Battle Through the Heavens – Chapter 613

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 613

Chapter 613: Penampilan Ular

Hal yang membangunkan Xiao Yan dari kondisi pelatihannya adalah suara tua lemah yang berulang kali terdengar di dalam hatinya.

Mata Xiao Yan yang tertutup rapat perlahan terbuka setelah mendengar suara Yao Lao. Tatapannya menatap api putih padat yang semakin ilusi di sekujur tubuhnya dan hatinya tanpa sadar sedikit tenggelam.

"Anak kecil, aku sudah mencapai batasku …" Yao Lao mendesah perlahan terdengar setelah merasakan Xiao Yan telah terbangun.

Xiao Yan mengangguk sedikit saat dia dengan lembut berbicara, "Guru, kamu telah bekerja keras …"

Ke ke. Yao Lao tertawa. Tawanya memiliki kelemahan yang sulit disembunyikan. "Dalam beberapa menit lagi, Anda perlu memblokir penyempurnaan ‘Api Jantung yang Jatuh’ sendiri. Semoga kamu bisa bertahan… "

Xiao Yan diam. Sesaat kemudian, dia tersenyum pahit dan berkata, "Saya akan melakukan apa yang saya bisa sebagai pribadi. Sisanya terserah takdir… "

Tidak peduli seberapa besar kepercayaan diri memenuhi Xiao Yan, dia tidak memiliki banyak harapan dalam kesempatannya untuk melarikan diri dari lingkungan tanpa harapan ini dimana bahkan Yao Lao tidak dapat merasakan banyak kesempatan untuk bertahan hidup. Satu-satunya hal yang saat ini bisa dia lakukan adalah melakukan yang terbaik untuk menahan penyempurnaan ‘Flame Heart Flame’ sedikit lebih lama.

Yao Lao secara bertahap terdiam. Dia jelas tahu bahwa tidurnya kali ini mungkin merupakan perpisahan yang abadi. Semangatnya mungkin bisa bersembunyi di dalam cincin yang dia bangun secara khusus, tapi ‘Fallen Heart Flame’ secara kebetulan mampu melawannya. Di bawah pembakaran api jenis ini, bahkan roh akan berakhir dibakar menjadi ketiadaan.

Xiao Yan mengangkat kepalanya sedikit selama Yao Lao diam. Tatapannya menyapu kumpulan besar api tak terlihat ini. Sulit membayangkan bahwa nyala api ini benar-benar memiliki kecerdasannya sendiri … Dua lampu hijau samar tiba-tiba muncul dari tempat tertentu di dalam nyala api tak terlihat saat Xiao Yan melihat sekeliling. Itu tampak seperti sepasang mata yang mengandung keserakahan saat mereka menyaksikan tempat Xiao Yan berada. Sekelompok api tak terlihat tiba-tiba muncul dengan sedikit kilatan cahaya hijau. Akhirnya, itu melekat pada api putih pekat yang sebagian berada di atas tubuh Xiao Yan, membakar dan membuatnya berkarat.

"Anak kecil, persiapkan dirimu."

Desahan lembut Yao Lao tiba-tiba terdengar. Xiao Yan jelas tahu bahwa Yao Lao sudah mencapai batasnya. Dia harus mengandalkan dirinya sendiri untuk hal lain…

Sudut mulut Xiao Yan melengkung pahit. Dia segera menghirup udara dalam-dalam saat telapak tangannya bergerak. Api hijau mengalir, mengikuti Jalur Qi di tubuhnya. Akhirnya, perlahan merembes keluar dan membungkus seluruh tubuh Xiao Yan di dalamnya.

Api berwarna putih pekat di luar semakin redup mengikuti munculnya ‘Api Inti Teratai Hijau’. Akhirnya, itu menghilang dengan tiba-tiba dan lapisan terluar dari api tak terlihat dengan cepat menyerbu masuk. Itu akan membakar orang di dalam ketika itu diblokir oleh sekelompok api hijau.

"Anak kecil, selanjutnya kau harus mengandalkan dirimu sendiri. Semoga Anda berhasil menanggung ini. Kehidupan guru dan murid ada di tanganmu… "Suara lemah Yao Lao menjadi semakin samar. Sesaat kemudian, itu menghilang sama sekali.

Xiao Yan dengan jelas merasakan kesadaran Yao Lao dengan cepat menarik diri dari tubuhnya saat suaranya menghilang. Saat kesadaran Yao Lao akan benar-benar menarik diri, energi yang kuat diam-diam keluar dari tubuh Xiao Yan, menyebabkan auranya melambung tinggi.

Guru, murid ini tidak akan mengecewakanmu.

Xiao Yan menggigit bibir bawahnya dengan erat saat dia merasakan energi yang kuat mengisinya. Kemerahan muncul di matanya. Dia jelas mengerti bahwa Yao Lao telah meminjamkan seluruh kekuatannya yang tersisa padanya. Tubuh yang terakhir sekali lagi bersembunyi di dalam ring dan jatuh tertidur karena kelelahan Kekuatan Spiritualnya.

