Battle Through the Heavens – Chapter 824

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 824

Chapter 824: Pertemuan Pertukaran Pil

Kisah kedua Rumah Seribu Obat tidak semewah yang dibayangkan Xiao Yan. Dekorasi yang agak kuno menyebabkannya memiliki suasana luar biasa yang tidak akan pernah ketinggalan zaman. Dari sini terlihat bahwa pemilik Rumah Seribu Obat adalah seseorang yang punya selera.

Pada saat ini, beberapa penghitung kristal ditempatkan di aula lantai dua. Beberapa kotak giok ditempatkan di penghitung kristal ini. Cahaya samar bisa terlihat samar-samar dari kotak giok. Sekilas, orang bisa mengatakan bahwa itu bukan benda biasa.

Ada cukup banyak sosok manusia yang tersebar di seluruh aula besar. Melihat pakaian mereka, mereka kebanyakan adalah alkemis. Sepertinya mereka berpikir untuk menukar beberapa bahan obat langka di cerita kedua ini.

Tiga kelompok pria Xiao Yan menarik cukup banyak tatapan saat mereka muncul. Namun, ketika mereka melihat bahwa yang pertama tidak mengenakan jubah alkemis, mereka perlahan menarik pandangan mereka. Jika orang itu sendiri tidak menunjukkan keahliannya, alkemis lain akan kesulitan mengidentifikasi kemampuan yang tepat dari orang itu. Karenanya, seseorang seperti Xiao Yan, yang tidak mengenakan jubah alkemis, akan kesulitan menarik perhatian orang lain. Sebaliknya, lebih banyak dari tatapan itu berhenti pada Dokter Peri Kecil yang berada di belakang Xiao Yan.

"Tuan, silakan melihat-lihat. Aku akan pergi dan mencari orang yang bertanggung jawab … "Orang tua itu, yang mengikuti mereka, dengan hormat berbicara kepada Xiao Yan sebelum membungkuk dan pergi.

Xiao Yan mengangguk samar. Dia memimpin Dokter Peri Kecil dan Zi Yan menyusuri aula besar. Setelah itu, mereka sampai di konter kristal itu. Tatapan mereka menyapu mereka dan beberapa kejutan melonjak ke mata mereka.

"Kayu Batu Hijau… Ganoderma Darah… Akar Sumsum yang Dibudidayakan…"

Melihat ramuan obat langka ini, yang akan membangkitkan kecemburuan banyak alkemis jika ditempatkan di dunia luar, ditampilkan bersama di tempat ini, Xiao Yan tidak bisa menahan pujian terlepas dari pengalamannya. Sepertinya dia tidak datang ke cerita kedua ini tanpa alasan …

"Daerah ‘Black-Corner ini … memang luar biasa …" Keheranan juga muncul di wajah Dokter Peri Kecil di samping saat dia berbicara dengan lembut.

Wajah kecil Zi Yan sedang membungkuk di atas meja kristal. Matanya yang besar seperti permata menatap bahan obat di dalamnya tanpa berkedip. Penampilannya yang mendambakan seolah-olah rahangnya akan lepas …

Xiao Yan tanpa sadar memutar matanya saat melihat cara miliknya ini. Dia buru-buru menarik Zi Yan yang tidak mau. Jarinya dengan keras mengetuk dahi yang terakhir saat dia dengan lembut berkata, "Kakek kecil, tingkat bahan obat yang kamu makan tidak lebih rendah dari ini. Oleh karena itu, jangan mempermalukan saya… "

"Hmph, sebagian besar ramuan obat yang kami temukan telah dirampas dengan paksa olehmu. Sejak kapan saya memakannya! " Zi Yan mengatupkan gigi peraknya saat dia menjawab. Tatapan yang biasa dia tatap pada Xiao Yan sangat kesal.

