Battle Through the Heavens – Chapter 756

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 756

Chapter 756: Penyelamatan

Xiao Yan bergegas menuju Benteng Gunung Hitam yang disebutkan Yan Cheng dengan cara seperti kilat setelah meninggalkan Kota Qingshan. Zi Yan mengikuti dari belakangnya.

Setelah dia menerobos ke kelas Dou Huang, kecepatan terbang Xiao Yan jelas jauh lebih cepat daripada di masa lalu. Tubuhnya seperti bintang jatuh saat terbang di langit. Dalam beberapa kedipan, dia menghilang ke cakrawala. Meskipun terkadang ada beberapa tatapan yang berhenti di langit, mereka hanya bisa melihat seberkas cahaya yang melompat dan berkelebat beberapa kali.

Xiao Yan terbang dengan kecepatan maksimumnya. Wajahnya dipenuhi dengan kesungguhan. Masalah yang terjadi di dalam Kekaisaran Ma Jia ini benar-benar di luar dugaannya. Dia juga merasa sedikit takut saat mengingat masalah. Untung Ratu Medusa ikut campur kali ini. Jika tidak, kemungkinan Aliansi Yan dan Kekaisaran Jia Ma akan dihancurkan oleh Kekaisaran Chu Yun. Pada saat itu, klan Xiao-nya akan benar-benar tersingkir bahkan tanpa ‘Hall of Souls’ melakukan apapun.

"Poison Sect …" Angin liar yang bertiup olehnya menyebabkan rambutnya mengeluarkan suara ‘hu hu’, memperlihatkan sepasang pupil hitam-gelap yang berubah menjadi sangat padat dan dingin. Seekor naga memiliki skala terbalik (bagian sensitif). Mereka yang menyentuhnya akan mati. Skala terbalik Xiao Yan adalah kerabatnya. Dia pasti akan membuat siapa pun yang berani menyentuh mereka untuk membayar lebih dari seratus kali lipat!

Zi Yan diam-diam mengulurkan lidah kecilnya saat melihat ekspresi gelap dan dingin Xiao Yan dari belakang Xiao Yan. Dia tidak berani nakal. Yang bisa dia lakukan hanyalah meningkatkan kecepatannya dan mengikuti di belakang Xiao Yan.

Dengan kecepatan Xiao Yan dan Zi Yan, mereka tidak akan membutuhkan waktu lama bahkan jika mereka harus terbang di atas seluruh Kekaisaran Jia Ma. Karenanya, pegunungan yang membentang di sekitar mereka menjadi lebih pendek setelah penerbangan mereka berlanjut selama sekitar dua jam. Tanah datar yang sangat besar yang tertutup pasir kuning mulai terlihat di depan mata mereka,

Xiao Yan juga menghela nafas lega saat tanah datar muncul di hadapannya. Dia jelas tahu bahwa karena dia berada di dekat wilayah tanah datar, itu menunjukkan bahwa dia tidak terlalu jauh dari Benteng Gunung Hitam yang disebutkan Yan Cheng.

Selama penerbangan cepat yang sepertinya merupakan upaya untuk mengejar bulan dan bintang, Xiao Yan melihat cukup banyak aliran manusia yang melarikan diri. Jelas, banyak orang memiliki sikap pesimis terhadap situasi saat ini di Kekaisaran Jia Ma. Bagaimanapun, aliansi antara tiga kerajaan besar benar-benar terlalu kuat. Jelas sulit bagi Aliansi Yan tanpa pemimpinnya dan Ratu Medusa untuk menanggung beban ini.

Hati Xiao Yan juga menjadi lebih suram saat dia mengamati kepanikan di wajah orang-orang yang melarikan diri. Ini adalah pertama kalinya dalam beberapa tahun dia melihat pemandangan seperti itu di dalam Kekaisaran Jia Ma. Pencipta ini adalah aliansi dari tiga kerajaan besar!

