Battle Through the Heavens – Chapter 768

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 768

Chapter 768: Meledak!

Segel tangan mendarat di dada Yan Luo Tian saat wajah Xiao Yan tiba-tiba menjadi dingin dan kaku. Energi yang agung, liar, dan eksplosif tiba-tiba melonjak dari telapak tangannya. Akhirnya, itu benar-benar mengalir ke tubuh yang terakhir dari segala arah.

"Bang! Bang! Bang! Bang! Bang! Bang! " Ledakan seperti guntur tiba-tiba bergema di atas langit di depan tatapan yang tak terhitung jumlahnya. Riak energi menakutkan yang terlihat dengan mata telanjang bisa dilihat. Dua sosok manusia meletus dari titik intervensi sebelum diluncurkan dengan liar ke arah yang terpisah.

Wajah Yan Luo Tian menjadi sangat jelek begitu segel itu menempel di dadanya. Dia tidak menyangka bahwa Xiao Yan akan dapat mengandalkan kekuatan kelas Dou Huang-nya untuk benar-benar melepaskan serangan Teknik Dou yang begitu kuat!

Meskipun dia agak lengah, Yan Luo Tian masih elit asli Dou Zong tidak bagaimana orang mengatakannya. Dengan kemampuannya yang luar biasa untuk menggerakkan energi, permukaan tubuhnya mengeluarkan cahaya keemasan saat kekuatan yang kuat melonjak keluar dari telapak tangan Xiao Yan. Bulu angsa berwarna emas yang lebat muncul sebelum akhirnya membentuk armor bulu angsa emas yang menutupi area dadanya dengan kokoh.

Kekuatan yang kuat di telapak tangan Xiao Yan tiba seperti yang diharapkan saat bulu angsa emas muncul.

Gurg! Gurg! Gurg! Grug! Grug!

Meskipun Yan Luo Tian telah memanggil baju besi bulu angsa emas pada saat yang kritis, itu masih tidak dapat memblokir semua kekuatan setelah menerima serangan kekuatan penuh Xiao Yan pada jarak sedekat itu. Masih ada cukup banyak kekuatan liar dan kekerasan yang menghancurkan baju besi emas dan dengan kuat membekas ke tubuh Yan Luo Tian. Tenggorokannya segera terasa manis saat seteguk darah segar tanpa sadar dimuntahkan.

Seteguk darah segar dari Yan Luo Tian ini baru saja diludahkan ketika segera menimbulkan seruan dari banyak orang di bawah ini. Tiga tentara aliansi kerajaan besar menatap Yan Luo Tian dengan tatapan tertegun. Mengapa elit Dou Zong ini memuntahkan darah setelah bertukar pukulan hanya dalam beberapa menit?

Wajah dua Tetua Mulan di udara di atas pasukan aliansi bergerak-gerak ketika mereka melihat pemandangan ini. Wajah mereka segera berisi senyuman dingin saat mereka diam-diam memarahi bahwa Yan Luo Tian pantas mendapatkannya di dalam hati mereka. Mereka sudah mengatakan bahwa orang ini bukan ahli Dou Huang biasa. Namun Yan Luo Tian sebenarnya berani mengandalkan kelincahannya untuk melakukan kontak yang begitu dekat dengan Xiao Yan. Yang pertama sepertinya memiliki terlalu banyak wajah untuk disingkirkan.

Dibandingkan dengan tiga pasukan aliansi yang terpana, benteng yang awalnya tenang, telah meledak menjadi sorakan yang mengguncang bumi. Pada saat ini, ketakutan yang berasal dari pemimpin sekte Sekte Racun menjadi jauh lebih lemah karena pemandangan ini.

"Orang ini. Seseorang benar-benar tidak dapat menemukan kekurangan di telapak tangannya. Dia juga tidak menunda-nunda. " Hai Bodong dan yang lainnya membawa senyuman saat dia memuji berulang kali.

"Bajingan kecil! Dasar bajingan kecil! "

Yan Luo Tian segera kehilangan banyak wajah ketika dia mendengar sorakan yang jelas dari benteng. Kutukan keras diteriakkan. Cahaya berwarna emas segera melonjak dari tubuhnya sebelum membentuk lebih dari sepuluh duri emas tajam di bahu, lengan, siku, jari kaki, lutut, dan lebih dari sepuluh tempat lainnya. Yan Luo Tian tampak seperti landak bersenjata lengkap dengan tambahan tusukan ini.

"Bocah, leluhur ini (mengacu pada Dou Zong) pasti akan dengan kejam mematahkan jarimu satu demi satu!" Mata Yan Luo Tian dipenuhi dengan amarah saat dia mengertakkan gigi dan berteriak.

Sayap besar di punggungnya mengepak setelah suaranya terdengar. Yan Luo Tian bergegas menuju Xiao Yan. Pedang jari emas tajam yang terbentuk menusuk ke arah semua titik fatal Xiao Yan. Dalam amarahnya, Yan Luo Tian sepertinya telah melupakan instruksi yang diberikan wanita berambut putih itu sebelumnya.