Xiao Yan dengan lembut terbatuk. Dia menelan dan menjawab, "Bahan obat itu secara alami adalah yang paling aman bagi saya. Cara Anda memakannya benar-benar menyia-nyiakan hal-hal ini… "

Zi Yan secara alami mengabaikan penjelasan yang Xiao Yan berikan berkali-kali sebelumnya. Tatapan mata besar itu menjadi lebih kesal.

Dokter Peri Kecil tanpa sadar tersenyum ketika dia mengamati kedua orang ini. Mereka bertengkar karena ramuan obat. Senyumannya yang hangat menarik cukup banyak tatapan mata di dalam aula besar. Cara berpakaian Dokter Peri Kecil saat ini mirip dengannya di Kota Qingshan saat itu. Pakaian putihnya menyebabkan perasaan halus ditambahkan ke sikapnya yang luar biasa. Namun, mungkin karena sikap ini terlalu memabukkan bagi orang lain, tapi sepertinya tidak ada yang bisa membayangkan bahwa wanita ini, yang tampak hangat dan bergerak, akan segera berubah dari peri menjadi dewa kematian yang mencari kehidupan jika dia menjadi marah…

"Ke Ke, tuan, apakah Anda berencana menukar bahan obat?" Suara wanita lembut yang membawa pesona yang tidak biasa terdengar di belakang Xiao Yan saat dia dan Zi Yan berdebat tentang kepemilikan bahan obat.

Xiao Yan menoleh saat dia mendengar suaranya hanya untuk melihat seorang wanita mengenakan jubah istana berwarna merah berdiri dengan indah di belakangnya. Wajah wanita itu sangat cantik dan tubuhnya yang proporsional tampak sangat menyenangkan di balik balutan gaun istana. Itu memancarkan aroma bergerak khusus yang dimiliki wanita dewasa secara khusus. Hal yang paling menarik perhatian adalah mata berair wanita ini. Ada benang ejekan yang selamanya tersembunyi di dalamnya. Alisnya yang seperti fotonya seperti bulan sabit yang memancarkan benang pesona.

"Ah …" Tatapan Xiao Yan melayang ke belakang wanita dalam gaun itu. Selain lelaki tua itu yang pergi untuk menyampaikan pesan sebelumnya, ada lelaki tua berambut putih yang mengenakan jubah kuno. Pada saat ini, lelaki tua itu menutup matanya sedikit, tampak seolah-olah dia sedang tidur palsu. Namun, dengan Persepsi Spiritual Xiao Yan yang bahkan lebih luar biasa daripada alkemis tingkat 6, dia bisa mengatakan bahwa lelaki tua ini juga seorang alkemis. Selain itu, kemungkinan tiernya cukup tinggi. Paling tidak, itu tidak akan lebih buruk dari tingkatan Fa Ma.

"Tampaknya ‘Wilayah Sudut Hitam’ ini benar-benar tempat di mana naga dan harimau bersembunyi. Sebuah rumah obat sebenarnya memiliki alkemis tingkat tinggi … "Rasa kagum melintas di hati Xiao Yan. Xiao Yan mulai meningkatkan persepsinya tentang kekuatan Rumah Seribu Obat ini. Mampu merekrut alkemis dengan tingkat seperti itu bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan dengan harga biasa.

Pria tua berambut putih itu tiba-tiba membuka matanya setelah tampak merasakan tatapan Xiao Yan. Mata dia dan Xiao Yan bertemu.

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, lelaki tua berambut putih itu secara samar merasakan aura yang luar biasa panas dari mata hitam gelap yang tampaknya tak berdasar. Dia tidak bisa membantu tetapi segera mengeluarkan ‘ya’ yang terkejut.

"Apa itu? Yan Tua? " Wanita dengan gaun istana itu terkejut ketika dia mendengar ‘ya’ terkejut dari pria tua berambut putih itu. Dia bertanya dengan ragu.

"Tidak ada …" Mata pria tua berambut putih, yang dipanggil Yan Tua berkedip, sebelum dia segera menggelengkan kepalanya.

