Battle Through the Heavens – Chapter 752

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 752

Chapter 752: Maju ke kelas Dou Huang!

Xiao Yan, yang berada di lembah, tiba-tiba membuka matanya saat tubuh spiritualnya berubah menjadi ketiadaan. Keringat dingin menutupi dahinya. Matanya mengandung sedikit keterkejutan. Dia bisa menjamin bahwa tempat yang dia lihat sebelumnya dengan bantuan jejak api spiritual yang ditinggalkan gurunya pasti adalah ‘Hall of Souls’ yang misterius itu!

Gua mengeluarkan suara nafas yang agak cemas dan berat. Beberapa saat kemudian, akhirnya secara bertahap menghilang. Xiao Yan menyeka keringat dingin yang menutupi dahinya. Dia duduk di atas batu di belakangnya dan tenggelam dalam pikirannya.

Aula yang sangat besar dari sebelumnya seharusnya menjadi ‘Hall of Souls’ yang sangat misterius. Xiao Yan hanya bisa menghubungkan kemampuannya untuk memasuki tempat itu dan mengintip karena jejak api spiritual yang ditinggalkan Yao Lao. Roh menakutkan yang muncul di tengah-tengah ruang yang hancur seharusnya menjadi penjaga ‘Hall of Souls’ itu. Xiao Yan juga tidak yakin apakah dia adalah pemimpin ‘Hall of Souls’. Bagaimanapun, satu-satunya hal yang dia tahu adalah bahwa meskipun kekuatannya sangat melonjak, dia masih bukan tandingan ahli misterius itu.

"’Hall of Souls’ ini memang memiliki banyak orang yang kuat. Dari tampang roh yang menakutkan tadi, sepertinya Pelindung Wu tidak akan bisa membandingkannya dengan dia … "Xiao Yan bergumam pelan. Sesaat kemudian, dia mengusap keningnya dan menghela nafas lega di dalam hatinya. Tidak peduli seberapa buruk situasinya, dia, paling tidak, tahu bahwa Yao Lao memang masih hidup!

Pasti ada kesempatan selama Yao Lao masih hidup!

"Guru, tunggu murid ini …" Xiao Yan perlahan mengepalkan tinjunya. Sebuah tekad muncul di matanya. Dia berdiri dan menghirup udara dalam-dalam. Dou Qi yang kuat seperti torrent yang deras di dalam tubuhnya secara bertahap mengeluarkan hawa dingin yang tersisa di dalam tubuhnya. Saat ini dia sudah menjadi elit asli Dou Huang. Apalagi usianya masih muda. Selama dia diberi cukup waktu, Xiao Yan percaya bahwa lain kali dia bertemu dengan roh menakutkan di dalam ‘Aula Jiwa’ itu, dia tidak akan berakhir seperti saat ini di mana dia dikalahkan bahkan tanpa memiliki kemampuan untuk membalas!

Xiao Yan perlahan-lahan mengeluarkan gangguan di dalam hatinya. Tubuhnya bergerak, dan perlahan berjalan menuju pintu masuk gua yang masih terhalang oleh bebatuan. Sesaat kemudian, dia perlahan membuka telapak tangannya dan dengan lembut meletakkannya di bebatuan. Mulutnya tiba-tiba berkata, "Istirahat!"

"Bang!"

Suara keras segera bergema saat teriakan Xiao Yan terdengar. Fragmen batu keluar dari gua ke segala arah. Gua gunung sekali lagi dibuka di tengah debu yang tersebar di mana-mana!

Xiao Yan perlahan keluar. Dia menyipitkan matanya dan mengabaikan sinar matahari yang menyilaukan. Tubuhnya berdiri di pintu masuk gua saat dia merentangkan kedua tangannya untuk memungkinkan sinar matahari yang hangat menyinari tubuhnya. Perasaan hangat memenuhi semua anggota badan dan tulangnya, menyebabkan wajah Xiao Yan berangsur-angsur rileks.

Xiao Yan tetap berjemur di bawah sinar matahari untuk waktu yang lama sebelum berjalan keluar. Tatapannya menyapu bagian dalam lembah, dan segera berhenti di atas kepompong besar berwarna ungu muda itu. Meskipun dia sudah tahu bahwa evolusi gadis ini belum selesai ketika Kekuatan Spiritualnya telah menyebar, dia mau tidak mau menggelengkan kepalanya ketika dia melihatnya dengan matanya sendiri. Benar-benar tidak mudah bagi gadis ini untuk naik pangkat.

"Dimana Cai Lin? Apakah dia pergi? " Xiao Yan mengernyitkan alisnya sedikit. Matanya beralih dari kepompong cahaya dan menyapu ke segala arah. Sementara dia berbicara tidak pasti pada dirinya sendiri, pandangannya yang luas melihat gulungan di atas batu besar tidak jauh dari kepompong cahaya.

