Battle Through the Heavens – Chapter 61 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 61 | Baca Novel Online

Menyamar

Sementara tiga klan mulai pergi melalui pintu masuk rumah lelang, para pemimpin klan masing-masing memberikan senyum palsu dan tawa yang tidak menyenangkan; ketika mereka meninggalkan pandangan satu sama lain, jejak permusuhan dan ejekan muncul di wajah mereka.

Tiga klan menyombongkan diri di aula saat mereka pergi dan setiap kali mereka lewat, orang-orang akan dengan cepat minggir .. Di Wu Tang City, hampir tidak ada kekuatan lain yang bisa menyaingi tiga klan besar.

Sekali lagi, Xiao Zhan dengan setengah hati mengatakan beberapa kata kepada Ao Ba Pa di dekatnya. Tiba-tiba, gerakan Xiao Zhan menegang. dan langkah kakinya terhenti.

Melihat gerakan Xiao Zhan, semua orang mengalihkan pandangan mereka ke garis pandangnya, dan tubuh mereka tidak bisa membantu tetapi sedikit gemetar. Bahkan wajah Jie Lie Bi dan Ao Ba Pa sedikit berubah.

Di pintu masuk aula lainnya, tiga sosok perlahan berjalan keluar. Orang yang memimpin mereka tiba-tiba ketua pelelangan Primer Auction House Ya Fei. Sebagai pelanggan yang sering mengikuti pelelangan, Xiao Zhan dan yang lainnya semua tahu wajah asli wanita ini. Meskipun wanita ini biasanya menampilkan wajah yang penuh dengan senyum, semua orang tahu bahwa wanita ini sebenarnya sangat arogan. Sebelumnya, Ao Ba Pa ingin mengundangnya untuk makan tetapi langsung bertemu dengan penolakan yang sangat sopan. Dari kejadian ini, orang-orang mengerti bahwa wanita ini, tidak seperti penampilan luarnya, tidak mudah untuk didekati.

Namun hari ini, wanita yang angkuh ini, bertentangan dengan dirinya yang normal, dengan hormat membimbing para tamu. Ini benar-benar membuat Xiao Zhan dan yang lainnya kagum.

Mata sedikit berkedip, tatapan Xiao Zhan dan yang lainnya bergeser sekali lagi ke belakang dan wajah mereka terus berubah.

Di belakang kelompok tiga, penatua alkemis Lelang Gu Ni tersenyum dan mengatakan beberapa kata ke telinga orang berkerudung hitam misterius. Ekspresi senyumnya menutupi wajahnya, sedemikian rupa sehingga jejak pujian bisa terlihat.

Jika sikap hormat Ya Fei telah menyebabkan Xiao Zhan dan yang lainnya merasa kagum, maka sikap yang ditampilkan Gu Ni membuat mereka merasa terpana.

Sebagai alkemis peringkat tertinggi Wu Tan City, biasanya hanya tiga kepala klan yang bisa menemuinya. Ketika mereka melakukannya, mereka penuh hormat dan tidak berani sedikit pun tidak sopan.

Sebagai seorang alkemis tingkat ke-2, Gu Ni mempertahankan kebanggaan menjadi seorang alkemis. Ketika dia berbicara, dia berbicara dengan acuh tak acuh, membuat orang lain lebih menghormatinya.

Tapi orang seperti ini, dia tiba-tiba menunjukkan rasa hormat tanpa mencoba menyembunyikan senyumnya yang menyanjung. Bahwa … … orang yang dia coba untuk memenangkannya .. Siapa orang ini?

Pemandangan itu mengejutkan. Akhirnya, tatapan mereka perlahan-lahan beralih ke sosok berjubah hitam di tengah.

Menyapu figur tinggi sosok bayangan itu, Xiao Zhan dengan cemas berpikir dalam benaknya, “Siapa orang ini? Seseorang yang dapat membuat orang-orang terpenting di Rumah Lelang Primer dengan hormat mengirimnya pergi? Untuk apa orang dengan level ini datang ke Wu Tan City? 

Menjilat bibirnya yang agak kering, Xiao Zhan melihat sekeliling dari kiri ke kanan dan benar-benar menemukan bahwa Jia Lie Bi dan Ao Ba Pa juga penasaran dan terkejut.

Mengangkat matanya penuh harap pada tiga orang yang masuk, wajah Xiao Zhan meremas senyum kecil, berjalan maju dua langkah, dan tersenyum: Nona Ya Fei, sesepuh Gu Ni. Ha ha. Sangat jarang melihat kalian berdua muncul bersama-sama. “

Ketika Ya Fei dan Gu Ni keluar lebih awal, keduanya sudah melihat para pemimpin klan. Melihat Xiao Zhan keluar untuk berbicara, gerakan mereka masih sama. Tetapi hanya setelah orang berjubah hitam itu berhenti, mereka menghela nafas lega.

Ha ha. Kami mengirim tamu yang berharga, itu saja. “Ya Fei tertawa ringan.

