Battle Through the Heavens – Chapter 65 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 65 | Baca Novel Online

Peningkatan Dou Zhe

Meskipun Xiao Yan telah mendapatkan pil Qi Gathering, dia tidak segera mengkonsumsinya. Sebaliknya, dia menghela nafas dalam-dalam saat dia dengan paksa menekan ketidaksabarannya dan membuat dirinya naik ke tempat tidur untuk beristirahat.

Xiao Yan tahu bahwa jika dia memulai proses untuk menjadi Dou Zhe dalam keadaannya saat ini, peluang kegagalan lebih dari 70 persen. Meskipun Yao Lao dapat dengan mudah membuat Pil Pengumpulan Qi lainnya, Xiao Yan tidak ingin mengambil risiko yang tidak perlu yang dapat dengan mudah dihindari.

Melihat bahwa Xiao Yan mampu menahan godaan untuk segera menembus Dou Di tingkat Zhe, Yao Lao mengangguk dengan perasaan puas. Dengan ekspresi puas di wajahnya, tubuhnya menyilaukan saat ia berubah menjadi sinar cahaya dan menghilang ke dalam cincin.

¦¦

Setelah menyelesaikan Qi Gathering Pill, Xiao Kecepatan latihan Yan perlahan melambat menjadi ritme yang stabil. Setiap hari, dia melakukan satu jam pelatihan Dou Qi sebelum pergi ke pegunungan di belakang Klan Xiao untuk berlatih Keterampilan Dou-nya. Jika dia punya waktu, Xiao Yan akan menemani Xun Er berjalan-jalan di sekitar Wu Tang City. Semua dalam semua, kehidupan santai yang sangat memuaskan.

Ketika lima hari dari kehidupan santai ini telah berlalu, Xiao Yan akhirnya merasa bahwa ia berada dalam kondisi puncak. Sekarang adalah waktu terbaik untuk mencoba menjadi Dou Zhe.

Di pegunungan di belakang perkebunan Xiao Clan, ada sebuah gua tersembunyi di bawah tebing. Gua ini lebarnya sekitar satu meter dan dipilih secara khusus oleh Xiao Yan sebagai tempat latihannya. Di sisi lain dari tebing itu adalah awan berkabut sementara lebih jauh di bawah kabut adalah Devil Beast Mountain Range, diisi dengan banyak binatang buas. Di bawah tebing ada tebing yang begitu dalam sehingga Anda tidak bisa melihat kedalamannya. Satu-satunya pintu masuk ke gua adalah jalan sempit yang telah disembunyikan oleh Xiao Yan menggunakan cabang dan batu. Jadi Xiao Yan sangat yakin bahwa jika dia memilih tempat ini untuk membuat terobosan, dia tidak akan diganggu oleh siapa pun.

Perlahan-lahan bernapas, Xiao Yan mengeluarkan botol giok. Memiringkan botol, pil hijau kebiruan diluncurkan.

Memandang pil Pengumpulan Qi yang mengkilap dan halus, senyum kecil terbentuk di wajah Xiao Yan. Dia sekali lagi menghirup aroma yang akan meringankan hati seseorang. Menjilati bibirnya, Xiao Yan tanpa ragu memasukkan pil itu ke dalam mulutnya.

Ketika Pil Pengumpul Qi memasuki mulutnya, sensasi sedingin es bisa dirasakan mentransmisikan dari mulutnya. Sepersekian detik kemudian, esensi energi murni hangat suam mulai mentransfer dari mulutnya ke tubuhnya, menimbulkan sentakan keras tubuh Xiao Yan.

Dengan wajah yang tenang, Xiao Yan menggunakan kedua tangan untuk dengan cepat membentuk segel tangan yang menyerap Dou Qi. Napasnya perlahan mereda ketika Dou Qi di dalam tubuhnya merespons pikirannya dan mulai dengan cepat kusut dengan esensi yang kuat dan murni dari pil untuk dengan cepat memperbaikinya.

Di dalam gua kecil, udara yang awalnya tenang tiba-tiba menghela ketika garis-garis putih Dou Zi Qi berkumpul dari udara dan melonjak terus ke tubuh Xiao Yan.

Menggigit bibirnya kesakitan, dua energi bertabrakan di dalam tubuhnya dan menyebabkan gelombang rasa sakit berasal dari saluran di seluruh tubuhnya. Untungnya, saluran Xiao Yan jauh lebih keras daripada orang biasa dan meskipun menyakitkan, itu tidak akan menyebabkan terlalu banyak kerusakan padanya.

