Battle Through the Heavens – Chapter 825

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 825

Chapter 825: Penatua Berwajah Merah

"Sungguh layak menjadi ‘Wilayah Sudut Hitam’… dalam sehari, dua alkemis dari tingkat seperti itu telah muncul… sepertinya aku benar-benar tidak datang ke sini untuk apa-apa hari ini."

Munculnya sesepuh berwajah merah ini menyebabkan suara dari banyak alkemis di aula menjadi jauh lebih lembut. Beberapa dari mereka yang kemampuannya sedikit lebih kuat menampilkan ekspresi yang agak tidak wajar.

Pemilik Yao di atas panggung sedikit terkejut. Senyuman hangat segera muncul di wajahnya saat dia dengan tergesa-gesa turun dari panggung dan menuju ke sesepuh berwajah merah. Mulutnya tertawa penuh kasih, "Qi Tua menghormati kita dengan kehadirannya. Kali ini, Kota Kaisar Hitam mengadakan lelang skala besar dan saya pikir Old Qi tidak akan punya waktu luang untuk datang … "

"Hee hee, apa yang dikatakan Pemilik Yao? Kualitas bahan jamu di Rumah Seribu Obat luar biasa. Bahkan aku yang dulu tidak bisa tidak merasa tertarik. Apalagi Pill Exchange Gathering ini jarang sekali diadakan. Oleh karena itu, diriku yang dulu pasti akan datang dan melihat sesibuk apa pun aku. " Orang tua yang dipanggil sebagai Old Qi tertawa terbahak-bahak. Suaranya sangat jelas. Ketika dia tertawa keras, cukup banyak orang di aula mengerutkan alis mereka. Namun, karena posisi dan latar belakang mantan dalam Kota Kaisar Hitam, tidak ada yang berani menyuarakan pikiran mereka.

"Qie-shen sangat senang karena Old Qi bisa datang mengunjungi toko ini. Untungnya, Pill Exchange Gathering ini belum secara resmi dimulai. Old Qi, silakan duduk. " Pemilik Yao tersenyum saat berbicara. Dia segera memiringkan tubuhnya dan membuat sikap yang mengundang dengan hormat. TL: Qie-shen – Cara yang sederhana di mana seorang wanita menyebut dirinya sendiri. Sederhananya, bisa diartikan sebagai kata I / me

Melihat ini, sesepuh berwajah merah itu dengan terus terang tertawa terbahak-bahak dan tanpa basa-basi menuju ke deretan di depan panggung. Setelah itu, dia duduk di kursi di tempat yang paling penting. Tatapannya yang samar melihat sekeliling sebelum akhirnya berhenti sejenak pada Xiao Yan, yang jaraknya cukup dekat. Setelah itu, dia segera mengalihkan pandangannya.

Pemilik Yao menghela nafas lembut tanpa ada yang memperhatikan setelah melihat bahwa sesepuh berwajah merah itu telah duduk. Hatinya diam-diam mengutuk, "Setiap kali orang tua ini datang, dia selalu mengandalkan latar belakangnya di dalam Kota Kaisar Hitam yang menyebabkan pesaing lain takut untuk menawarinya."

Tetua berwajah merah ini memiliki latar belakang yang cukup kuat. Dia adalah alkemis top dalam Black Emperor Sect. Dikabarkan bahwa dia telah mencapai tingkat 6 belum lama ini. Dia bisa dianggap sebagai orang yang memiliki kemampuan penyulingan obat terbesar di dalam Kota Kaisar Hitam. Selain itu, dengan mengandalkan kekuatan Sekte Kaisar Hitam, dia bisa dianggap sebagai orang penting yang kata-katanya sangat berarti bagi semua orang di Kota Kaisar Hitam. Orang biasa secara alami tidak berani menawarinya. Dengan cara ini, tidak diragukan lagi itu bukan sesuatu yang baik dari sudut pandang Rumah Seribu Obat. Bagaimanapun, mereka meminta kedua belah pihak untuk saling menawar untuk memaksimalkan keuntungan mereka. Tindakan mantan tidak diragukan lagi melanggar aturan.

Meskipun Pemilik Yao merasa tidak puas, dia tidak berani berbicara terlalu banyak karena pengaruh sesepuh berwajah merah di Kota Kaisar Hitam. Oleh karena itu, dia tidak merasakan banyak kegembiraan untuk orang besar yang datang tanpa diundang ini.

"Orang tua ini memiliki mata yang tajam. Aku ingin tahu ramuan obat apa yang akan dia ambil kali ini… "Tangan pemilik Yao tanpa sadar mengencangkan di bawah lengan bajunya. Bahan obat ini diperoleh setelah Rumah Seribu Obat mereka telah mempertaruhkan nyawa cukup banyak pemanen obat. Harganya lumayan bagus…

Pemilik Yao menggelengkan kepalanya sedikit saat pikiran ini melintas di hatinya. Dia menekan emosi di hatinya sebelum dengan cepat berjalan kembali ke panggung tinggi. Senyuman sekali lagi melonjak ke wajahnya saat dia mulai menjadi tuan rumah Pertemuan Pertukaran Pil ini.

