hampir tidak bisa menebak sesuatu setelah beberapa pertukaran. Namun, Xiao Yan juga sangat menyadari hal ini. Dia bukan orang bodoh, dan tentu saja tidak akan memberi Fan Lao kesempatan untuk menunda waktu. Karena Fan Lao sudah memiliki niat untuk membunuhnya, dia tidak lagi berbelas kasihan dalam setiap tindakannya. Tindakan terbaik adalah membunuh anjing tua Fan Lao dan melenyapkan masalah lebih lanjut jika ada kesempatan. Bagaimanapun, efek pembalasan liar dan gila oleh seorang ahli Dou Huang akan membuat orang sakit kepala hebat.

Pikiran ini melintas di hati Xiao Yan dan dia tidak ragu sedikit pun. Dengan membalikkan tangannya, dia menempatkan Penguasa Xuan Berat ke dalam cincin penyimpanannya. Kecepatannya tiba-tiba melonjak setelah kehilangan kendali dari senjata seberat itu.

Cahaya berwarna perak melintas di bawah kakinya memancarkan raungan petir samar sebelum tubuhnya bergetar dan berubah menjadi garis hitam. Itu berkedip sebelum berkedip ke arah Fan Lao.

Fan Lao, yang fokusnya pada Xiao Yan, merasakan sesuatu saat tubuh Xiao Yan bergerak. Setelah memutuskan untuk bersembunyi sementara, Fan Lao membalik sayap darahnya dan dengan cepat menembak kembali.

Kamu ingin melarikan diri?

Tawa dingin yang keras terdengar di langit. Segera, tubuh Xiao Yan muncul seperti hantu di depan Fan Lao saat suara gemuruh terdengar samar.

Kecepatan yang Xiao Yan tunjukkan tiba-tiba juga menyebabkan ekspresi Fan Lao sedikit berubah. Namun, reaksinya cukup cepat. Saat Xiao Yan muncul, paku tajam menjadi seperti pisau yang menembus tenggorokan Xiao Yan.

Xiao Yan tidak mundur tetapi maju dalam menghadapi serangan tajam Fan Lao. Cahaya perak di bawah kakinya dengan aneh menyala dan memasuki tempat di dekat dada Fan Lao. Kelima jarinya tiba-tiba mengepal saat mereka segera menghancurkannya dengan keras.

"Bang!"

Film darah melingkar muncul saat tinju itu dengan keras menghantam dada Fan Lao. Kekuatan yang terkandung di tinju berkurang lebih dari setengah. Meskipun demikian, kekuatan sisa masih mengguncang Fan Lao sampai dia mundur dua langkah dengan cara yang menyedihkan.

Xiao Yan tidak beristirahat atau berhenti setelah satu serangannya membuat kontak. Tubuhnya sekali lagi maju dengan cara seperti kilat. Lengannya bergetar saat tinjunya meninggalkan bayangan. Angin dari tinjunya bertiup seperti angin dingin yang tajam.

Fan Lao benar-benar turun ke dalam kondisi yang tidak menguntungkan di bawah serangan jarak dekat seperti badai liar dari Xiao Yan. Dia berulang kali mengelak dengan cara yang menyedihkan. Kadang-kadang, tinju dari Xiao Yan akan memukulnya dengan keras karena kecerobohannya, menyebabkan wajahnya menjadi lebih pucat.

Tak terhitung banyaknya siswa di kejauhan menyaksikan Xiao Yan yang menunjukkan kekuatannya dan benar-benar menekan seorang ahli Dou Huang sampai yang terakhir tidak memiliki sarana untuk membalas. Banyak mata cerah itu dipenuhi dengan gairah liar yang sulit disembunyikan.

Jika pandangan seseorang dialihkan ke seluruh medan pertempuran di langit, seseorang akan melihat sosok manusia berkedip dan mendengar ledakan berulang yang dibuat dari Dou Qi yang bentrok bersama. Kadang-kadang, akan ada orang kuat yang akan menjauh dari medan pertempuran. Dari penampilan yang bergoyang dari sosok itu, terlihat jelas bahwa orang tersebut terluka parah. Apa yang menyebabkan semua orang merasa sedikit terhibur adalah bahwa para ahli yang telah meninggalkan medan pertempuran terluka tidak hanya terdiri dari Sesepuh di Akademi Jia Nan. Beberapa dari mereka dari ‘Black-Corner Region’ juga terluka setelah menerima serangan gabungan dari beberapa orang di medan pertempuran yang kacau balau.

Tentu saja, lingkaran pertempuran yang merupakan faktor penentu dalam upaya merebut ‘Api Surgawi’ ini masih antara Su Qian dan Tetua Perak Emas. Pandangan semua orang beralih ke pertempuran yang jauh dari medan pertempuran, tetapi hanya bisa mendengar ‘ledakan’ keras dari tabrakan. Sulit bagi seseorang untuk merasakan sosok manusia dengan mata telanjang. Yang bisa mereka lakukan hanyalah samar-samar melihat tiga sosok manusia mengganggu satu sama lain berulang kali setelah menyipitkan mata.

Konflik dengan ‘Wilayah Sudut Hitam’ ini adalah yang terbesar dalam beberapa tahun dengan jumlah orang kuat yang berpartisipasi. Riak energi yang pada dasarnya menghilangkan matahari menyebabkan hati para siswa yang menonton di bawah merasakan panas yang membara di hati mereka. Apakah alasan mengapa seseorang hidup dan menghabiskan banyak usaha untuk berlatih bukan karena mereka ingin berdiri di puncak kekuasaan dan menjadi orang kuat yang dipandang orang lain?

Sementara semua orang menempatkan fokus mereka pada pertempuran besar yang kacau di langit, tidak ada yang menyadari bahwa lapisan film energi berwarna hitam di ‘Menara Penyulingan Langit Berkobar Langit’ yang rusak di bawah tanpa sadar dan diam-diam menjadi lebih tipis sekali lagi. Jika seseorang mengamati dengan cermat, seseorang bahkan akan dapat melihat sepasang mata segitiga yang sangat gelap dan dingin di bawah lapisan energi! Mata ular yang gelap dan dingin itu perlahan bergerak saat melihat ke langit. Akhirnya, mereka berhenti di Han Feng… dan Xiao Yan. Ini terutama terjadi ketika ‘Api Surgawi’ naik di tubuh mereka berdua. Panas di dalam sepasang mata ular itu juga diam-diam melonjak tinggi. Keserakahan yang sangat mirip manusia juga lahir di dalam diri mereka …

Tampaknya Xiao Yan dan Han Feng tidak hanya ingin menelan ‘Flame Heart Flame’. Yang terakhir… sepertinya memiliki pemikiran yang sama tentang mereka.