Battle Through the Heavens – Chapter 627

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 627

Chapter 627: Momen Hidup dan Mati

Wu Hao menganggukkan kepalanya. Dia mengeluarkan gulungan peta dari cincin penyimpanannya dan perlahan mendorongnya terbuka. Dia menggunakan jarinya untuk menunjuk ke area tertentu dan berkata, "Menurut intelijen kami, beberapa faksi besar dari ‘Black Alliance’ sedang menuju ke tempat ini. Saya pikir saudara kedua Anda harus ada di sana. Menurut kecepatan kita, kita seharusnya bisa sampai di sana besok pagi. "

Xiao Yan menganggukkan kepalanya sedikit. Dia perlahan menenangkan hatinya yang agak cemas, dan duduk bersila di atas griffin sebelum menutup matanya untuk memulihkan diri.

Kelompok Xiao Yan menghindari kelelahan perjalanan darat dan juga banyak masalah di ‘Wilayah Sudut Hitam’ karena mereka memiliki griffin, seekor binatang yang berspesialisasi dalam perjalanan udara jarak jauh. Makanya, dalam satu malam, mereka sudah mulai mendekati tujuan mereka. Jika mereka berjalan saja, tidak mungkin bagi mereka untuk mencapai tempat ini dalam empat sampai lima hari bahkan jika semuanya lancar di sepanjang jalan.

Tatapan Xiao Yan mempelajari pegunungan di kejauhan yang tertutup kabut samar saat dia berdiri di atas griffin. Kegelisahan di hatinya semakin kuat semakin dia mendekat. Xiao Yan terus merasakan ketidaknyamanan ini selama beberapa menit sebelum dia tidak bisa lagi menahan emosi di dalam hatinya. Dia menoleh dan berbicara kepada Lin Yan, Wu Hao, dan yang lainnya, "Aku akan bergerak dulu, kalian semua harus cepat dan mengikuti."

Wu Hao dan yang lainnya kaget saat mendengar ini. Namun, mereka tidak berusaha menghentikannya. Mengingat kekuatan yang pertama, kemungkinan seseorang hampir tidak dapat menemukan siapa pun yang akan menyebabkan dia menderita kerugian bahkan di ‘Wilayah Sudut Hitam’. Selain itu, Xiao Yan bukanlah seorang pemula kecil yang baru saja meninggalkan rumah. Dia sangat luar biasa terlepas dari apakah itu dalam hal pengalaman bertarung atau area lain. Oleh karena itu, Wu Hao dan yang lainnya tidak mengkhawatirkannya. Mereka hanya mengingatkannya untuk berhati-hati dari kebiasaan.

Xiao Yan tersenyum dan mengangguk ke Wu Hao dan yang lainnya. Bahunya bergetar, dan sepasang sayap api yang indah menjulur dari punggungnya. Mungkin itu karena Dou Qi-nya telah berubah menjadi warna hijau tua setelah penggabungan ‘Api Surgawi’, tetapi nyala api hijau asli telah berubah menjadi warna zamrud. Sekilas, itu tampak seperti terbuat dari zamrud, memiliki penampilan yang sangat cantik yang membuat orang lain iri. Ini bisa disimpulkan dari rasa iri yang muncul di wajah semua orang pada griffin di belakangnya saat sayapnya muncul.

Sayap api seperti giok mengepak dengan lembut saat Xiao Yan melompat dari punggung griffin itu. Setelah beberapa kepakan langsung dari sayap, tubuhnya berubah menjadi bayangan hitam yang dengan cepat menghilang di depan pandangan semua orang.

"Ke Ke, sepertinya kita perlu meningkatkan kecepatan kita. Jika tidak, semuanya mungkin diselesaikan oleh orang ini pada saat kita sampai di sana. " Wu Hao tertawa saat melihat Xiao Yan menghilang dengan cepat. Dengan lambaian tangannya, sepuluh lebih griffin mengeluarkan raungan rendah yang teratur saat mereka segera mengepakkan sayap besar mereka. Tubuh besar mereka mengikuti angin dan bergegas ke depan.

Ini adalah wilayah pegunungan yang tercakup dalam medan yang rumit. Pepohonan besar di sekelilingnya seperti pilar yang menopang langit saat menembus awan. Mereka juga menyulitkan sinar matahari untuk masuk, sehingga gunung menjadi sangat gelap.

