Battle Through the Heavens – Chapter 86 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 86 | Baca Novel Online

Tantangan

Berbalik perlahan, Jia Lie Ao memiringkan kepalanya, senyum di sudut mulutnya sedikit menyeramkan. “Liu Xi Da-ge, bolehkah saya bermain-main dengannya?”

Liu Xi mengangguk dan tersenyum. Tanpa meninggalkan jejak, dia meluruskan telapak tangannya di depannya dan dengan jijik berkata: “Jika Anda memiliki kesempatan, jangan menahan diri.”

Jia Lie Ao tersenyum dan menutup matanya. Kata-kata Liu Xi tiba-tiba mendorongnya untuk mengingat percakapan pribadi rahasia yang dia lakukan dengan Jia Lie Bi. Saat itu, Jia Lie Bi baru saja menerima berita bahwa Xiao Yan telah memulihkan bakatnya. Setelah keheningan panjang saat mengenakan wajah suram, Jia Lie Bi menggunakan suara yang sangat serius dan dingin ketika dia akhirnya berbicara dengan Jia Lie Ao.

“Jika anak itu pernah menerima tantanganmu, kamu tidak boleh menunjukkan belas kasihan apa pun . Akan lebih baik jika Anda bisa membunuhnya di tempat. Bahkan jika Anda tidak bisa, melumpuhkan dia juga akan membantu Jia Lie Clan menghilangkan musuh yang berpotensi menakutkan. “

Secara bertahap mengingat suara mengerikan dan mengerikan yang digunakan ayahnya untuk menyampaikan pesan, senyum pada Jia Wajah Lie Ao menjadi semakin menyeramkan. Matanya yang mengerikan menatap Xiao Yan yang tenang dalam jarak yang cukup dekat. Dia merasakan firasat bahwa kejeniusan muda akan dibunuh oleh tangannya sendiri.

Keyakinan Jia Lie Ao berasal dari kekuatannya sendiri. Selain posisi bintang tiga Dou Zhe, Metode Qi yang dia latih adalah elemen angin High Xuan satu, Badai Nyanyian. Menambahkan beberapa Teknik Dou yang dia tahu, dia sudah bisa menang dalam tantangan melawan bintang lima Dou Zhe.

Dibandingkan dengannya, meskipun Xiao Yan memiliki bakatnya kembali hanya 8 Duan Qi pada Upacara Kedatangan Zaman. Bahkan jika kekuatannya sekali lagi meningkat selama periode ini, tidak mungkin bagi Xiao Yan untuk melampaui dia. Mengenai hal ini, Jia Lie Ao memiliki keyakinan mutlak.

Di seluruh jalan, Jia Lie Ao bukan satu-satunya yang berpikir bahwa Xiao Yan tidak memiliki peluang untuk menang. Bahkan tentara bayaran yang mengamati dan Xiao Yu sama-sama berpikir bahwa terlepas dari betapa luar biasanya bakat Xiao Yan, kesenjangan dalam peringkat keduanya bukanlah sesuatu yang bisa diabaikan oleh siapa pun.

Bukankah bajingan kecil ini biasanya terang-terangan cerdik? Mengapa dia jatuh cinta pada provokasi rendah orang itu? “Melihat Xiao Yan yang memiliki batang logam di tangannya, wajah Xiao Yu menjadi suram. Melangkah kedepan, dia dengan kejam memarahi untuk melindungi Xiao Yan: Kapan kamu menjadi seseorang yang tidak tahu batas kemampuannya? Mengetahui bahwa Anda tidak bisa menang, mengapa Anda menerima tantangan? Apakah Anda lelah hidup? “

Menerima semburan teguran dari Xiao Yu, Xiao Yan hanya mengangkat bahu dan tersenyum: “Kami bahkan belum mulai bertarung. Sulit untuk mengatakan siapa yang bosan hidup. “

” Kamu … “Melihat Xiao Yan yang keras kepala, Xiao Yu dengan kejam menginjak kakinya. Kaki panjangnya yang seksi melompat ke depan, menghalangi dia. Selanjutnya, ia memukul cambuk hijaunya di udara dan mengeluarkan suara yang membelah. “Biarkan aku bertarung menggantikanmu. Saya tahu potensi Anda hebat tetapi itu adalah sesuatu untuk masa depan. 

Menonton Xiao Yu yang punggungnya menghadapnya, Xiao Yan tertegun. Dia tidak berharap bahwa wanita yang selalu bertarung dengannya akan menghadapi orang lain, melindunginya sedemikian rupa. Dia menggosok kepalanya, tidak mampu membuat kepala atau ekor keluar dari itu. Setelah itu, dia menyapu pandangan Xiao Yu ke pinggang rampingnya, pantatnya yang indah dan akhirnya mendarat dengan sepasang kaki panjang yang sempurna dan seksi.