Kelompok Xiao Yan duduk di suatu tempat di belakang. Bahan obat yang muncul sebelumnya bukanlah yang dia butuhkan, dan pandangannya berhenti pada sesepuh berwajah merah hampir sepanjang waktu. Dari ekspresi para alkemis di sekitarnya ketika lelaki tua ini muncul lebih awal, sepertinya dia memiliki posisi yang cukup tinggi di Kota Kaisar Hitam. Hal lainnya adalah bahwa orang ini tampaknya tidak disukai. Namun, banyak orang yang tidak berani menyuarakan amarahnya karena suatu alasan.

Dengan mengandalkan Persepsi Spiritualnya yang luar biasa, Xiao Yan dapat merasakan bahwa tingkatan alkemis tua berwajah merah ini kemungkinan besar sedikit lebih tinggi dari Fa Ma Aliansi Yan. Namun, jika dibandingkan dengan Gu He, dia kemungkinan akan terlihat sedikit lebih lemah. Dia bisa dianggap sebagai grandmaster alkemis sejati yang akan sangat dicari oleh banyak faksi yang bersaing di ‘Wilayah Sudut Hitam’.

Apa yang disebut Pill Exchange Gathering secara resmi dimulai sementara pikiran-pikiran ini berlama-lama di hati Xiao Yan. Beberapa tatapan alkemis menyapu bahan obat yang dipajang. Jika mereka menemukan sesuatu yang cocok, mereka akan melangkah maju. Namun, untuk mengambil ramuan obat yang mereka minati, mereka perlu membayar dengan pil obat yang nilainya sama dengan bahan obat.

Xiao Yan samar-samar memahami sesuatu saat dia mengamati Pertemuan Pertukaran Pil ini. Dia menemukan bahwa nilai bahan obat ini sekitar setengah atau kurang dari nilai pil obat yang dapat dimurnikan. Misalnya, jika itu adalah bahan obat yang dapat memperbaiki pil obat tingkat 4, seseorang akan membutuhkan pil obat tingkat 3 agar berhasil menukarnya. Namun, jenis pil obat tingkat 3 apa yang diputuskan oleh Seribu Rumah Obat. Jika orang itu sudah menyiapkannya untuk bisnis, orang itu bisa menukar bahan obatnya. Jika tidak, ada kuali obat dengan kualitas yang cukup tinggi yang disiapkan untuk mereka di atas platform batu di sampingnya. Jelas, itu adalah orang-orang yang memperbaiki pil di tempat.

Batch pertama bahan obat tidak masuk ke mata tajam Xiao Yan. Namun, masih ada cukup banyak alkemis tingkat 3 dan tingkat 4 yang tertarik dengan mereka. Setelah itu, mereka memulai pertukaran sesuai aturan. Jika orang-orang ini tidak memiliki pil obat yang sudah jadi, beberapa alkemis akan memurnikannya di tempat. Dalam sekejap, suhu aula naik. Beberapa orang yang tidak tertarik dengan bahan obat pertama hanya mengalihkan pandangan mereka ke nyala api yang naik di kuali obat. Mereka akan mengamati metode pemurnian orang lain sambil merasa bosan.

Kelompok Xiao Yan secara acak menyaksikan para alkemis lainnya memurnikan pil di tempat karena kebosanan mereka. Tidak lama setelah itu, Xiao Yan menarik pandangannya dan menggelengkan kepalanya. Dengan kemampuannya saat ini, metode pemurnian alkemis di tingkatan ini tampak sangat sederhana dan kasar di matanya. Tidak ada sedikit pun yang bisa dia pelajari dari mereka.

Ada juga cukup banyak alkemis yang duduk di aula tanpa bergerak. Kemampuan orang-orang ini bisa dianggap menengah ke atas di tempat ini. Oleh karena itu, pandangan mereka ditempatkan sedikit lebih tinggi. Batch pertama bahan obat berkualitas rendah ini jelas tidak bisa menarik mereka. Orang-orang yang merasakan waktu luang terbesar di antara mereka secara alami adalah sesepuh berwajah merah itu. Wajahnya hampir dipenuhi dengan ketidaksabaran saat melihat ramuan obat yang dia benar-benar tidak tertarik. Dari penampilannya, seolah-olah dia tidak bisa menunggu Seribu Rumah Obat untuk segera mengeluarkan bahan obat berkualitas tinggi.

Mengikuti aliran waktu yang lambat, ramuan obat berkualitas rendah ini secara bertahap dipilih dan dibawa pergi. Setelah itu, ramuan obat terus bermunculan. Kualitas mereka menjadi lebih baik dan lebih baik. Alkemis yang agak lebih kuat yang awalnya duduk di kursinya tanpa bergerak akhirnya mulai menunjukkan minat. Mereka mulai bergerak maju untuk menegosiasikan pertukaran barang.

