Battle Through the Heavens – Chapter 739

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 739

Chapter 739: Qingshan

Kali ini, Xiao Yan tidak menyeret semuanya. Setelah menjelaskan kepada Xiao Ding dan Xiao Li tentang masalah ini, dia menemukan Zi Yan di mansion dan membawanya saat dia pergi dengan tenang.

Xiao Yan membawa serta Zi Yan dan baru saja akan meninggalkan kekaisaran dengan cepat menggunakan sayap Dou Qi-nya untuk melakukan perjalanan saat Zi Yan di sisinya menarik lengan bajunya. Tangan kecilnya menunjuk ke depan mereka dan tertawa dengan suara yang jelas, "Cai Lin jie (kakak perempuan) ada di sana."

Xiao Yan langsung kaget saat mendengar kata-kata ini. Dia buru-buru mengalihkan pandangannya ke arah yang dia tunjuk dan memang melihat sosok mempesona Medusa yang bersandar malas di batang pohon. Matanya yang cantik menatap keduanya.

"Mengapa kamu di sini?" Xiao Yan bertanya dengan heran.

"Jangan berpikir bahwa kamu bisa membawa pergi Zi Yan sendirian. Aku khawatir dia mengikutimu. " Medusa menjawab dengan samar. Dia segera berjalan dengan langkah kaki lambat dan mengangkat Zi Yan sambil mengabaikan mata tertegun Xiao Yan.

Xiao Yan tanpa daya menggelengkan kepalanya saat melihat ini. Dia hanya bisa berkata, "Baiklah, kamu bisa mengikuti. Saya akan melakukan retret dan tidak bersenang-senang. Alasan saya membawa Zi Yan juga karena dia akan membutuhkan energi yang sangat besar agar dia bisa maju dan tempat yang saya tuju sangat cocok untuknya. "

Sementara dia berbicara dengan cara ini dengan mulutnya, bahu Xiao Yan bergetar, dan sayap api hijau gioknya perlahan terentang. Akhirnya, mereka berubah menjadi sayap api indah yang panjangnya lebih dari sepuluh kaki.

"Kamu bisa membawa serta Zi Yan dan ikuti aku." Xiao Yan berbicara dengan Medusa sebelum mengepakkan sayapnya. Tubuhnya naik ke langit sebelum terbang menuju Pegunungan Magical Beast yang jauh.

Medusa melihat sosok Xiao Yan yang tak berdaya dari belakang dan busur samar yang hampir tidak bisa dirasakan terangkat di wajah cantiknya yang dingin. Dia segera menarik Zi Yan saat tubuhnya berkedip dan muncul di langit. Jari-jarinya menekan ruang kosong dan dengan cepat terbang ke arah Xiao Yan.

Xiao Yan telah mengambil peta Kekaisaran Ma Jia ketika dia pergi. Dia mengikuti rute itu dalam ingatannya dan dengan cepat terbang ke sisi barat laut kekaisaran.

Saat itu, lembah gunung kecil itu terletak jauh di bagian barat laut Pegunungan Magical Beast. Tempat itu sangat jauh dari kekaisaran. Seekor binatang terbang biasa atau kereta kuda akan membutuhkan waktu setidaknya lima atau enam hari sebelum mereka dapat mencapai tempat yang mereka tuju. Namun, Xiao Yan saat ini bukan lagi Dou Zhe kecil dari saat itu. Dengan kecepatannya saat ini, dia membutuhkan kurang dari satu hari untuk pindah ke mana pun di Kekaisaran Jia Ma.

Menggunakan rute yang ditunjukkan oleh peta, Xiao Yan dan dua lainnya terus terburu-buru melalui perjalanan mereka selama setengah hari. Mereka tiba di puncak gunung yang berada di dekat Pegunungan Magical Beast di malam hari.