Xiao Yan memberi isyarat dengan tangannya dan menyedot gulungan itu ke telapak tangannya. Dia perlahan membukanya dengan sedikit keraguan saat tatapannya perlahan menyapu itu. Sesaat kemudian, dia mengerutkan kening dan berbisik, "Ini sebenarnya karena sesuatu telah terjadi pada Snake-People Rack. Namun, menurut apa yang dia tulis, dia akan kembali sekali lagi setelah menyelesaikan masalah. Jangan katakan padaku bahwa dia belum menyelesaikannya bahkan sampai sekarang? "

Ekspresi Xiao Yan juga sedikit berubah saat memikirkan ini. Bahkan dengan kekuatan Medusa, dia tidak bisa menyelesaikan masalah ini dengan cepat? Tampaknya masalah yang dihadapi Ras Ular-Rakyat kali ini memang cukup merepotkan.

Xiao Yan menyimpan gulungan itu ke dalam cincin penyimpanannya setelah mendapatkan pemahaman tentang seluruh masalah. Dia melihat kepompong ringan di sisinya dan tanpa daya menggelengkan kepalanya. Dia berkata, "Lupakan, izinkan saya untuk melindungi Anda untuk jangka waktu tertentu. Kalau tidak, saya juga akan merasa tidak nyaman pergi sekarang. Secara kebetulan, saya baru saja menerobos ke kelas Dou Huang dan masih membutuhkan waktu untuk melatih Dou Qi di dalam tubuh saya… "

Begitu dia mengatakan ini, tubuh Xiao Yan bergerak dan muncul di atas batu besar di lembah sebelum dia perlahan menutup matanya.

Xiao Yan dengan lancar keluar dari retretnya dan berhasil maju ke kelas Dou Huang. Namun, dia tidak pergi sendiri setelah mempertimbangkan Zi Yan kecil. Sebaliknya, ia memilih tetap tinggal di lembah untuk merawat Zi Yan. Dia juga akan menggunakan kesempatan untuk menggiling dan terbiasa dengan Dou Qi di dalam tubuhnya yang telah sangat melonjak …

Waktu masih mengalir dengan tenang di dalam lembah. Namun, lembah saat ini tidak diragukan lagi lebih hidup dibandingkan sebelumnya. Asal mula keaktifan ini secara alami adalah suara destruktif yang tercipta di sekitar lembah sementara Xiao Yan melatih Dou Qi-nya.

Waktu dengan cepat mengalir melalui jari-jari seseorang di tengah pelatihan kekuatan Xiao Yan ini. Tanpa disadari, setengah bulan lagi telah berlalu. Kepompong ringan itu, yang benar-benar kosong dari aktivitas, akhirnya berubah dengan cara yang menyebabkan Xiao Yan bersukacita selama periode waktu ini. Tidak hanya cahaya pada segel di permukaan kepompong cahaya menjadi semakin padat tetapi ada sedikit garis retakan yang menyebar samar. Garis retakan juga memancarkan butiran cahaya ungu.

Dari kelihatannya situasinya, sepertinya tidak akan lama sampai Zi Yan keluar dari kepompong.

Seseorang berjubah hitam tergantung di udara di atas lembah. Pada saat ini, tangannya dengan cepat membentuk segel tangan yang rumit. Segel sedang dibentuk dengan kecepatan yang semakin cepat. Pada akhirnya, beberapa bayangan bahkan muncul.

Ekspresi Xiao Yan serius saat dia melihat segel terbang di tangannya. Kemerahan muncul di wajahnya dan beberapa keringat tebal terbentuk di dahinya. Kelelahan Dou Qi karena segel tangan ini cukup menakutkan.

Segel tangan terbang tiba-tiba berhenti pada saat tertentu sementara Xiao Yan berteriak, "Segel Pembalik Laut!"

Teriakan itu terdengar dan tangan Xiao Yan menegang di busur yang aneh. Tangannya tiba-tiba mendorong ke langit. Setelah mendorong telapak tangannya, Dou Qi yang agung melonjak dan dengan cepat menutupi tangan Xiao Yan. Lapisan film hijau giok diam-diam diaglomerasi dalam energi agung ini!

Kutikula hijau giok yang aneh dengan cepat melilit tangan Xiao Yan. Sesaat kemudian, jejak tangan sebening kristal hijau giok seukuran tangan tiba-tiba melesat!

Jejak cahaya ini tampaknya dibentuk dari kristal hijau giok, tampak luar biasa indah. Namun, energi agung yang terkandung di dalamnya sangat mengejutkan. Seseorang dapat melihat bahwa bahkan udara yang dilaluinya akan menjadi terdistorsi. Udara ditekan menjadi busur cekung yang jelas.

Jejak lampu hijau yang mengkristal melintas di langit. Akhirnya, itu bertabrakan dengan lapisan kunci spasial. Suara guncangan bumi yang keras segera meletus. Angin liar tiba-tiba muncul dan orang bisa melihat banyak riak seperti gelombang air terbentuk dan dengan cepat menyebar dari area di mana kunci spasial berada. Sesaat kemudian, kunci spasial yang diciptakan Medusa dengan seluruh kekuatannya ini telah dipatahkan oleh Xiao Yan! Lubang selebar sepuluh kaki telah dibuat!