” Oh. Ha ha … Jia Lie Bi juga mendekati sambil tersenyum. Tak lama kemudian, tatapannya beralih dari Ya Fei ke orang berkerudung hitam dan dengan sopan bertanya: “Ha ha. Saya tidak tahu apakah tuan ini … … juga dari Kota Wu Tang? Ha ha, Anda terlihat agak asing bagi saya. “

” Batuk … Jia Lie Clan Elder, tuan ini adalah tamu berharga Rumah Lelang Primer …. …. ” untuk tidak mengajukan pertanyaan dengan sembarangan.

Mendengar nada peringatan Gu Ni Elder, kulit wajah Jia Lie Bi sedikit berubah dan berbisik pada dirinya sendiri: “Bahkan Gu Ni elder melakukan ini dengan ketakutan? Apa identitas orang ini? “

Melihat bagaimana Jia Lie Bi bertemu dengan balasan yang bijak, Xiao Zhan menelan apa yang akan dikatakannya. Melihat sikap hati-hati Gu Ni, orang berjubah hitam ini jelas berada pada tingkat keberadaan yang sama sekali berbeda dari mereka. Saat ini, dia tidak punya pilihan selain tertawa sedikit dan kemudian dengan bijaksana menarik diri.

Kamu¦. ¦ adalah Xiao Zhan dari Klan Xiao, kan? Tepat ketika Xiao Zhan hendak menarik diri, orang berjubah hitam yang diam itu tiba-tiba bertanya dengan nada membosankan.

Mendengar suara tua ini, Xiao Zhan menatap kosong ke arah sedikit. Segera setelah itu, dia ragu-ragu dan kemudian mengangguk.

“Saya mendengar bahwa tuan muda klan Anda mengandalkan Yayasan Elixir ini untuk melompat ke Duan Qi ke-9. Ha ha, ini benar-benar membuatku kagum. “Orang berjubah hitam itu tertawa terbahak-bahak.

Bertemu dengan perlakuan sopan semacam ini, Xiao Zhan merasakan kegembiraan di hatinya dan tersenyum,” Putraku memiliki semoga berhasil.”

Melambaikan tangannya dengan riang, orang berjubah hitam itu tersenyum: Keberuntungan juga bagian dari kekuatan seseorang. Di masa depan jika ada kesempatan, saya ingin bertemu dengannya. Mungkin dia bahkan bisa menjadi seorang alkemis. “Dengan agak kaget, Xiao Zhan muncul seolah-olah dia tidak mengerti apa yang dikatakan tetua itu.” Oke …. ¦ di masa depan jika ada kesempatan, aku akan mencari Xiao Clan-mu untuk berkolaborasi bersama. “Sambil tersenyum, orang berjubah hitam itu berbalik menghadap Ya Fei dan Gu Ni:” Tidak perlu mengirimku pergi, aku masih punya bisnis untuk dilakukan. Saya akan pergi dulu. Setelah berbicara, Xiao Yan tidak menunggu reaksi mereka dan berjalan dengan langkah besar keluar dari rumah lelang. Mengelus wajahnya dengan cara yang tak terlukiskan, Xiao Zhan menoleh dan benar-benar melihat Ya Fei dan Gu Ni menatapnya, wajah dipenuhi dengan rasa iri. “Pemimpin Xiao Clan, apakah kamu mengenali tuan tua itu?” Tanya Ya Fei. “Ini adalah pertama kalinya aku melihatnya.” Xiao Zhan memaksakan senyum dan menggelengkan kepalanya dengan gugup ke arah Ya Fei dan Gu Ni, yang memegang ekspresi aneh di wajah mereka. “Sigh, keluarga Xiao telah diberkati.” Gu Ni dengan lembut menggelengkan kepalanya. Dia melirik Yayasan Elixirs, yang dipegang erat oleh Jia Lie Bi di dadanya seolah-olah itu adalah harta berharga, dan berkata dengan acuh tak acuh: “Hal-hal itu disempurnakan olehnya.” kepala berubah dengan liar. Setelah beberapa saat, wajah Xiao Zhan bersinar dengan gembira; dia tidak mengira bahwa penatua berjubah hitam itu akan menjadi seorang alkemis. Melihat sikap Gu Ni sebelumnya, jelas bahwa penatua itu adalah alkemis peringkat jauh lebih tinggi daripada Gu Ni! Jika seorang alkemis tingkat kedua mampu membuat mereka sopan dan sederhana, lalu bagaimana dengan alkemis tingkat ketiga atau bahkan keempat? Surga, jenis klannya tidak memiliki kualifikasi untuk bahkan memenuhi tipe senior ini. “Kami mendapat banyak keuntungan saat ini ….” Memikirkan kembali ketika orang berkerudung hitam itu menawarkan untuk berkolaborasi di masa depan, dua mata Xiao Zhan segera menyala dan dia tanpa sadar bergumam pada dirinya sendiri. Ke samping, setelah keterkejutan mereka memudar, mata Jia Lie Bi dan Ao Ba Pa berkelebat iri seolah-olah mereka seperti mata kelinci. TT: Mata kelinci merah = mata merah = iri