Sebuah benteng besar berdiri di bawah naungan pepohonan yang sangat besar dan lebat di tempat tertentu di pegunungan yang dalam, menyebabkan tempat ini cukup tersembunyi. Sulit untuk menemukan jika seseorang tidak sengaja mencarinya.

Seluruh benteng pertahanan sangat sunyi. Namun, ada cukup banyak sosok manusia yang datang dan pergi. Sosok hitam ini tidak membuat suara apa pun di bawah kaki mereka saat mereka buru-buru bergegas naik turun jalan. Seluruh benteng pertahanan dipenuhi dengan atmosfir yang cemas tetapi tampaknya tidak menjadi bingung.

Sosok manusia yang benar-benar terbungkus jubah hitam berdiri tegak dan lurus di panggung di tengah benteng. Aura berdarah padat yang dipancarkan dari tubuh orang ini adalah sesuatu yang bisa tercium dengan jelas bahkan dari jarak yang sangat jauh. Namun, seratus lebih sosok hitam di bawah panggung tinggi sepertinya belum mencium baunya saat mereka berdiri dengan tenang dan tertib. Selain suara ‘hua hua’ yang dikeluarkan oleh pakaian hitam saat angin bertiup, hanya ada sedikit suara langkah kaki.

Sosok hitam tiba-tiba melesat dari kejauhan di tengah suasana yang sunyi. Akhirnya, dia muncul di bawah panggung tinggi, dan berlutut dengan satu lutut di tanah. Suaranya rendah saat dia melaporkan, "Chief. Menurut penyelidikan rahasia kami, sekitar tujuh atau delapan pos penjaga rahasia yang kami miliki di hutan telah dihancurkan dengan diam-diam. Dari penampakan beberapa jejak di dalam hutan, sepertinya jejak kita telah ditemukan. Sekarang, tempat ini tidak lagi aman. "

"Apakah ‘Black Alliance’ akhirnya menyerang kita." Orang berjubah hitam di panggung tinggi berbicara dengan suara acuh tak acuh. Dia perlahan mengangkat kepalanya saat sinar matahari yang tersebar mendarat di wajah muda itu di mana aura mematikan merembes keluar. Penampilan itu sebenarnya adalah saudara kedua Xiao Yan, Xiao Li!

"Berapa banyak orang yang mengelilingi kita kali ini?" Meskipun dia telah mendengar berita yang akan membuat seseorang gelisah, wajah Xiao Li bahkan tidak berubah sedikit pun. Dia tanpa emosi saat matanya menyapu sosok hitam di bawah sementara dia berbicara dengan acuh tak acuh.

"Setidaknya ada dua ratus orang. Semuanya memiliki kekuatan yang cukup besar. Selain itu mereka bekerja sama dengan cukup baik. " Sosok hitam itu melaporkan tanpa ragu-ragu.

Siapa pemimpin mereka?

"Aku belum melihatnya secara pribadi, tapi bawahan ini telah menemukan anggota dari ‘Sekte Darah’ di antara faksi yang mengelilingi kita. Skenario kasus terburuk adalah mereka dipimpin oleh pemimpin ‘Blood Sect’, Fan Lao. "

"Fan Lao huh…" Xiao Li perlahan menyipitkan matanya. Sesaat kemudian, senyum buas mengembang dari sudut mulutnya. Tampaknya saudara ketiga memiliki sedikit dendam dengan lelaki tua yang tidak akan mati ini? Saat itu, orang ini juga merupakan salah satu nama teratas yang berpartisipasi dalam serangan di Akademi Dalam.

"Bagaimanapun, saya tidak punya banyak waktu tersisa. Hari ini, saya akan mempertaruhkan hidup saya dan membuatnya dimakamkan dengan saudara ketiga saya. " Xiao Li memberikan senyum pekat dan gelap sebelum segera melambaikan tangannya dengan lembut. Suara acuh tak acuh bergema di seluruh tempat, "Unit pembunuhan, sembunyikan dirimu di hutan dan mundur saat kamu bertarung. Cobalah yang terbaik untuk melemahkan kekuatan bertarung mereka. Ingat, bahkan jika Anda mati, Anda harus menarik seseorang untuk menutupi Anda sebagai selimut. Jika tidak, kematianmu tidak akan berarti. " TL: dikuburkan dengan bukan berarti dikuburkan secara fisik

"Ya pak!"

