Battle Through the Heavens – Chapter 620

Chapter 620: Sequelae Dari Penggabungan Api Surgawi

Kekaisaran Jia Ma, bagian barat ibu kota.

Rumah bangsawan yang sangat besar sedang duduk di tempat ini. Gaya manor sangat mirip dengan posisi klan Primer di Kekaisaran Jia Ma.

Seorang wanita berjubah ungu pucat berdiri dengan anggun di sisi danau yang tenang dan jernih jauh di dalam manor. Meskipun seseorang tidak dapat melihat wajah wanita itu, punggung ini saja sudah cukup untuk melamun tentang keanggunannya.

Mata wanita yang seperti safir itu sedikit linglung saat dia melihat riak cahaya yang berkilauan di danau. Wajah cantiknya yang berbentuk melon mempesona dan bergerak. Tubuh cantik itu, yang dibungkus dengan jubah ungu yang mewah, menonjol dan cekung dalam proporsi yang sempurna, memancarkan daya pikat yang matang dan berair.

Ke Ke, apa kau memikirkan anak kecil itu?

Suara lama yang menggoda tiba-tiba terdengar dari belakangnya. Wanita itu terkejut saat dia buru-buru memutar kepalanya. Rona samar muncul di wajahnya ketika dia melihat lelaki tua yang tersenyum itu berjalan mendekat. Dia berbicara dengan suara kesal yang indah, "Hai Tua, kamu menggoda Ya Fei lagi."

Mendengar alamatnya sendiri, orang ini secara mengejutkan adalah Ya Fei yang memiliki hubungan yang cukup dalam dengan Xiao Yan saat itu. Mengalihkan pandangan seseorang ke pria tua berjubah biru itu, penampilannya seperti teman pertempuran Xiao Yan saat itu. Kaisar Es, Hai Bodong!

Hai Bodong tersenyum dan berjalan mendekat. Tangannya yang keriput menepuk bahu Ya Fei sebelum dia segera berdiri dengan tangan di belakang punggungnya. Matanya mengamati tengah danau. Dia terdiam beberapa saat sebelum menghela nafas, "Saya bertanya-tanya bagaimana keadaan anak kecil itu. Sudah hampir tiga tahun sejak dia meninggalkan Kekaisaran Ma Jia. "

Ya Fei mengangguk ringan sebelum dia tersenyum dan berkata, "Orang itu mungkin tampak tidak berbahaya bagi manusia dan hewan, tapi dia sebenarnya sangat licik. Hai Tua tidak perlu terlalu khawatir. "

"Ke Ke, saya tidak khawatir. Saya pikir orang itu akan menjalani kehidupan yang lebih menyenangkan daripada orang lain. " Hai Bodong tersenyum. Ekspresinya segera tenggelam, "Namun, orang itu tampaknya sangat menghormati klannya. Sekarang, klan Xiao telah dikejar oleh Misty Cloud Sect di Kekaisaran Jia Ma hingga mereka seperti anjing yang kehilangan rumah. Jika kita tidak diam-diam membantu mereka, kemungkinan semua anggota klan Xiao di Kekaisaran Jia Ma akan benar-benar lenyap. "

"Saat itu, Xiao Li berkata bahwa dia ingin pergi ke Akademi Jia Nan untuk mencari Xiao Yan. Saya ingin tahu apakah dia berhasil tiba. Mengingat karakter Xiao Yan, kemungkinan dia akan segera kembali jika dia tahu bahwa bencana besar telah menimpa klan. Melihat kedamaian saat ini, jangan bilang kalau Xiao Li tidak menyampaikan beritanya? " Hai Bodong bergumam.

"Ugh, lebih baik dia tidak kembali. Meskipun dia memiliki bakat pelatihan yang cukup bagus, itu benar-benar terlalu sulit jika dia ingin bersaing dengan makhluk besar seperti Misty Cloud Sect… Aku harap dia bisa bertahan lebih lama. Dia masih muda dan punya banyak waktu untuk membalas dendam. " Ya Fei menyempitkan matanya yang mekar persik saat dia tertawa lembut.

