Battle Through the Heavens – Chapter 769

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 769

Chapter 769: Prestise

Gelombang api yang bergelombang menyapu dari langit. Akhirnya, ia menempati diameter seribu kaki dari tanah ke awan. Awan api tiga warna yang menakutkan menutupi langit. Pada saat ini, sinar matahari pun kesulitan menembusnya.

Gelombang api menyebar dengan cara seperti riak sebelum kecepatannya tiba-tiba melonjak. Seolah-olah ada energi kuat yang mendorongnya. Dengan sebuah ledakan, itu membawa suara ledakan yang keras saat menyapu ke arah cakrawala dengan kecepatan yang sangat cepat.

Angin liar dan ganas yang dibawa oleh gelombang api yang menyapu juga menyebar ke tanah. Segera, massa hitam tentara di luar benteng itu seperti kartu domino yang telah disatukan saat mereka benar-benar roboh ke tanah dengan beberapa suara. Dalam sekejap, suara yang kacau itu mengalir ke awan. Itu lama kemudian sebelum mereka hampir tidak berhasil mengatur formasi dan mengangkat kepala mereka. Mata mereka kusam dan tenggorokan mereka berputar dengan keras saat mereka melihat awan api tebal di langit. Bahkan seseorang yang sekuat seorang elit Dou Zong sepertinya tidak akan berhasil dalam menghadapi ledakan api yang mengerikan.

Para ahli dari tiga sekte di udara itu terguncang oleh gelombang teratai api yang menakutkan sampai wajah mereka agak pucat. Mata mereka masih memiliki rasa takut yang tersisa pada saat gelombang api berlalu. Ledakan seperti itu memang terlalu menakutkan …

Kedua Sesepuh Mulan juga bertukar pandang satu sama lain pada saat ini. Mata mereka terlihat lega di atas keterkejutan. Beruntung Xiao Yan tidak menggunakan Teknik Dou yang menakutkan saat mereka bertarung melawannya. Jika tidak … meskipun mereka memiliki ‘Three Beast Savage Skill’, kemungkinan mereka akan mengalami kesulitan menahan serangan yang begitu menakutkan.

‘Tidak heran orang kecil ini bisa menjadi kepala Aliansi Yan. Dia memang memiliki kekuatan. " Mereka berdua dengan lembut berbicara sambil menyeka keringat dingin di dahi mereka sambil merasakan ketakutan yang masih ada.

"Aku ingin tahu bagaimana Yan Luo Tian itu? Namun, dalam menghadapi ledakan energi yang menakutkan ini, dia pasti tidak akan berada dalam kondisi yang baik meskipun dia adalah seorang ahli Dou Zong. "

Tatapan yang tak terhitung jumlahnya di medan pertempuran berhenti sejenak di awan api tebal di langit untuk sesaat. Setelah itu, tatapan itu mengarah pada sosok yang masih jatuh di udara. Itu adalah orang yang melepaskan serangan mengerikan ini.

Hai Bodong, yang baru saja mundur ke sisi tembok, juga menoleh dan melihat Xiao Yan yang jatuh saat ini. Dia langsung tertegun sebelum dia melihat Xiao Ding dan yang lainnya dengan senyum malu. Dia buru-buru membalikkan tubuhnya sekali lagi dan dengan cepat bergegas menuju Xiao Yan. Namun, tubuh yang terakhir tiba-tiba bergerak ketika dia mencapai tempat yang tidak jauh dari Xiao Yan. Sayap api di punggung Xiao Yan itu diperpanjang sekali lagi. Setelah berjuang dua kali, dia benar-benar sekali lagi berdiri di udara dengan susah payah.

"Apa kamu baik baik saja?" Hai Bodong juga menghela nafas lega saat melihat Xiao Yan masih memiliki kekuatan untuk tetap berada di udara. Dia bergegas dan dengan cepat bertanya ketika dia melihat tubuh Xiao Yan penuh luka.

"* Batuk *" Xiao Yan mengeluarkan beberapa batuk yang intens. Meski wajahnya pucat putih, sepertinya auranya masih cukup stabil. Dia tidak berakhir dalam keadaan di mana bahkan kesadarannya menjadi kabur seperti terakhir kali di Misty Cloud Sect.

"Saya baik-baik saja. Hanya saja saya merasa agak lelah. Energi yang dikeluarkan benda itu benar-benar terlalu besar. " Xiao Yan melambaikan tangannya. Tindakan ini menarik luka di tubuhnya, menyebabkan dia dengan lembut menghirup udara sejuk. Dia mengeluarkan dua hingga tiga botol giok dari cincin penyimpanannya sebelum menjentikkan jarinya. Dia mengeluarkan cairan obat di dalamnya dan menyebarkannya ke luka-luka di tubuhnya.

Xiao Yan sekali lagi mengeluarkan beberapa pil obat untuk memulihkan Dou Qi setelah menyelesaikan semua langkah ini. Dia memasukkannya ke dalam mulutnya sebelum menghela napas panjang.