Hampir separuh orang di bawah tiba-tiba menanggapi secara serempak. Tubuh mereka segera bersinar, dan sosok hitam menembus keteduhan satu demi satu. Akhirnya, mereka melompat keluar dari benteng pertahanan dan menghilang ke dalam hutan yang luas. Mereka tidak mempertanyakan nasib kematian yang akan segera terjadi. Ini karena siapa pun dalam unit Pembunuhan ini yang mempertanyakan kata-kata Xiao Li telah disingkirkan. Mereka yang bisa tetap tinggal pada dasarnya adalah orang-orang yang telah menyerahkan hati mereka dan bahkan jiwa mereka kepada Xiao Li.

"Semua orang akan mempertahankan benteng pertahanan. Pertahankan dengan segenap kekuatanmu! "

"Ya pak!"

Orang-orang yang tersisa juga menanggapi secara serempak. Akhirnya, tubuh mereka bersinar dan memasuki berbagai sudut benteng yang gelap dan tersembunyi. Belati tajam hitam gelap di tangan mereka perlahan memancarkan kilatan dingin.

Tatapan Xiao Li dingin dan acuh tak acuh saat dia melihat sosok hitam yang telah menghilang. Dia perlahan menutup matanya dan aura kematian samar mengelilingi tubuhnya seolah dia adalah dewa kematian.

"Kakak ketiga, tunggu kakak kedua menarik seseorang bersamaku!"

….

Jeritan tajam yang tak terhitung jumlahnya tiba-tiba keluar dari hutan hijau yang subur saat pagi tiba. Jeritan sengsara bergema di atas pegunungan, menyebabkan seseorang merasakan dingin di sekujur tubuhnya.

Tak terhitung jumlah sosok manusia yang dipenuhi dengan niat membunuh melintas di hutan gelap. Mereka baru saja akan bergegas menuju target mereka ketika banyak sosok hitam tiba-tiba keluar dari bayang-bayang hutan. Mereka membawa sedikit suara teredam dari daging seseorang yang dipotong saat darah segar tumpah …

Meskipun penyergapan yang tiba-tiba menyebabkan unit tersebut menderita kerugian yang cukup besar, orang-orang ini jelas sangat berpengalaman dalam pertempuran. Oleh karena itu, mereka dapat mengandalkan keunggulan mereka dalam jumlah untuk menstabilkan situasi dalam waktu yang sangat singkat. Setelah itu, kedua belah pihak mengadakan pertukaran yang intens dan sengit …

Xiao Li, yang matanya tertutup saat berada di benteng, tiba-tiba membukanya. Dia mengamati lusinan sosok hitam yang bergegas kembali dari dalam hutan. Sosok-sosok ini dengan cepat melesat ke dalam benteng pertahanan sebelum mereka akhirnya berlutut dengan satu lutut di tanah di depan panggung tinggi.

"Chief, lebih dari setengah unit Assassination sudah mati. Namun, korban tewas pihak lain lebih dari dua kali lipat dari kita. Kali ini, pasukan yang datang untuk mengepung kita adalah elit dari beberapa faksi besar. Selain itu, mereka mendapat bantuan dari tiga Dou Wang dan satu Dou Huang! Unit Assassination kami tidak mendapatkan hasil yang kami inginkan. " Suara yang gelap dan dalam keluar dari mulut sosok manusia kulit hitam.

Wajah Xiao Li acuh tak acuh. Dia hanya mengangguk sedikit.

"Menurut momentum mereka, mereka akan mencapai benteng pertahanan dalam sepuluh menit!"

"Menyebar. Bersiaplah untuk bertarung sampai mati dengan mereka yang telah menyerang. " Xiao Li mengangkat dagunya dan berbicara dengan acuh tak acuh.

Meskipun Xiao Li akhirnya tidak mengatakan apa-apa tentang mundur, tidak satu pun dari sosok manusia hitam seperti kayu ini yang mengatakan apa pun. Semuanya benar-benar melakukan apa yang diperintahkan.

Xiao Li mengangkat pandangannya saat dia melihat sosok manusia yang mulai berpencar. Setelah itu, dia menatap ke hutan di kejauhan saat kekejaman liar melonjak ke wajahnya.

