Battle Through the Heavens – Chapter 81 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 81 | Baca Novel Online

Deteksi

Munculnya Bubuk Gumpalan Darah, seperti petir, dengan cepat memakan lebih dari setengah pangsa pasar untuk obat penyembuhan dan memungkinkan pasar Xiao Clan untuk tidak hanya memulihkan popularitas mereka, tetapi untuk mengatasinya dalam waktu dua hari.

< p> Dua hari setelah debut “Blood Clotting Powder”, Jia Lie Clan secara bertahap menurunkan harga “Return the Spring Powder” kembali ke apa yang awalnya. Namun, praktik mencari keuntungan dari Klan Jia Lie hanya beberapa hari sebelumnya telah memukul mundur banyak tentara bayaran, mengakibatkan pasar mereka gagal kembali ke tempat-tempat ramai seperti dulu.

Karena Kota Wu Tang dekat dengan tepi kota. Pegunungan Magical Beast Mountain, skala tentara bayaran yang dibutuhkan kota sangat besar. Selain itu, Pegunungan Magical Beast Mountain dipenuhi dengan bahaya, merangsang permintaan yang sangat besar untuk obat penyembuhan. Oleh karena itu, meskipun Klan Xiao merebut lebih dari setengah pangsa pasar untuk obat penyembuhan, Klan Jia Lie terus tetap menguntungkan. Namun, jika dibandingkan dengan masa lalu, keuntungannya telah menyusut menjadi setengah dari apa itu …

¦¦

Penjualan obat penyembuhan yang ganas telah jauh melampaui harapan Xiao. Klan yang merambah ke profesi ini untuk pertama kalinya. Setiap hari, “Bubuk Penggumpalan Darah” pasar akan segera dibeli di pagi hari oleh tentara bayaran yang telah menunggu sebelumnya. Menjelang sore, semua obat penyembuh sudah habis terjual. Pada saat ini, tentara bayaran yang gagal membeli “Bubuk Penggumpalan Darah” tidak memiliki banyak pilihan selain pergi ke pasar Jie Lie Clan untuk membeli “Kembalinya Bubuk Musim Semi” yang sedikit lebih rendah.

Dengan bantuan tidak langsung dari permintaan yang sangat besar akan obat penyembuhan dari tentara bayaran, Jia Lie Clan nyaris tidak berhasil selamat dari pembalasan dahsyat dari Xiao Clan. Namun, masa depan mereka masing-masing pada akhirnya akan bergantung pada siapa yang memiliki persediaan obat yang lebih besar.

Duduk di Ruang Rapat, Xiao Yan tanpa daya menyaksikan Xiao Zhan, yang tidak bisa berhenti menyeringai. Mengalihkan pandangannya sedikit, dia menemukan bahwa ketiga tetua juga penuh dengan senyum. Tawa konyol juga terus-menerus menembus aula. Penyebab semua ini adalah stok “Bubuk Gumpalan Darah” yang telah disampaikan Xiao Yan pagi itu di bawah penyamaran pria berjubah hitam.

“Ha Ha! Penjualan “Bubuk Penggumpalan Darah” terlalu gila. Seandainya penatua yang terhormat itu tidak mengirimkan bets lagi, saya khawatir bahwa gudang kami akan kosong sekarang. Xiao Zhan tersenyum ketika dia memegang botol hijau dengan kedua tangan dengan cara yang menyarankan dia memegang harta.

“Benar. Hanya dalam beberapa hari, popularitas pasar kami memiliki lebih dari dua kali lipat apa yang ada di puncaknya. Kerugian yang sebelumnya kita derita perlahan pulih. Hehe, menambahkan penjualan dari obat penyembuhan … Keuntungan dari beberapa hari terakhir sudah mencapai sekitar dua bulan dari penghasilan kami sebelumnya. Penatua pertama yang biasanya pendiam tidak dapat mengendalikan dirinya dan menjadi banyak bicara dalam menghadapi keuntungan sebesar itu. ; kerutan di wajahnya yang sudah tua seperti krisan yang mekar.