Agak kaget pada garis sempurna wanita liar ini, Xiao Yan memukul bibirnya dan dengan cepat mengambil tatapannya sebelum pemilik tubuh menemukannya. Kepalanya condong ke depan. Jika dilihat dari kejauhan, ia tampak meletakkan dagunya di pundak Xiao Yu. “Eh. Saat itu, bukankah Anda berharap seseorang memukuli saya sampai mati? “

Suara napas di samping telinganya mengarah ke tubuh Xiao Yu yang langsung tegang. Ujung telinganya yang halus dengan cepat tertutup oleh rona merah muda. Beberapa saat kemudian, dia menarik napas dalam-dalam dan berbicara dengan suara acuh tak acuh yang menyembunyikan kesulitan menggigil: Kamu harus memahami dengan jelas nilai yang kamu miliki untuk klan. Karenanya, Anda tidak dapat menerima tantangan apa pun sesuka Anda. Sebagai … Biao-jie, aku punya hak untuk melindungimu dari bahaya. “

” Eh, argumen yang aneh. “Xiao Yan hanya bisa menggaruk kepalanya tanpa daya. “Lupakan. Saya akan menyelesaikan masalah saya sendiri. Sebagai seorang wanita, kamu harus berdiri di samping. Setelah menyelesaikan kalimatnya, dia dengan kuat mengencangkan cengkeramannya pada batang logam dan membalikkan tubuhnya ke satu sisi, melewati Xiao Yu yang telah menghalanginya. Melangkah dari tanah, dia tiba-tiba bergegas menuju Jia Lie Ao yang tidak sabar.

Menonton tindakan Xiao Yan, Xiao Yu menjadi cemas. Saat dia hendak memukul mundur Xiao Yan dengan cambuknya yang panjang, suara jernih seorang wanita muda membuatnya berhenti: Xiao Yu Biao-jie, percaya pada Xiao Yan ge ge. Dia bukan orang yang terburu nafsu. Jika dia tidak memiliki kepercayaan diri, dia tidak akan secara proaktif memprovokasi orang lain. “

” Xun Er … “Berbalik Xiao Yu menyaksikan Xun Er yang tersenyum, Xiao Yu tertegun. Yang bisa dia lakukan hanyalah mengangguk dan menghela nafas. Namun, tangannya terus mencengkeram cambuknya yang panjang dengan erat.

“Heh Heh, bajingan kecil, aku akan membuatmu menyesali tindakan bodohmu hari ini.” Menatap Xiao Yan, yang bergegas membawa senjata logam, Jia Lie Ao tertawa dingin. Dou Qi hijau pucat dengan cepat diwujudkan di telapak tangannya. Jia Lie Ao berdiri di tempat tanpa bergerak. Telapak tangannya tiba-tiba berubah menjadi bentuk cakar yang tajam. Di ujung jari-jarinya, Dou Qi hijau samar-samar membentuk 10 paku angin yang tajam. Dengan tawa menyeramkan, dia menggerakkan tangannya. Bersama dengan suara yang memecah angin, dia dengan kejam menyerang Xiao Yan. Merasakan suara tajam yang merobek udara, Xiao Yan menyipitkan matanya. Dia mengangkat tangan kirinya dan dengan ganas meninju tanah di depannya. Embusan udara tak berbentuk yang kuat menghantam permukaan dan kekuatan pantulannya tiba-tiba menghentikan kemajuan Xiao Yan. Melihat betapa fleksibelnya Xiao Yan dalam mengendalikan momentumnya, tentara bayaran yang berpengalaman di sekitarnya segera berseru dengan kagum. Pada saat tubuhnya berhenti, batang logam di tangan Xiao Yan dilepaskan dan dilanjutkan ke depan. Sama seperti panah yang dilepaskan, panah itu melesat ke arah kepala Jia Lie Ao. Sambil memandangi batang logam yang melayang ke arahnya, Jia Lie Ao tersenyum dengan jijik. Dengan flip tangan dengan Dou Qi hijau mengambang, udara di depannya menjadi bergolak dan beberapa badai hijau kecil muncul. Setelah melewati beberapa badai kecil, kekuatan batang logam dengan mudah dihilangkan. Dengan kehilangan kekuatannya, logam batang jatuh ke tanah setengah meter jauhnya dari Jia Lie Ao dengan kecelakaan yang jelas dan keras. “Ah …” Mengamati serangan Xiao Yan dengan mudah diatasi, orang-orang di sekitarnya hanya bisa menghela nafas. Jia Lie Ao, yang memiliki keterampilan tingkat tinggi tampaknya tidak terkalahkan.