Battle Through the Heavens – Chapter 778

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 778

Chapter 778: Merawat Kesehatan Seseorang

Dengan perintah Medusa, secara alami tidak ada lagi Orang Ular yang berani menghentikan Xiao Yan. Oleh karena itu, dia meninggalkan daerah dimana Orang-Ular tinggal tanpa halangan sambil merasa bingung. Ketika dia keluar dari garis isolasi dan mendengar suara manusia yang sekali lagi muncul di dunia luar, kekacauan di benaknya akhirnya mulai perlahan-lahan mereda.

Xiao Yan mengayunkan kepalanya. Dia mengingat sedikit ketidaksenangan Medusa sebelumnya dan bahwa dia tidak mengungkapkan dirinya bahkan ketika dia pergi. Tampaknya ekspresinya sebelumnya telah menyebabkan dia merasakan kemarahan di dalam hatinya.

"Ugh, sungguh bajingan …" Xiao Yan menepuk kepalanya dan menghela nafas sambil memarahi dirinya sendiri dengan senyum pahit. Dia sebenarnya bahkan lebih ragu-ragu dan memiliki kesulitan yang lebih besar untuk menerima masalah semacam ini dibandingkan dengan pihak perempuan. Apalagi, masalah ini adalah tanggung jawabnya tidak peduli bagaimana dia mengatakannya. Tidak disangka bahwa itu berakhir dengan Medusa membuka mulutnya dan mengucapkan kata-kata seperti dia akan membesarkan anak itu sendirian setelah ia lahir.

Meskipun dia dan Ras Ular-Orang mungkin berharap bahwa ini masalahnya, anak ini pada akhirnya akan memiliki darah klan Xiao jika masalah ini benar. Apakah dia benar-benar berani mengabaikannya sepenuhnya?

Xiao Yan bukanlah orang berdarah dingin. Dia tidak ragu-ragu sebelum dia memilih untuk membuat Teknik Rahasia tingkat tertinggi yang paling bermanfaat bagi bayi ketika Tetua Pertama memintanya untuk memperbaiki pil obat lainnya. Tidak peduli bagaimana orang mengatakannya, bayi itu adalah garis keturunannya. Bagaimana mungkin dia tidak memberikan yang terbaik … Namun, berita ini datang terlalu tiba-tiba, menghancurkan semua ketenangan Xiao Yan yang biasa. Oleh karena itu, kata-kata yang dia ucapkan secara tidak sengaja tampak sedikit menyakitkan.

"Saya akan meminta maaf dengan baik saat kita bertemu lagi …"

Xiao Yan menoleh dan melihat sekeliling area ini sambil bergumam di dalam hatinya. Setelah itu, dia perlahan pergi.

Xiao Yan bertemu dengan Xiao Ding, Hai Bodong, dan yang lainnya setelah dia kembali ke divisi Aliansi Yan yang terletak di Benteng Gunung Hitam. Mereka terlibat dalam diskusi sebelum memutuskan bahwa mereka akan melakukan pembunuhan besok. Bagaimanapun, hanya ada sedikit waktu tersisa. Setelah kekuatan inti Sekte Angsa Emas dan Lembah Mulan mengirimkan beberapa pil obat langka, dua elit Dou Zong mungkin dapat memulihkan kekuatan. Akan agak merepotkan untuk membunuh mereka pada saat itu.

Xiao Yan merenung sejenak setelah memutuskan waktu untuk menyerang. Setelah itu, dia menemukan sebuah ruangan dan mulai menyesuaikan auranya sedikit. Dia tidak memberi tahu Xiao Ding tentang masalah Medusa. Dia tahu bahwa mengingat karakter kakak laki-laki, kemungkinan yang terakhir akan menjadi sangat bersemangat jika dia tahu bahwa rahim Medusa mungkin memiliki garis keturunan klan Xiao. Namun, kebenaran dari masalah ini belum bisa dipastikan. Jika itu memang hanya kesalahan ketika saatnya tiba, itu hanya akan menyebabkan orang menjadi bersemangat tanpa alasan. Oleh karena itu, dia berencana untuk memberi tahu Xiao Ding dan yang lainnya tentang hal itu hanya ketika masalah ini dikonfirmasi.