Setelah mengambil alih pekerjaan Yao Lao sebelumnya, Xiao Yan akhirnya mengerti betapa hebatnya kelelahan dari bersaing dengan ‘Fallen Heart Flame’ itu. Mungkin itu karena jarak antara kekuatannya dan kekuatan Yao Lao. Meskipun ‘Green Lotus Core Flame’ dan ‘Bone Chilling Flame’ keduanya adalah ‘Heavenly Flames’. Perlindungan yang diterima Xiao Yan dari kedua api itu sangat berbeda.

Meskipun Xiao Yan akan merasakan sakit yang membakar ketika Yao Lao menggunakan ‘Bone Chilling Flame’, itu tidak tertahankan. Namun, ketika Xiao Yan mengandalkan dirinya sendiri untuk melawan ‘Flame Heart Flame’, rasa sakit yang membakar tiba-tiba menjadi sangat dalam. Bahkan pakaian di tubuh Xiao Yan dipanggang dengan suhu tinggi hingga semakin tipis dan rapuh. Mereka bahkan memecahkan tumpukan besar bubuk saat Xiao Yan menggerakkan tubuhnya, meninggalkan tubuh telanjang yang duduk bersila di teratai hijau.

"Mendesis…"

Wajah Xiao Yan bergerak-gerak. Benang udara dingin berulang kali merembes keluar dari celah gigi Xiao Yan. Kulit putihnya juga menjadi merah licin karena panas. Beberapa area bahkan telah pecah dengan lepuh. Sekilas, dia berada dalam kondisi yang sangat menyedihkan.

Xiao Yan dengan paksa menekan rasa sakit yang menyayat hati. Dia mengeluarkan sebotol ‘Pil Pemulihan Energi’ dari dalam cincin penyimpanannya dengan susah payah dan memasukkan semuanya ke dalam mulutnya. Tubuhnya dibungkus oleh ‘Fallen Heart Flame’. Meskipun masih ada energi api yang melayang di sekitar tubuhnya, itu sangat sulit untuk diserap saat berada di bawah kendali ‘Fallen Heart Flame’. Oleh karena itu, Xiao Yan hanya bisa menggunakan pil obat untuk bertahan sedikit lebih lama!

"Sungguh tidak terduga bahwa ‘Fallen Heart Flame’ sebenarnya menakutkan ini … tidak heran bahkan guru pun sangat takut akan hal itu. Namun… menurut tingkat kelelahan ini, aku khawatir aku tidak akan mampu bertahan bahkan selama seminggu. " Mulut Xiao Yan dipenuhi dengan pil obat saat dia menatap api tak terlihat yang tampaknya tidak pernah berakhir di luar. Hatinya dipenuhi dengan kepahitan. Situasi putus asa ini menyebabkan orang tidak bisa kemana-mana.

"Sepertinya aku hanya bisa berharap keajaiban muncul…"

Mulut kering Xiao Yan bergerak saat dia merasakan rasa sakit yang menyiksa. Lama kemudian dia perlahan menutup matanya. Dia sudah melakukan yang terbaik. Setelah ini, terserah pada takdir untuk memutuskan apakah dia akan hidup atau mati …

Tidak ada konsep waktu di dunia magma yang tidak pernah berakhir ini dan Xiao Yan sama sekali tidak berpikir untuk memperhatikan aliran waktu di bawah penyiksaan yang tidak manusiawi ini. Dia hanya tahu bahwa dia bisa berubah menjadi debu, seperti pakaiannya, kapan saja di bawah suhu panas ini dan menghilang di dunia magma ini.

Kesendirian dan kesepian yang sulit untuk digambarkan berkerumun jauh ke dalam hati Xiao Yan saat berada di bawah siksaan ini. Tidak ada suara selain suara yang dipancarkan dari aliran magma jauh di dunia magma. Seluruh dunia tampaknya benar-benar terisolasi. Kesepian dan keheningan semacam itu di dunia yang luas sekali lagi menyebabkan Xiao Yan yang tersiksa oleh suhu tinggi merasakan kelelahan dan kehilangan dalam jiwanya.

Mungkin dia akan lupa betapa mengharukannya suara yang dipancarkan saat tenggorokannya gemetar setelah menjalani kehidupan seperti itu untuk waktu yang lama. Dia bahkan mungkin melupakan identitasnya sebagai manusia. Kesendirian dan kesepian dunia meresap ke dalam tulangnya dan tidak bisa disingkirkan.

Xiao Yan tidak tahu berapa lama dia bertahan. Dia hanya merasakan suhu dunia luar yang semakin panas seiring berjalannya waktu. Untungnya, kulitnya menunjukkan tanda-tanda samar perlawanan terhadap nyala api setelah dipanggang dalam waktu yang lama. Karena rasa sakit yang membara yang berulang-ulang ini tidak membuatnya menjadi gila.