Xiao Zhan tersenyum dan mengangguk. Memalingkan kepalanya untuk menghadapi Xiao Yan yang duduk dan sedikit bosan, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menegur: Dasar bajingan, kau selalu menghilang ketika penatua yang terhormat ada di sini. Mengapa kamu tidak bisa kurang aktif dan tetap tinggal di rumah? “

Diparahi secara salah, Xiao Yan memutar matanya sambil berpikir dengan putus asa,

” Ai, penatua yang terhormat terlalu murah hati. Untungnya, saya berhasil menanyakan tentang bahan-bahan yang dibutuhkan. Ke depan, kami akan bertanggung jawab atas bahan-bahannya. Klan Xiao sudah mendapatkan begitu banyak darinya. Jika kita terlalu serakah, aku khawatir itu akan lebih merugikan kita daripada kebaikan. “Xiao Zhan bergumam sambil mengeluarkan selembar kertas dari sakunya.

” Ya. “Tiga tetua cepat-cepat mengangguk pada kata-kata Xiao Zhan. Seandainya Xiao Zhan tidak teliti, mereka akan melupakan masalah ini.

Heh. Mengetahui di mana harus menarik garis dalam menghadapi untung besar .. tidak buruk. Tidak heran mengapa ayahmu bisa menjadi kepala klan. “Pujian Yao Lao terdengar di hati Xiao Yan.

Mengangguk-angguk dan tersenyum, Xiao Yan mendapatkan ketenangan pikiran. Meskipun dia untuk sementara dapat membantu Klan Xiao secara material, keberhasilan utama klan bergantung pada kemampuan pemimpin. Jika pemimpinnya adalah seseorang dengan karakter yang mengerikan, terlepas dari betapa hebatnya kemampuan Xiao Yan, dia tidak bisa membantu yang tidak berguna berhasil. Namun, dari penampilannya, sepertinya Xiao Zhan mampu menjadi pemimpin yang hebat.

“Pemimpin Klan, para tetua, Nona Ya Fei dari Rumah Lelang Primer sedang menunggu di luar,” Seorang anggota klan bergegas ke aula dan berbicara tepat ketika Xiao Yan memuji ayahnya.

“Ya Fei?” Mendengar kata-kata anggota klan, Xiao Zhan terdiam beberapa saat sebelum buru-buru berbicara: “Cepat, undang dia masuk . “

Tidak lama setelah anggota klan pergi untuk menyampaikan perintah, seorang wanita anggun dan cantik perlahan muncul di bidang visi mereka. Tawa bergumamnya juga mulai menyebar dan berlama-lama di aula. “Ha ha. Pemimpin Klan Xiao tampaknya bangga dengan keberhasilan Klannya baru-baru ini.

Membungkukkan kepalanya kembali ke kursi yang dingin, Xiao Yan mengalihkan pandangannya ke pintu masuk utama dan sedikit terpana ketika matanya dipenuhi dengan pemandangan yang menakjubkan.

Di samping pintu masuk utama berdiri seorang wanita dewasa yang tersenyum terbungkus dalam jubah merah. Gaun merah ketat itu benar-benar memeluk tubuhnya yang indah. Pinggangnya yang melengkung berayun dengan sangat lembut dan anggun dari satu sisi ke sisi lain sehingga menyebabkan orang lain mengidaminya. Dari bagian bawah gaun itu muncul potongan lurus ke atas ke pahanya, keduanya membuka dan menyembunyikan kakinya yang memesona di bawahnya.

“Vixen …” Menonton aura kedewasaan yang langsung dipancarkan wanita itu, yang muda , setengah baya dan tiga lelaki tua di aula tanpa sadar menyuarakan keraguan mereka.

“Ahem.” Batuk kering, Xiao Zhan tersenyum berdiri dan mulai dengan basa-basi: Keuntungan tahunan Clan tidak dapat dibandingkan dengan bahkan cabang Rumah Lelang Primer Anda. Apa hak kita harus senang? “

” Ke Ke. Pemimpin Klan Xiao benar-benar fasih berbicara. Baru-baru ini, popularitas pasar Xiao telah jauh melampaui popularitas rumah lelang kami. Kebenaran ini adalah sesuatu yang kita semua saksikan dengan mata kepala sendiri. Ya Fei menghadapi ketiga penatua di aula dan menyambut mereka dengan hormat. Berkedip matanya yang cerah, tatapannya perlahan bergeser ke Xiao Yan, hanya untuk terkejut. Dengan suara yang sedikit terkejut, dia berkata, “Melihat tuan muda Xiao saat ini, sepertinya dia lebih kuat daripada ketika saya terakhir melihatnya.”

“Ya Fei Xiao-Jie, silakan singkirkan kehormatan dan cukup panggil saya dengan nama saya. Tuan muda ini takut mendengar mereka. ” Xiao Yan memberikan senyum yang tampaknya murni saat dia berbicara. Bentuk alamat menyebabkannya sangat gelisah.

