Battle Through the Heavens – Chapter 614

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 614

Chapter 614: Persimpangan Antara Hidup dan Mati

Kecantikan telanjang yang muncul di depan Xiao Yan menyihir dan penuh dengan daya pikat. Ketelanjangan yang secara tidak sengaja terungkap sudah cukup untuk menyebabkan banyak pria menjadi gila. Pastinya, akan lebih sempurna jika wajah si cantik yang dingin dan seperti es memiliki tambahan emosi manusia…

Tentu saja, tidak peduli betapa cantiknya kecantikan di depannya, itu bukanlah kabar baik bagi Xiao Yan. Bagaimanapun, wanita ini agak terlalu menakutkan. Meskipun dia memiliki kesepakatan dengannya saat itu, Ratu Medusa yang temperamental ini akhirnya menyebabkan Xiao Yan merasakan kehati-hatian terbesar di hatinya.

Ratu Medusa baru saja mengungkapkan wujudnya ketika ‘Fallen Heart Flame’ merasakan sesuatu. Sekelompok besar api tiba-tiba muncul dan segera menyapu ke arah yang pertama. Suhu panas menyebabkan ekspresi seseorang dengan kekuatan Ratu Medusa sedikit berubah.

Ratu Medusa melambaikan tangannya yang halus dengan lembut, dan cahaya tujuh warna yang cerah melonjak keluar dari dalam tubuhnya untuk sepenuhnya menekan nyala api yang tak terlihat. Meskipun dia tidak memiliki ‘Api Surgawi’, tidak mudah bagi ‘Api Hati yang Jatuh’ untuk menyempurnakannya karena kekuatannya yang kuat.

Hanya setelah Ratu Medusa memblokir nyala api yang tak terlihat, dia merasakan lingkungan tempat dia berada tidak tepat. Tatapannya menyapu ke segala arah. Ketika dia melihat magma tak berujung di luar nyala api yang tak terlihat, dia mengerutkan alisnya. Ini terutama terjadi ketika pandangannya tertuju pada nyala api tak terlihat yang terbungkus di luar. Wajahnya yang dingin dan acuh tak acuh akhirnya menjadi jelek, "Api Surgawi?"

"Hee hee, Ratu Medusa, maafkan aku. Aku sebenarnya telah melupakanmu… "Tawa tiba-tiba terdengar. Mata cantik Ratu Medusa yang dipenuhi keraguan perlahan menoleh ke arah Xiao Yan, yang duduk bersila di atas teratai hijau. Wajah dingin glamornya segera menjadi dingin. Dia tidak pernah merasakan perasaan yang baik terhadap orang ini yang telah mengandalkan ‘Heaven Swallowing Python’ untuk mengancamnya.

Xiao Yan menggerakkan tubuhnya ke belakang sedikit tanpa meninggalkan jejak saat dia merasakan mata Ratu Medusa yang sedingin es. Dia sangat takut pada wanita ini. Di masa lalu, dia masih memiliki kepercayaan diri saat Yao Lao ada. Sekarang setelah Yao Lao tertidur lelap, dia benar-benar tidak bisa menolak jika dia ingin melakukan sesuatu padanya.

Mata Xiao Yan menyapu tubuh Ratu Medusa yang putih-giok, cantik, cantik, dan telanjang. Meskipun dia tahu dengan jelas bahwa ini adalah ular betina yang cantik, yang bisa langsung membunuh seseorang, sifat kejantanannya masih menyebabkan api jahat muncul di perut bagian bawahnya. Wanita ini benar-benar musuh bebuyutan semua pria. Seseorang tidak dapat menemukan kekurangan pada wajah seperti mahakarya surgawi itu. Apalagi suasana yang sangat dingin membuat hati seseorang terasa gatal seperti cakar monyet. Semua pria seperti ini. Minat mereka akan tumbuh jika menyangkut sesuatu yang mereka pahami dengan jelas tidak dapat mereka peroleh.

