Battle Through the Heavens – Chapter 82 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 82 | Baca Novel Online

Datang Bersih

Setelah melakukan obrolan kosong dengan Xiao Zhan dan yang lainnya, Ya Fei memutuskan untuk pergi. Di sampingnya, Xiao Yan, yang tetap diam, menunjukkan tugasnya sebagai tuan rumah dan mengantar Ya Fei keluar di bawah tatapan menyetujui Xiao Zhan.

Setelah meninggalkan pintu masuk utama, Xiao Yan tidak menunjukkan niat apa pun kembali ke rumah. Dengan tangannya di belakang kepala dan matanya menyipit, dia mengikuti Ya Fei dengan cermat. Tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan.

Berjalan di samping Xiao Yan, Ya Fei menjadi sedikit cemas. Tinju terkepalnya sudah tertutup keringat. Sejak dia masih muda, dia memiliki ingatan yang sangat baik dan secara kebetulan, dia telah melihat tangan-tangan alkemis berjubah hitam misterius saat terakhir kali mereka bertemu di rumah lelang. Warna kulit cerah dan vitalitas tampak seperti milik seorang pria muda dan terlebih lagi, di tangan yang adil ada cincin hitam yang persis sama dengan yang dikenakan oleh Xiao Yan. Memiliki kebetulan ini sebagai titik awal dan mengingat kembali mengapa Xiao Clan berada dalam kemurahan hati sang alkemis, kunci teka-teki itu sepertinya akan meledak,

Menggigit bibir merahnya, Ya Fei diam-diam mengukur pemuda di sampingnya dari sudut matanya. Pria muda itu, mengenakan pakaian hitam yang murah, memiliki tubuh yang tinggi dan kuat. Tangannya menangkupkan kepalanya, memancarkan perasaan malas. Sementara wajahnya yang berdedikasi memiliki kelembutan seorang pria muda, sudut yang muncul dan menghilang dari sudut mulutnya tampaknya bukan milik seorang pria muda yang tidak berpengalaman dan naif.

Meskipun memiliki ukuran hati-hati Xiao Yan, Ya Fei masih kesulitan mempercayai bahwa orang yang memaksa dirinya dan Gu Ni untuk taat di rumah lelang sebenarnya adalah seorang pemuda berusia sekitar tujuh belas tahun.

“Cukup terlihat?” karena Ya Fei tidak bisa menahan senyum pahit, pemuda di sebelahnya akhirnya berbicara dengan suara acuh tak acuh.

Melambatkan langkah kakinya, Ya Fei menghela nafas, “Kamu … Haruskah aku memanggilmu sebagai penatua yang terhormat atau Xiao Yan Di-di? 

TL: Di-di = adik laki-laki

Xiao Yan mengangkat alisnya sebelum tiba-tiba mengangkat dagunya ke satu sudut. “Masuk.”

Ya Fei mengikuti pandangannya dan berjalan mendekat. Pipinya tanpa sadar memerah. Tempat di mana Xiao Yan telah ditunjukkan adalah tempat pertemuan terkenal Wu Tang City untuk kekasih.

Setelah ragu-ragu sebentar, Ya Fei awalnya ingin dengan lemah menyarankan mengubah tempat. Namun, Xiao Yan sudah sombong dan duduk di kursi batu di bawah pohon willow hijau tua.

Menghadapi sikap sombong Xiao Yan yang merupakan kebalikan total dari sikap hormatnya kembali ke Klan Xiao , Ya Fei hanya bisa menggelengkan kepalanya tanpa daya. Bukankah perubahan kepribadian ini terlalu cepat?

Perlahan melangkah maju, Ya Fei duduk berhadap-hadapan dengan Xiao Yan. Sepasang mata panjang yang indah dan ramping berbinar, mengukur pemuda di depannya.

“Apakah Anda mengenaliku?” Xiao Yan bertanya samar-samar ketika dia meraih untuk memetik daun willow untuk dikunyah.

Ya Fei mendorong rambutnya yang jatuh ke belakang dan ekspresinya menyebabkan seorang pria yang hanya berjarak agak jauh untuk melebarkan matanya. Menjilati bibirnya, dia tertawa getir: Aku sebenarnya berharap tebakanku salah.

Mendengar kata-kata itu, mata Xiao Yan menyipit dan giginya dengan kasar menggigit daun pahit.

< "Kamu tidak bermaksud membunuhku, kan?" Melihat sikap Xiao Yan, Ya Fei sejenak bertanya dengan suara malu-malu. Meskipun demikian, senyum singkat muncul di matanya.

“Saya berniat untuk melakukan lebih banyak dan kemudian membuang mayatmu,” kata Xiao Yan jahat.

Mendengar kata-kata kasar dan tidak pantas seperti itu , Wajah Ya Fei memerah, matanya yang centil menatapnya dan memarahi: “Di mana anak ini belajar untuk mengambil hal-hal buruk seperti itu?”