Dalam tubuhnya, Dou Qi mengelilingi esensi energi hijau murni , dengan cepat menyempurnakannya. Energi hijau terus-menerus diubah menjadi Dou Qi putih dan dengan Dou Qi yang baru dibentuk untuk mendorong proses, Dou Qi dalam tubuh Xiao Yan dengan cepat berkembang ke titik di mana ia dapat terlihat tumbuh dengan mata telanjang.

< Meskipun esensi murni dari pil disempurnakan tanpa henti, esensi terus mengalir tanpa henti. Setiap kali Dou Qi berhasil menyaring batch esensi, energi hijau yang baru dan lebih besar akan memancar ke depan.

Dengan kedua Dou Qi yang disempurnakan dalam tubuhnya dan diserap dari luar, Dou Qi dalam Xiao Tubuh Yan secara bertahap mengisi sebagian besar saluran tubuhnya.

Seperti sebelumnya, proses pemurnian berlanjut. Ketika esensi pil akhirnya mulai berkurang, Xiao Yan yang mabuk karena pertumbuhan kekuatannya yang cepat tiba-tiba menyadari bahwa Dou Qi di tubuhnya telah membengkak ke titik kritis dan tidak bisa lagi ditingkatkan.

Dou Qi yang meningkat menyebabkan saluran-saluran Xiao Yan bergerak-gerak ketika sudut-sudut mulut Xiao Yan terbelah sebagai respons terhadap gelombang rasa sakit yang hebat.

Cepat! Padatkan siklon Dou Qi! Sebelum meledak! Teriakan Yao Lao seperti tepukan guntur, meledak di hati Xiao Yan.

Menghirup udara dingin yang dalam, segel tangan Xiao Yan tiba-tiba berubah dalam sekejap pemahaman. Menyentuh ibu jari dan jari tengahnya di tempat yang sama, sepuluh jari di tangannya membentuk segel tangan yang aneh.

Xiao Yan telah mengambil langkah ini bertahun-tahun sebelumnya dan karena itu ketika dia menggunakannya sekali lagi, itu mengalir seperti air, halus dan tidak terhalang.

Mengikuti perubahan segel tangan, Dou Qi yang melonjak dalam tubuh Xiao Yan tiba-tiba membanjiri ke bawah di bawah kekuatan mengisap liar dan ganas dari perut.

Ketika semua Dou Qi telah berkumpul di area perut, Dou Qi putih mulai berubah menjadi warna putih susu. Cepat kompres Dou Qi! Gunakan persepsi jiwamu untuk mengompresnya, jika Dou Qi gagal untuk diringkas menjadi topan, kamu sekali lagi akan jatuh ke 8 Duan Qi! memusatkan pikirannya pada tugas itu. Dalam sekejap, persepsi jiwanya yang luar biasa memperoleh kendali atas Dou Qi. Pemadatan yang cepat dimulai … … si putih susu, Dou Zi Qi, menolak tuntunan persepsi jiwa, dengan keras bergolak. Meskipun perlawanan itu sama sekali tidak lemah, persepsi jiwa Xiao Yan telah mengejutkan bahkan Yao Lao. Jadi perlawanan Dou Qi mirip dengan belalang sembah yang mencoba untuk memblokir mobil, hanya sedikit menolak sebelum dengan enggan menarik kembali. Ketika Dou Qi dikompresi dengan ukuran telapak tangan, itu membeku dan berhenti bergerak. “Kompres lagi!” Yao Lao berteriak. Menggertakkan giginya, Xiao Yan menutup matanya. Persepsi spiritual yang mengelilingi Dou Qi putih tiba-tiba memuncak dalam kekuatan sebelum dengan kejam menekan ke bawah! “Bang!” Sebuah suara redup pelan pelan terdengar di dalam tubuh Xiao Yan … … Setelah ini, perlawanan dari Dou Qi akhirnya menghilang, meninggalkan terkuras Xiao Yan. Desahan berat keluar saat Xiao Yan jatuh tak berdaya ke tanah, dadanya naik dan turun dengan cepat karena kelelahan. Ketika ia berbaring di lantai dingin gua, Xiao Yan sekali lagi mengalami energi berlimpah yang belum dirasakannya. untuk empat tahun. Senyum melayang di bibirnya, tumbuh semakin lebar sampai akhirnya menjadi tawa, tawa yang hangat, tawa yang melolong … …