Keindahan seperti batu giok dengan godaan alami yang menyihir dunia. Kecantikan di depannya ini tampaknya layak untuk evaluasi seperti itu.

Meskipun tatapan Xiao Yan hanya berkeliaran sesaat sebelum dengan cepat berbalik, itu tidak lepas dari indera Ratu Medusa. Bibirnya yang merah dan ramping terangkat membentuk lengkungan dangkal yang berisi rasa dingin, "Kamu tidak ingin matamu?"

Xiao Yan tertawa datar, tapi tidak berani menjawab. Siapa yang tahu apakah wanita temperamental ini akan menghabisinya di tempat hanya karena dia tidak senang.

"Di mana tempat ini?" Cahaya tujuh warna cerah bergerak dengan lambaian tangan halusnya. Itu segera berubah menjadi gaun berwarna merah menutupi tubuh telanjang Ratu Medusa yang menutupi aurat di bawahnya. Jari-jarinya yang panjang seperti giok menyingkirkan sehelai rambut hitam yang melayang di dahinya saat dia membuka mulut untuk bertanya dengan samar.

Xiao Yan mengusap kepalanya. Dia ragu-ragu sejenak sebelum menjelaskan kesulitannya dengan kasar. Namun, setelah dia berbicara sampai akhir, dia dengan jelas melihat bahwa alis Ratu Medusa perlahan menjadi vertikal. Suaranya segera menjadi sangat lemah.

"Aku benar-benar menyesal tidak membunuhmu saat itu!"

Ratu Medusa mengatupkan gigi peraknya. Seluruh tubuhnya gemetar. Orang ini benar-benar akan membawanya ke tempat yang penuh dengan kematian ini. Meskipun kekuatannya besar, dia sudah memiliki rasa takut terhadap jenis api ini setelah berevolusi dalam ‘Api Inti Teratai Hijau’ saat itu. Namun, dia tidak menyangka bahwa saat dia mengendalikan tubuhnya, dia benar-benar dibawa ke area bawah tanah yang dalam ini oleh Xiao Yan. Selain itu, ada ‘Api Surgawi’ yang memiliki kecerdasan yang memandang mereka dari luar dengan mengancam.

Xiao Yan tersenyum malu-malu. Dia berbicara dengan hati-hati, "Saya juga tidak ingin datang ke sini. Yang Mulia, tidakkah Anda setuju bahwa tidak ada gunanya bagi kami untuk mengatakan apapun. Mengapa kita tidak bergandengan tangan, hancurkan ‘Flame Heart Flame’ ini dan kabur hidup-hidup? Apa yang kamu katakan?"

Wajah cantik Ratu Medusa sangat dingin karena dia benar-benar mengabaikannya. Matanya yang cantik menatap ‘Fallen Heart Flame’. Sesaat kemudian, dia melambaikan tangannya yang halus dan pilar energi tujuh warna ditembakkan. Itu segera menabrak api. Namun, serangan dengan kekuatan seperti itu tidak banyak gunanya selain menyebabkan gelombang riak terbentuk di ‘Fallen Heart Flame’.

Sebuah kekhidmatan melintas di mata dingin Ratu Medusa ketika dia melihat bahwa serangannya tidak memiliki efek sedikitpun. Meskipun serangan sebelumnya bukanlah kekuatan penuhnya, itu bukanlah sesuatu yang bisa diremehkan. Itu tidak terduga …

"Tempat ini adalah tempat lahirnya ‘Fallen Heart Flame’. Itu pada dasarnya memiliki pasokan energi yang tak ada habisnya di tempat ini dan tidak akan mudah untuk menerobosnya. " Xiao Yan di samping menyaksikan tindakan Ratu Medusa saat dia tanpa sadar berbicara.

Alis Ratu Medusa menjadi vertikal. Dia akan berteriak dengan dingin ketika ‘Fallen Heart Flame’ yang tiba-tiba diserang menjadi agak marah. Kelompok api tak terlihat melonjak dengan cepat dan segera melilit Ratu Medusa. Cahaya tujuh warna di permukaan tubuhnya tampaknya perlahan-lahan menjadi lebih tipis di bawah pembakaran suhu tinggi yang menakutkan dari nyala api tak terlihat.