Xiao Yan buru-buru mundur saat Yan Luo Tian yang marah mendekat. Namun, kecepatan Xiao Yan dan yang terakhir serupa. Oleh karena itu, sangat sulit untuk sepenuhnya membuang yang terakhir dari ekornya. Mereka baru saja bertukar beberapa pukulan tetapi pakaian di tubuhnya telah menjadi benar-benar terfragmentasi oleh duri emas yang menutupi tubuh orang lain dengan padat. Banyak jejak darah merah cerah muncul di tubuhnya. Darah berpotongan satu sama lain, terlihat agak buas.

Xiao Yan sekali lagi menghindari serangan Yan Luo Tian dengan cara yang agak menyedihkan. Dia tiba-tiba mengepalkan tangannya sambil menghadap ke tanah. Penguasa Xuan Berat yang telah mendarat di tanah setelah direnggut oleh tiga Tetua Mulan sebelumnya berubah menjadi sinar cahaya yang melesat ke langit. Akhirnya, itu mendarat di tangan Xiao Yan.

"Dentang! Dentang! Dentang! Dentang! Dentang! Dentang! Dentang!"

Xiao Yan buru-buru melambaikan tubuh penguasa besar itu setelah penguasa berat itu memasuki tangannya. Itu memblokir serangan liar dan kejam Yan Luo Tian. Namun, meski memiliki penguasa berat untuk memblokirnya, gelombang kekuatan yang kuat yang mengikuti penguasa dan ditransmisikan juga menyebabkan tangan Xiao Yan hampir mati rasa. Elit gila Dou Zong benar-benar terlalu merepotkan. Ini terutama terjadi pada orang seperti itu yang tubuhnya dipenuhi duri panjang.

Xiao Yan, yang terlihat berada dalam situasi berbahaya di bawah serangan liar dan kekerasan oleh Yan Luo Tian di langit, menyebabkan semua orang di benteng mengangkat hati mereka sekali lagi. Pada saat ini, pertarungan antara Medusa dan pemimpin sekte dari Poison Sect menjadi semakin intens. Jika Xiao Yan dikalahkan oleh Yan Luo Tian, ​​itu pasti akan menyebabkan Medusa mengungkapkan beberapa celah dengan merasa khawatir. Pada saat itu, kemungkinan pemimpin sekte dari Poison Sect akan memanfaatkan pembukaan dan serangannya.

"Xiao Yan, kamu harus bertahan!"

Hai Bodong dan yang lainnya mengepalkan tangan mereka dengan erat. Mata mereka menatap tajam ke pertempuran di langit. Hati mereka akan bergetar sedikit setiap kali luka muncul di tubuh Xiao Yan. Mereka juga tahu bahwa meskipun Xiao Yan mampu bertarung dengan seorang elit Dou Zong setelah menunjukkan semua kekuatannya, itu di bawah prasyarat dia akan habis-habisan sampai dia terluka cukup parah. Pertukaran semacam ini mirip dengan dia yang mempertaruhkan nyawanya.

Situasi buruk yang dialami Xiao Yan juga dirasakan oleh dua orang di medan pertempuran lain yang fokus di sisinya. Wajah mereka sedikit berubah. Namun, mereka hanya bisa mengatupkan gigi dengan kasar ketika mereka melihat ke mata pihak lain. Serangan mereka segera menjadi sedikit lebih ganas.

Kedua wanita ini saat ini menjadi orang yang kejam. Wajar jika pertarungan mereka sangat berisiko. Metode penyerangan mereka yang kejam bahkan menyebabkan beberapa penonton merasa merinding saat mereka menonton. Di dunia ini, wanita memang lebih menakutkan daripada pria ketika menjadi galak.

"Dentang! Dentang! Dentang! Dentang! Dentang! Dentang!"

Lima duri emas tajam dengan keras mengait ke penguasa berat saat tampilan buas melintas di wajah Yan Luo Tian. Dia tiba-tiba memutar tangannya dan penguasa berat itu tiba-tiba berputar, melarikan diri dari tangan Xiao Yan.

Tubuh Yan Luo Tian bergerak dengan cara yang aneh setelah dia memukul penguasa berat itu ke samping. Dia muncul di depan Xiao Yan dan dengan kejam membanting lututnya ke perut bagian bawah Xiao Yan.

Warna putih pucat muncul di wajah Xiao Yan setelah menerima pukulan berat. Jejak darah mengalir di sudut mulutnya saat kilatan kejam melintas di matanya. Dia mengepalkan tinjunya dengan erat dan dengan ganas menghancurkannya ke pinggang Yan Luo Tian.

Pukulan dengan imbalan lutut. Cahaya perak di bawah kaki Xiao Yan berkedip dan dia segera meninggalkan bayangan saat tubuhnya melesat kembali.

"Bisakah kamu melarikan diri?"

Yan Luo Tian telah merasakannya saat Xiao Yan menghilang. Tawa buas terdengar dan tubuhnya sekali lagi melengkung menjadi lengkungan yang aneh. Sayap angsa di punggungnya dikepakkan dan tubuhnya tiba-tiba menghilang. Kali berikutnya dia muncul kembali, dia sebenarnya sudah berada di belakang Xiao Yan.