Ya Fei sudah mendapatkan kekuasaan sebenarnya atas kendali klan Primer selama tahun-tahun ini. Selain Hai Bodong yang ada di depannya, sepertinya tidak ada lagi orang di klan yang memiliki reputasi yang bisa melebihi miliknya. Dia mungkin mendapat dukungan dari Hai Bodong, tetapi bisa mengatasi tingkat seperti itu meskipun seorang wanita berarti kemampuannya adalah sesuatu yang tidak perlu diragukan lagi. Jaringan informasi yang dia kembangkan selama bertahun-tahun ini pada dasarnya tersebar di seluruh Kekaisaran Ma Jia. Dia bahkan dengan jelas menyadari setiap tindakan dari Misty Cloud Sect. Bagaimana wanita seperti itu bisa menjadi orang biasa? Meskipun dia tidak terlalu fasih dalam hal Dou Qi, tetapi siapa yang mengatakan bahwa seseorang tanpa Dou Qi tidak dapat berdiri di atas orang lain?

"Kamu juga tahu bahwa dia masih muda dan menjadi impulsif adalah hak istimewa kaum muda." Hai Bodong tersenyum sebelum tiba-tiba berbicara, "Saya telah mendengar bahwa Anda telah mengatur agar beberapa anggota klan Xiao berada di ibu kota? Tempat ini sangat dekat dengan Misty Cloud Sect dan mungkin tidak cocok. "

Tangan halus seperti giok putih Ya Fei secara acak memetik bunga yang menjulur dari pohon di sampingnya. Dia tersenyum sedikit dan berkata, "Misty Cloud Sect sedang mencari dengan intensitas tinggi di kota-kota lain. Ibukotanya adalah wilayah di mana keluarga kekaisaran memiliki akar yang dalam. Bahkan jika itu adalah Misty Cloud Sect, mereka tidak akan berani terlalu sombong. Menambahkan beberapa taktik klan Primer kami, Misty Cloud Sekte tidak akan menyadari jejak mereka. "

"Terserah kamu. Anda jauh lebih baik dalam hal ini daripada kami para Penatua. " Hai Bodong menggelengkan kepalanya. Tatapannya segera beralih ke langit timur. Sebuah puncak gunung menjulang tinggi yang menembus awan terlihat sebagian di tempat itu. Dia mengerutkan alisnya erat-erat, "Aku benar-benar tidak tahu persis apa yang sebenarnya dilakukan Yun Shan, lelaki tua yang tidak akan mati itu. Bahkan jika dia memiliki dendam dengan Xiao Yan, dia tidak perlu benar-benar menyerang Klan Xiao, kan? Apa kegunaan lain dari tindakannya selain membuat marah Xiao Yan? "

Ya Fei mengerutkan alisnya erat-erat dan memainkan bunga di tangannya. Dia bergumam, "Menurut penyelidikan saya, saya menemukan bahwa Misty Cloud Sekte tampaknya mencari sesuatu yang berharga oleh anggota klan Xiao …"

"Apa yang mereka cari? Jangan bilang kalau Xiao Yan masih memiliki sesuatu yang bisa menarik perhatian mereka? " Hai Bodong mengerutkan kening dan bertanya.

Mata Ya Fei berkedip. Sesaat kemudian, dia menggelengkan kepalanya sedikit dan tertawa pelan, "Saya juga tidak terlalu yakin. Mungkin itu kesalahpahaman. "

"Sayangnya, Misty Cloud Sect sekarang menjadi semakin asing dan asing. Dikabarkan bahwa Yun Yun untuk sementara waktu telah dicopot dari posisinya sebagai pemimpin sekte. Saat ini, Misty Cloud Sekte berada dalam kendali Yun Shan. Orang tua yang tidak akan mati ini tampaknya sedikit berbeda dari sebelumnya… "Hai Bodong menghela nafas lagi saat dia menyuarakan pikirannya.