Tubuh mereka perlahan mendarat dari langit. Xiao Yan berdiri di puncak gunung. Matanya membawa seutas ingatan saat dia mempelajari tanah yang agak familiar. Dia masih ingat bahwa di tempat inilah dia pernah dikejar oleh kompi tentara bayaran bernama Kepala Serigala sampai dia melarikan diri jauh ke pegunungan. Di sanalah dia pertama kali bertemu Yun Yun, yang telah menggunakan nama Yun Zhi saat itu …

Xiao Yan tenggelam ke dalam ingatannya. Hanya setelah beberapa lama dia mendesah pelan. Beberapa tahun telah berlalu. Itu benar-benar situasi di mana aspek fisiknya mirip tetapi orang-orangnya telah berubah total.

Tatapan Xiao Yan mengikuti puncak gunung dan bergeser ke bawah. Akhirnya, berhenti di kota kecil yang terletak di kaki gunung. Dia masih ingat bahwa kota kecil ini bernama Kota Qingshan. Itu adalah tempat pelatihan pertamanya setelah dia meninggalkan Kota Wu Tan saat itu. Di sini, dia berteman dengan teman pertama dalam hidupnya, gadis baik hati yang dipanggil Dokter Peri Kecil …

gadis berpakaian putih topi, yang dengan lembut duduk di toko obat menyembuhkan tentara bayaran yang terluka, melintas di kepala Xiao Yan. Dia menghembuskan nafasnya. Hampir enam sampai tujuh tahun telah berlalu dan dia tidak tahu bagaimana keadaannya saat ini. Apakah ‘Tubuh Racun yang Menyedihkan’ miliknya yang bahkan Yao Lao agak takut mengalami ledakan? Xiao Yan merasa sakit hati saat mengingat gadis baik hati yang harus mengonsumsi racun setiap hari untuk menjaga fungsi tubuhnya.

Banyak emosi melintas di hati Xiao Yan. Sesaat kemudian, mereka berubah menjadi desahan lembut yang keluar dari mulut Xiao Yan. Dia melihat ke arah Medusa dan Zi Yan di sisinya. Dia tersenyum dan berkata, "Ayo pergi. Pertama, pergilah ke kota kecil… "Tubuhnya bergerak setelah mengatakan ini dan menjadi seperti daun yang jatuh tertiup angin saat dengan lembut mengalir ke bawah. Medusa dan Zi Yan mengikuti dari belakang.

Mengingat kecepatan beberapa orang, mereka muncul di kota kecil setelah beberapa tarikan napas. Mereka melihat kata-kata yang agak kuno di pintu masuk kota kecil yang masih ada. Pikiran Xiao Yan sejenak sedikit linglung saat dia bergumam, "Kota Qingshan, sudah lama sejak terakhir kali aku melihatmu …"

Beberapa tahun yang lalu, seorang pemuda meninggalkan klannya untuk berlatih. Dia mengalami kesulitan berjalan sambil membawa penggaris hitam besar itu di punggungnya. Dia telah sampai di tempat ini dengan kepala yang berkeringat. Wajah yang agak lembut itu menunjukkan senyuman seolah-olah dia telah menurunkan beban yang berat ketika dia melihat ke kota kecil itu.

"Tempat ini adalah tempat pertama yang saya datangi saat saya berlatih saat itu. Aku saat itu hanyalah orang kecil yang baru saja maju ke kelas Dou Zhe… "Xiao Yan tersenyum sedikit dan berbicara kepada dua orang di sampingnya.

Zi Yan dan Medusa kaget saat mendengar ini. Mereka diam-diam tertawa, "Tidak disangka bahwa setelah tidak datang ke sini beberapa tahun, anak kecil yang merupakan Dou Zhe saat itu telah menjadi sekuat ini. Apakah Anda merasa objek fisik tetap sama tetapi orang-orangnya berbeda? "

Xiao Yan tersenyum dan menepuk kepala Zi Yan. Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke segala arah. Ukuran Kota Qingshan saat ini jauh lebih besar dibandingkan dengan dulu. Bahkan arus orang menjadi berkali-kali lipat lebih besar dari sebelumnya. Ada beberapa pejalan kaki dan tentara bayaran yang bersiap untuk memasuki Pegunungan Magical Beast untuk berburu Magical Beast yang melewati pintu masuk kota kecil ini. Aliran manusia ini tanpa sadar akan memperlambat langkah kaki mereka saat mereka melewati Xiao Yan dan dua lainnya. Tentu saja, alasan utama mereka mempersingkat langkah mereka secara alami bukan karena Xiao Yan melainkan karena Medusa dan Zi Yan di sisinya.

