Battle Through the Heavens – Chapter 784

Chapter 784: Gunung di Atas Awan, Xun Er!

Dengan kekaisaran menjadi damai, kehidupan Xiao Yan secara bertahap menjadi jauh lebih tenang. Dia kadang-kadang akan berlatih, dan juga akan memperbaiki pil obat di depan banyak alkemis di dalam Pill Hall dari Yan Alliance saat dia bebas. Mendapat sorak-sorai di seluruh aula, dia telah mendapatkan persetujuan alkemis bangga dari dia sebagai ketua.

Meskipun para alkemis di dalam Pill Hall memiliki pemahaman yang baik tentang kemampuan bertarung Xiao Yan dari pertempuran ini, sebagai alkemis, mereka secara alami menempatkan nilai terbesar pada penyempurnaan pil. Jika Xiao Yan ingin membuat mereka tunduk, dia harus menunjukkan kepada mereka keterampilan penyempurnaan yang luar biasa. Tentu saja, jika seseorang membandingkan perbaikan obat, kemungkinan Xiao Yan tidak akan takut pada siapa pun di dalam Kekaisaran Ma Jia. Keterampilan perbaikan obatnya saat ini sudah cukup untuk memperbaiki pil obat tingkat 6. Selain Pill-King Gu He, kemungkinan hanya Fa Ma yang hampir tidak bisa memurnikan pil semacam itu di dalam Kekaisaran Jia Ma.

Dokter Peri Kecil tidak mengirim berita lain selama periode waktu ini. Namun, Xiao Yan tahu bahwa dia saat ini telah mengirim banyak orang untuk menemukan bahan yang dibutuhkan untuk mengendalikan ‘Tubuh Racun yang menyedihkan.’ Dia pasti akan memberi tahu Xiao Yan begitu dia punya informasi. Saat itu, sepertinya akan ada masalah lagi.

Dengan segala sesuatu yang telah tenang, Medusa, sebagai kepala suku, secara alami perlu pergi dan mengurus masalah besar Suku Ular-Orang yang memindahkan rumah mereka secara pribadi. Oleh karena itu, dia untuk sementara mengucapkan selamat tinggal pada Xiao Yan tidak lama setelah kembali ke Kekaisaran Jia Ma. Dia kemudian memimpin semua Orang-Ular untuk terlibat dalam migrasi besar ini. Akhirnya, mereka mulai membangun rumah baru di area yang luas di dekat Pegunungan Magical Beast.

Wajar jika Medusa tidak punya waktu untuk mengikuti di samping Xiao Yan dengan kesibukannya. Xiao Yan telah terbiasa dengan kehidupan seperti itu dan sekarang merasa agak tidak nyaman karena perubahan ini. Tampaknya Medusa telah mengikuti di sampingnya sejak dia meninggalkan Akademi Dalam Akademi Jia Nan. Dia awalnya memiliki niat membunuh karena dia alasan untuk mengikutinya. Seiring berjalannya waktu, Xiao Yan bisa merasakan bahwa niat membunuh di hatinya melemah dari hari ke hari dan sepertinya sudah tidak ada lagi sekarang.

Pikiran Xiao Yan tidak terlalu memperhatikan saat Medusa mengikuti di sampingnya sepanjang waktu. Sekarang setelah dia pergi, dia segera merasa bahwa dia kekurangan sesuatu. Hatinya berisi perasaan kosong. Dia merasa agak jengkel ketika dia menemukan emosi ini. Ini karena itu menyebabkan dia memikirkan Xun Er yang lokasinya tidak diketahui. Wanita muda yang biasanya hangat dan bergerak itu seperti mata air, merembes ke dalam hati seseorang bahkan tanpa disadari. Akhirnya, dia akan meninggalkan jejak jauh di dalam hati seseorang yang tidak dapat dihilangkan tidak peduli bagaimana seseorang mencobanya.

Xiao Yan tidak bisa membantu tetapi menghentikan tindakan tangannya ketika dia memikirkan wanita muda yang anggun yang membawa seutas misteri. Matanya linglung saat dia melihat ke segala arah, tetapi dia tidak tahu ke arah mana dia harus menghadap. Sesaat kemudian, dia hanya bisa mendesah pelan dan bergumam pelan, "Xun Er, tunggu aku. Saya akan pergi ke kelas Dou Zong secepat mungkin. Setelah itu, aku akan pergi dan mencarimu! "

"Tidak peduli betapa menakutkannya klanmu itu, aku tidak akan merasakan ketakutan sedikit pun!"

…

Sosok yang anggun dan terlihat sebagian berada di puncak gunung terjal di mana awan masih tersisa. Pinggangnya yang halus tampak seperti daun willow yang bisa dipeluk dengan satu tangan. Rambut hitamnya diikat sembarangan dengan pita ungu pucat. Itu melayang dengan angin sepoi-sepoi yang bertiup, memberi wanita muda itu aura elegan dan dunia lain.