Mata Xiao Yan menyipit. Kilatan gelap dan dingin melintas di atas mereka. Dia mengepalkan tinjunya dengan erat dan sayap api di punggungnya mengepak. Kecepatan terbangnya tiba-tiba melonjak.

Hampir tidak ada orang di tanah datar yang luas, menyebabkannya tampak sangat sunyi. Tiba-tiba, suara angin kencang muncul di langit. Dua sinar cahaya tiba-tiba melintas dan dilewati. Kedua sinar cahaya itu baru saja muncul ketika mereka tiba-tiba bergetar. Sosok besar dan kecil terungkap di langit.

"Apa itu?" Zi Yan bertanya dengan ragu saat dia melihat Xiao Yan tiba-tiba berhenti. Apakah orang ini tidak terburu-buru untuk buru-buru menempuh jarak yang jauh lebih awal?

"Ada tiga aura yang cukup kuat di sana. Namun, orang di depan jelas melarikan diri. Kedua aura yang mengikuti di belakang jelas bermaksud untuk mengejar orang pertama… "Xiao Yan sedikit mengernyitkan alisnya. Matanya melihat ke arah utara dataran. Dia ragu-ragu sejenak sebelum Persepsi Spiritualnya menyebar seperti air banjir dari antara alisnya. Dalam sekejap, dia telah menyerap situasi yang jauh ke dalam kepalanya.

Seorang ahli dari Ras Orang-Ular ya? Persepsi Spiritual Xiao Yan dengan cepat menyusut kembali. Dia sudah melihat dengan jelas bahwa orang yang melarikan diri di depan adalah ahli Dou Wang dari Ras Ular-Orang. Dua orang di belakang adalah dua ahli dari beberapa kerajaan yang tidak dikenal. Namun, jelas sekali bahwa mereka bukan dari Kekaisaran Ma Jia. Selain itu, hal yang membuat Xiao Yan paling terkejut adalah bahwa ahli dari Ras Ular-Orang, yang melarikan diri, sebenarnya adalah seseorang yang dia kenal …

Ekspresi aneh melintas di wajah Xiao Yan saat dia mengingat masalah itu dari saat itu. Tubuhnya langsung bergerak dan menembak secara eksplosif ke arah utara. Tidak peduli bagaimana orang mengatakannya, Ras Orang-Ular saat ini adalah sekutu Kekaisaran Jia Ma. Selain itu, bahkan jika itu karena Cai Lin, dia harus mengulurkan tangan dan menyelamatkan orang itu.

Yue Mei tampak sangat menyedihkan hari ini. Ini adalah pertama kalinya dia melarikan diri tanpa tujuan dengan cara apapun yang dia bisa setelah bertahun-tahun. Orang-orang yang memberikan perlakuan menyedihkan padanya adalah dua sosok biru yang mengikuti dari jarak dekat di belakangnya.

"Dua bajingan sialan ini. Begitu lukaku pulih, aku pasti akan merobek semua daging di tubuhmu dan memberi makan kekasih kecilku itu. " Ekor ular Yue Mei menekan tanah dengan cara yang aneh. Setiap kali bergerak, tubuhnya tiba-tiba akan melesat ke depan pada jarak tertentu. Saat dia melarikan diri, dia tidak lupa menoleh dan melihat kedua sosok di belakang dengan cara yang kejam sambil mengutuk.

"Ugh, tapi Kota Ling Yan sudah jatuh. Kali ini, kemungkinan cukup banyak orang dari tiga sekte akan memasuki kekaisaran. Benar-benar merepotkan… "

Yue Mei awalnya adalah wali Kota Ling Yan. Dengan mengandalkan kekuatan Dou Wang bintang tujuh, dia telah berhasil mengalahkan dan memaksa mundur beberapa ahli dari tiga sekte yang telah mencoba mengepung kota beberapa kali. Kali ini, dia kehilangan keberuntungannya. Tidak ada yang menyangka bahwa aliansi tiga sekte benar-benar akan mengirim tiga ahli dari kelas Dou Wang ke kota yang ukurannya tidak terlalu besar. Apalagi, ada satu orang yang kekuatannya sebenarnya berada di level bintang delapan.