Mendengar ini, Ya Fei tidak bisa menahan senyum.

“Apakah ada masalah yang membawamu ke Klan Xiao?” Tanya Xiao Zhan sambil tersenyum.

Ya Fei mengangguk sambil tersenyum. Dia duduk di kursi kosong di samping Xiao Yan, menjilat bibir merahnya dan memotong ke pengejaran. “Pemimpin Klan Xiao, Rumah Lelang Primer telah berhenti memasok klan Jia Lie dengan bahan obat mereka.”

Setelah kata-kata ini keluar, sejumlah besar teh dari cangkir Xiao Zhan tumpah ke atas meja. Murid-muridnya diam-diam melewatkan kebahagiaan ekstremnya saat ia menyeka teh, tanpa meninggalkan bukti. Mengalihkan pandangannya ke tiga tetua, sinar di mata mereka juga tampak jelas.

Aula besar perlahan menjadi sunyi. Xiao Zhan mengosongkan teh dalam cangkir tehnya dalam satu tegukan sebelum bertanya dengan ragu-ragu. “Untuk alasan apa? Bukankah Premier Auction House selalu mengadopsi posisi netral?

Ya Fei tersenyum tanpa menjawab. Mengepalkan giginya, Xiao Zhan bertanya dengan lembut, “Berapa harga yang Anda harapkan untuk kita bayar untuk ini?” “Tidak ada,” Ya Fei terus tersenyum ketika dia berbicara. “Eh?” Terkejut sekali lagi, Xiao Zhan menyaksikan Ya Fei yang tersenyum ragu-ragu. Dia tidak percaya bahwa Rumah Lelang Primer akan membantu mereka melukai Klan Jie Lie tanpa harga. Menyentuh dagunya, Xiao Zhan tiba-tiba bergerak. Dalam sebuah bisikan, dia menyuarakannya, “Apakah … ini yang dilakukan penatua terhormat?” Menjilat bibir merahnya, Yan Fei sedikit mengangguk dan menjawab dengan senyum: “Penatua yang terhormat telah membayar hadiah kami, jadi tidak ada t ada kebutuhan bagi Pemimpin Klan Xiao untuk khawatir bahwa kita akan menuntut sesuatu dari Klan Xiao. Mulai sekarang, kita bertarung satu sama lain. Mendengar ini, wajahnya akhirnya menunjukkan kebahagiaan yang ekstrem ketika dia menghadap ke atas dan tertawa. Tawanya membuat getaran samar di seluruh klan. Secara konvensional menahan tawa, Xiao Zhan tiba-tiba menyadari bahwa perilakunya menunjukkan bahwa kepalanya kewalahan oleh kesuksesan. Dia menundukkan kepalanya dan menyadari bahwa tiga tetua mengerutkan mulut mereka dalam keadaan tak berdaya. Sambil tersenyum malu, Xiao Zhan memperhatikan Xiao Yan yang menutupi mulutnya dan diam-diam tertawa. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak terbang dari pegangan dan memarahi, “Bajingan kecil, mengapa kamu tertawa? Di mana sopan santun Anda? Pergi dan sajikan teh untuk Ya Fei Xiao. “(ED. Xiao adalah kehormatan) Menggerakkan matanya tanpa daya, Xiao Yan meraih ke meja di sampingnya dan mengambil secangkir teh hangat dan bergegas untuk melayani Ya Fei dengan kedua tangan. . Memberikan Xiao Yan senyum lembut, Ya Fei menerima secangkir teh dari Xiao Yan. Tiba-tiba, wajahnya yang cantik berubah. Sepasang mata yang indah fokus pada sepasang tangan Xiao Yan yang adil .. atau lebih tepatnya, cincin hitam di tangan kanannya. Mengikuti garis pandang Ya Fei, tatapan Xiao Yan sedikit membeku. Tanpa meninggalkan jejak penghindaran, ia mengambil tangannya. Dengan punggung menghadap ayahnya dan yang lainnya, dia menyipitkan matanya dan menatap wanita cantik di depannya. Menjadi terbuka menatap, hati Ya Fei sedikit menegang. Setelah itu, dia dengan bijaksana menundukkan kepalanya dan menyesap tehnya. Ekspresi wajahnya juga tersembunyi. Melihat perilaku patuh kecantikan itu, Xiao Yan santai dan menggosok hidungnya. Dia malas berjalan kembali ke kursinya sambil mengerutkan kening seolah-olah dia tenggelam dalam pikirannya.