Battle Through the Heavens – Chapter 788

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 788

Chapter 788: Mengundang Pembantu

Orang Ular berkepala botak menatap lotus api hijau giok yang bertahan di depan Xiao Yan dengan mata yang luar biasa serius. Dia dengan jelas memahami dari tatapan Xiao Yan yang sepenuhnya diam bahwa jika dia benar-benar mengambil langkah maju, teratai api, yang berisi energi liar dan kekerasan yang menakutkan, pasti akan ditembakkan.

‘Bocah, Anda benar-benar layak menjadi kepala Aliansi Yan. Kamu memang memiliki beberapa keahlian… "

Orang Ular berkepala botak menjilat bibirnya dan tertawa. Namun, sikap meremehkan dari sebelumnya telah lenyap dari nadanya saat ini. Sekarang, dia agak mulai mempercayai rumor di suku bahwa Xiao Yan mampu mengalahkan seorang ahli Dou Zong. Teratai api yang indah ini menyebabkan rasa takut merembes keluar dari dalam jiwanya.

"Saya tidak ingin bertengkar dengan Anda. Tolong sampaikan pesan ke Medusa. " Xiao Yan mengangkat matanya, mengangkat tangannya, dan terus memegang teratai api hijau giok di telapak tangannya. Dia melirik Orang-Ular sebelum berbicara dengan suara lemah.

"Pemimpin suku sedang melakukan retret. Tidak ada yang bisa mengganggunya secara acak. " Orang Ular berkepala botak menggelengkan kepalanya dan tertawa.

Xiao Yan mengerutkan alisnya. Dia tidak mengatakan apapun. Dia hanya menjentikkan jarinya. Teratai api di tangannya tiba-tiba terbang ke arah Manusia Ular berkepala botak. Itu membawa ekor api di sepanjang jalan dan tampak seperti bintang jatuh kecil.

Wajah Orang Ular berkepala botak tanpa sadar berubah saat melihat Xiao Yan benar-benar meluncurkan teratai api, yang berisi energi menakutkan, tanpa ragu-ragu. Dia mengayunkan ekornya dan dengan cepat mundur.

Namun, tidak peduli bagaimana tubuhnya mengelak, teratai api hijau giok itu mengikuti dari belakang, sepertinya memiliki alat pelacak.

Karenanya adegan lucu muncul di tempat terbuka itu. Salah satu orang terkuat yang sangat dihormati di mata Rakyat Ular sebenarnya dikejar oleh api hijau giok kecil itu sampai dia mengelak ke mana-mana. Adegan ini menyebabkan Orang-Orang Ular di sekitarnya saling memandang. Mata yang mereka gunakan untuk melihat Xiao Yan, yang sedikit menggerakkan tangannya, membawa tatapan terkejut yang samar-samar.

"Sialan, apa kamu sudah selesai?" Orang Ular berkepala botak menghindar sekali lagi sebelum mengarahkan pandangannya ke teratai api yang telah ditembakkan Xiao Yan. Dia dengan marah berteriak.

Teratai api berhenti perlahan. Akhirnya, benda itu tetap melayang di udara sekitar dua hingga tiga meter dari Manusia Ular berkepala botak. Suhu tinggi yang dipancarkan darinya menyebabkan tetesan keringat tebal muncul di dahi Orang-Ular botak itu.

"Bisakah Komandan Pertama membantu menyampaikan pesan itu sekarang?" Xiao Yan sedikit tertawa.

"Kamu …" Komandan Pertama berkepala botak mengertakkan giginya, tapi dia segera melirik ke arah teratai api yang berputar perlahan di depannya. Jantungnya gemetar. Jika benda ini meledak, dia mungkin akan mempertahankan hidupnya tetapi hidup setelah itu bukanlah hal yang baik.

"Tunggu disini!"

Komandan Pertama berkepala botak berjuang sejenak sebelum akhirnya menyerah. Dia berbicara dengan keras ke arah Xiao Yan sebelum tubuhnya berkedip saat dia melakukan perjalanan ke tangga batu. Setelah itu, dia dengan cepat bergegas ke pegunungan yang dalam.

Xiao Yan tersenyum saat melihat Komandan Pertama berkepala botak melarikan diri dengan sangat lincah. Dia memberi isyarat dengan tangannya dan teratai api yang sangat ditakuti olehnya dengan patuh ditembak kembali. Setelah itu, itu tetap tergantung di atas tangannya sebelum berubah menjadi sekelompok api hijau giok di tengah riak yang tidak biasa. Api memasuki tubuhnya.

Xiao Yan mengabaikan banyak tatapan ingin tahu dan hormat itu setelah mengembalikan teratai api ke tubuhnya. Dia perlahan menutup matanya dan diam-diam menunggu Medusa muncul.

Zi Yan yang bosan di sisi Xiao Yan sedang mengamati sekelilingnya dengan mata penasaran. Mungkin itu karena dia tidak terluka setelah menerima pukulan dari Komandan Pertama sebelumnya, tapi Orang-Orang Ular disekitarnya sangat sopan padanya. Mereka menunjukkan senyum ramah ketika mereka melihatnya melihat ke atas.

