Battle Through the Heavens – Chapter 78 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 78 | Baca Novel Online

Pelatihan dan Pelatihan lalu Terobosan

Hanya setelah melihat pria berpakaian hitam berjalan keluar dari ruang tunggu, puas dengan bahan-bahan di tangannya, Ya Fei akhirnya bisa merilekskan bahunya. Tubuhnya dipeluk di atas kursi, membuatnya tampak seperti rubah yang meringkuk. Posisi lesunya ini memiliki daya tarik yang khas untuk itu.

“Tuan ini … benar-benar berani.” Kata Ya Fei dengan kepalanya tertempel di bagian belakang kursi yang dingin.

Di sebelahnya, Gu Ni menggosok dahinya, mendesah: “Lima butir Mengumpulkan Qi Bubuk … Memang benar dia adalah alkemis tingkat keempat, tapi tetap saja, bukankah caranya menjalankan bisnis agak besar?

< p> Ya Fei mengangguk dan mengerutkan bibirnya yang merah dan kecil sebelum melanjutkan untuk mengejek dirinya sendiri: “Saya pikir saya bisa bertahan melawan tekanannya, tetapi siapa yang akan berpikir …”

Gu Ni tertawa, menjawab: ” Jika itu aku di posisimu, aku khawatir aku akan menyerah pada saat dia menyebutkan pil ketiga. Anda dapat melebihi harapan saya dan bertahan sampai kelima, jadi bangga karenanya. “

” Apa yang saya tunjukkan adalah ketekunan? Setelah mendengar tawarannya, pikiran saya menjadi kosong sehingga saya tidak dapat berpikir jernih. Tapi siapa yang akan berpikir … bahwa dia akan begitu maju dengan permintaannya dan melemparkan dua pil tambahan. “Kata Ya Fei sambil memutar matanya. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menertawakan situasi tersebut.

“Fakta adalah fakta dan pikiran Anda yang kosong membantu Primer Auction House memperoleh tambahan pendapatan 400.000.” Mengatakan Gu Ni sambil tertawa setelah mendengarnya penjelasan.

Ya Fei menggunakan tangannya untuk menutupi mulutnya, mengeluarkan beberapa tawa lembut. Ketika dia mulai bangkit dari kursinya, dia menghela nafas: “Sepertinya Jia Lie Clan ada di dalamnya sekarang.”

Gu Ni setuju juga, menganggukkan kepalanya.

Tapi bukankah itu agak mencurigakan? Bukankah tuan kita seharusnya orang asing bagi Klan Xiao? Kenapa dia sangat membantu mereka? Dia bahkan rela menyisihkan lima pil Qi Gathering Powder untuk memutus rantai pasokan Jia Lie Clan, “Ya Fei berkata sementara sedikit kecurigaan melintas di matanya.

” Siapa yang tahu … ahli alkimia kita yang terhormat pasti itu misterius, bukan? Saya tidak tahu bahwa Kekaisaran Jia Ma memiliki sosok seperti dia, “kata Gu Ni tak berdaya.

Ya Fei sedikit mengangguk, matanya berkeliaran. Setelah bergumam sedikit, dia menjawab: Sepertinya memiliki hubungan yang fenomenal dengan Klan Xiao akan menjadi suatu keharusan. Dengan pil-pil ini, saya telah meningkatkan keuntungan rumah lelang hingga empat kali lipat. Mari kita lihat apakah ada yang bisa melampaui saya di penilaian karyawan berikutnya, ya? “

Setelah kata-kata ini diucapkan, ujung bibir merahnya membentuk senyum. Dengan tangan di belakang, dia keluar dari ruang sambil menyenandungkan lagu untuk dirinya sendiri.

¦¦

Berjalan keluar dari rumah lelang, Xiao Yan mendesah panjang, dengan suara rendah dia berkata: “Guru, terima kasih banyak.”

“Apa yang ada di sana untuk berterima kasih, jika Klan Lie Jia tidak terinjak tanah, bisakah kamu berkonsentrasi ketika aku membawamu dalam perjalanan pelatihan? “Yao Lao menjawab tanpa daya.