Meskipun Yan Tua tidak mengatakan apa-apa, wanita berjubah istana itu sepertinya merasakan sesuatu. Mata cantiknya beralih ke Xiao Yan sambil mengandung pemikiran yang dalam. Senyuman di wajahnya menjadi lebih mengharukan.

Wanita berbaju istana yang mempesona ini sepertinya memiliki reputasi dan popularitas yang cukup tinggi di tempat ini. Oleh karena itu, banyak tatapan terlempar dari aula saat dia muncul. Dia tersenyum dan menyapa semua tatapan ini satu per satu. Etiketnya tidak dapat disalahkan oleh siapa pun.

"Qie-shen adalah pemilik Rumah Seribu Obat ini. Tuan bisa memanggil saya Pemilik Yao. Bolehkah saya tahu nama mister? " Wanita berjubah istana menutupi bibir merahnya yang memikat dan tersenyum. Suara penuhnya menyebabkan jantung seseorang tiba-tiba berdebar karena suatu alasan. TL: Qie-shen – Cara yang sederhana di mana seorang wanita menyebut dirinya sendiri. Ternyata, itu bisa menarik bagi sebagian pria. Sederhananya, bisa diartikan sebagai kata I / me

"Pemilik Yao bisa memanggilku Yan Xiao."

Xiao Yan tersenyum tipis. Namun, kehati-hatian muncul di hatinya. Wanita ini memiliki daya pikat yang tidak biasa ketika dia berbicara. Jika seseorang tidak memiliki ketabahan mental yang besar, kemungkinan besar hati seseorang secara tidak sadar akan dipengaruhi olehnya. Jika ini terjadi ketika seseorang sedang membahas harga atau kondisi, kemungkinan dia akan dimakan oleh pihak lain sampai bahkan tulangnya hilang. Tampaknya wanita ini tidak hanya mengandalkan penampilannya yang luar biasa untuk menjadi pemilik Rumah Seribu Obat yang begitu besar sebagai seorang wanita.

Kejutan yang sulit ditemukan melintas di mata wanita dengan gaun istananya saat melihat sikap tenang Xiao Yan. Tidak disangka bahwa meskipun masih muda, pihak lain sebenarnya dapat mengabaikan keterampilan sihirnya yang berasal dari Metode Qi khusus yang dia latih. Sepertinya orang ini memang tidak sederhana…

"Pemilik Yao, saya pikir Anda juga harus menyadari mengapa saya datang ke lantai dua toko ini. Bolehkah saya tahu jika Anda memiliki tiga bahan obat yang saya butuhkan? " Xiao Yan tidak mengatakan kata-kata yang lebih sopan saat dia memulai topik utama.

"Ke Ke, tiga bahan obat yang mister butuhkan dapat dipertimbangkan di antara item teratas bahkan di lantai dua Rumah Seribu Obat-ku. Tuan tahu aturan Rumah Seribu Obat kita, bukan? " Pemilik Yao tersenyum dengan cara yang menyihir.

"Ya, bolehkah saya tahu jenis pil obat yang saya butuhkan untuk menukarnya?" Xiao Yan mengangguk sedikit dan bertanya setelah berpikir keras.

"Ke Ke, jangan terburu-buru. Semua alkemis di aula telah datang ke Rumah Seribu Obat-ku karena ramuan obat langka ini. Bahan obat yang berharga ini tidak banyak ditemukan. Rumah Seribu Obatku telah mencari mereka dengan getir untuk jangka waktu tertentu untuk mendapatkan … "Pemilik Yao tersenyum saat dia berkata," Setiap kali kita menemukan bahan obat, akan ada cukup banyak alkemis yang akan datang dan menukar mereka. Hari ini adalah kebetulan hari dimana Rumah Seribu Obat saya ditukar dengan pil obat. Tuan Yan Xiao benar-benar datang pada waktu yang tepat. "

"Dengan cara ini, bukankah aku harus bersaing dengan alkemis lain untuk mendapatkan bahan obat?" Xiao Yan mengerutkan alisnya dan bertanya setelah mendengar ini.