Keduanya menunggu dengan tenang. Sekitar sepuluh menit setelah Manusia Ular berkepala botak memasuki pegunungan yang dalam, dua sinar cahaya dengan cepat keluar dari dalam. Akhirnya, mereka tetap melayang di langit di atas tanah terbuka sebelum mereka mendarat dengan mantap.

Orang-orang Ular di sekitarnya dan penjaga di lapangan terbuka dengan hormat membungkuk saat melihat sosok cahaya di depan.

"Mengapa Anda punya waktu untuk datang dan mencari saya di Suku Ular-Orang hari ini?" Satu-satunya yang bisa memiliki prestise seperti itu dalam Suku Ular-Orang secara alami adalah Medusa. Matanya menatap Xiao Yan dan Zi Yan setelah mendarat. Dia tanpa sadar bertanya dengan heran.

"Cai Lin jie (kakak perempuan)." Zi Yan melompat kegirangan saat melihat Medusa muncul. Dia segera berlari ke arahnya, mengetuk pelukan yang terakhir saat dia melakukannya.

Tangan halus Medusa mengusap kepala kecil Zi Yan dan senyum mengharukan terungkap di wajahnya. Senyuman yang sangat langka ini menyebabkan Komandan Pertama berkepala botak di samping menjadi kusam setelah melihatnya.

"Cai Lin jie, orang botak ini sebenarnya berani menyerangku barusan. Jika Zi Yan belum maju ke kelas Dou Huang, kemungkinan dia akan membunuhku dengan satu pukulan itu. " Kepala Zi Yan terletak di pelukan Medusa sebelum tiba-tiba menunjuk Komandan Pertama di sisinya saat dia berbicara dengan marah.

Dahi Xiao Yan dan Komandan Pertama mulai mengeluarkan keringat saat mereka melihat tindakan Zi Yan ini. Anak kecil ini benar-benar berani mengeluh.

Medusa dengan lembut menepuk kepala Zi Yan. Setelah itu, mata cantiknya dengan acuh tak acuh menatap Komandan Pertama berkepala botak di sisinya. Tubuh yang terakhir segera menegang saat dia tertawa terbahak-bahak, "Pemimpin suku, ada kesalahpahaman sebelumnya. Saya hanya ingin menguji keterampilan Xiao Yan dan tidak berniat untuk menyerang gadis kecil yang lucu ini. "

Dari cara Medusa memperlakukan Zi Yan, Komandan Pertama berkepala botak secara alami memahami seberapa dekat hubungan antara mereka berdua. Dia segera mulai menyukai kata-katanya.

Namun, dia tidak menyadari bahwa alis Medusa segera merajut sedikit setelah dia berbicara. Dia melambaikan tangannya yang halus dan berbicara dengan suara acuh tak acuh, "Xiao Yan adalah tamu Suku Ular yang telah diakui para Tetua. Bagaimana Anda bisa menyerangnya seperti yang Anda inginkan? Pergi ke Gua Ular sendirian dan keluar satu bulan kemudian. "

Ekspresi Elder Pertama yang berkepala botak menjadi tumpul ketika dia mendengar ini. Namun, dia tidak berani melawan dan hanya bisa menganggukkan kepalanya dengan lemah.

"Kamu harus pergi dulu." Medusa membubarkan Komandan Pertama berkepala botak sebelum menarik Zi Yan saat dia perlahan berjalan menuju Xiao Yan. Dia mengangkat matanya yang cantik sedikit dan bertanya, "Apakah ada yang salah?"

Xiao Yan mengusap kepalanya saat melihat wajah tenang Medusa. Dia tanpa daya berkata, "Saya ingin mendapatkan bantuan Anda. Little Fairy Doctor telah mengirimkan informasi bahwa dia telah menemukan jejak seseorang dari ‘Hall of Souls’ di Kekaisaran Chu Yun. Karenanya…"

"Apa kau punya informasi tentang orang itu dari ‘Hall of Souls’? Misalnya kekuatannya? " Medusa menyuarakan pikirannya.

"Tidak. Namun, kupikir dengan kita bertiga bersama, kita seharusnya bisa menahan Pelindung Wu itu bahkan jika kita bertemu dengannya lagi. " Xiao Yan menggelengkan kepalanya saat dia menjawab. Dia sudah berhasil maju ke kelas Dou Huang. Dia tidak lagi perlu mempertaruhkan nyawanya dan berusaha sekuat tenaga seperti yang dia lakukan saat menghadapi seorang elit Dou Zong. Selain itu, dia saat ini tidak hanya memiliki Medusa, tetapi juga Dokter Peri Kecil, yang tidak kalah dengannya. Barisan ini kemungkinan bisa dianggap cukup kuat bahkan di benua Dou Qi.