Hasil dari tiga ahli Dou Wang memimpin pasukan untuk menyerang kota sangat jelas. Yue Mei telah secara serius melukai Dou Wang pihak lain sebelum terluka parah oleh ahli bintang delapan dari pihak lain, Dou Wang. Setelah itu, dia hanya bisa meninggalkan kota dan melarikan diri. Namun, untungnya dia telah membeli waktu bagi cukup banyak orang di kota untuk melarikan diri. Oleh karena itu, sebagian besar orang sudah pergi ketika pasukan besar ini memasuki Kota Ling Yan. Itu juga karena inilah dia menyebabkan ahli dari pihak lain Dou Wang menjadi marah ini. Seorang Dou Wang tetap tinggal untuk menjaga kota sementara dua ahli Dou Wang yang tersisa terus mengejarnya tanpa menyerah. Dari kelihatannya, sepertinya mereka berniat untuk tidak menyerah sampai mereka menangkapnya.

Tentu saja, mirip dengan penampilan Yue Mei yang menyedihkan, dua pria paruh baya, yang pakaian birunya menampilkan angsa emas cerah yang dijahit di atasnya, juga menampilkan citra yang cukup buruk. Meskipun Yue Mei terluka parah, kelincahannya yang aneh, Dou Qi dari Ras Ular-Rakyat menyebabkan mereka berdua mengalami kesulitan untuk mengejarnya. Tidak dapat dihindari bahwa iritasi akan muncul di hati mereka seiring berjalannya waktu. Namun, ketika mereka mengingat bahwa ini adalah perintah yang datang dari atas, mereka hanya bisa menahan kepala mereka dan melanjutkan pengejaran liar.

"Sialan, begitu aku menangkap wanita itu, aku yang dulu ingin menyiksanya dengan kejam. Kalau tidak, akan sulit untuk menghilangkan kebencian di hatiku! " Seorang pria paruh baya berwajah suram menatap tajam ke sosok yang sebagian terlihat tidak jauh di depan. Meskipun dia melarikan diri dengan menyedihkan saat ini, punggung anggun itu masih menunjukkan daya pikat.

"Hee hee, kudengar skill lidah Ras Orang-Ular luar biasa hebat. Di Kekaisaran Luo Yan kita, budak perempuan Ras Orang Ular dapat dijual dengan harga yang sangat tinggi. Aku hanya tidak tahu apakah ular betina cantik kelas Dou Wang ini akan lebih nyaman dibandingkan dengan budak wanita biasa? " Orang lain mengungkapkan ekspresi cabul saat dia tertawa dengan sinis.

Ekspresi pria paruh baya berwajah muram bergerak sedikit ketika dia mendengar ini. Dia tertawa gelap dan mengangguk saat dia berkata, "Kalau begitu, lebih dari itu kita tidak bisa membiarkan dia melarikan diri. Mari berusaha lebih keras. Jangan masuk terlalu jauh ke dalam Kekaisaran Ma Ma. Kalau tidak, akan merepotkan jika kita bertemu ahli lain. "

"Iya."

Cahaya emas cerah meletus dari tubuh mereka berdua setelah suara mereka terdengar. Sepasang sayap cahaya keemasan angsa diperpanjang dari masing-masing punggung kedua orang itu. Sayap emas dikepakkan dan kecepatannya langsung melonjak!

Yue Mei, yang kelelahan karena melarikan diri di depan, juga merasakan angin mendekat dari belakangnya. Dia mengatupkan gigi peraknya dan berusaha sekuat tenaga untuk merangsang Dou Qi di dalam tubuhnya. Namun, bagaimana mungkin tubuhnya yang terluka parah ini bisa menahan tekanan hebat ini? Cahaya Dou Qi di tubuhnya menjadi jauh lebih redup. Ekor ularnya juga tiba-tiba menjadi lemah dan seluruh tubuhnya runtuh dengan lemah. Dia terengah-engah sementara keringat harum menetes.

