Battle Through the Heavens – Chapter 641

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 641

Chapter 641: Hidupmu Adalah Milikku!

Badai api yang menakutkan menyebar secara horizontal di langit. Suhunya yang panas menyebabkan udara di daerah ini menjadi sangat kering. Riak api yang kuat berubah menjadi tirai api yang menyebar, menempati lebih dari setengah ruangan. Hal ini mengakibatkan penglihatan seseorang menjadi terdistorsi dan kabur pada saat ini.

Tak terhitung jumlah tatapan tertegun saat mereka menyaksikan badai api yang menyapu langit. Meski jaraknya sangat jauh, mereka masih merasakan kaki mereka goyah. Jika ledakan semacam ini sedikit lebih rendah, kemungkinan kota ini akan berubah menjadi tahun kuburan dalam waktu yang sangat singkat!

Yang kuat dari kedua sisi yang telah terlibat dalam pertempuran besar yang intens di langit sebelumnya semuanya turun dari langit dengan panik. Tetap tinggi di langit selama periode waktu ketika bahkan energi alam telah menjadi ganas adalah hal yang sangat bodoh. Setelah seseorang diserang oleh badai api … nasib seseorang akan sangat menyedihkan.

"Orang Xiao Yan ini … benar-benar menjadi semakin menakutkan." Lin Yan menyeka keringat di wajahnya sambil berdiri di puncak gunung saat dia berbicara dengan senyum pahit kepada Lin Xiuya dan Liu Qing di sampingnya. Mereka bertiga saat ini adalah Tetua dari Akademi Dalam. Oleh karena itu, mereka secara alami akan terlibat dalam pertempuran berskala besar. Mereka bertiga telah bergandengan tangan untuk menahan seorang elit Dou Huang sebelumnya. Meskipun mereka berakhir dalam keadaan yang menyedihkan oleh serangan tajam yang terakhir, mereka akhirnya berhasil menundanya.

Lin Xiuya dan Liu Qing menghela nafas dan mengangguk sambil berbagi perasaan yang sama ketika mereka mendengar tawa pahit Lin Yan. Hanya dua tahun yang singkat, tetapi siswa baru yang harus memanggil mereka senior ketika mereka bertemu saat itu sudah memiliki kekuatan untuk bersaing langsung dengan ahli top dari ‘Wilayah Sudut Hitam’. Transformasi seperti itu benar-benar membuat orang menghela nafas secara emosional. Liu Qing memiliki perasaan yang sangat dalam terhadap hal ini. Saat itu, Xiao Yan telah berusaha sekuat tenaga untuk bertarung sampai dia terluka parah dan tidak sadarkan diri di arena pertempuran saat itu hanya untuk berakhir dengan situasi di mana keduanya dikalahkan dengan luka serius. Dari kelihatannya hal-hal sekarang … sepertinya Xiao Yan akan dapat dengan mudah menghabisinya dalam lima pertukaran …

Liu Qing juga tertawa pahit saat memikirkan ini. Hatinya tidak bisa membantu tetapi mengucapkan sepatah kata pun ketundukan kepada Xiao Yan. Kecepatan pelatihan yang menakutkan seperti itu tidak ada hubungannya dengan bakat pelatihan. Itu sepenuhnya diputuskan oleh peluang keberuntungan seseorang …

Sosok Xiao Li bergegas keluar di puncak pohon tidak jauh dari mereka bertiga. Ekspresinya sedikit khawatir ketika dia menyaksikan badai api yang pada dasarnya menutupi seluruh langit. Meskipun dia memiliki kepercayaan pada Xiao Yan, dia tidak bisa menahan perasaan tidak nyaman dalam menghadapi tabrakan energi yang menakutkan. Bagaimanapun, Han Feng itu bukanlah orang biasa. Selama dua tahun dia berkerumun di dalam ‘Wilayah Sudut Hitam’, dia telah berulang kali menanyakan informasi tentang ‘Aliansi Hitam’. Namun, dia tidak pernah menerima berita sedikit pun bahwa Han Feng akan memasuki kelas Dou Zong. Namun, kekuatan sebenarnya yang ditunjukkan oleh yang terakhir saat ini benar-benar menyebabkan kebanyakan orang terkejut.