"Memang ada beberapa perubahan… aktivitas mereka saat ini semakin besar. Bahkan Keluarga Kekaisaran menjadi agak cemas. Mereka telah mengirim cukup banyak mata-mata untuk memantau Misty Cloud Sect. Ini benar-benar berbeda dari cara Misty Cloud Sect menangani berbagai hal di masa lalu. " Ya Fei juga menganggukkan kepalanya. Meskipun Misty Cloud Sekte sangat kuat di masa lalu, mereka tidak peduli dengan hal-hal biasa. Namun sekarang …

"Aku tidak tahu sebenarnya apa yang mereka lakukan… hee hee, tunggu saja. Saya ingin melihat berapa lama lagi mereka bisa menjadi sombong. Saya memiliki kepercayaan yang sangat besar pada anak kecil itu. Lain kali dia melangkah ke kerajaan ini mungkin adalah saat ketika Misty Cloud Sekte terbalik. " Hai Bodong mengangkat kepalanya saat melihat puncak gunung yang menjulang tinggi yang menembus awan saat dia tertawa dengan cara yang aneh.

"Selain itu, saya memiliki firasat bahwa hari ini tidak jauh lagi…"

…

Dunia merah cerah masih tak bernyawa. Tempat ini sepi zona mati dengan pengecualian suara yang dipancarkan dari aliran magma.

Jika tatapan seseorang menembus magma, seseorang akan menemukan sekelompok api berwarna putih yang mencolok melayang perlahan di kedalamannya yang luas. Dua tubuh telanjang terlihat samar-samar di dalamnya.

Penggabungan dua jenis ‘Api Surgawi’ sangat lambat dan membutuhkan waktu lama. Namun, terlepas dari seberapa lambat seseorang berkembang, akan ada saat dimana seseorang pada akhirnya akan mencapai akhir. Pada saat itu, bunga akan terbuka dengan kehangatan musim semi, dan seseorang akan menembus kepompongnya dan berubah menjadi kupu-kupu.

Pikiran Xiao Yan melayang melamun. Pada saat tertentu, suara yang sedikit tidak biasa tiba-tiba tetapi diam-diam keluar dari pusaran. Ketika suara yang tidak biasa ini muncul, aliran Dou Qi di dalam tubuhnya tiba-tiba terhenti!

Xiao Yan perlahan memulihkan kesadarannya. Dia awalnya mengamati sekelilingnya saat bingung sebelum pikirannya segera bergerak dan situasi di dalam pusaran muncul di hadapannya.

Pikirannya baru saja memasuki pusaran ketika cahaya hijau gelap yang hangat melintas. Pikirannya menyapu dan kegembiraan yang meresap jauh ke dalam tulangnya perlahan naik dari hati Xiao Yan …

Campuran api putih-hijau di bagian dalam Dou Qi benar-benar menghilang. Menggantinya adalah semacam api hijau tua seperti zamrud. Kelompok api ini mengalir perlahan. Sekilas, itu tampak seperti magma berwarna zamrud. Namun, magma ini tampak agak enak, seperti nektar.

"Apakah saya berhasil…"

Hati Xiao Yan kaget saat dia mempelajari gugusan api hijau tua. Itu lama kemudian sebelum dia akhirnya menghirup udara dalam-dalam. Jantungnya segera mengeluarkan raungan liar yang sunyi. Berapa banyak yang telah dia berikan untuk hari ini? Berapa lama dia menunggu?