Hal pertama yang dilakukan Xiao Yan di dalam Ruang Rahasia adalah mengeluarkan formula obat ‘Heaven Soul Blood Bone Pill’ yang diberikan oleh Penatua Pertama dari Suku Ular-Orang kepadanya. Setelah itu, dia mulai membacanya dengan cermat.

Formula obat dari ‘Pil Tulang Darah Jiwa Surga’ ini agak aneh. Tujuan utamanya adalah untuk membantu bayi yang belum lahir meminjam kekuatan obat murni untuk membuka dan bahkan mengembangkan beberapa pembuluh darah di dalam tubuh mereka saat masih di dalam rahim ibu mereka. Dengan cara ini, bayi dapat mencapai efek dua kali lipat dengan setengah usaha saat dilatih setelah dilahirkan. Karena sifat alami ini, bayi akan lebih mudah berlatih Metode Qi apa pun. Pil obat semacam ini tidak diragukan lagi tak ternilai harganya bagi beberapa sekte atau klan dengan kekuatan yang sangat kuat. Selama mereka memiliki ini, mereka akan dapat berulang kali melatih para jenius dengan bakat luar biasa.

Xiao Yan telah melihat satu atau dua jenis formula obat yang mirip dengan ‘Heaven Soul Blood Bone Pill’ di antara formula obat yang ditinggalkan Yao Lao. Namun, mereka kurang memiliki perasaan mendominasi jika dibandingkan dengan yang terakhir. Xiao Yan tidak tahu dari mana Suku Ular-Rakyat memperoleh formula obat seperti itu. Jika ini dilepaskan, itu pasti akan membangkitkan kecemburuan dari sejumlah faksi yang kuat. Bagaimanapun, selama seseorang memiliki benda ini, itu bisa memberi seseorang jumlah darah yang tak terbatas. Ini memiliki daya pikat yang sulit untuk semua jenis faksi.

Meskipun formula obat ini sangat berharga, kekuatan obat dari ‘Pil Tulang Darah Jiwa Surga’ ini sedikit sombong. Bayi biasa yang belum lahir kemungkinan akan mengalami kesulitan menahan infiltrasi kekuatan obat ini. Namun, beruntung garis keturunan Medusa memiliki garis keturunan kuno yang samar. Bayi itu akan mampu menahan sedikit dari kekuatan obat sombong semacam ini karena garis keturunan itu.

"Tingkat 7…"

Xiao Yan sedikit mengernyit saat dia dengan lembut memainkan gulungan di tangannya. Jenis pil misterius yang memiliki kemampuan untuk mengubah konstitusi seseorang sangat sulit untuk disaring. Peluang kegagalannya juga sangat tinggi. Selain itu, hal yang paling menakutkan adalah pil obat tingkat ini memiliki peluang untuk membangkitkan energi alam ketika terbentuk di dalam kuali sebelum akhirnya menarik bencana petir. Bencana petir semacam ini juga disebut bencana pil di dunia alkemis. Kekuatannya sangat besar dan seseorang bisa mati dengan pil yang hancur jika tidak berhati-hati. Oleh karena itu, bahkan beberapa alkemis yang memiliki kemampuan untuk memperbaiki pil obat tingkat 7 akan mencoba untuk menghindari penyulingan pil obat jenis ini yang dapat menarik bencana pil. Dari sini, orang juga bisa menebak mengapa Suku Ular-Orang tidak memperoleh ‘Pil Tulang Darah Jiwa Surga’ setelah bertahun-tahun.

Formula ini tidak hanya sekedar mengumpulkan bahan obat. Seseorang juga harus menemukan alkemis tingkat tinggi yang memiliki kemampuan dan keberanian untuk mempertaruhkan nyawanya untuk dapat memperbaikinya.