"Xiao-yan-zi, sebaiknya kau baik-baik saja. Kalau tidak, bagaimana aku bisa berwajah untuk melihat kakakmu. " Xiao Li menggosok kedua tangannya. Dia hanya bisa berdoa agar Xiao Yan memiliki cukup keberuntungan untuk melarikan diri dari badai api saat ini.

Tak terhitung banyaknya tatapan rileks ketika mereka mengangkat kepala untuk melihat badai api yang menyebar di langit agak jauh sekarang setelah mereka melarikan diri darinya. Percakapan pribadi terdengar pelan. Jelas, semua orang ingin tahu apakah Xiao Yan atau Han Feng yang akan berhasil melarikan diri dari badai api ini.

Badai api yang menyebar akhirnya mulai berangsur-angsur menghilang di depan banyak tatapan setelah menyebar jarak yang sangat jauh. Namun, masih tidak ada aktivitas sedikit pun dari kedua sosok manusia di dalamnya.

Langit kosong dari aktivitas, dan orang-orang di tanah tidak berani mengeluarkan suara keras apapun. Mereka saling memandang dan wajah mereka sedikit berubah. Apakah keduanya binasa dalam badai api?

Su Qian tidak mengedipkan matanya saat dia menatap tengah badai api di langit. Terlepas dari kekuatannya, dia sama sekali tidak menyadari situasi di dalamnya saat ini. Oleh karena itu, dia tidak bisa melakukan apapun selain berdoa.

Sementara semua orang menatap dengan ekspresi kehilangan, tiba-tiba ada suara angin kencang yang muncul di langit yang luas. Sesosok manusia segera melesat secara eksplosif dari badai.

Sosok manusia yang tiba-tiba muncul segera mengumpulkan tatapan semua orang yang hadir. Meski sosok manusia itu menembak dengan kecepatan sangat cepat, masih ada beberapa orang bermata tajam yang bisa mengidentifikasinya. Segera, suara riang terdengar.

"Itu Kepala Aliansi! Dia masih hidup!"

Wajah tegang dari ‘Black Alliance’ segera menjadi jauh lebih rileks setelah mendengar teriakan gembira ini. Beberapa senyuman samar muncul di wajah mereka. Karena orang terakhir yang selamat adalah Han Feng, kemungkinan Akademi Dalam akan mundur dengan wajah pucat. Mereka juga akan mendapatkan modal tambahan untuk ditingkatkan ke faksi lain di ‘Wilayah Sudut Hitam’. Lagipula, faksi lain mana dalam ‘Wilayah Sudut Hitam’ selain ‘Aliansi Hitam’ yang berhasil mengalahkan Akademi Dalam?

Wajah orang-orang dari Akademi Dalam seketika menjadi lebih jelek dibandingkan dengan tampilan senang orang-orang dari ‘Aliansi Hitam’. Mereka mengatupkan gigi dan atmosfer tampak sangat menekan karena keheningan.

Mata Xiao Li tiba-tiba menjadi sangat merah ketika dia mendengar teriakan keras dari ‘Black Alliance’. Niat membunuh yang buas perlahan naik ke wajahnya yang dingin. Dia sudah memutuskan di dalam hatinya. Jika ada kecelakaan terjadi pada Xiao Yan, dia akan membuat Han Feng membayar harga dengan darah hari ini bahkan jika dia harus mempertaruhkan nyawanya.

"Semuanya, jangan bertindak tidak teratur. Ada sesuatu yang tidak beres! " Tangisan Su Qian tiba-tiba terdengar saat suasana hati semua orang tenggelam. Mereka agak tercengang saat mengangkat kepala, hanya untuk melihat bahwa Su Qian terfokus pada Han Feng yang menembak jatuh dari langit. Tatapan semua orang mengikutinya untuk melihat ke atas dan mereka juga merasakan ada yang tidak beres. Meskipun Han Feng telah melarikan diri dari badai api, postur di mana dia mendarat di tanah sepertinya adalah saat dia jatuh dari langit setelah ditendang dengan keras.