Dou Qi di permukaan Ratu Medusa dibakar hingga menjadi tipis. Wajah cantiknya berubah sedikit setelah sepertinya merasakan sesuatu. Tangan halus miliknya membentuk segel aneh, dan lingkaran cahaya tujuh warna segera melonjak keluar, menembakkan api tak terlihat ke seluruh tubuhnya.

Ratu Medusa tidak punya waktu untuk menghela nafas lega setelah nyala api tak terlihat baru saja ditembakkan ketika dia menemukan bahwa peningkatan jumlah nyala api tak terlihat tiba-tiba muncul sebelum menyapu ke arahnya dari segala arah.

Wajah Ratu Medusa tenggelam. Dia hanya bisa mundur dan menarik Dou Qi tujuh warna sebelum akhirnya membentuk jalan buntu dengan api tak terlihat di samping tubuhnya.

"Di manakah orang tua yang ada di tubuhmu itu? Bawa dia keluar. Hanya dengan kekuatanmu, kita tidak akan bisa menghancurkan ‘Api Surgawi’ ini bahkan jika kita harus bergandengan tangan! " Ratu Medusa melanjutkan kebuntuan dengan nyala api untuk sementara sebelum akhirnya menyadari bahwa ini bukanlah solusi jangka panjang. Dia mengalihkan pandangannya yang cantik ke arah Xiao Yan dan berteriak setelah itu.

"Guru sudah tertidur …" Xiao Yan tertawa getir sambil merentangkan tangannya.

"Sialan !!" Ratu Medusa menjadi sangat marah setelah mendengar ini. Dia mengangkat tangannya dan energi tujuh warna di telapak tangannya bergejolak berulang kali. Dari kelihatannya, sepertinya dia ingin membunuh Xiao Yan dengan satu tangan.

"Kamu tidak akan bisa pergi bahkan jika kamu membunuhku." Xiao Yan tidak bisa diganggu jika dia memprovokasi wanita ini pada tahap ini saat dia merentangkan tangannya dan berbicara.

"Situasi berbahaya macam apa yang belum dilihat Ratu ini? Tidak mudah jika ‘Api Surgawi’ ini ingin menahan saya di sini! " Ratu Medusa tiba-tiba tertawa dingin. Tubuhnya segera bergerak dan muncul di tepi api dengan cara seperti hantu. Angin yang menakutkan dengan cepat bertiup di tangannya yang halus sebelum segera menabrak dengan keras ke ‘Flame Heart Flame’.

"Bang!"

Suara rendah dan dalam bergema di seluruh area ini, menyebabkan keringat keluar dari dahi Xiao Yan. Setelah wanita ganas ini menerobos segel ‘Api Jantung yang Jatuh’, lautan magma di luar akan segera menyerbu masuk. Meskipun dia tidak takut, dia pasti tidak akan bisa bertahan lama mengingat kekuatannya .

Riak melonjak dengan cepat saat kekuatan menakutkan menghantam api. Tanda lekukan terungkap. Namun, lekukan ini seperti plastisin. Perlahan-lahan pulih saat tangan Ratu Medusa pergi. The ‘Fallen Heart Flame’ memang memiliki energi yang tidak pernah berakhir di tempat ini.

Ekspresi Ratu Medusa akhirnya menjadi sangat serius ketika pukulan sekuat itu gagal mencapai banyak hal. Bahaya di tempat berbahaya ini jauh lebih besar dari yang dia perkirakan.

"Ratu ini, tidak percaya bahwa dia tidak bisa menghancurkanmu!"

Keangkuhan melintas di wajah yang bergerak dingin dan glamor saat cahaya di tinjunya melonjak tajam. Namun, saat dia akan terus melepaskan serangannya, ‘Fallen Heart Flame’ tiba-tiba menjadi sehalus giok. Dua cahaya hijau samar muncul sebagai suara mendesis yang tidak biasa yang dipenuhi dengan amarah yang digema oleh telinga Xiao Yan dan Ratu Medusa.