Seorang alkemis yang memiliki kemampuan untuk memperbaiki pil obat jenis ini pada dasarnya dapat dianggap sebagai seseorang di kelas grandmaster bahkan di seluruh benua Dou Qi. Siapa yang mau mengambil risiko tersambar petir untuk membantu seseorang memperbaiki pil obat semacam ini tanpa biaya? Hidup mereka sangat berharga.

"Bahan obat yang dibutuhkan juga cukup merepotkan. Namun, untungnya ada jangka waktu dua tahun. Ini akan mungkin untuk mengambil sesuatu secara perlahan … "Xiao Yan menghela nafas pelan. Dia dengan hati-hati menyimpan formula obat ini dengan benar sebelum merenung sejenak. Tangannya bergerak dan dia mengeluarkan gulungan berwarna merah darah dari dalam cincin penyimpanannya. Rasa dingin yang gelap merembes keluar saat gulungan ini muncul. Secara mengejutkan, formula obat untuk ‘Pil Pemakan Kehidupan’ yang beruntung diperoleh Xiao Li dari pegunungan dalam di ‘Wilayah Sudut Hitam’ saat itu.

Tatapan Xiao Yan menatap formula obat ini. Ekspresinya agak dingin dan tegas. Meskipun laju perkembangan ‘Aliansi Yan’ saat ini cepat, itu masih sedikit lemah jika dibandingkan dengan faksi seperti Sekte Racun dan Sekte Angsa Emas. Ini bukan hanya dari segi ahli puncak. Itu bahkan lebih menonjol dalam hal kekuatan inti.

Namun, bagaimana bisa mengembangkan kekuatan inti para ahli, yang bisa bertahan, terjadi dalam waktu singkat? Pada saat seperti itu, ‘Life Devouring Pill’ akan menjadi jalan pintas tercepat.

Tentu saja, Xiao Yan juga menyadari efek samping dari ‘Life Devouring Pill’. Masalah ini adalah sesuatu yang juga telah dia diskusikan dengan Xiao Ding, Hai Bodong, dan pasangan Tetua Aliansi Yan. Mereka semua memutuskan dengan suara bulat bahwa akan lebih baik jika mereka benar-benar dapat membuat sekelompok pejuang yang tidak takut mati (pejuang kematian) yang sepenuhnya setia kepada Aliansi Yan. Meskipun mereka mungkin hanya memiliki umur tiga tahun sebagai akibatnya, mereka semua yakin bahwa mereka pasti akan bisa membuat Aliansi Yan menjadi salah satu faksi paling kuat di wilayah barat laut selama mereka bisa menahan ketiganya. tahun. Ini mungkin sedikit berdarah tetapi implikasi dari Aliansi Yan terlalu besar. Salah satu contohnya adalah pertempuran ini. Seandainya Xiao Yan tidak terburu-buru pada titik waktu yang penting, kemungkinan seluruh Kekaisaran Jia Ma akan dilenyapkan. Pada saat itu, sejumlah orang yang tidak diketahui akan kehilangan nyawa mereka.

Jika seseorang ingin melindungi lebih banyak orang, itu wajar jika harus ada pengorbanan sekelompok kecil orang.

"Setelah menyelesaikan masalah ini, aku akan menyerahkan formula obat ini kepada kakak laki-laki sebelum secara diam-diam mengirim alkemis untuk memperbaikinya. Pasukan kematian yang sebenarnya hanya bisa diserahkan kepada kakak laki-laki dan yang lainnya untuk memutuskan. Namun, orang seperti itu harus benar-benar setia. Selama kita dapat memiliki sekelompok pejuang kematian kelas Dou Wang, Aliansi Yan dapat dianggap benar-benar memiliki status yang sempurna di Kekaisaran Jia Ma. Juga bukan tidak mungkin untuk mendominasi wilayah barat laut di masa depan. " Xiao Yan bergumam pada dirinya sendiri.