Di atas kecerdasan yang dimiliki ‘Fallen Heart Flame’, nyala api juga tampaknya memiliki kesabaran yang jauh melampaui apa yang bisa dibandingkan dengan manusia mana pun. Seseorang akan mengerti alasannya setelah beberapa pemikiran. Akan aneh jika tidak memiliki kesabaran setelah tinggal di tempat ini selama bertahun-tahun. Selain itu, karena inilah ia tidak memilih untuk menggunakan metode paling intens untuk menghabisi Xiao Yan dalam waktu sesingkat mungkin. Alih-alih, ia memilih jenis kehalusan ini dengan nyala api yang lambat. Namun, penyempurnaan yang lambat seperti itu benar-benar menyebabkan Xiao Yan mengalami perasaan lebih baik mati.

Seluruh orang Xiao Yan tampak dalam keadaan buram di bawah pemanggangan tak henti-hentinya oleh ‘Flame Heart Flame’. Dia hanya bisa menggerakkan api hijau di tubuhnya secara mekanis untuk berulang kali menahan nyala api. Setelah itu, dia juga akan menyerap energi di sekitarnya yang sulit diserap secara mekanis untuk menambah apa yang dibutuhkan tubuhnya.

Operasi mekanis semacam ini menyebabkan Xiao Yan samar-samar merasa bahwa dia menjadi semakin akrab dengan kendali ‘Api Surgawi’. Namun, selain membiarkan dia untuk menyelamatkan sebagian dari kelelahan yang tidak perlu dari ‘Api Surgawi’, tampaknya tidak memungkinkan dia untuk melarikan diri …

Jika situasi ini berlanjut, Xiao Yan kemungkinan besar akan benar-benar halus dalam waktu singkat. The ‘Green Lotus Core Flame’ di tubuhnya juga akan ditelan oleh ‘Fallen Heart Flame’ …

Xiao Yan bertahan dengan susah payah. Tidak ada yang tahu berapa lama dia bertahan di dunia ini tanpa konsep waktu. Mungkin itu adalah dua hari, satu minggu, setengah bulan, beberapa bulan…

Pada saat tertentu, Xiao Yan terbangun dari kondisi setengah sadar semacam ini. Gelombang perasaan dingin dikirim dari lengannya. Perasaan sejuk ini seperti tanah yang telah dikeringkan selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya tiba-tiba bertemu dengan hujan lebat. Itu menyebabkan seluruh roh Xiao Yan gemetar saat dia segera membuka matanya. Dia memiringkan kepalanya dan memandangi ular kecil tujuh warna yang masih ada di lengannya setelah dilupakan untuk jangka waktu yang tidak diketahui …

"Surga Menelan Python?" Kepala bingung Xiao Yan tiba-tiba pulih kejernihannya saat dia tanpa sadar berteriak. Bahkan mungkin dia tidak menyadari bahwa suaranya menjadi kering dan serak dibandingkan sebelumnya.

Orang dapat membayangkan betapa bersemangatnya Xiao Yan saat ini ketika dia tiba-tiba dapat melihat sesuatu yang dapat berbicara dengannya di tempat yang sepi dan terisolasi ini, yang menyebabkan seseorang menjadi gila.

Namun, hati Xiao Yan tiba-tiba melonjak di atas kegembiraannya saat tatapannya menyapu mata ular yang menyihir itu. Pada saat ini, warna mata yang terakhir terus berubah. Dinginnya sedingin es itu terkadang dipenuhi dengan keaktifan. Jelas… kedua roh di dalam tubuh kecil ini tampaknya terlibat dalam pertarungan sengit untuk mengontrol tubuh pada saat itu.

Xiao Yan tidak memiliki solusi apapun sehubungan dengan pertarungan ini. Karenanya, dia hanya bisa menonton dengan matanya.

Pertarungan berlanjut selama hampir sepuluh menit atau lebih. Setelah itu, cahaya tujuh warna cerah melonjak keluar dari ‘Heaven Swallowing Python’. Yang terakhir dengan keras mengayunkan ekornya saat sosok kecil langsung melesat. Itu segera terbang dengan cepat, dan merembes keluar dari area yang dikelilingi oleh api hijau Xiao Yan.

‘Heaven Swallowing Python’ baru saja meninggalkan area yang dikelilingi oleh ‘Green Lotus Core Flame’ ketika ‘Fallen Heart Flame’ yang mengalir bebas di luar menerkam. Namun, tepat sebelum ia melakukan kontak dengan tubuhnya, ‘Heaven Swallowing Python’ tiba-tiba bergoyang dengan cepat di bawah cahaya tujuh warna itu. Segera, tubuh seperti giok putih yang telanjang, cantik, dan sempurna perlahan muncul di depan tatapan Xiao Yan.

Xiao Yan memandangi wanita cantik yang mempesona yang dipenuhi dengan daya pikat saat dia muncul entah dari mana. Namun, hatinya perlahan tenggelam …