Hati Xiao Yan tiba-tiba tenggelam saat melihat perubahan di ‘Fallen Heart Flame’ ini. Wanita bodoh ini akhirnya membuatnya marah…

Sepasang mata indah Ratu Medusa dipenuhi dengan niat membunuh dan rasa dingin saat dia menatap ke dua cahaya redup. Dia baru saja akan bergerak ketika wajahnya tiba-tiba berubah. Kemerahan halus yang tidak biasa melonjak di wajah putihnya saat benang kabut putih merembes keluar dari dalam tubuhnya.

"Sialan… apa sebenarnya benda ini? Kapan itu memasuki tubuh saya? " Tangan halus Ratu Medusa memegang tempat di mana jantungnya berada saat dia mengatupkan giginya dengan erat. Dou Qi meletus dari tubuhnya seperti semburan dan melilitkan api yang tiba-tiba muncul di dalam tubuhnya.

Tatapan Xiao Yan dengan ragu melihat wajah merah bersih Ratu Medusa yang luar biasa. Sesaat kemudian, dia tampaknya telah memahami sesuatu dan dengan tenang berteriak "ini buruk" di dalam hatinya. Begitu suaranya terdengar, dia dapat dengan jelas merasakan bahwa sekelompok api jantung yang sangat panas tiba-tiba muncul di dalam tubuhnya …

Gugus api hati ini sangat padat dan besar. Hanya dalam sekejap mata, itu menutupi setiap bagian tubuh Xiao Yan. Segera, seluruh tubuh Xiao Yan sepertinya telah dilempar ke dalam tungku. Api hijau di permukaan tubuhnya tampak sama sekali tidak berguna. Ini karena panasnya menyebar dari dalam tubuh Xiao Yan …

"Kali ini… ini benar-benar akan menjadi akhir." Xiao Yan tidak bisa menahan tawa getir saat dia merasakan rasa sakit yang membakar di dalam tubuhnya yang sulit dia tahan. Dia bisa merasakan suhu yang semakin panas di dalam tubuhnya. Jika peningkatan ini terus berlanjut dengan cara ini, semua yang ada di dalam tubuhnya secara bertahap akan meleleh …

"Ah… api sialan!"

Tangisan tajam yang keras tiba-tiba terdengar tepat ketika pikiran Xiao Yan berangsur-angsur menjadi kacau karena suhu tinggi di tubuhnya. Dia berjuang untuk membuka matanya, membentuk celah kecil. Yang dia lihat hanyalah Ratu Medusa sedang memeluk kepalanya dengan ekspresi pahit di wajahnya. Selain itu, ada sosok manusia ilusi dan sosok ular sekitar setengah inci di atas kepalanya yang berulang kali terjerat saat dipanggang oleh nyala api yang tak terlihat.

"Wanita bodoh ini. Apakah dia tidak tahu bahwa ‘Fallen Heart Flame’ dapat menyebabkan kerusakan besar pada roh. Karena jiwanya belum sepenuhnya menempati tubuhnya, nyala api itu akan membakar jiwanya … "

Jika roh Ratu Medusa telah sepenuhnya menempati tubuh ‘Heaven Swallowing Python’, efek pembakaran khusus yang dimiliki ‘Fallen Heart Flame’ terhadap roh secara alami akan tidak berguna melawannya. Selain itu, dengan mengandalkan kekuatannya sendiri, itu akan menjadi tugas yang sangat sulit bagi ‘Fallen Heart Flame’ untuk menyempurnakannya bahkan jika dia tidak bisa membuka kuncinya. Sayangnya, saat itu terjadi, tidak peduli apakah itu ‘Heaven Swallowing Python’ atau Queen Medusa, tidak satupun dari mereka memiliki kendali mutlak atas tubuh. Karenanya, mereka benar-benar bertemu musuh sejati!