Mata wanita muda itu tertutup. Sesaat kemudian, dia perlahan membukanya. Kabut di sekitarnya segera tersebar saat dia melakukannya. Puncak gunung ini segera terlihat jelas.

"Old Ling, apakah kamu sudah kembali?"

Wanita muda itu tidak menoleh saat bibirnya yang ramping, merah, dan kecil mengeluarkan suara seperti lonceng perak yang bergema di puncak gunung.

Bayangan di bawah batu gunung segera mulai bergoyang dengan cara yang aneh setelah suaranya terdengar. Itu segera berubah menjadi sosok tua. Sosok itu secara mengejutkan milik Ling Ying!

Ling Ying dengan hormat membungkuk kepada wanita muda itu setelah mengungkapkan dirinya.

"Xiao-jie (Nona Muda)."

"Bagaimana itu? Apakah kamu punya kabar tentang dia? " Wanita muda itu duduk dari panggung batu, berbalik, dan memperlihatkan wajah tersenyum dengan watak seperti teratai yang halus. Pada saat ini, suara yang biasanya sulit dideteksi oleh seseorang yang mengalami fluktuasi sebenarnya menunjukkan kecemasan.

Siapa lagi wajah ini selain Xun Er, yang dipikirkan Xiao Yan siang dan malam.

Sudah tiga sampai empat tahun sejak Xun Er meninggalkan Xiao Yan. Selama beberapa tahun ini, Xun Er jelas telah menjadi dewasa. Dia sedikit kurang sentimental dibandingkan dengan wanita muda saat itu, dan telah mendapatkan tambahan sikap acuh tak acuh yang berasal dari dalam jiwanya.

Terlepas dari bagaimana dia berubah, masih ada satu bagian dari dirinya yang tetap sama. Begitulah bagaimana hatinya yang masih tua-tua itu mulai bergetar ketika dia mendengar berita yang berhubungan dengan nama itu.

Mungkin itu seperti yang diantisipasi Ling Ying saat itu. Sosok akan selamanya ada jauh di dalam hati Xun Er. Sulit untuk menghilangkan sosok ini bahkan dengan tekanan dari kepala klan …

Ling Ying menghela nafas di dalam hatinya saat dia dengan jelas mendengar kecemasan dalam nada Xun Er. Sudah beberapa tahun tetapi hanya ketika Xun Er mendengarkan apapun yang berhubungan dengan tuan muda Xiao Yan, dia akan benar-benar menjadi seperti wanita muda biasa. Gunung tak bergeraknya seperti ketidakpedulian seperti iblis tua yang telah berlatih selama bertahun-tahun, mencapai tingkat yang tak terduga. Namun, dia tidak memiliki keaktifan yang seharusnya dimiliki seorang wanita muda.

Tentu saja, sebagai seseorang yang tahu tentang posisi dan status Xun Er, dia secara alami mengerti bahwa tidak mungkin dia menjadi seperti gadis biasa. Statusnya menentukan bahwa dia tidak akan menjadi orang biasa. Pria yang bisa menandinginya pasti juga orang paling luar biasa di benua itu. Hanya saja dia tidak tahu… apakah Xiao Yan bisa mencapai tahap ini.

Meskipun pikiran ini melintas di hati Ling Ying, wajahnya menunjukkan ekspresi yang memanjakan. Dia tersenyum dan mengangguk sebelum segera mengungkapkan beberapa berita tentang Xiao Yan bahwa dia telah menghabiskan banyak tenaga untuk belajar.

Xun Er diam-diam mendengarkan informasi yang datang dari mulut Ling Ying. Dia mengerutkan bibir kecilnya dan pupil transparannya, yang sepertinya tahu bagaimana cara berbicara, menjentikkan dengan lembut.

"Tidak disangka Xiao Yan ge-ge juga telah mencapai kelas Dou Huang dalam waktu empat tahun. Ini benar-benar mengejutkan Xun Er… "

"Yan Alliance… itu benar-benar nama yang bagus. Tidak terduga bahwa Xiao Yan ge-ge benar-benar mampu menggantikan Misty Cloud Sect. "

Wajah indah Xun Er mengungkapkan senyuman elegan setelah Ling Ying secara bertahap menyelesaikan ceritanya. Tangannya membelah rambut hitam yang melayang di depan dahinya saat dia berbicara dengan lemah, "Sungguh tak terduga bahwa ‘Hall of Souls’ benar-benar bergerak. Tuan Yao Chen berinteraksi dengan saya saat itu. Mungkin dia harus mengetahui status saya, tapi saya tidak yakin apakah dia memberi tahu Xiao Yan ge-ge tentang itu. "

"Saya rasa tidak. Dia harus memahami dengan jelas bahwa itu tidak akan menguntungkan tuan muda Xiao Yan untuk mengetahui statusmu terlalu cepat. " Ling Ying menyuarakan pikirannya.

