Battle Through the Heavens – Chapter 775

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 775

Chapter 775: Empat Tetua Agung

Orang yang muncul di depan Xiao Yan adalah Pria Ular yang bertubuh kekar. Penampilannya cukup galak, dan tangannya memiliki tato ular piton hitam yang sangat besar. Ketika tangannya bergerak, ular piton besar itu tampak seolah-olah itu adalah makhluk hidup yang memancarkan benang aura gelap yang kejam.

Pada saat ini, yang terakhir menggunakan sepasang mata yang tajam untuk melihat Xiao Yan. Dou Qi yang kuat berulang kali menggeliat di permukaan tubuhnya. Permukaan batuan keras tempat dia mendarat telah retak terbuka. Jelas sekali, ini karena kekuatan konfrontasi sebelumnya.

"Kamu siapa?" Xiao Yan mengamati Orang Ular jantan yang galak ini. Dia bisa merasakan bahwa yang terakhir adalah ahli di puncak kelas Dou Wang. Namun, dia tidak dianggap sebagai lawan yang merepotkan untuk dihadapi menurut pendapat Xiao Yan. Namun demikian, Xiao Yan merasa marah pada serangan mendadak pihak lain yang tiba-tiba.

"Komandan Mo Ba Si dari Suku Ular-Rakyat!" Mata Pria Ular laki-laki itu menatap Xiao Yan dengan seksama. Permusuhan di matanya sangat jelas, "Kamu adalah Xiao Yan itu?"

Xiao Yan dengan acuh tak acuh mengangguk. Cahaya yang ganas segera melintas di mata Mo Ba Si saat dia melihat Xiao Yan mengangguk. Tinjunya tiba-tiba terkepal dan otot-otot kuat di lengannya bergoyang, menyebabkan tato ular piton hitam besar itu tampak hidup. Sepertinya itu melepaskan aura jahat yang melesat ke langit.

"Aku tidak akan menahan lagi jika kamu datang lagi." Beberapa kebencian juga muncul di mata Xiao Yan saat melihat orang yang keras kepala ini. Api hijau giok naik di tangannya saat dia perlahan menjawab.

Kalau begitu, komandan ini akan meminta nasihat! Mo Ba Si berteriak dengan marah. Namun, tubuhnya baru saja akan menerkam ketika suara dingin dikirim. Itu menyebabkan seluruh tubuhnya menjadi kaku.

"Cukup, cukup. Ratu ini memerintahkanmu untuk berhenti! "

Medusa menoleh dan berbicara kepada Mo Ba Si dengan alis vertikal. Dia menegur, "Mo Ba Si, tingkah lakumu memburuk. Dia adalah tamu dari Suku Ular-Orang kami. Bagaimana Anda bisa secara acak meluncurkan serangan diam-diam? "

Mo Ba Si yang bertubuh kekar tidak mengungkapkan sedikitpun ketidaksabaran setelah ditegur oleh Medusa. Dia mengangguk tanpa daya. Namun, tatapan yang dia gunakan untuk melihat Medusa dipenuhi dengan pemujaan dan rasa hormat yang kuat.

Mo Ba Si melemparkan tatapan gelap dan serius lainnya ke arah Xiao Yan sebelum dengan enggan mundur ke satu sisi.

Xiao Yan akhirnya menyebarkan api hijau giok di tinjunya setelah melihat orang itu mundur. Mungkin mungkin untuk mengetahui alasan ketidaksenangan orang lain terhadapnya dari cara orang itu memandang Medusa. Namun, ini tidak membuat Xiao Yan merasa khawatir. Tatapannya menyapu senyawa ini hanya untuk mengernyitkan alisnya sedikit. Kompleks yang cukup besar ini memiliki cukup banyak figur Manusia Ular. Dari tampang aura orang-orang ini, mereka jelas ahli top dari Suku Ular-Orang. Yue Mei, yang telah dia selamatkan, juga ada di antara mereka.

Para ahli dari ras Ular-Orang ini menatap Xiao Yan dengan mata yang dipenuhi rasa ingin tahu. Jelas, tindakannya memaksa balik Mo Ba Si dengan pukulan telah menarik minat cukup banyak orang. Hal yang membuat mereka sangat terkejut adalah sikap Medusa terhadap Xiao Yan. Meskipun wajahnya tidak menunjukkan terlalu banyak kelembutan, nadanya melindungi dia. Ini benar-benar hal yang sangat tidak dapat dipercaya saat mengingat kebencian ekstrim Medusa terhadap manusia.

"Ikuti aku." Medusa dengan lembut berbicara kepada Xiao Yan yang berdiri di pintu masuk. Setelah itu, dia memimpin dengan berjalan ke area yang lebih dalam dari kompleks tersebut. Di belakangnya, Xiao Yan ragu-ragu sejenak, tetapi hanya bisa mengikuti karena banyak tatapan di sekitarnya yang menatapnya dengan niat buruk.

