Battle Through the Heavens – Chapter 767

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 767

Chapter 767: Pertarungan Ketangkasan

Perubahan mendadak pada wanita berambut putih itu membangkitkan perhatian Yan Luo Tian di sisinya. Dia juga kaget. Ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang lama dia melihat wanita dingin ini mengungkapkan ekspresi seperti itu.

"Pemimpin Sekte Racun, apa itu?" Yan Luo Tian membuka mulutnya dan bertanya setelah beberapa saat ragu-ragu.

Wanita berambut putih itu mengabaikan pertanyaan Yan Luo Tian. Mata abu-abu keunguannya hanya menatap tajam ke wajah yang tersembunyi jauh di dalam ingatannya. Cahaya bersinar di matanya. Dia tampaknya sedang berjuang untuk sesuatu. Ini berlanjut cukup lama sebelum riak di matanya perlahan menjadi lebih redup. Dia menghirup udara dalam-dalam dan mata abu-abu keunguan itu sekali lagi memulihkan ketidakpedulian mereka. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, matanya tidak mau tetap menatap wajah Xiao Yan.

"Aku serahkan dia padamu …" Wanita berambut putih itu melambaikan tangannya dan akhirnya membuka mulutnya untuk berbicara.

Yan Luo Tian tersenyum dan mengangguk setelah mendengar ini. Dia tertawa dengan garang, "Tenang, aku akan membiarkan dia merasakan kematian yang cepat di tanganku." Suaranya baru saja terdengar ketika dia tiba-tiba merasakan tatapan yang dipenuhi dengan hawa dingin yang padat. Dia segera menoleh, hanya untuk melihat bahwa mata sedingin es wanita berambut putih itu melesat.

Merinding kecil segera naik di kulit Yan Luo Tian setelah ditatap dengan cara seperti itu. Hatinya bingung tetapi wajahnya dengan paksa tersenyum dengan susah payah. Dia tertawa datar, "Apa itu?"

Ingat, aku ingin dia hidup! Suara wanita berambut putih itu dipenuhi dengan ketegasan dingin.

Yan Luo Tian langsung tertegun saat mendengar ini. Perasaan aneh segera muncul di dalam hatinya. Sejak dia berkenalan dengan pemimpin Sekte Racun ini, dia selalu merasa terkejut atas karakter acuh tak acuh dan tanpa emosi pihak lain. Karena itu, dia selalu sangat takut padanya. Ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang begitu lama dia benar-benar mendengar permintaan seperti itu.

"Ke Ke, karena pemimpin Sekte Racun memiliki permintaan seperti itu, secara alami itu tidak akan menjadi masalah. Haruskah tentara menyerang setelah kita memulai pertempuran? Jika kita menghancurkan benteng mereka ini, kemungkinan moral pihak lain akan jatuh. Bersamaan dengan itu, para ahli dari Kekaisaran Ma Jia juga akan berniat mundur. Dengan cara ini, kami juga dapat menyelamatkan banyak masalah. " Yan Luo Tian buru-buru tertawa sementara pikiran ini masih melekat di hatinya.

Mata wanita berambut putih itu berkedip-kedip. Metode ini adalah niat aslinya. Namun, untuk beberapa alasan saat ini dia agak ragu-ragu untuk melakukan ini. Ini karena dia tahu bahwa jika dia benar-benar melakukan itu, Kekaisaran Jia Ma pasti akan menderita luka dan kematian yang tak terhitung jumlahnya. Dia…

Wanita berambut putih itu mengatupkan sedikit gigi peraknya sementara suaranya berbicara dengan nada dingin, "Tidak perlu. Kekaisaran Jia Ma secara alami akan hancur sendiri tanpa kita menyerang selama kita mengalahkan dua orang ini. "

Wanita berambut putih menarik matanya yang sedingin es begitu dia mengatakan ini. Jari-jarinya menempel di kepala elang dan tubuhnya segera tergantung di langit. Elang raksasa itu mengepakkan sayapnya yang sangat besar dan terbang ke samping.

Yan Luo Tian tanpa daya menggelengkan kepalanya saat dia melihat wanita berambut putih yang turun dari kepala elang. Apakah dia tidak harus bekerja lebih keras untuk melakukan apa yang diperintahkan?

Sosok cantik dari wanita berambut putih berdiri di udara yang kosong. Mata ungu keabu-abuannya dengan dingin menatap ke arah Medusa saat dia perlahan berkata, "Medusa, menyerahlah. Aku akan memberikan Ras Ular-Rakyat tempat yang memuaskan untuk tinggal di masa depan. "

"Bermimpilah?" Medusa tersenyum mengejek. Bagaimana bisa sesombong dia menerima jenis amal seperti hadiah?

"Karena kamu sangat keras kepala, leluhur ini (mengacu pada Dou Zong) hanya dapat menghancurkan seluruh Suku Ular-Orangmu …" Wanita berambut putih itu tidak terganggu. Nada suaranya masih tenang tapi kata-kata yang dia ucapkan begitu kejam hingga membuat hati seseorang menjadi dingin.