Chi!

Suara tajam angin kencang sekali lagi bergema di langit sementara semua orang merasa tidak pasti di hati mereka. Badai api yang menyebar di langit tiba-tiba bergetar. Segera, sosok hitam keluar dari dalamnya. Sayap api hijau tua sangat eye catching di langit.

"Itu Xiao Yan! Dia belum mati! " Ahli Akademi Dalam yang putus asa segera bersorak ketika mereka melihat sayap api yang familiar itu.

Kebuasan di wajah Xiao Li perlahan mundur saat dia melihat sayap api yang familiar dengan ekspresi tertegun. Hatinya akhirnya menghela nafas berat saat dia tertawa getir, "Orang ini … benar-benar tidak mengizinkan seseorang untuk rileks."

Dengan penampilan sosok Xiao Yan, orang-orang yang awalnya bangga dan tertawa dari ‘Wilayah Sudut Hitam’ menjadi seperti bebek dengan tenggorokan mereka dicubit. Tawa mereka tiba-tiba berhenti, dan ekspresi wajah mereka tampak sangat lucu.

Sayap hijau giok sosok hitam itu mengepak di langit, dan tubuhnya berubah menjadi cahaya hijau tua yang dengan cepat meluncur ke arah Han Feng yang jatuh dengan cepat ke tanah. Dalam sekejap mata, sosok hitam itu muncul di atas kepala Han Feng di depan tatapan kaget semua ahli dari ‘Wilayah Sudut Hitam’.

"Bajingan kecil, kamu berani …"

Mata Xiao Yan menatap tajam ke arah Han Feng yang internal Dou Qi-nya diblokir karena serangan balik dari nyala api. Api hijau tua dengan liar melonjak di atas tinjunya. Tinju itu segera berisi kekuatan yang tak tertandingi saat itu dengan kejam menghantam dadanya!

"Seorang pengkhianat yang mengkhianati gurunya pantas mati!"

Raungan marah Xiao Yan bergema tanpa henti di langit saat tinjunya dengan kejam menghantam.

"Bang!"

Suara rendah, dalam dari kontak daging tiba-tiba dipancarkan ke langit, menyebabkan hati banyak orang berkontraksi dengan keras pada saat ini.

Grug!

Seteguk darah merah segar dimuntahkan dari mulut Han Feng setelah menerima pukulan berat tanpa pertahanan apapun. Tubuhnya tampak seperti burung dengan sayap patah saat jatuh ke tanah dengan lemah. Akhirnya, dia dengan keras menabrak beberapa dataran di luar Kota Feng di depan tatapan kaget yang tak terhitung jumlahnya.

Wajah Xiao Yan berlumuran darah segar. Dadanya naik dan turun dengan cepat saat sayapnya mengepak sedikit. Perasaan lemah berulang kali dipancarkan dari tubuhnya, menunjukkan bahwa dia telah mencapai batasnya.

Xiao Yan mengepakkan sayap yang semakin ilusi di punggungnya saat matanya menatap tajam ke arah Han Feng yang tak bergerak yang menabrak tanah, membentuk lubang yang sangat besar. Dia bisa merasakan bahwa nafas yang terakhir mungkin sangat lemah, tetapi belum sepenuhnya menghilang.

Xiao Yan mengatupkan giginya dengan kejam saat dia menjabat tangannya. Penguasa Xuan Berat yang sangat besar melintas dan muncul. Tangannya memegangnya erat saat dia mengepakkan sayap di punggungnya. Dia mengedarkan sisa Dou Qi yang tersisa di tubuhnya dan menembak secara eksplosif ke arah Han Feng, yang terbaring di tanah dengan nafas terakhirnya yang tersisa. Tujuannya adalah untuk memberikan pukulan terakhir!

"Selamatkan Kepala Aliansi!"