Xiao Yan mengangkat kepalanya dan melihat ke ruang yang terdistorsi. Dia akhirnya menghela nafas panjang. Menjadi segel kedua dari ‘Keterampilan Segel Dewa’, kekuatan ‘Segel Laut Membalik’ ini memang lebih kuat daripada ‘Segel Gunung Terbuka’. Itu memang layak menjadi Teknik Dou yang kuat yang mengharuskan seseorang menjadi seorang elit Dou Huang untuk berlatih. Xiao Yan telah menghabiskan sebagian besar waktunya selama dua bulan ini untuk berlatih ‘Keterampilan Segel Dewa’. Namun, ini adalah pertama kalinya dia berhasil melepaskannya. Meskipun ini adalah pertama kalinya dan masih belum sempurna, dia sudah memiliki kekuatan seperti itu. Orang bisa membayangkan kekuatan macam apa yang akan dimiliki begitu Xiao Yan mempraktikkannya sampai dia mencapai penguasaan penuh.

Xiao Yan telah mengalami kesulitan dari ‘Keterampilan Segel Dewa’ ini ketika dia mulai berlatih ‘Segel Gunung Terbuka’ saat itu. Karenanya, dia sudah siap secara mental. Dia hampir tidak bisa dianggap telah mencapai tahap di mana dia bisa menggunakan ‘Open Mountain Seal’ sesuka dia. Di sisi lain, dia bahkan belum mencapai penguasaan awal dari ‘Flipping Sea Seal’ ini. Mungkin sulit untuk skill itu memiliki banyak dampak saat dia melawan musuh di masa depan.

"Sepertinya saya perlu berlatih dengan benar. Jika saya bertemu dengan elit Dou Zong di masa depan, ‘Flipping Sea Seal’ ini mungkin bisa mencapai hasil yang mengejutkan … "Xiao Yan mengepalkan tangannya dan bergumam lembut.

"Ini sudah larut. Aku akan berlatih sampai disini hari ini… "Xiao Yan mengangkat kepalanya untuk melihat ke langit sebelum tertawa pelan. Tubuhnya baru saja mendarat ketika seluruh lembah bergetar hebat!

Xiao Yan juga terkejut saat merasakan getaran yang tiba-tiba ini. Tatapannya langsung tertuju ke bawah. Kepompong cahaya berwarna ungu di tengah lembah itu memancarkan cahaya yang terang dan kuat pada saat ini!

"Apakah dia akan berhasil maju?" Adegan mendadak yang muncul menyebabkan keterkejutan di mata Xiao Yan menjadi semakin padat. Akhirnya ada aktivitas dari gadis ini.

Mengikuti cahaya yang lebih kuat dari kepompong cahaya, suara retakan kecil akhirnya muncul. Dengan segera, garis retakan kecil yang menutupi kepompong ringan itu segera pecah. Sinar ungu cerah yang tak terhitung jumlahnya memancar dari garis retakan dan melesat ke langit. Untungnya, masih ada kunci spasial untuk memblokirnya. Kalau tidak, aktivitas yang tidak biasa ini pasti akan menarik banyak perhatian.

Semakin banyak garis retak muncul. Akhirnya, lapisan cangkang kokon besar itu tiba-tiba terlepas. Setelah potongan pertama terlepas, reaksi berantai tampaknya telah terjadi pada kepompong ringan ini. Kepompong cahaya dengan cepat retak, dan pilar cahaya berwarna ungu tiba-tiba melesat ke langit sebelum bertabrakan dengan kunci spasial. Kunci spasial memancarkan riak satu demi satu.

Tatapan Xiao Yan menatap tajam ke pilar cahaya berwarna ungu yang sangat besar. Dengan mengandalkan penglihatannya, samar-samar dia bisa melihat sosok manusia yang kabur di dalam pilar cahaya.

Pilar cahaya dipertahankan sesaat sebelum menjadi pucat. Sesaat kemudian, itu benar-benar menghilang. Sosok manusia di dalamnya juga muncul di garis pandang Xiao Yan.

Sosok manusia yang muncul benar-benar telanjang. Cahaya ungu samar bertahan di sekujur tubuhnya menyebabkan dia tampak memiliki pesona magis. Rambut panjang, halus berwarna ungu tersebar ke bawah dan mendarat di pantat indahnya yang menonjol. Bagian mana dari tubuhnya yang matang yang menonjol dari depan dan belakang adalah gaya yang dimiliki gadis kecil dari belakang itu. Melihat penampilannya yang agak dewasa, namun imut, ini mengejutkan Zi Yan kecil yang telah tumbuh besar!

Ini adalah Zi Yan?

Xiao Yan tercengang saat melihat gadis yang sosoknya sudah dewasa ini. Itu benar-benar kacau. Sulit membayangkan gadis kecil itu akan berkembang dengan baik dan menjadi sangat menarik… Silakan kunjungi untuk membaca chapter terbaru secara gratis