"Ini juga semacam lelang. Orang yang menawarkan harga tertinggi akan mendapatkan apa yang dia inginkan. Namun, tempat kami ini tidak menginginkan koin emas. Sebaliknya, kita akan melihat apakah orang yang menawar dapat memperbaiki pil obat yang memuaskan kita … tentu saja … secara normal, kecuali kedua belah pihak sangat membutuhkan bahan obat seperti itu, masih akan ada orang yang menarik diri dari yang besar. " Pemilik Yao tersenyum. Dia segera menoleh ke pria tua berambut putih di sampingnya dan berkata, "Yan Tua, sudah hampir waktunya. Mari kita mulai Pertemuan Pertukaran Pill. "

"Iya." Pria tua berambut putih itu sedikit mengangguk. Dia segera berjalan menuju panggung tinggi di aula. Dia mengangkat tangannya sekali di sana dan membenturkannya ke bel perunggu di sampingnya. Dering yang jelas bergema di seluruh aula.

"Bawakan obatnya."

Pria tua berambut putih itu memerintahkan. Lebih dari sepuluh pelayan wanita cantik segera mengeluarkan piring perak dengan sikap hormat. Kotak giok yang tertutup rapat diatur dengan rapi di atas piring perak.

Ketika sosok-sosok ini lewat, kotak giok ditempatkan dengan rapi di atas platform batu satu demi satu. Kotak giok semuanya terbuka dan aroma obat yang kaya langsung melonjak keluar. Dalam waktu singkat, cukup banyak alkemis mulai menarik napas dengan lembut. Sukacita terungkap di wajah mereka. Jelas, kumpulan bahan obat langka dari Rumah Seribu Obat ini menyebabkan mereka merasakan kepuasan yang luar biasa.

"Ke Ke, semuanya, kumpulan bahan obat ini adalah sesuatu yang Rumah Seribu Obat-ku telah membayar harga yang besar untuk mendapatkannya. Kualitas bahan jamu cukup baik. Oleh karena itu, setiap orang harus mempersiapkan diri mereka… "Pemilik Yao perlahan berjalan ke atas panggung dan berbicara dengan senyuman kepada semua orang di bawah.

Sejumlah alkemis di bawah mengangguk tak berdaya saat kata-katanya terdengar. Meski Rumah Seribu Obat ini memiliki banyak bahan obat langka, harganya cukup mahal. Jika seseorang tidak memiliki kekayaan dan kemampuan, lebih baik tidak datang ke cerita kedua dengan kehilangan muka.

"Kalau begitu, biarkan Pill Exchange Gathering kita dimulai. Aturan lama berlaku. Yang pertama adalah yang memiliki kualitas paling rendah sedangkan yang berkualitas tinggi akan ditinggalkan untuk yang terakhir. " Pemilik Yao tertawa dan melambaikan tangannya. Jari telunjuknya menunjuk ke bahan obat di platform batu.

"Ha ha, Pemilik Yao, mengapa Pertemuan Pertukaran Pil ini tidak menungguku? Jangan bilang kamu takut aku tidak mampu membelinya? "

Tawa seperti guntur tiba-tiba dikirim dari tangga saat semua orang melihat-lihat bahan obat.

Datangnya tawa yang tiba-tiba menyebabkan kegilaan di aula menjadi jauh lebih tenang. Banyak tatapan terkejut menyelinap ke arah tangga.

Langkah kaki yang berat perlahan mendekat. Sesaat kemudian, seorang lelaki tua berwajah merah yang mengenakan jubah kuning pucat muncul di depan mata semua orang.

Xiao Yan menyipitkan matanya saat dia melihat pria tua berwajah merah ini. Kejutan melintas di wajahnya. Orang tua ini sebenarnya adalah seorang alkemis. Selain itu, kemungkinan kemampuannya sedikit lebih kuat dari pria tua berambut putih sebelumnya.