"Kamu benar-benar sembrono …" Hai Bodong akhirnya berbicara dengan senyum pahit setelah melihat Xiao Yan menyelesaikan semua tindakannya.

"Tidak ada pilihan. Wajar jika seseorang harus membayar harga untuk berurusan dengan elit Dou Zong. Namun, ini sudah jauh lebih baik dibandingkan dengan yang terakhir kali. " Xiao Yan tertawa sembarangan

Hai Bodong hanya bisa tertawa getir saat mendengar jawabannya. Namun, dia memang harus mengakui dalam hatinya bahwa Xiao Yan jauh lebih baik jika dibandingkan dengan waktu sebelumnya. Pada saat itu, jika konstitusi Xiao Yan tidak terlalu kuat dan bahwa dia adalah seorang alkemis yang tahu bagaimana menggunakan obat-obatan yang benar, luka menakutkan yang diterima Xiao Yan akan menyebabkan orang lain menderita gejala sisa bahkan jika mereka berhasil melakukannya. sembuh total. Prestasi masa depan mereka bahkan mungkin berakhir di kelas Dou Wang selamanya.

Apakah orang itu sudah mati? Hai Bodong mengarahkan pandangannya ke arah tiga awan api berwarna di langit di mana bahkan sinar matahari pun tidak bisa bersinar saat dia bertanya dengan sedikit ragu.

"Meskipun kekuatan ‘Angry Buddha Lotus Flame’ luar biasa, bagaimanapun juga saya satu kelas jauh dari kelas Dou Zong. Secara alami akan sedikit sulit untuk membunuhnya. Namun, bukan tidak mungkin baginya untuk berakhir dengan cedera serius atau bahkan menjadi lumpuh meskipun dia kesulitan sekarat. " Xiao Yan tertawa. Sudut mulutnya membawa busur yang dipenuhi dengan dingin.

Hai Bodong tersenyum saat mendengar kata-kata Xiao Yan. Dia baru saja akan berbicara ketika awan api tebal memancarkan gelombang fluktuasi yang intens. Sebuah lubang segera dibuat di awan api di depan tatapan yang tak terhitung jumlahnya. Segera, cahaya keemasan redup keluar dari dalamnya. Seseorang bahkan bisa mendengar beberapa suara muntah darah selama ini.

Sosok manusia yang tiba-tiba menembus awan api secara alami adalah Yan Luo Tian, ​​yang telah diserang dengan keras oleh nyala teratai tiga warna. Namun, yang terakhir saat ini begitu menyedihkan sehingga dia tampak tidak sedap dipandang. Pakaiannya hanya duri dan indah, sayap besar di punggungnya sepertinya telah menjadi seperti sayap burung yang semua bulunya dicabut. Sayapnya tidak berbulu dan sangat jelek. Rambut Xiao Yan tersebar di depan dahinya. Tubuhnya berlumuran darah segar. Tentu saja, yang paling penting adalah aura Yan Luo Tian saat ini telah melemah menjadi kondisi yang sangat lelah. Dari kelihatannya, terlihat jelas bahwa dia menderita luka dalam yang serius akibat ledakan meskipun telah menyelamatkan nyawanya.

Seluruh tempat benar-benar sunyi saat semua orang melihat Yan Luo Tian yang tampak menyedihkan ini. Sesaat kemudian, sorakan yang mengguncang bumi tiba-tiba bergema di atas langit di atas benteng. Mereka sekali lagi menyaksikan pemuda ini menciptakan keajaiban lain dengan mata kepala mereka sendiri.

Xiao Yan telah mengalahkan tiga Sesepuh Mulan dan Yan Luo Tian dalam satu hari. Ini adalah dua ahli Dou Zong. Prestasi pertempuran besar seperti itu sudah cukup untuk memungkinkan Xiao Yan menjadi terkenal di seluruh wilayah barat laut ini. Bersamaan dengan itu, status Aliansi Yan dan Kekaisaran Jia Ma pasti akan dinaikkan di wilayah barat laut ini!

Semua ini diperjuangkan oleh pemuda berwajah pucat berjubah hitam di langit dengan mempertaruhkan nyawanya. Dia telah menyelamatkan Kekaisaran Jia Ma, yang menghadapi takdir untuk dihancurkan, dan menyelamatkan banyak orang dari Kekaisaran Jia Ma dari pengungsian!

Mulai hari ini, Xiao Yan akan menjadi pahlawan yang paling dihormati di Kekaisaran Jia Ma. Gengsi ini akan menjadi sesuatu yang tidak pernah dicapai bahkan oleh kaisar sebelumnya dan bahkan Misty Cloud Sect saat itu!

Pemuda itu telah maju selangkah demi selangkah dari menjadi sampah klan Xiao hingga hari ini. Mungkin setelah bertahun-tahun, kota bernama Kota Wu Tan itu akan dengan bangga memberitahu semua orang yang tiba di tempat itu bahwa kota mereka telah menghasilkan seorang pahlawan yang telah menyelamatkan seluruh Kekaisaran Jia Ma. Namanya disebut Xiao Yan!