Xiao Yan mengerutkan bibir dan meregangkan malas. Karena identitasnya sudah terungkap, tidak ada lagi kebutuhan untuk bertele-tele. “Pria berjubah hitam yang melakukan bisnis denganmu memang aku.”

“Tapi orang yang membuat obat adalah orang yang berbeda, kan?” Ya Fei tertawa ketika tatapannya berkeliaran. Dia tidak bodoh. Tingkat kemampuan Xiao Yan adalah sesuatu yang sangat dia yakini. Bahkan jika dia adalah seorang alkemis, dengan kekuatannya saat ini, tidak mungkin baginya untuk memperbaiki obat berkualitas tinggi seperti Pil Pengumpul Qi.

“Jika seorang wanita terlalu pintar, tidak ada pria yang akan menyukainya.” Xiao Yan mengerutkan bibirnya dan berkata sambil melirik Ya Fei, yang sudah benar menebak sebagian besar kebenaran.

“Itu hanya pemikiran beberapa pria vulgar,” Ya Fei mengangkat alisnya dan berkata dengan jijik.

Xiao Yan memutar matanya. Dia tidak punya waktu untuk membahas hal-hal yang tidak penting seperti itu. Mengunyah daun pahit yang telah menyebar di mulutnya, Xiao Yan dengan acuh tak acuh berkata, “Kamu harus tahu alasan aku datang untuk menemukan kamu. Tolong lakukan yang terbaik untuk merahasiakan identitas saya. Ini akan bermanfaat bagi semua orang. “

Menjilat bibirnya, Xiao Yan melirik kecantikan cantik di depannya:” Tentu saja, jangan memperlakukan ini sebagai sesuatu yang bisa kau ancam denganku. Jika tidak, Anda akan kehilangan lebih banyak daripada yang akan Anda dapatkan. “

” Apakah saya terlihat seperti wanita besar yang tidak punya otak? “Ya Fei dengan polos membuka tangannya.

Xiao Yan menyaksikan gelombang mengepul di dadanya dengan serius untuk sesaat sebelum menganggukkan kepalanya. Mereka memang sangat besar. Adapun apakah Anda memiliki otak, itu akan tergantung pada perilaku Anda mulai sekarang. “

“…..” Dimanfaatkan oleh seorang pemuda beberapa tahun lebih muda darinya, Ya Fei menggelengkan kepalanya, tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Bahkan jika identitas gandanya dikesampingkan, hanya dengan penampilannya yang tampan saja, sulit untuk membangkitkan niat buruk orang lain. “Bagaimana dengan kolaborasi kita?” Ya Fei dengan cemas menatap Xiao Yan. Ini adalah pertanyaan yang benar-benar ingin dia tanyakan. Tidak akan ada perubahan. Anda akan terus menolak memasok bahan obat klan Jia Lie dan saya akan membayar Anda dengan lima Qi Gathering Pills. ” Xiao Yan mengangkat bahu. Suaranya yang acuh tak acuh membuat Ya Fei menghela nafas lega. “Haha, aku berharap bisa bekerja sama denganmu.” Ya Fei berkata dengan senyum yang indah saat dia mengulurkan tangannya dengan cara yang alami dan murah hati. Dengan anggukan mengangguk kepalanya, Xiao Yan menjabat tangan persembahan. Bertentangan dengan harapan Ya Fei, hanya kontak singkat yang dibuat. Melihat pemuda yang tindakannya tidak dapat diprediksi, Ya Fei menghela nafas tak terkendali: “Itu benar-benar menyebabkan seseorang curiga apakah Anda benar-benar hanya tujuh belas tahun. Saya baru menyadari sekarang bahwa Anda telah membimbing saya dengan hidung. “Mengabaikan topik seperti itu, Xiao Yan melambaikan tangannya. Dia berdiri dan mulai pergi. Saat dia berjalan dia berkata: “Ketika kita bertemu lagi, kamu harus menggunakan sikap yang sama seperti sebelumnya agar tidak ada yang menemukan sesuatu yang salah.” Mengangguk sambil tersenyum, Ya Fei dengan lembut berkata: “Jika kamu punya waktu, bisakah kamu mengundang alkemis di belakang Anda ke rumah Lelang Primer? Dia akan selalu disambut. “Melambatkan langkahnya, Xiao Yan menggosok hidungnya dan dengan samar menjawab:” Kami akan mempertimbangkannya ketika kita punya waktu. “Setelah berbalik dan melambai sekali lagi, Xiao Yan pergi dengan tegas. Mengamati sebagai sosok pemuda itu menghilang ke kejauhan sambil berdiri di tempat yang sama, Ya Fei tersenyum pahit dan menggelengkan kepalanya. Dengan suara rendah, dia berkata, Iblis kecil. Saya tidak mengerti mengapa gadis dari klan Na Lan akan membatalkan pertunangannya dengannya. Di masa depan, saya khawatir Na Lan Su akan muntah darah dengan menyesal. “