"Kamu bisa datang dan mencoba!" Ekspresi gelap dan dingin muncul di wajah Medusa. Dia juga sangat marah pada wanita berambut putih ini.

"Kamu adalah Pemimpin Sekte dari Sekte Racun?" Xiao Yan, yang berdiri di samping, menyapu matanya ke wanita berambut putih ini sambil mengerutkan kening dan bertanya dengan suara yang dalam.

Kilatan kecil muncul di mata wanita itu ketika dia mendengar suara Xiao Yan. Dia sedikit menurunkan matanya dan dengan tenang bertanya, "Siapa kamu?"

"Kepala Aliansi Xiao, Xiao Yan." Xiao Yan menangkupkan tangannya dan berbicara dengan senyum tipis.

Wanita berambut putih itu mengepalkan tangannya yang halus di bawah lengan bajunya ketika dia mendengar nama yang tersembunyi dalam ingatannya ini. Namun, tidak banyak fluktuasi dalam suaranya, "Biarkan Aliansi Yan menyerah. Saya akan menjamin bahwa tidak ada satu orang pun yang akan terluka. "

Mata Yan Luo Tian, ​​yang mengikuti di belakang wanita berambut putih itu, menjadi jauh lebih aneh ketika dia mendengar kata-kata ini. Tidak ada satu orang pun yang akan terluka? Mengapa kata-kata ini memiliki efek mengejek ketika diucapkan dari mulut iblis wanita yang mati rasa karena membunuh orang ini? Namun, dia tampak agak tidak biasa hari ini …

Sebuah pikiran melintas di dalam hati Yan Luo Tian saat matanya tiba-tiba menatap pemuda berjubah hitam itu. Tampaknya pemimpin Sekte Racun ini menjadi agak tidak biasa ketika melakukan kontak dengan orang ini. Apakah dia naksir orang ini?

"Jika saya benar-benar menyerah, sepertinya saya tidak perlu kembali dan bertemu dengan anggota klan saya. Kita bisa melupakan saran baik Pemimpin Sekte. " Xiao Yan tersenyum tipis. Senyumnya agak mengejek. Tatapannya menyapu wanita berambut putih itu sekali lagi. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, hatinya samar-samar merasakan perasaan yang akrab. Namun, dia tidak punya petunjuk jika dia ingin menjelajah. Bagaimanapun, saat ini dia tidak diragukan lagi telah mengalami transformasi drastis dalam hal karakter, penampilan, dan citra dibandingkan saat itu.

Mata Yan Luo Tian menjadi dingin saat mendengar kata-kata Xiao Yan. Dia baru saja akan membuka mulut untuk menegurnya ketika dia tiba-tiba teringat sesuatu. Matanya melirik wanita berambut putih di sampingnya. Setelah ragu-ragu sejenak, dia menelan kata-kata ini.

Wanita berambut putih itu segera mendesah pelan saat mendengar ini. Sepasang mata abu-abu keunguannya menoleh ke arah Medusa saat dia berbicara dengan suara lemah, "Dukunganmu seharusnya dia kan? Karena itu masalahnya, aku akan mengalahkannya dan melihat apakah kamu akan tetap keras kepala setelah itu. "

"Kata-kata yang berani. Tampaknya telapak tangan terakhir kali tidak memberi tahu Anda cara menahan! " Medusa tertawa dingin. Majestic Dou Qi tiba-tiba keluar dari tubuhnya. Udara di sekitarnya mulai berfluktuasi dengan keras di bawah serangan menakutkan oleh Dou Qi ini.

Majestic Dou Qi tersebar puluhan meter di sekitar wanita berambut putih itu sebelum tampaknya menerima kekuatan tak terlihat dan berhenti bergerak lebih jauh. Sekitar tujuh Dou Qi berwarna yang dengan paksa memasukinya mulai dipisahkan menjadi ketiadaan dengan kecepatan yang terlihat dengan mata telanjang.

Yan Luo Tian tertawa ketika dia melihat bahwa kedua orang itu sudah diam-diam mulai saling berhadapan. Tubuhnya bergerak dan bergegas menuju Xiao Yan. Senyum dingin muncul di mulutnya saat dia berkata, "Bocah, aku tidak menyangka kamu akan mematahkan ‘Keterampilan Tiga Binatang buas’ dari tiga Sesepuh Mulan. Saya juga tertarik dengan kelincahan Dou Technique Anda. Aku pasti akan mempelajarinya dengan benar setelah menangkapmu. "

Mata Xiao Yan menyipit saat dia melihat Yan Luo Tian bergegas mendekat. Sayap api di punggungnya mengepak saat dia buru-buru mundur. Dibandingkan dengan tiga Sesepuh Mulan, orang ini tidak diragukan lagi sedikit lebih merepotkan. Bagaimanapun, dia adalah seorang elit Dou Zong sejati. Kekuatan itu miliknya dan dia mampu melakukan manuver sesuai keinginannya.