” Hehe. “Xiao Yan menyeringai, tanpa kata-kata lebih lanjut, dia mengikuti jalan memutar dan berputar yang biasa dilakukan di jalanan sebelum melepas mantel hitam di sudut kosong dan dengan hati-hati keluar dari jalan, menuju ke Klan Xiao.

Kembali ke klan, ketika Xiao Yan sesekali bertemu dengan anggota klan lain, dia bisa merasakan tatapan mereka dipenuhi dengan rasa iri yang lebih. Jelas, berita tentang apa yang terjadi di aula hari ini telah menyebar di antara klan.

Xiao Yan mengabaikan tatapan ini saat ia melanjutkan perjalanannya yang lambat menuju kamarnya. Ketika dia berbelok di sudut, seorang gadis berbaju merah tiba-tiba muncul di kepala di jalur tabrakan. Syukurlah Xiao Yan terhenti tepat waktu, berhasil menghindari kecelakaan canggung yang telah terancam terungkap.

Xiao Yan ge-ge? Akhirnya aku menemukanmu. “Gadis berbaju merah mundur selangkah ke belakang dan mengangkat kepalanya. Wajahnya yang muda dan murni memiliki daya tarik tersendiri. Kombinasi itu sedikit kontradiktif, menyebabkan gadis itu memiliki daya tarik yang lebih tak terlukiskan dibandingkan dengan gadis-gadis lain pada usia yang sama; pesona semacam ini bahkan membuat Xiao Yan melirik beberapa kali lagi.

Gadis yang wajahnya dipenuhi kegembiraan ini tidak lain adalah Xiao Mei.

Tatapan Xiao Yan menyapu wajah Xiao Mei wajah cantik. Menggosok hidungnya, dia bertanya dengan suara monoton: “Apakah ada sesuatu?”

Ketika dia mendengar ucapan yang agak asing ini, wajah bercahaya Xiao Mei sedikit gelap, dengan suara rendah dia menjawab: “Pemimpin Klan ingin: Xiao Yan ge-ge melakukan perjalanan ke ruang belajar. “

” Hmm? “Sedikit terkejut, Xiao Yan mengangguk dan tersenyum menjawab,” Oke, terima kasih. “Dia melambaikan tangan sebelum berbalik menuju ruang belajar yang terletak di halaman depan.

“Xiao Yan biao-ge, terima kasih sebelumnya.” Xiao Mei berkata dengan lembut ketika dia melihat langkah lurus dan bersih Xiao Yan berjalan pergi. Sekilas kekecewaan terlihat di matanya saat dia menggigit bibirnya.

Xiao Yan menghentikan langkahnya saat dia melambai dengan elegan ke arah Xiao Mei tanpa berbalik, dengan dingin menjawab: “Tidak masalah.”

Menatap sosok mundur Xiao Yan, tiba-tiba, Xiao Mei mengumpulkan keberaniannya untuk bertanya: “Xiao Yan biao-ge, apakah Anda akan berpartisipasi dalam tes pendaftaran untuk Akademi Jia Nan?”

“Mungkin.” Dengan kedua tangan di belakang kepalanya, Xiao Yao perlahan dan bertahap pergi, meninggalkan kata ini.

Ketika Xiao Mei mendengar jawaban Xiao Yan, wajahnya yang mendung namun cantik akhirnya menjadi cerah. Menjepit tangannya menjadi kepalan, dia berdiri di tempat saat dia melihat sosok Xiao Yan akhirnya menghilang dari pandangan sebelum dengan ringan dan pahit mendesah dan berbalik untuk pergi.

Xiao Yan berjalan-jalan di dalam klan sebelum dia akhirnya tiba di depan kamar yang luas. Mengetuk pintu dengan ringan, dia perlahan mendorong pintu terbuka dan masuk.

Di dalam ruangan, Xiao Zhan dan ketiga tetua sedang mendiskusikan sesuatu tetapi ketika mereka melihat Xiao Yan masuk, mereka menutup mulut mereka bersamaan.

“Ayah, kau mencari aku?” Dengan senyum di wajahnya, Xiao Yan berjalan dan bertanya.

Xiao Zhan tersenyum kembali ketika dia menganggukkan kepalanya, melirik tiga tetua, dia ragu-ragu sebelum bertanya dengan suara rendah: “Anda seharusnya melihat Pak tua itu, kan?”