Hampir tidak ada wanita yang ditemui Xiao Yan yang bisa dibandingkan dengan Medusa dalam hal kecantikan. Ini terutama benar dikombinasikan dengan sikap sedingin es dan sikap mulianya yang samar-samar terlihat. Itu menyebabkan mata orang-orang tanpa sadar menembak. Selain itu, karena dia adalah Medusa, seluruh tubuhnya memancarkan semacam daya pikat yang menyebabkan seseorang menjadi ngengat yang melompat tak terkendali ke dalam nyala api meskipun dengan jelas mengetahui bahwa dia adalah seekor ular betina cantik yang tahu cara memakan manusia.

Zi Yan saat ini masih memiliki penampilan seperti seorang gadis kecil, penampilannya yang seperti ukiran batu giok sangat lucu. Matanya yang seperti permata berkedip berulang kali dan memberi seseorang perasaan sangat menyukainya untuk dilepaskan. Hal ini dapat diidentifikasi dengan jelas dari sikap Medusa terhadapnya.

Tentu saja, banyak tatapan yang memandang kedua wanita itu masih akan dilemparkan ke arah pemuda berjubah hitam yang berdiri di antara mereka. Beberapa tentara bayaran yang tubuhnya dipenuhi otot akan mengerutkan mulut saat melihat sosok kurus pihak lain. Mereka diam-diam akan mengomel tentang bagaimana pria kurus dan lemah ini bisa begitu beruntung dengan wanita.

Dinginnya Medusa juga cukup menarik banyak perhatian. Mungkin itu karena orang-orang ini sering menjilat darah dari pedang mereka tapi naluri tentara bayaran ini mengatakan kepada mereka bahwa wanita ini agak menakutkan meskipun panas terlihat di mata mereka …

Naluri mereka sangat akurat. Ini karena alis cantik Medusa telah menjadi sedikit vertikal di bawah fokus banyak mata. Tujuh energi berwarna sebagian terlihat di tangannya di bawah lengan bajunya.

"Lupakan …" Xiao Yan tak berdaya menggelengkan kepalanya saat dia merasakan sedikit fluktuasi energi dari sampingnya. Aura membunuh wanita ini terlalu kuat.

Medusa ragu sejenak setelah mendengar kata-kata Xiao Yan. Meskipun dia tidak mengatakan apapun, energi di tangannya telah berkurang dengan tenang.

Xiao Yan masuk ke kota kecil. Jalan yang diaspal dengan pecahan batu menyebabkan mood Xiao Yan menjadi tenang. Dia tidak merasakan perasaan seperti itu dalam waktu yang lama. Setelah dia meninggalkan Kekaisaran Ma Ma, dia telah hidup dengan memanfaatkan setiap detik saat dia berpacu dengan waktu. Dia telah berlatih sepanjang siang dan malam.

Xiao Yan berjalan di sepanjang jalan sebelum berbalik sekali lagi. Beberapa saat kemudian, dia perlahan menghentikan langkah kakinya di luar toko obat yang sangat besar. Tatapannya linglung saat dia melihat pemandangan yang masih agak familiar. Saat itu, dia bertemu dengan Dokter Peri Kecil untuk pertama kalinya di toko ini. Toko obat saat ini bahkan lebih besar dari dulu, tapi tidak ada senyum lembut untuk mencerahkan tempat itu.