Mata Medusa sedikit bergerak. Dia berbicara dengan agak gelisah, "Ini memang bisa dianggap benar. Namun, saya tidak nyaman dengan Dokter Peri Kecil itu. Selain itu, kali ini, kita memasuki jauh ke dalam Kekaisaran Chu Yun. Tempat itu adalah wilayah kekuasaannya. Jika dia ingin bermain trik… "

Xiao Yan hanya bisa memutar matanya ke dalam hatinya saat mendengar ini. Memang tidak mudah menyelesaikan permusuhan yang terbentuk di antara perempuan. Tampaknya dia membutuhkan cukup banyak waktu untuk membuat Medusa memercayai Dokter Peri Kecil.

"Lupakan saja, karena kamu percaya padanya, kami akan melakukan apa yang kamu katakan. Jika tidak, Anda akan menyalahkan saya karena berpikiran sempit di hati Anda. " Sudut bibir Medusa melengkung saat melihat senyum pahit Xiao Yan. Setelah itu dia melambaikan tangannya dan berbicara dengan suara pelan.

Xiao Yan terkejut saat melihat Medusa mengangkat tangannya yang halus. Dia tanpa sadar mengulurkan tangannya dan meraihnya. Dia mengerutkan kening saat melihat bekas luka di lengannya yang telah disembunyikan oleh lengan bajunya sebelum bertanya, "Kamu terluka? Apa yang terjadi?"

Kemerahan halus muncul di wajah Medusa yang mempesona saat tangannya digenggam oleh Xiao Yan di depan begitu banyak suku. Dia buru-buru menariknya dan berkata, "Ini luka kecil. Kami ingin membangun suku di tempat ini yang dekat dengan Pegunungan Magical Beast dan secara alami dibutuhkan untuk memindahkan tanah dan pepohonan. Pada akhirnya, kami menarik cukup banyak Magical Beast yang kuat. Ini disebabkan oleh Magical Beast yang mencakar saya karena kecerobohan saya selama pertempuran. "

"Mengapa kamu tidak mengirim seseorang ke Yan Alliance untuk mencariku? Dengan kekuatan Aliansi Yan saat ini, itu cukup untuk menciptakan area yang aman untukmu. " Xiao Yan mengerutkan kening saat dia menjawab

"Bukannya saya tidak bisa menyelesaikan masalah ini. Tidak perlu merepotkan kalian semua… "Medusa tersenyum samar. Dia merasakan kehangatan samar mengalir dari Xiao Yan saat ini dan hatinya agak nyaman.

"Kapan kita pergi?" Medusa tidak ingin terlibat lama dalam topik ini. Dia mengubah topik dan mengajukan pertanyaan.

"Secepatnya." Xiao Yan menjawab dengan suara yang dalam.

"Kalau begitu, tunggu aku sebentar. Saya akan membahas beberapa masalah dalam klan dan mengikuti Anda. " Medusa tidak ragu sedikitpun saat mendengar ini. Dia mengangguk dan membalikkan tubuhnya hanya untuk dipegang oleh Xiao Yan. Dia bisa mendengar suara lembut yang dikirim dari mulut pihak lain saat dia merasa tertegun.

"Terima kasih."

Medusa terkejut saat mendengar kata ini. Dia segera tersenyum dan berkata, "Perlakukan ini sebagai hadiah untuk Anda membantu saya memperbaiki ‘Pil Tulang Darah Jiwa Surga’." Dia menggerakkan tangannya yang halus setelah berbicara dan melarikan diri dari cengkeraman Xiao Yan. Setelah itu, dia bergegas ke Ruang Pertemuan di dalam suku.

Xiao Yan dengan lembut menghela nafas saat dia melihat punggung Medusa. Hatinya dipenuhi dengan perasaan yang rumit. Bahaya perjalanan mereka saat ini ke Kekaisaran Chu Yun adalah sesuatu yang tidak perlu dikatakan. Selain itu, Kekaisaran Ma Jia secara bertahap menjadi damai dan Suku Ular-Orang baru-baru ini pindah. Pasti ada banyak hal yang berubah di sukunya. Namun, dia tetap tidak menolak…

Hati Xiao Yan tidak terbuat dari batu. Dia juga merasa sedikit tergerak di dalam hatinya ketika pihak lain melakukan semua upaya ini.

"Ugh…"

Xiao Yan menghela nafas panjang dari mulutnya. Dia menepuk kepala Zi Yan tapi hatinya agak kacau. Dia telah membantunya terlalu banyak…

Medusa tidak membutuhkan banyak waktu untuk menyelesaikan beberapa masalah. Setelah sekitar setengah jam, dia telah menyelesaikan semuanya dengan tepat. Dia dengan cepat meninggalkan tanah Suku Ular bersama Xiao Yan dan Zi Yan. Mereka mulai terbang menuju perbatasan kekaisaran.

Ada jarak yang cukup jauh ke perbatasan kekaisaran. Bahkan dengan kecepatan kelompok Xiao Yan, mereka hanya berhasil mencapainya di malam hari.