Tubuh Xiao Yan baru saja ditarik ke belakang ketika cahaya keemasan tiba-tiba menyinari punggung Yan Luo Tian. Sepasang sayap berwarna emas yang berukuran setidaknya tujuh hingga delapan puluh kaki dengan cepat terbentang. Mereka mengepak sedikit dan angin kencang bersiul. Kecepatannya tiba-tiba melonjak. Dalam sekejap, dia benar-benar muncul di samping Xiao Yan. Dia mengepakkan sayap angsa yang sangat besar itu dan sinar keemasan yang tak terhitung jumlahnya ditembakkan ke segala arah. Angin kencang merobek udara dan peluit yang menusuk telinga bergema tanpa henti di langit.

Ekspresi Xiao Yan berubah saat dia merasakan bahwa setiap bagian tubuhnya ditutupi oleh angin dingin yang padat. Jantungnya bergerak dan nyala api hijau giok yang ganas tiba-tiba melonjak keluar dari tubuhnya. Suhu tempat itu tiba-tiba melonjak mengikuti munculnya nyala api. Cahaya keemasan itu berulang kali diubah menjadi gumpalan api hijau yang dengan cepat menghilang di bawah suhu tinggi ini.

Api Surgawi?

Yan Luo Tian terkesiap kaget saat melihat nyala hijau giok di tubuh Xiao Yan. Tubuhnya maju bukannya mundur. Tangannya membentuk bentuk pisau saat energi emas cerah melonjak dan dengan keras menusuk leher Xiao Yan.

Cahaya perak di bawah kaki Xiao Yan dengan cepat berkedip saat dia merasakan angin tajam yang terkandung di bilah tangan Yan Luo Tian. Tubuhnya juga secara aneh muncul kembali.

Kamu ingin melarikan diri? Yan Luo Tian tertawa dingin saat melihat sosok Xiao Yan yang mundur. Tubuhnya dipelintir menjadi lengkungan yang tidak biasa dan dia segera melangkah maju. Tubuhnya terbang melintasi langit saat dia mengikuti Xiao Yan seperti belatung di tulang tarsal.

Yan Luo Tian, ​​yang dengan cepat mengikuti, menyebabkan Xiao Yan sedikit menyipitkan matanya. Kelincahan Dou Technique dari pihak lain tampaknya sangat misterius. Ini adalah pertama kalinya seseorang mengikutinya sedekat ini sejak dia mulai berlatih ‘Gerakan Tiga Ribu Petir’.

Kilatan perak sekali lagi melintas di bawah kakinya saat bayangan tertinggal di tempat yang sama. Tubuh Xiao Yan tampaknya telah berteleportasi saat dia muncul lebih dari sepuluh meter.

Angin sekali lagi bergegas menuju Xiao Yan tepat saat dia muncul. Yang bisa dia lihat hanyalah Yan Luo Tian merentangkan tangannya secara merata sementara kakinya sedikit melengkung ke belakang. Dia tampak seolah-olah dia adalah burung terbang besar saat terbang melintasi langit dan sekali lagi menyusul Xiao Yan dengan cara yang tidak biasa.

"Hee hee, anak nakal. Kelincahanmu memang cukup bagus. Anda dapat membandingkan dengan ‘Penerbangan Angsa’ Sekte Angsa Emas saya. Jika saya bisa memperoleh dan mempraktikkannya, kecepatan saya pasti akan jauh melebihi elit biasa Dou Zong. " Yan Luo Tian tertawa dengan sikap yang menyeramkan. Wajahnya memiliki keserakahan yang tidak bisa dia sembunyikan. Jelas ketangkasan yang ditunjukkan Xiao Yan telah menggerakkan hatinya yang serakah.

"Mengapa? Apakah kamu sudah berhenti berlari? " Yan Luo Tian mengangkat alisnya ketika dia melihat bahwa Xiao Yan benar-benar berhenti terbang setelah ditangkap. Cahaya emas di tangan Yan Luo Tian semakin padat dan kekuatan tajam mengguncang udara sampai sedikit berfluktuasi.

Yan Luo Tian tiba-tiba mengepakkan sayap angsa di punggungnya dan tubuhnya muncul di tempat yang kurang dari satu meter dari Xiao Yan dengan cara seperti hantu. Dia mengeluarkan senyum gelap saat bilah tangan, yang terbungkus cahaya keemasan, dengan kejam memotong lengan Xiao Yan.

Pedang cahaya emas membelah langit. Namun, sebelum dengan kejam memotong lengan Xiao Yan, senyum dingin terangkat di wajah yang terakhir. Segel tangan yang disimpan untuk waktu yang lama di tangannya tiba-tiba didorong ke depan. Segera, dengan mudah bertabrakan dengan dada Yan Luo Tian.

"Buka Segel Gunung!"