"Old Ling, coba kirim beberapa orang untuk mencari keberadaan ‘Hall of Souls’. Sepertinya mereka ikut campur dalam masalah paman Xiao saat itu. " Xun Er menoleh dan berbicara dengan suara yang agak dingin.

Ling Ying ragu sejenak setelah mendengar ini. Dia berkata, "Baiklah. Saya akan melaksanakan masalah ini dengan tenang dan mencoba yang terbaik untuk menemukannya. Namun, ‘Hall of Souls’ juga sangat misterius. Selain beberapa orang yang mengetahui lokasi markas mereka, hampir tidak ada orang, bahkan orang-orang di klan kita, yang mengetahuinya. Ini meskipun kita telah bertarung dalam pertempuran besar dan kecil yang tak terhitung jumlahnya dengan mereka. "

Xun Er sedikit mengangguk. Dia menurunkan matanya dan rasa dingin tiba-tiba melintas di matanya yang anggun. Dia perlahan berbicara di dalam hatinya, "Hall of Souls … meskipun kamu benar-benar ingin mendapatkan ‘Tou She Ancient God’s Jade’ milik klan Xiao, lebih baik kamu tidak menyakitinya. Jika tidak… tidak peduli apa yang terjadi, saya akan membiarkan kalian semua membayar harga yang akan sulit Anda tanggung! "

Api emas tiba-tiba melonjak di mata Xun Er di akhir kata-katanya. Sebuah batu besar di sisinya diam-diam lenyap di tengah fluktuasi aneh setelah nyala api muncul!

Hati Ling Ying menjadi dingin saat dia melihat api emas muncul di mata Xun Er. Mengingat keakrabannya dengannya, dia secara alami tahu bahwa hanya ketika dia benar-benar membentuk niat membunuh yang tulus atau kemarahan yang ekstrim di dalam hatinya, hal yang bersembunyi jauh di dalam jiwanya akan terbebas dari tubuhnya dan muncul.

Ling Ying tidak menyangka bahwa setelah tidak bertemu selama tiga sampai empat tahun, perasaan Xun Er terhadap Xiao Yan tidak akan kabur melainkan menjadi semakin dalam dan kental seiring dengan arus waktu.

"Ugh, bahkan mungkin anak kecil itu tidak tahu persis berkat besar apa yang telah dia peroleh. Jika berita tentang seseorang yang dapat menyebabkan xiao-jie (Nona Muda) untuk dimasukkan ke dalam hatinya tersebar, kemungkinan Aliansi Yan Anda bersama dengan Kekaisaran Jia Ma akan hancur total dalam semalam. Oleh karena itu, Anda harus berusaha keras untuk berlatih demi xiao-jie (Nona Muda). Saat ini Anda mungkin sudah mencapai kelas Dou Huang, tapi ini masih belum cukup … "Ling Ying menghela nafas panjang di dalam hatinya sambil diam-diam bergumam.

"Itu benar …" Ling Ying tampaknya tiba-tiba teringat sesuatu. Ekspresinya berubah sedikit saat tatapannya menatap Xun Er. Dia dengan hati-hati berkata, "Menurut apa yang saya tahu, klan akhirnya memutuskan untuk mengirim seseorang untuk bergegas ke Kekaisaran Ma Jia untuk mencari ‘kunci’ itu di tangan klan Xiao. Ini terjadi setelah beberapa diskusi karena xiao-jie (Nona Muda) tidak mendapatkan ‘kunci’ dari klan Xiao. "

"Bang! Bang! Bang! Bang! Bang! Bang! Bang! "

Aura menakutkan tiba-tiba meletus di depan Ling Ying setelah kata-katanya baru saja terdengar. Tubuhnya diguncang hingga ia dengan sigap ditarik kembali. Wajahnya tanpa sadar terkejut saat dia mengangkatnya.

Saat ini, kaki Xun Er berada tiga kaki dari tanah. Wajahnya sedingin es sementara nyala api keemasan tampak berputar di sekitar tubuhnya seperti cairan. Sementara api emas itu mengalir, bebatuan pegunungan di sekitarnya mulai perlahan menghilang dengan cara yang aneh. Cara itu seolah-olah mereka ditelan oleh beberapa binatang besar yang tak terlihat …

Wajah Xun Er sedingin salju. Dia melirik Ling Ying tetapi tidak berbicara. Setelah itu, dia memutar pinggangnya dan tiba-tiba berlari ke dasar gunung.

Ling Ying melebarkan mulutnya saat dia melihat sosok Xun Er menghilang dengan cepat. Dia segera menggelengkan kepalanya dengan senyum pahit. Matanya tertuju pada cakrawala yang jauh. Dia tertawa getir, "Anak kecil, kamu adalah orang terkutuk pertama yang pernah kulihat yang dulu bisa membuat xiao-jie (Nona Muda) melakukan hal-hal sedemikian rupa … orang pertama …"