Bahan obat di platform batu berkurang seiring waktu berlalu. Namun, dari wewangian obat kental yang merembes dari kotak giok ini, orang dapat mengatakan bahwa bahan obat itu berkualitas tinggi. Beberapa dari mereka bahkan menyebabkan sesepuh berwajah merah itu dipindahkan. Namun, dia tidak melakukan apapun. Dari kelihatannya, dia sepertinya sudah siap kali ini.

Ketika bahan obat di platform batu dikurangi menjadi kurang dari sepuluh kotak, hanya ada beberapa orang yang masih duduk di kursi tanpa bergerak. Ini termasuk Xiao Yan dan sesepuh berwajah merah itu.

Tetua berwajah merah itu terkejut saat melihat kelompok Xiao Yan tidak bergerak. Dia segera mengerutkan kening dan melirik Xiao Yan.

Xiao Yan menoleh sedikit ketika dia merasakan tatapan itu ditembakkan. Mata mereka melakukan kontak. Sesaat kemudian, Xiao Yan berpaling seolah tidak ada yang terjadi. Wajahnya bahkan tidak menunjukkan ketakutan sedikit pun yang ditunjukkan oleh alkemis lain ketika mereka melihat sesepuh berwajah merah itu.

Sikap tenang Xiao Yan ini menyebabkan lelaki tua berwajah merah itu terkejut. Hatinya menjadi marah. Dengan kemampuan dan reputasinya saat ini, sudah lama sekali dia tidak merasakan perasaan diabaikan oleh orang lain.

Para alkemis yang telah mendapatkan ramuan obat yang mereka butuhkan tidak meninggalkan aula. Sebaliknya, mereka melirik Xiao Yan dan sesepuh berwajah merah yang masih duduk di kursi mereka dengan tatapan tertarik. Biasanya, bagian terakhir dari Pill Exchange Gathering semacam ini adalah poin tertinggi yang sebenarnya …

"He he, selanjutnya adalah kumpulan bahan obat dengan kualitas tertinggi di Rumah Seribu Obatku. Rumah Seribu Obat kami telah membayar harga yang sangat mahal untuk bahan obat ini… "Pemilik Yao tersenyum saat dia melihat beberapa kotak giok yang tersisa di platform batu. Dia dengan lembut bertepuk tangan, dan beberapa pelayan wanita bergegas keluar. Setelah itu, mereka mengeluarkan kotak giok yang tersisa dan membawa lima kotak batu giok zamrud.

Aroma obat yang pekat tiba-tiba melayang di aula besar ketika lima kotak giok ini muncul. Cukup banyak alkemis yang dengan lembut menghirup saat kejutan melonjak ke wajah mereka.

Tetua berwajah merah, yang bersandar di kursinya, berdiri saat ini. Matanya agak panas membara saat dia melihat kotak giok.

Mata pemilik Yao menyapu aula dan segera berhenti di Xiao Yan. Dia tertawa, "Jika sedikit dari Anda yang tertarik dengan lima bahan obat ini, silakan menawar."

Tatapan Xiao Yan saat ini menatap tajam ke tiga kotak giok di atas panggung. Dalam penglihatannya, dia secara alami dapat melihat bahwa interior ketiga kotak giok ini adalah target perjalanannya. Mereka adalah tiga bahan obat terakhir yang dibutuhkan untuk memperbaiki ‘Pil Tulang Darah Jiwa Surga’.

Xiao Yan menghirup udara dalam-dalam dan berdiri di bawah tatapan semua orang di aula. Akhirnya, dia melangkah ke platform batu.

Tatapan di aula segera tertuju pada Xiao Yan setelah melihat tindakannya ini. Kualitas beberapa bahan obat ini sangat tinggi. Jika seseorang ingin menukar mereka, kemungkinan besar seseorang harus mengambil pil obat tingkat 4 atau tingkat 5. Mungkinkah orang ini yang tampak sangat muda mengambil pil obat tingkat seperti itu?

Xiao Yan berhenti di depan platform batu di depan banyak tatapan. Dia tersenyum ke arah Pemilik Yao yang ramping dan menarik sebelum perlahan menarik tiga kotak giok di depannya. Dia berkata, "Pemilik Yao, tolong beri tahu saya jenis pil obat apa yang perlu saya buat untuk menukar ketiga bahan obat ini."

Pemilik Yao tersenyum manis saat mendengar ini. Dia mengangguk dan baru saja akan berbicara ketika wajahnya sedikit berubah.

Sebuah tangan besar tiba-tiba terulur ke arah Xiao Yan saat wajahnya berubah. Itu dengan kasar menekan salah satu dari tiga kotak giok. Suara nyaringnya bergema di aula.

"Buah Tulang Giok ini… Aku menginginkannya."