Situasi sebenarnya lebih buruk daripada yang dilaporkan oleh sosok manusia kulit hitam. Sekitar lima menit kemudian, beberapa sosok manusia muncul dari dalam hutan. Setelah itu, lebih banyak bergegas keluar berulang kali. Dalam beberapa menit, seluruh benteng telah dikepung ke titik di mana bahkan air tidak bisa lewat.

"Kamu pasti pemimpin organisasi yang bahkan tidak punya nama kan?"

Tawa dingin tiba-tiba terdengar di udara di atas benteng pertahanan. Xiao Li mengangkat kepalanya hanya untuk menemukan empat sosok tergantung di udara. Aura yang kuat menyelimuti seluruh benteng pertahanan. Orang di depan secara mengejutkan adalah pemimpin ‘Sekte Darah’ yang hampir mati di tangan Xiao Yan saat itu, Fan Lao!

Tatapan Xiao Li tajam saat dia menatap Fan Lao di langit. Namun, dia tidak mengatakan apapun. Dia mengepalkan tangannya, dan tombak hitam tua yang panjang menyala dan muncul. Dou Qi berwarna perak yang kuat membawa raungan menggelegar yang samar saat melilit tombak.

Fan Lao dengan acuh tak acuh memperhatikan Xiao Li yang melakukan perlawanan terakhir sebelum kematian. Yang pertama melambaikan tangannya. "Bunuh dia."

Kilatan tajam segera muncul di mata tiga ahli Dou Wang di belakang Fan Lao setelah mendengar perintah itu. Dengan teriakan pelan, ketiga sosok manusia itu membawa aura yang kuat saat mereka turun secara eksplosif dari langit seperti meteorit. Kekuatan gabungan dari tiga Dou Wang bahkan menyebabkan udara mengeluarkan suara gemuruh.

Wajah Xiao Li ganas saat dia melihat tiga sosok manusia yang bergegas mendekat. Cengkeramannya pada tombak panjang di tangannya menjadi lebih erat. Dia bahkan tidak memiliki rasa takut sedikit pun terhadap seorang Dou Wang. Dia mungkin akan berakhir dalam pertarungan yang mengganggu melawan dua Dou Wang. Di sisi lain, melawan tiga Dou Wang kemungkinan besar akan membuatnya dirugikan.

Meskipun demikian, Xiao Li bahkan tidak mundur sedikit pun. Karena tidak banyak waktu tersisa, dia bahkan tidak perlu khawatir tentang hidupnya. Apa lagi yang perlu ditakuti?

"Mati!"

Teriakan keras keluar dengan ganas dari mulut ketiga Dou Wang. Ketiganya jelas bekerja sama dengan sangat baik satu sama lain. Selain itu, mereka juga individu yang kejam. Oleh karena itu, mereka bertiga bergandengan tangan untuk melepaskan pukulan kuat sebagai serangan pertama mereka. Tiga serangan Dou Qi yang kuat terbang di langit sebelum akhirnya terjalin satu sama lain seperti trisula yang ditembakkan secara eksplosif ke arah Xiao Li!

"Seorang Dou Wang saja yang berani menyinggung ‘Black Alliance’. Kamu benar-benar melebih-lebihkan kekuatanmu! " Fan Lao mengangkat sudut mulutnya. Dia berbicara dengan cara yang gelap dan dingin ketika dia melihat Xiao Li, yang tampak sangat kecil di bawah tiga serangan kuat.

Xiao Li menyaksikan serangan sengit yang menyerbu dengan tatapan buas. Tombak panjangnya bergetar dan cahaya berwarna perak melonjak. Suara guntur menggelinding terdengar di ujung tombaknya. Sesaat kemudian, Dou Qi berwarna perak seperti ular petir tiba-tiba melesat secara eksplosif sebelum tiga serangan itu bertabrakan hebat satu sama lain.

"Bang!"

Suara keras muncul di udara. Riak energi yang kuat menyebar darinya. Sementara angin ini menyebar, Xiao Li dan ketiga ahli itu terguncang dan terpaksa mundur beberapa langkah. Namun, jelas bahwa Xiao Li menderita kerugian yang lebih besar. Jika seseorang mendengar suara teredam rendah dari tenggorokannya, tampaknya dia menderita luka ringan saat tabrakan.