Tindakan Xiao Yan langsung dirasakan oleh para ahli dari ‘Wilayah Sudut Hitam’. Wajah mereka segera berubah drastis saat teriakan keras segera terdengar. Mereka dengan jelas memahami pentingnya Han Feng bagi ‘Aliansi Hitam’. Jika mereka kehilangan Han Feng, kemungkinan besar aliansi besar itu akan runtuh!

"Hentikan mereka!"

Su Qian menjerit dingin saat para ahli dari ‘Wilayah Sudut Hitam’ pindah. Semua Sesepuh Akademi Dalam yang telah lama menunggu perintah segera pindah. Mereka membentuk tembok manusia di luar Kota Feng. Banyak aura kuat bangkit dan memaksa kembali orang-orang dari ‘Wilayah Sudut Hitam’ yang mencoba menyelamatkan.

Xiao Yan berkedip dan muncul hanya beberapa puluh kaki di atas kepala Han Feng dengan mengandalkan aksi pemblokiran yang dilakukan oleh Sesepuh Akademi Dalam. Dia mengangkat penguasa beratnya tinggi-tinggi di atas kepalanya dan tidak ragu-ragu saat dia menggunakan metode paling kejam untuk menghancurkannya di kepala Han Feng. Momentum itu sedemikian rupa sehingga jika terjadi, kemungkinan Han Feng akan mati di tempat meskipun kekuatannya!

"Ck ck, Han Feng memang benar. Tubuh spiritual Yao Sheng memang ada di tubuh anak kecil ini! "

Tawa aneh yang mengerikan tiba-tiba terdengar di langit saat penguasa yang berat itu jatuh. Segera, sekelompok kabut hitam dengan aneh muncul di dataran.

"Dentang!"

Kabut hitam baru saja muncul ketika rantai hitam pekat yang berisi kilau dalam tiba-tiba keluar dari kabut hitam. Kecepatan rantai logam itu sangat menakutkan. Itu tidak jauh dari Xiao Yan dalam sekejap. Ujung rantai logam itu setajam pisau, dan kilatan dingin yang tidak biasa samar-samar keluar darinya.

Pada saat ini, Xiao Yan juga kehabisan tenaga. Mengayunkan penguasa dan melepaskan serangan terakhirnya ke arah Han Feng telah menghabiskan seluruh kekuatannya. Oleh karena itu, dia sebenarnya tidak memiliki kekuatan sedikitpun untuk menghindari rantai logam yang melesat ke arahnya!

Xiao Yan menoleh dengan susah payah. Hal yang tercetak di matanya adalah rantai logam hitam besar yang agak tidak biasa …

"Ini adalah … orang-orang dari ‘Hall of Souls’?" Gugusan kabut hitam berbentuk seperti sosok manusia mirip dengan apa yang dia lihat di ‘Great Plains of the Black-Corner Region’ dengan cepat melintas di benaknya. Metode penyerangan ini dan orang di depannya hampir identik!

Rantai logam hitam pekat tidak berhenti karena Xiao Yan telah menebak identitasnya. Sekelompok kabut hitam itu sangat ganas dalam serangannya. Oleh karena itu, itu melepaskan gerakan membunuh saat menyerang! Jika rantai ini menyerang tubuh Xiao Yan, kemungkinan hidupnya akan segera diambil!

"Sungguh tak terduga… bahwa aku akan mati di tangan orang-orang ini." Xiao Yan menghela nafas dengan kelelahan ekstrim di dalam hatinya. Kepahitan merembes keluar dari sudut mulutnya saat dia perlahan menutup matanya. Dalam situasi seperti ini, bahkan Su Qian tidak akan bisa menyelamatkannya tepat waktu …

Chi!

"Hidupmu adalah milikku!"

Rantai itu tiba dengan cepat. Namun, tepat saat akan menembus hati Xiao Yan, suara sedingin es dan mati rasa tiba-tiba bisa terdengar di belakang telinganya. Segera, tangan yang halus, lembut, tanpa tulang muncul dengan cara yang aneh dan meraih rantai itu dengan kuat!