Xiao Yan segera merasakan sesuatu saat Yan Luo Tian muncul di belakangnya. Namun, dia tidak punya waktu untuk menggunakan Gerakan Tiga Ribu Petir untuk melarikan diri kali ini. Tinju Yan Luo Tian dengan kejam menghantam punggungnya.

"Grug! Grug! Grug! Grug! Grug! Grug! Grug! Grug! Grug! "

Pukulan ini menyebabkan seteguk darah segar dimuntahkan dari mulut Xiao Yan. Sosoknya juga jatuh ke tanah. Melihat ini, Yan Luo Tian tersenyum ganas dan mengepakkan sayap angsa berwarna emas di punggungnya saat dia tiba-tiba menyerbu ke arah Xiao Yan yang jatuh.

Benteng segera mengeluarkan banyak suara kaget saat melihat pemandangan ini. Kelompok Hai Bodong juga memiliki wajah pucat. Bisakah Xiao Yan bertahan?

"Hai Tua, kalian semua harus bersiap untuk bertindak dan menyelamatkan saudara ketiga!" Ekspresi Xiao Ding gelap dan serius saat dia berteriak pelan.

Hai Bodong mengangguk. Sayap es seputih salju dengan cepat muncul di punggungnya. Setelah itu, dia tiba-tiba bergegas keluar dan menyerbu ke posisi di mana Xiao Yan berada dengan cara seperti kilat.

Xiao Yan jatuh dengan cepat di udara. Angin kencang bersiul di samping telinganya sementara matanya tertutup rapat. Seluruh tubuhnya tampaknya telah jatuh ke dalam kondisi tidak sadar. Namun, jika seseorang mendengarkan dengan cermat, orang akan menemukan bahwa suaranya dengan lembut mendesak, "Segera, itu akan segera siap!"

Sayap angsa keemasan cerah terentang, tampak sangat spektakuler. Yan Luo Tian memandang Xiao Yan yang berada dalam jarak dekat dan senyum ganas di matanya menjadi lebih padat. Bocah Dou Huang kecil ini benar-benar menyebabkan dia, seorang elit Dou Zong, meludahkan darah dan terluka di depan semua orang. Ini tidak berbeda dengan menamparnya di depan umum, menyebabkan dia mengalami kesulitan untuk bertahan. Oleh karena itu, dia akan menangkap orang ini tidak peduli apa sebelum menyiksanya dengan benar.

Hai Bodong yang terburu-buru mengawasi Yan Luo Tian, ​​yang kecepatannya sangat cepat sehingga menakutkan. Wajahnya sangat jelek. Dia mengatupkan giginya dan meningkatkan kecepatannya dalam upaya untuk bergegas dan menyelamatkan Xiao Yan.

Sayap Yan Luo Tian dikepakkan dari jarak sedekat itu. Tubuhnya tiba-tiba jatuh sementara tangannya dengan kejam meraih kepala Xiao Yan.

Namun, saat tangannya hendak melakukan kontak dengan kepala Xiao Yan, kepala Xiao Yan tiba-tiba berbalik dan mengelak.

Penghindaran Xiao Yan yang tiba-tiba juga membuat Yan Luo Tian terkejut. Apakah orang ini belum sadar? Kejutannya hanya berlangsung sesaat sebelum kebencian melintas di matanya. Kakinya dengan kejam menendang punggung Xiao Yan.

Kakinya terbungkus cahaya keemasan saat itu merobek udara. Itu baru saja akan menyerang targetnya ketika Xiao Yan tiba-tiba membalikkan tubuhnya dan memelototi Yan Luo Tian dengan seringai ganas. Dia mengayunkan tangannya dan teratai api tiga warna seukuran telapak tangan tiba-tiba melesat ke arah yang terakhir.

Hai Bodong, yang sedang bergegas, melihat lotus api saat dilemparkan oleh Xiao Yan. Kejutan segera melonjak di matanya. Dia buru-buru menghentikan tubuhnya sebelum bergegas kembali ke benteng dengan sekuat tenaga. Hanya setelah melihat adegan ini, dia menyadari bahwa Xiao Yan telah menipu semua orang sebelumnya. Tujuannya adalah memberi dirinya waktu yang dibutuhkan untuk menggumpalkan teratai api yang menakutkan ini.

Tubuh Xiao Yan dengan cepat jatuh ke tanah setelah melempar teratai api. Matanya dipenuhi dengan ejekan saat dia menikmati Yan Luo Tian yang tertegun. Segel tangannya terbentuk saat dia dengan lembut meludah dari mulutnya, "Ledakan! Meledak! Meledak! Meledak! Explode Explode Explode Explode… "

"Bang! Bang! Bang! Bang! Bang! Bang! "

Ledakan mengerikan yang mengguncang bumi segera terdengar. Pada saat ini, energi yang sangat liar dan keras menyapu langit seperti tornado!