Ekspresi Fan Lao segera menjadi jauh lebih gelap dan lebih dingin saat dia berdiri di langit dan menyaksikan Xiao Li berhasil menahan serangan dari tiga ahli Dou Wang, dan jelas hanya menderita luka ringan darinya. Tatapannya dipenuhi dengan kedengkian saat dia melihat Xiao Li mengambil lebih dari selusin langkah mundur. Tubuhnya tiba-tiba bergetar sebelum langsung menghilang.

Di tanah, Xiao Li yang baru saja menstabilkan tubuhnya tidak sempat mengambil nafas saat ekspresinya tiba-tiba berubah. Tiba-tiba, telapak tangannya seperti biasa melesat dengan keras di depan tubuhnya.

Sosok Fan Lao secara aneh muncul tepat saat telapak tangan Xiao Li menyerang. Dengan tawa yang dingin dan gelap, tangannya yang keriput bertemu dengan telapak tangan Xiao Li. Kekuatan menakutkan segera melonjak secara eksplosif!

Grug!

Xiao Li mungkin kuat, tetapi masih ada celah yang sangat besar jika dibandingkan dengan seorang elit Dou Huang seperti Fan Lao. Itu wajar bahwa dia akan menderita kerugian dalam tabrakan seperti itu. Oleh karena itu, dia segera meludahkan seteguk darah segar sementara kakinya diseret ke tanah saat dia dipaksa mundur. Akhirnya punggungnya bertabrakan dengan sebuah batu besar. Kekuatan itu dilepaskan dan batu besar di belakangnya segera dipenuhi dengan garis retakan yang tak terhitung jumlahnya. Sekilas, itu akan hancur.

Fan Lao dengan dingin tersenyum saat matanya menatap tajam ke arah Xiao Li yang telah meludahkan darah. Namun, yang pertama tidak memberikan waktu yang terakhir untuk pulih. Dia mengepalkan tinjunya, dan tombak darah menggumpal di dalamnya. Tangannya segera bergetar, dan tombak darah itu membawa bau amis saat berlari ke arah Xiao Li, yang Dou Qi di dalam tubuhnya telah menjadi sedikit lamban, dengan cara seperti kilat.

"Kamu berani membunuh orang dari ‘Blood Sect’ ku. Hari ini, aku akan mematahkan semua anggota tubuhmu dan membesarkanmu sebagai budak darah! "

Karena Dou Qi yang lamban di dalam tubuhnya, Xiao Li hanya bisa menyaksikan tombak darah melesat ke arahnya saat ini. Dia tidak memiliki kemampuan sedikit pun untuk menghindarinya.

"Kakak ketiga, kakak laki-laki kedua tidak berguna dan bahkan tidak bisa menyeret seseorang bersamanya."

Kepahitan perlahan muncul di sudut mulut Xiao Li saat dia melihat tombak darah yang dengan cepat membesar di matanya. Dia diam-diam menutup matanya dan bergumam sambil menghela nafas, "Sepertinya surga ingin menghancurkan klan Xiao kita …"

Chi!

Suara gemuruh kecil tiba-tiba bergema di langit tepat saat tombak darah hendak menyerang Xiao Yan. Segera, dinding api hijau tua tiba-tiba muncul di depan Xiao Li, menyebabkan wajah Fan Lao tiba-tiba berubah drastis. Tombak darah itu tampak seperti minyak mendidih yang bertemu salju dan dengan cepat meleleh. Bahkan, ia bahkan mengeluarkan gelombang suara ‘chi chi’.

"Siapa ini? ‘Black Alliance’ kami sedang menjalankan misi. Tolong jangan menaruh hidungmu pada urusan orang lain! "

Ekspresi Fan Lao gelap dan dingin ketika dia melihat nyala api hijau tua yang tiba-tiba muncul. Dia mengangkat kepalanya dan berteriak dengan tegas.

"Ke Ke, Penggemar Pemimpin Sekte, aku sudah tidak melihatmu selama dua tahun, tapi kamu benar-benar menjadi lebih mengesankan. Saat itu, Anda untungnya lolos dengan hidup Anda. Aku ingin tahu apakah kamu masih seberuntung ini hari ini? "

Tawa samar perlahan terdengar di langit. Segera, sosok manusia berjubah hitam dengan aneh muncul di langit di depan banyak tatapan terkejut.