Kompleks itu akhirnya menjadi jauh lebih hidup setelah Medusa dan Xiao Yan memasuki kompleks dalam. Semua orang menjadi cerewet ketika mereka mulai membahas apa yang terjadi.

Xiao Yan mengikuti Medusa saat mereka berjalan menyusuri jalan setapak yang tenang dan tenang. Beberapa saat kemudian, mereka berdua berhenti di depan sebuah bangunan bambu yang tersembunyi di dalam hutan bambu jauh di dalam kompleks.

Medusa berhenti di depan rumah bambu dan kesungguhan muncul di wajahnya. Setelah itu, dia dengan ringan mengetuk pintu.

"Memasukkan."

Suara orang tua dikirim dari ruang bambu setelah pintu bergetar.

Pintu terbuka dengan suara itu. Medusa melirik Xiao Yan sebelum dia berbalik dan memasuki gedung.

Xiao Yan berdiri di pintu masuk dan ragu-ragu sejenak. Dia samar-samar bisa merasakan bahwa ada empat aura yang tidak jelas di dalam ruangan bambu. Meski tak sekuat Medusa, tak bisa dianggap remeh. Bagaimanapun, keempat aura ini sedikit lebih kuat jika dibandingkan dengan Jia Xing Tian dan Hai Bodong. Tentu saja, keempat orang ini belum melakukan terobosan ke kelas Dou Zong. Mereka hanya berada di puncak kelas Dou Huang.

Xiao Yan menghela nafas lega di dalam hatinya setelah dia merasakan kekuatan dari keempat aura ini. Selama mereka bukan Dou Zong elit, dia tidak perlu takut. Dengan kemampuannya, seharusnya tidak banyak orang di kelas Dou Huang yang bisa mempertahankannya.

Tubuh Xiao Yan bergerak setelah hatinya tenang. Dia juga perlahan masuk. Saat dia melakukannya, pintu rumah bambu otomatis tertutup.

Cahaya redup tiba-tiba muncul setelah Xiao Yan memasuki rumah bambu. Empat sosok tua segera muncul di tatapan Xiao Yan di dalam ruangan yang luas itu. Medusa diam-diam duduk di atas kasur di sampingnya.

Sosok tua di dalam rumah membuka matanya setelah dia sepertinya merasakan langkah kaki Xiao Yan. Mata berbentuk segitiga terkunci pada Xiao Yan seperti bagaimana ular berbisa mempelajari mangsanya, menyebabkan rasa dingin muncul di kulitnya.

Tiga wanita tua yang tersisa juga tiba-tiba membuka mata mereka setelah dia melakukannya. Empat aura gelap dan dingin muncul sebelum akhirnya berkumpul bersama. Aura mereka sebenarnya diaglomerasi menjadi python hitam besar di atas mereka. Mata tanpa emosi ular piton besar itu menatap tajam ke arah Xiao Yan dan tekanan tak terlihat naik dengan tenang. Akhirnya, itu berubah menjadi kekuatan seribu kilogram yang berkerumun di sekitar tubuh Xiao Yan.

Ekspresi Xiao Yan menjadi semakin serius saat dia merasakan tekanan aura yang kuat itu. Dia tiba-tiba menjerit pelan. Api hijau giok tiba-tiba naik dan segera melilit seluruh tubuhnya.

Suhu di dalam ruangan tiba-tiba naik saat nyala api hijau giok muncul. Rasa dingin kelam yang diciptakan oleh empat wanita tua itu segera dan benar-benar menghilang. Python hitam pekat yang sangat besar itu tampaknya telah terpengaruh karena menjadi jauh lebih ilusi.

"Ini memang ‘Api Surgawi’ … itu sebenarnya adalah ‘Api Surgawi’."

Mata wanita tua tengah di ruangan itu menunjukkan keterkejutan saat dia mengamati api hijau giok yang bertahan di atas tubuh Xiao Yan. Aura python besar di atas kepalanya secara bertahap mulai menghilang saat dia perlahan berkata, "Kamu adalah kepala Aliansi Yan, Xiao Yan?" Suaranya mengerikan, tampak seolah-olah ada batu yang menggores kaca. Itu menyebabkan perasaan tidak nyaman menyebar ke seluruh tubuh seseorang.

Tentu saja, dengan kekuatan Xiao Yan, dia secara alami mampu menyaring perasaan semacam ini. Dia membungkuk kepada empat wanita tua dengan sopan sebelum berkata, "Xiao Yan dari generasi yang lebih muda menyapa empat Tetua Suku Ular-Orang senior."