"Oh mengapa? Anda terlalu lelah untuk terus berlari? " Kedua lampu emas itu menyala saat Yue Mei jatuh. Satu di depan sementara yang lain di belakang, menutup semua rute pelariannya. Tatapan seorang pria paruh baya perlahan menyapu pinggang yang seputih salju dari mantan, dan sudut mulutnya terangkat dengan sikap cabul, "Aku belum mencicipi budak wanita dari Ras Ular-Orang Dou Wang."

Beberapa kegelapan muncul di dalam mata ular panjang Yue Mei. Senyuman yang mempesona, bagaimanapun, muncul di wajahnya saat dia berbicara kepada mereka berdua, "Kamu bisa memberitahuku jika kamu ingin aku melayanimu. Mengapa Anda harus mengejar saya sejauh ini? "

"Ke Ke, lupakan saja. Kami tidak memiliki berkah untuk menikmati Anda yang memberikan dirinya kepada kami. Tidak akan terlambat bagi kami untuk bermain perlahan setelah kami menangkapmu dan melumpuhkan Dou Qi-mu. " Seorang pria paruh baya tertawa. Matanya gelap dan serius dan dia segera berteriak dengan dingin, "Serang. Jangan main-main dengannya. "

Teman pria paruh baya itu tersenyum dan mengangguk ketika mendengar ini. Tangan keduanya bergerak dan cahaya keemasan membumbung tinggi. Tiba-tiba diaglomerasi menjadi dua angsa emas setinggi lima kaki, yang segera diarahkan ke Yue Mei. Kedua angsa besar berwarna emas itu segera mengeluarkan teriakan tajam ke langit. Sayap mereka mengepak dan mereka menembak ke arah Yue Mei.

Kekuatan yang dibawa angsa emas itu sangat tajam. Bahkan dua parit yang dalam terbentuk saat ditembak di atas tanah.

Yue Mei mengatupkan gigi peraknya saat dia melihat cahaya keemasan tajam yang mendekat dengan cepat. Dia menggerakkan Dou Qi yang tersisa di tubuhnya sebelum melambaikan tangannya yang halus. Dou Qi-nya berubah menjadi pilar Dou Qi yang ditembakkan untuk bertemu dengan dua angsa emas.

"Bang!"

Ledakan teredam terdengar saat keduanya bersentuhan. Pilar Dou Qi Yue Mei menghilang dengan kecepatan yang terlihat dengan mata telanjang. Kedua angsa emas, yang warnanya menjadi sedikit lebih redup, membawa angin kencang dan melesat.

Mata Yue Mei perlahan menjadi gelap setelah menghabiskan benang terakhir Dou Qi di dalam tubuhnya. Arusnya berhenti bahkan memiliki sedikit kekuatan untuk melakukan perlawanan. Namun, racun di dalam mulutnya masih bisa mencegahnya untuk dihina oleh kedua bajingan ini dengan mati.

Cahaya keemasan cerah dengan cepat membesar di mata ular yang berisi keputusasaan. Sama seperti Yue Mei perlahan menutup matanya, sedikit suara guntur berguling tiba-tiba bergema di langit tanpa peringatan sebelumnya. Sosok hitam segera muncul di depannya dengan cara seperti hantu. Kedua angsa emas yang mengandung angin kencang itu menghilang ketika mereka berada sekitar lima kaki dari tubuhnya.

Yue Mei merasa ragu ketika rasa sakit hebat yang dia antisipasi tidak datang. Namun, suara hangat perlahan terdengar di samping telinganya.

"Apa kamu baik baik saja?"

Yue Mei terkejut saat mendengar suara itu. Dia tiba-tiba membuka matanya dan wajah muda yang mengandung senyuman segera muncul dalam pandangannya.