Kemerahan halus juga muncul di mata Xiao Yan di atas raungan keras di dalam hatinya. Kelembaban perlahan memasuki matanya. Saat itu, dia diusir dari Kekaisaran Ma Jia seperti seekor anjing, yang telah kehilangan rumahnya, sebelum menjalani perjalanan panjang ke Akademi Jia Nan. Bahkan pada saat itu ketika dia mendengar bahwa klannya dihancurkan, dia masih mengatupkan giginya dan menelan penghinaan itu di dalam hatinya. Bukankah ketekunan itu karena hari ini?

Raungan di dalam hati Xiao Yan perlahan menghilang. Emosinya yang gelisah perlahan-lahan menjadi tenang. Dia mengendalikan kelompok api hijau tua dengan pikirannya sebelum menuangkannya ke dalam ‘Roh Penerimaan’ kecil di dalam pusaran.

Xiao Yan hanya menghela nafas lega setelah nyala api hijau tua benar-benar dituangkan ke dalam ‘Roh Penerimaan’. Api jenis kedua ini akhirnya berhasil dimurnikan olehnya!

Hati Xiao Yan dipenuhi dengan kegembiraan yang sulit untuk digambarkan. Namun, saat dia hendak mundur dari mode pelatihannya, ekspresinya tiba-tiba berubah. Dia bisa dengan jelas merasakan bahwa ‘Roh Penerimaan,’ yang baru saja dituangkan api hijau tua, tiba-tiba mulai bergetar hebat.

"Apa yang terjadi? Jangan bilang itu sekuel dari penggabungan ‘Heavenly Flame’? Saat itu, guru memang menyebutkan bahwa mungkin ada beberapa masalah yang muncul setelah penggabungan ‘Api Surgawi’. Jangan bilang… "

Hati Xiao Yan tampaknya direbut erat oleh tangan besar yang tak terlihat. Dia tidak berani membayangkan seperti apa kegilaan yang akan dia alami jika beberapa kejadian tak terduga terjadi pada menit terakhir ini … Saat hatinya menjadi sangat tidak pasti, lompatan ‘Roh Penerimaan’ tiba-tiba berhenti. Namun, dia bisa dengan jelas merasakan bahwa api jahat yang tidak biasa tiba-tiba menyebar dari dalam ‘Roh Penerimaan’ sebelum akhirnya menyebar ke setiap bagian tubuh Xiao Yan dalam sekejap.

Api jahat yang tidak biasa ini tidak membahayakan Xiao Yan. Namun, itu menyebabkan seluruh tubuh Xiao Yan terasa agak panas. Situasi semacam ini mirip dengan saat mengonsumsi jenis afrodisiak kuat tertentu.

"Sialan… masalah kecil itu sebenarnya benda ini?"

Xiao Yan mengutuk pelan. Dou Qi mengalir dengan liar di dalam tubuhnya dalam upaya untuk menekan api jahat itu. Namun, nyala api ini cukup membandel. Semakin Xiao Yan menekannya, semakin besar pembalasannya. Oleh karena itu, setelah hanya beberapa pertukaran, mata Xiao Yan benar-benar dipenuhi oleh kemerahan cerah.

"Saya tidak bisa mengontrolnya lebih lama lagi…"

Xiao Yan terengah-engah seperti banteng saat dia berdiri. Alasannya akhirnya ditekan oleh keinginannya. Mata merah cerah itu menyapu ke segala arah sebelum tiba-tiba berhenti pada keindahan menyihir cantik telanjang tidak jauh dari sana.

Tenggorokan Xiao Yan berguling. Wajahnya tampak terbakar saat dia perlahan berjalan menuju Ratu Medusa yang matanya tertutup rapat.

Jika Xiao Yan bangun, dia tidak akan pernah berani melakukan kata-kata kotor seperti itu terhadap Ratu Medusa yang temperamental bahkan jika dia menggandakan keberaniannya. Namun, pada saat ini, pikirannya dikuasai oleh nyala api yang jahat dan sudah benar-benar melupakan alasannya untuk merasa takut.