"Sungguh tak terduga… Anda bisa mencapai kelas Dou Huang di usia yang begitu muda. Anda memang seseorang yang diberkati dengan bakat luar biasa. " Wanita tua tengah itu mengungkapkan senyum jelek ke arah Xiao Yan. Dia segera berkata, "Wanita tua ini adalah Tetua Pertama dari Suku Ular. Ini adalah Elder Kedua, Elder Ketiga, dan Elder Keempat. "

Mata Xiao Yan mengikuti gerakan jari keriput dari Tetua Pertama. Dia dengan sopan menyapa mereka semua. Tidak peduli bagaimana orang mengatakannya, dia setidaknya harus mengikuti etiket dengan benar.

"Hari ini, saya telah memanggil kepala Xiao ke sini sebagian karena ada sesuatu yang ingin saya tanyakan." Mata berbentuk segitiga Sesepuh Pertama bergerak setelah menyelesaikan perkenalan. Suaranya parau dan mengerikan saat dia berbicara.

"Penatua Pertama, tolong bicara." Xiao Yan tertawa terbahak-bahak.

Masalah ini terkait dengan pemimpin suku kami Medusa. Suara Tetua Pertama tanpa riak, tampak seperti sumur tua. Tidak banyak perubahan dalam nada suaranya. Namun, karena inilah Xiao Yan tidak berani meremehkannya bahkan sedikit di dalam hatinya.

"Pemimpin klan kami semuanya perawan sebelum mereka dapat berubah menjadi bentuk manusia. Tentu saja, Medusa saat ini telah menjelma menjadi wujud manusia. Namun, dia harus menjalani baptisan di altar dalam suku sebelum dia dapat berhubungan dengan siapa pun. Namun, saat pemimpin klan kembali kali ini, dia sudah tidak perawan lagi. Saya telah mendengar bahwa ini terkait dengan kepala Xiao? " Suara Tetua Pertama tiba-tiba menjadi tegas di akhir. Empat pasang mata yang dingin dan suram ditembakkan, mengunci Xiao Yan.

Ekspresi Xiao Yan berubah sedikit. Kakinya mundur selangkah tanpa meninggalkan jejak. Dia segera tertawa pahit, "Empat Sesepuh, ini bukan niat Xiao Yan. Masalahnya cukup rumit… "

"Kalau begitu, kepala Xiao telah mengaku mengambil keperawanan Medusa?" Tetua Pertama bertanya dengan suara yang dalam.

Xiao Yan diam. Dia segera mengangguk tanpa daya.

"Menurut aturan suku kami, kepala suku Xiao harus menderita hukuman karena digigit lebih dari sepuluh ribu ular …" Tetua kedua yang duduk di samping Tetua Pertama tiba-tiba berbicara dengan nada suram gelap.

Ekspresi Xiao Yan berubah sedikit. Dou Qi perlahan mulai mengalir di tubuhnya saat dia berkata dengan suara yang dalam, "Empat Sesepuh. Meskipun ini bukan sesuatu yang ingin dilakukan Xiao Yan, saya memang memiliki tanggung jawab. Namun, aturan sukumu sepertinya tidak bisa mengaturku, bukan? Jika Anda benar-benar ingin menggunakan kekerasan, Xiao Yan tidak akan membiarkan dirinya ditangkap begitu saja! "

Alis Medusa sedikit merajut saat dia melihat wajah Xiao Yan yang agak serius. Dia tidak ingin melihat hubungan antara Xiao Yan dan Tetua Pertama menjadi sekaku ini. Selain itu, keempat Sesepuh telah mengatakan bahwa mereka tidak akan mempersulit Xiao Yan. Mengapa…

"Hei, betapa sulitnya tulang …" Tetua Pertama melirik Xiao Yan sebelum mengangkat alisnya. Dia melambaikan tangannya dan berkata, "Lupakan, kami tidak akan membuatmu takut, anak kecil. Sekarang Suku Ular-Orang dan Kekaisaran Jia Ma berada dalam aliansi, Suku Ular-Rakyat kami harus membutuhkan perhatian Anda sebagai ketua Aliansi Yan. Aku secara alami tidak akan membiarkanmu menderita apapun hukuman sepuluh ribu gigitan ular. "

Xiao Yan merasakan kegembiraan di hatinya saat mendengar ini. Dia buru-buru tertawa, "Itu wajar saja … bolehkah saya tahu mengapa Penatua Pertama memanggil saya?"

Tetua Pertama bertukar pandangan dengan tiga Tetua lainnya. Dia ragu-ragu sejenak sebelum berbicara perlahan, "Ketika kita membaptis pemimpin klan, berempat menggunakan metode rahasia. Kami tampaknya telah menemukan kekuatan hidup kecil di dalam rahim pemimpin klan … tampaknya itu adalah tanda kehamilan. "