“Ya.” Xiao Yan memiringkan kepalanya, tentu saja dia tahu apa yang dimaksud dengan Xiao Zhan. .

“Apakah Anda tahu dari mana asalnya?” Xiao Zhan bergumam.

“Saya hanya mengenalnya sebentar, bagaimana saya bisa mengetahui tentang asal-usulnya? “Ini adalah kata-kata hati Xiao Yan karena dia benar-benar tidak tahu persis dari mana Yao Lao berasal.

” Tapi aku tahu bahwa dia adalah seorang ahli alkimia. “Xiao Yan tersenyum dan menambahkan.

“Omong kosong.” Xiao Zhan memutar matanya saat dia tersenyum penuh omelan canda ly.

Xiao Zhan menggelengkan kepalanya dan tertawa, dengan suasana hati yang sangat baik, dia terus bertanya kepada Xiao Yan beberapa pertanyaan lagi tentang Yao Lao. Namun, balasan Xiao Yan yang kacau dan konyol berarti pada akhirnya, Xiao Zhan tidak berhasil menemukan apa-apa.

“Kamu anak nakal, aku bahkan tidak tahu apakah kamu berpura-pura.” dia menatap Xiao Yan yang tampaknya benar-benar bodoh, Xiao Zhan tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya tanpa daya. Dengan tangannya yang berkembang, dia terus berbicara: Lupakan, pergi dan lanjutkan apa pun yang sedang kamu lakukan, jika kamu bertemu dengan pak tua itu di masa depan, cobalah untuk tidak menyinggung perasaannya. Masa depan Xiao Clan tergantung padanya. “

Xiao Yan mengangkat bahu, menolak berkomentar.

” Ermph …… Xiao Yan, aura Anda saat ini sepertinya seperti apa … kuat. “Penatua Pertama menatap Xiao Yan dan tiba-tiba tergagap.

Mendengar kata-kata Penatua Pertama, Xiao Zhan juga terkejut, memusatkan tatapannya untuk menyapu Xiao Yan. Beberapa saat kemudian, mulutnya perlahan menganga terbuka dan dia kagum: “Kamu … … kamu telah membuat terobosan untuk Dou Zhe?”

Mendengar kata-kata ini, sudut-sudut dari Kedua dan Ketiga mulut tua ditarik terpisah, ketika mereka menatap dengan tak percaya pada pemuda di depan mereka.

“Hic ……” Xiao Yan menggaruk kepalanya sebelum dengan polos mengulurkan tangannya: “Kurasa begitu, aku hanya pelatihan dan pelatihan seperti biasa dan entah bagaimana membuat terobosan ¦¦ 

Sudut-sudut mata Xiao Zhan melompat, kaget dengan perkembangan ini. Dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis dan berkata: ? Apa jenis˜pelatihan™adalah bahwa Selama jangka waktu ini, Xiao Zhan sudah terbiasa dengan mukjizat yang dibuat oleh Xiao Yan. Dengan lambaian tangannya, Xiao Zhan memaksakan sebuah senyuman dan berkata: “Bagus kamu membuat terobosan, jika kamu punya waktu pergi ke asosiasi penguji peringkat untuk menerima lencana pangkat.” Xiao Yan mengangguk, sudut-sudutnya mulutnya mengembang dengan lucu, Kalau begitu, bisakah aku pergi sekarang? Jujur, aku hanya dilatih dan dilatih dan kemudian menerobos ……˜Anda bisa pergi sudah ……™Rolling matanya, Xiao Zhan main-main memarahinya. Orang muda ini hanya mengacak-acak bulu orang. Apakah dia benar-benar tidak tahu bahwa ketika ketiga tetua ini mengembunkan Siklon Qi mereka, mereka gagal dua kali berturut-turut sebelum menjadi Dou Zhe? Menatap wajah-wajah kaku dari tiga tetua, Xiao Yan menyeringai dan tertawa. Hanya setelah Xiao Zhan mulai memarahi dia lagi dia bergegas keluar dari study.Hearing yang tawa memudar pemuda itu, tiga tetua wajah sedikit melonggarkan. Saling memandang, mereka tidak bisa menahan tawa dengan wajah penuh kepahitan.