Xiao Yan menghela nafas lembut. Dia tiba-tiba merasakan perasaan sedih. Dengan lambaian tangannya, dia menoleh dan berbicara kepada dua orang di sampingnya, "Lupakan, ayo pergi. Kita akan memasuki Pegunungan Magical Beast hari ini. "

Medusa dan Zi Yan tidak mengungkapkan pendapat lain saat mereka mengangguk.

Xiao Yan tidak menunda-nunda saat melihat ini. Dia berbalik dan berjalan menuju jalan setapak yang mengarah keluar dari kota kecil dan menuju ke Pegunungan Magical Beast Mountain.

Namun, Xiao Yan baru saja membalikkan tubuhnya saat kekacauan tiba-tiba terjadi di jalan yang tidak jauh. Dua sosok manusia segera bergegas ke kerumunan dan melarikan diri dengan panik. Ketika dua sosok manusia itu bergegas melewati jalan, beberapa sosok manusia bergegas turun dari sebuah gedung di samping mereka dan memblokir keduanya.

"Ha ha, kamu berpikir untuk melarikan diri? Hari ini, tidak ada satu orang pun dari ‘Bloody Battle Mercenary Company’ yang bisa kabur! " Seorang pria paruh baya, yang memiliki bekas luka di wajahnya, perlahan berjalan ke depan, dan memberikan senyuman buas kepada pria dan wanita yang dihalangi olehnya.

Dua orang yang dikepung adalah seorang pria dan seorang wanita. Pria itu adalah orang paruh baya dengan tubuh yang kuat. Wajah tenangnya saat ini menunjukkan kepahitan. Wanita di sisinya masih sangat muda. Sosoknya yang cantik langsing dan penampilannya juga cukup cantik. Namun, wajah cantik itu sangat putih saat ini.

"Kamu harus cepat pergi. Aku akan menghentikan mereka! " Tatapan pria paruh baya itu menatap tajam pada pria dengan bekas luka itu dan dengan tegas berteriak, "Han Rui, ‘Perusahaan Tentara Bayaran Pertempuran Berdarah’ kami telah menyerahkan sebagian besar wilayah di Qingshan kepada Anda. Mengapa Perusahaan Tentara Bayaran Sarang Ular Anda harus memusnahkan kami? Apa kau tidak terlalu sombong bahkan jika klan He mendukungmu? "

"Apa yang dapat Anda lakukan jika kami sombong? Kepala suku telah mengatakan bahwa kami tidak akan membiarkan satu orang pun di ‘Perusahaan Mercenary Pertempuran Berdarah’ hidup! Jika Anda bijaksana, Anda akan menyerahkan gadis kecil itu secepat mungkin. Kepala desa telah memutuskan untuk mengambil tubuhnya malam ini. " Pria dengan bekas luka itu tersenyum biadab saat dia berbicara.

"Bermimpilah!" Pria paruh baya itu berteriak dengan marah. Namun, dia berbalik dan membanting telapak tangannya ke tubuh wanita itu. Sebuah kekuatan mendorong punggungnya lebih dari sepuluh meter. "Ling Er, lari! Masuki Pegunungan Magical Beast! "

Pria dengan bekas luka dengan dingin menyaksikan tindakan pria paruh baya itu sambil tertawa dingin. Dia melambaikan tangannya. "Bunuh dia!"

Sepasang sosok manusia langsung memberikan respon tegas saat mendengar perintah tersebut. Mereka segera mengacungkan senjata dan menyerang pria paruh baya itu. Pria dengan bekas luka itu, sebaliknya, melangkah ke arah wanita dengan wajah cantik dan pucat. Sudut mulutnya berisi senyuman cabul.

Xiao Yan menyaksikan pemandangan tak terduga yang tiba-tiba ini dari ujung jalan. Awalnya, dia sama sekali tidak tertarik dengan masalah seperti ini di mana orang saling membunuh untuk balas dendam. Namun, ‘Perusahaan Tentara Bayaran Pertempuran Berdarah’ yang disebutkan pria dengan bekas luka telah membawa kembali sebagian dari ingatannya. Tatapannya mengamati pria paruh baya dan wanita itu. Dia mengernyitkan alisnya sedikit. Ling Er?