Xiao Yan mengambil langkah lambat saat mendekati Ratu Medusa. Yang terakhir tampaknya samar-samar merasakan sesuatu. Roh di atas kepalanya benar-benar menjadi tenang. Dia tiba-tiba membuka matanya, menembakkan tatapan yang dipenuhi dengan niat membunuh dingin yang pekat ke arah Xiao Yan.

"Apakah kamu sedang mendekati kematian?"

Roh itu dengan cepat memasuki tubuhnya, dan mata tertutup rapat Ratu Medusa langsung terbuka. Murid panjang yang menyihir itu dipenuhi dengan niat membunuh saat dia menyaksikan Xiao Yan yang mendekat saat dia berteriak dengan tegas.

Setelah kehilangan akal sehatnya saat ini, Xiao Yan membiarkan teriakan Ratu Medusa yang dipenuhi dengan niat membunuh memenuhi telinganya tanpa mendengarkan. Wajahnya memerah, dan napasnya seberat banteng.

Chi!

Ratu Medusa dengan dingin melihat Xiao Yan semakin dekat. Saat berikutnya, niat membunuh akhirnya terlintas di matanya. Dengan lambaian tangannya yang halus, energi menggumpal dan membentuk gaun berwarna merah di permukaan tubuhnya. Setelah itu pilar tujuh warna keluar dari jarinya dan menabrak dada Xiao Yan. Pada akhirnya, bagaimanapun, itu hanya menyebabkan tubuhnya menjadi lesu sesaat.

"Sialan …" Ratu Medusa awalnya tertegun saat dia menyaksikan serangan yang tiba-tiba menjadi jauh lebih lemah. Dia segera mencapai pemahaman. Karena semangatnya baru saja menyelesaikan penggabungan, dia tidak dapat melepaskan bahkan setengah dari kekuatan sebelumnya. Karenanya, Ratu Medusa saat ini berada pada saat terlemahnya!

"Mengaum!"

Raungan rendah dan dalam terdengar dari tenggorokan Xiao Yan. Mata merah cerah itu membawa api hasrat saat mereka menatap tubuh indah Ratu Medusa, yang cukup untuk membuat siapa pun menjadi gila. Dia melambaikan tangannya dan lingkaran api hijau tua menyala, dengan kuat mengikat tangan Ratu Medusa.

Pada saat ini, Xiao Yan tidak lagi berniat memperlakukan wanita ini dengan baik. Dia bahkan benar-benar mengabaikan bagaimana pergelangan tangan Ratu Medusa yang seperti giok dibakar oleh api hijau tua sampai lingkaran merah terbentuk.

Xiao Yan berdiri di depan Ratu Medusa. Ekspresinya memerah saat dia melihat ke bawah pada ratu yang tidak pernah memberinya pandangan yang baik, dari atas.

"Xiao Yan, jika kamu berani melakukan hal itu padaku, Ratu ini pasti akan merobek tubuhmu menjadi sepuluh ribu keping setelah kekuatanku pulih!"

Bahkan pada saat ini, Ratu Medusa yang sombong tidak menunjukkan kelembutan sedikit pun. Gigi peraknya terkatup sementara nadanya padat dan dingin.

Xiao Yan saat ini secara alami tidak mengindahkan ancaman seperti itu oleh Ratu Medusa. Tenggorokannya sekali lagi mengeluarkan raungan rendah, dalam, dan liar. Segera, kemerahan cerah di matanya menjadi lebih liar. Dengan lompatan, tubuhnya menjadi seperti harimau buas dan ganas yang menekan tubuh cantik Ratu Medusa di bawahnya. Tangannya menari-nari dengan liar saat suara jernih gaun yang robek muncul di dunia magma ini.

Tindakan intim diam-diam dilakukan di dalam magma berwarna darah. Sayangnya, tidak ada yang beruntung untuk menyaksikannya… Silakan kunjungi untuk membaca chapter terbaru secara gratis