Xiao Yan dengan sungguh-sungguh mengembalikan formula obat ini ke cincinnya saat pikiran ini melintas di hatinya. Dia menghela nafas panjang saat segel tangan mulai terbentuk perlahan. Matanya secara bertahap tertutup saat dia memasuki kondisi pelatihan.

Sejak dia menerobos ke kelas Dou Huang dan meninggalkan lembah gunung kecil, Xiao Yan tidak pernah benar-benar tenang untuk berlatih. Pertarungan besar beberapa tahun lalu juga telah menyebabkan dia selalu tegang, tidak berani untuk bersantai sedikitpun. Hanya sekarang setelah Xiao Yan menyelesaikan masalah ini, dia punya waktu untuk merawat tubuhnya dengan tenang.

Udara di dalam ruangan mulai berfluktuasi sedikit setelah Xiao Yan memasuki kondisi pelatihannya. Gelombang energi alam muncul ke permukaan. Setelah itu, mereka berubah menjadi dua ular kecil berwarna-warni yang masuk ke lubang hidungnya. Setelah itu, mereka dengan cepat dimurnikan oleh dua jenis ‘Api Surgawi’ di dalam tubuhnya sebelum berubah menjadi utas Dou Qi murni yang mengalir di nadinya. Pada akhirnya, Dou Qi berasimilasi ke setiap bagian tubuhnya.

Pertempuran dengan dua elit Dou Zong ini dalam satu hari telah sangat melelahkan Xiao Yan. Ini terutama terjadi ketika dia melepaskan gerakan menakutkan seperti ‘Angry Buddha Lotus Flame’ tiga warna. Tidak hanya itu sangat menguras Dou Qi-nya tetapi Kekuatan Spiritualnya juga menjadi jauh lebih lemah sebagai hasilnya. Namun, beruntung Kekuatan Spiritual Xiao Yan lebih kuat dari orang biasa. Kecepatan pemulihannya juga cukup memuaskan. Oleh karena itu, Kekuatan Spiritualnya yang habis secara otomatis pulih dalam beberapa hari.

Setelah menggunakan ‘Angry Buddha Lotus Flame’ berkali-kali, Xiao Yan samar-samar merasakan bahwa Kekuatan Spiritualnya tampak menjadi semakin lembut. Itu diisi dengan lebih banyak kekuatan selama siklus pemulihan setelah kelelahan semacam ini. Persepsi Spiritualnya juga menjadi jauh lebih tajam dari sebelumnya karena ini.

Pelatihannya dengan tenang berlanjut di tengah kebodohan ini. Pada saat Xiao Yan mundur dari mode pelatihan ini, sinar matahari yang menyilaukan masuk ke dalam ruangan dari jendela kecil. Sinar meninggalkan banyak titik cahaya di tanah.

Xiao Yan perlahan membuka matanya. Aura agak keputihan dan panas dimuntahkan dari Xiao Yan. Ekspresinya juga menjadi bersinar dalam sekejap. Cahaya api panas berkedip-kedip di dalam matanya yang hitam pekat sebelum perlahan memudar beberapa saat kemudian.

"Pertempuran benar-benar jalan pintas untuk menaikkan level seseorang…"

Xiao Yan meregangkan pinggangnya yang malas. Dia bisa merasakan bahwa kekuatannya sedikit meningkat setelah pertempuran dengan Yan Luo Tian dan tiga Sesepuh Mulan. Saat ini dia sudah benar-benar stabil di tingkat bintang Dou Huang. Hanya sebulan sejak dia menerobos ke kelas Dou Huang. Kecepatan seperti itu dianggap cepat.

"Hu… hari ini, waktunya bertindak…"

Xiao Yan menggerakkan tangannya dan sepotong batu giok berwarna abu-abu muncul di tangan Xiao Yan. Sudut mulutnya bergerak sedikit saat senyum dingin yang agak gelap muncul.