Grug!

Selama Xiao Yan tenggelam dalam pikirannya, pria paruh baya, yang awalnya terluka, bukanlah tandingan serangan dari beberapa lawan. Akhirnya, dia dipaksa mundur dengan telapak tangan dan seteguk darah dimuntahkan. Dia menoleh dan menatap pria dengan bekas luka yang sedang berjalan menuju wanita dengan senyum cabul. Tawa tragis dipancarkan saat keputusasaan muncul di matanya.

Paman Ka Gang! Wanita yang memanggil Ling Er akhirnya tidak bisa menahan diri saat dia menangis dengan air mata saat melihat orang paruh baya itu terluka.

Xiao Yan, yang berada di ujung jalan, menghela nafas pelan saat mendengarnya menangis. Dia akhirnya berhasil mengingat pertemuan tidak disengaja itu di Pegunungan Magical Beast saat itu.

Meskipun ada cukup banyak orang yang mengamati pemandangan yang terjadi di jalan, tidak ada satu orang pun yang berani turun tangan. Jelas, orang-orang di sini sangat takut dengan orang-orang yang mendukung pria dengan bekas luka itu.

Pria dengan bekas luka itu juga tampaknya menyadari hal ini. Makanya, dia tidak takut saat berakting. Tawa sombongnya yang menusuk telinga menyebabkan cukup banyak orang mengerutkan kening.

"Hee hee, tidak ada gunanya tidak peduli bagaimana kamu berteriak. Nona Ling Er, dengan patuh kembali bersamaku. Setelah ketua kami bersenang-senang denganmu, aku akan melayanimu dengan baik… "Pria dengan bekas luka itu tertawa cabul. Tangan besarnya meraih wanita itu. Pada saat ini, yang terakhir tampaknya tidak memiliki kekuatan untuk membalas. Oleh karena itu, dia hanya bisa melihat tangan besar itu mendekat. Matanya menunjukkan keputusasaan dan warna yang menyedihkan.

"Bajingan! Anda bahkan lebih buruk dari binatang. Seekor binatang… "Pria paruh baya yang dipanggil Ka Gang menyaksikan tindakan pria yang terluka itu dan dengan marah dimarahi. Namun, kutukannya baru saja terdengar ketika sesosok manusia menghentakkan kakinya ke dada Ka Gang dan menendangnya ke tanah, menyebabkan dia memuntahkan seteguk darah sekali lagi.

Pria yang terluka itu tersenyum dingin saat dia melihat ke arah Ka Gang. Tangannya tiba-tiba terulur dan meraih wanita di depannya.

Namun, anehnya tubuhnya berhenti ketika tangannya masih setengah kaki dari wanita itu. Sebuah kekuatan yang kuat menyerbu dan dengan keras menghantam dadanya.

"Grug! Grug! Grug… grug… grug… "

Pukulan berat yang tiba-tiba menyebabkan ekspresi pria yang terluka itu menjadi pucat. Seteguk darah segar diludahi ke langit dan tubuhnya jatuh seperti anjing mati. Itu juga bergesekan dengan jalan selama lebih dari sepuluh meter sebelum perlahan berhenti.

Pergantian peristiwa tak terduga semacam ini menyebabkan jalan langsung menjadi sunyi. Tak terhitung banyaknya orang yang tercengang ketika mereka melihat pria dengan bekas luka yang tiba-tiba menjadi anjing mati. Pikiran mereka mengalami kesulitan untuk menerima perubahan tersebut.

Wanita cantik yang dipanggil Ling Er juga membuka mulut kecilnya dan menatap pria bekas luka yang berulang kali mengerang di tanah. Sesaat kemudian, dia sepertinya merasakan sesuatu saat dia tiba-tiba menoleh. Jubah hitam perlahan membekas di matanya.