Xiao Yan dan Hai Bodong sedikit tersenyum ketika mereka mendengar sorak-sorai yang mengguncang bumi yang dipancarkan dari benteng. Mereka mengangkat kepala dan memandang Yan Luo Tian, ​​yang tampak sangat menyedihkan di langit. Setelah dia mengungkapkan dirinya, yang terakhir menggunakan tatapan ketakutan untuk melihat Xiao Yan di bawah. Setelah itu, dia buru-buru mengarahkan tubuhnya yang rusak parah ke sisi pasukan aliansi dengan cara yang menyedihkan.

Xiao Yan tidak mengejar setelah melihat Yan Luo Tian melarikan diri. Setelah menggunakan teratai api tiga warna, Dou Qi di tubuhnya telah sangat berkurang. Bahkan jika dia mengejarnya, akan sulit baginya untuk menghentikan pihak lain. Selain itu, mengingat luka di dalam tubuh mantan, Xiao Yan berharap dia tidak dapat pulih sepenuhnya dalam waktu setengah tahun. Karenanya, tidak perlu takut padanya.

Mata Xiao Yan beralih dari punggung Yan Luo Tian. Akhirnya, mereka berhenti di medan pertempuran antara Medusa dan Pemimpin Sekte dari Sekte Racun. Pada saat ini, keduanya terlibat dalam pertempuran panas yang berapi-api. Bahkan ledakan teratai api sebelumnya tidak menyebabkan mereka terganggu. Tentu saja, itu bukan karena mereka tidak dapat mendengar atau merasakannya, mereka hanya tidak mampu untuk sedikit teralihkan. Saat menghadapi lawan seperti itu, bahkan sedikit kesalahan pun bisa mengakibatkan mereka berakhir dengan kondisi yang mengerikan.

Xiao Yan mengepakkan sayap apinya. Dia menghentikan tubuhnya di tempat tidak jauh dari medan pertempuran sebelum berteriak dengan tegas, "Pemimpin Sekte Racun, dua dari tiga Dou Zong Aliansi Sektamu telah dikalahkan hari ini. Xiao Yan menyarankan Anda untuk mundur secepat mungkin. "

Kedua orang yang terlibat dalam pertempuran sengit mengabaikan teriakan Xiao Yan. Jelas, kedua orang itu bertarung secara intens dan kejam.

Xiao Yan hanya bisa menggelengkan kepalanya tanpa daya ketika dia melihat bahwa tangisannya tidak berguna. Dia tidak berani bergabung atau memasuki medan pertempuran itu dalam kondisinya saat ini. Karenanya, dia hanya bisa menunggu di samping.

Mungkin kehadiran Xiao Yan memengaruhi perhatian seseorang, tetapi pertukaran panas yang awalnya berapi-api di medan pertempuran dipenuhi dengan perubahan tak terduga yang tiba-tiba. Orang bisa melihat bahwa tubuh yang awalnya cepat milik pemimpin Sekte Racun tiba-tiba melambat. Medusa menangkap celah ini dengan cara yang sangat licik. Tangan halusnya tiba-tiba terulur seperti ular berbisa sebelum secara aneh membekas di dada si ular.

Grug!

Seteguk darah dimuntahkan dari mulut pemimpin sekte Sekte Racun setelah dia menerima pukulan itu. Namun, darah segar yang telah dimuntahkan dengan aneh itu berubah menjadi anak panah berdarah yang melesat ke arah wajah Medusa.

Panah darah yang tiba-tiba itu juga membuat Medusa lengah. Pada saat kritis ini, dia hanya bisa mengulurkan telapak tangannya dan meraihnya dengan marah. Namun, anak panah itu tiba-tiba meleleh setelah dia meraihnya sebelum secara aneh masuk ke tangan Medusa.

Semua perubahan ini terjadi dalam sepersekian detik. Pada saat Xiao Yan bereaksi, dia menemukan bahwa mereka berdua sudah mundur beberapa langkah. Wajah mereka tampak agak pucat.

Pemimpin sekte dari Poison Sect menstabilkan pijakannya. Senyuman dingin langsung muncul dari sudut mulutnya saat melihat cairan darah memasuki tubuh Medusa. Namun, senyuman dinginnya baru saja muncul saat dia sepertinya menemukan sesuatu. Tangannya dengan cepat menyentuh wajahnya hanya untuk menemukan bahwa kerudungnya telah terlepas ketika panah darah itu ditembakkan beberapa saat yang lalu.

Mata Xiao Yan tiba-tiba melesat saat dia menyentuh wajahnya. Segera, wajah cantik anggun yang familiar itu muncul di matanya.

Mulut Xiao Yan sedikit melebar saat dia melihat wajah yang masih agak familiar. Matanya berkedip beberapa kali. Sesaat kemudian, suaranya tanpa sadar meledak penuh ketidakpercayaan.

"Dokter Peri Kecil?"