Battle Through the Heavens – Chapter 865

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 865

Chapter 865: Menangkap

Seekor burung api besar berwarna coklat keabu-abuan mengepakkan sayapnya saat melayang di langit biru. Gelombang panas memancar dari tubuhnya, menyebabkan ruang di langit menjadi terdistorsi. Ruang di sekitarnya akan mengeluarkan sedikit riak setiap kali yang disebut ‘Star Fire Phoenix’ ini mengepakkan sayapnya. Angin panas dan liar bertiup di sekitar tempat ini, menyebabkan kepala seseorang dipenuhi keringat seolah-olah berada di gurun…

Wajah kelompok Fang Yan jelas menjadi jauh lebih pucat setelah burung api besar berwarna coklat keabu-abuan ini muncul. Selain itu, aura mereka dengan cepat menjadi lamban. Jelas, mereka telah menghabiskan sebagian besar kekuatan mereka untuk menggumpalkan bentuk ‘Star Fire Phoenix’ ini, yang memiliki kekuatan destruktif dalam jumlah besar.

Meskipun wajah Fang Yan pucat, kekejaman di antara alisnya menjadi lebih padat. Dia menertawakan Xiao Yan di tengah dengan cara yang aneh, "Chief Xiao. Bagaimana ini ‘Star Fire Phoenix milik kita? Bisakah itu dibandingkan dengan ‘Api Surgawi’ Anda? "

Tatapan Xiao Yan melirik wajah tua yang ditutupi dengan kebencian yang kejam. Sudut mulutnya sedikit melengkung saat dia dengan acuh tak acuh bertanya, "Apakah ini jurus pembunuhan terakhirmu?"

Sudut mata Penatua Pertama Fang Yan bergerak-gerak saat mendengar nada santai Xiao Yan. Senyum garang di sudut mulutnya melebar. "Mungkin kepala Xiao akan mengubah pernyataanmu setelah kamu merasakan kekuatan ‘Star Fire Phoenix’ milikku ini …"

Ekspresi Penatua Pertama Fang Yan dengan cepat menjadi gelap setelah suaranya terdengar. Teriakan dingin keluar dari mulutnya saat segel yang dibentuk oleh tangannya berubah.

Mengikuti perubahan segel yang dibentuk oleh tangannya, phoenix api besar berwarna coklat keabu-abuan di langit tiba-tiba mengangkat kepalanya dan mengeluarkan teriakan tajam. Gelombang suara seperti zat panas datang menyapu, bertiup di atas hutan di bawah sampai pepohonan naik dan jatuh tanpa batas dengan cara seperti gelombang.

Phoenix api berwarna coklat keabu-abuan mengepakkan sayapnya dengan ganas setelah teriakannya terdengar. Segera, suara ‘suo suo’ muncul. Sayap api keabu-abuan yang padat segera melesat keluar dari tubuh phoenix api dan menyerbu Xiao Yan dari segala arah.

Angin tajam bulu api merobek udara dan bergema di seluruh langit. Suhu panasnya seperti banyak batu kecil yang meletus dari gunung berapi, memiliki panas sekaligus kekuatan penghancur yang besar.

Bulu api yang datang dari segala arah dengan cepat diperbesar di mata hitam gelap Xiao Yan. Namun, ketika mereka berada sekitar dua puluh kaki dari Xiao Yan, api hijau tua tiba-tiba muncul di pupilnya yang hitam pekat …

"Chi! Chi! "

Penutup api hijau tua melingkar tiba-tiba muncul dengan cara yang aneh ketika bulu api yang jatuh dari seluruh langit berada sekitar dua puluh kaki dari tubuh Xiao Yan. Api coklat keabu-abuan yang menyebar di sekitar semua bulu api, yang telah ditembakkan ke dalam penutup api melingkar ini, sepertinya segera bertemu dengan air es karena mereka dengan cepat dipadamkan. Setelah padamnya api, bulu Dou Qi yang terbentuk tersebar dengan tenang. Akhirnya, mereka tidak menjadi apa-apa.

Bulu api mengalir turun, seperti badai, ke penghalang api. Di dalam penghalang api, Xiao Yan perlahan meletakkan tangannya di belakangnya saat tatapannya dengan tenang mengamati burung phoenix api besar berwarna coklat keabu-abuan di langit. Phoenix api ini, yang pada dasarnya telah diaglomerasi dari sebagian besar Dou Qi di dalam tubuh Fang Yan dan dua Sesepuh lainnya, memang memancarkan suhu yang sangat panas. Suhu sedemikian rupa sangat dekat dengan Green Lotus Core Flame. Namun … tidak peduli seberapa dekat itu, itu pada akhirnya bukanlah ‘Api Surgawi’ yang asli!

Sebagian besar ‘Api Surgawi’ terbentuk di alam selama bertahun-tahun tekanan, akumulasi, dan evolusi yang tak terhitung jumlahnya. Mereka akhirnya akan berkembang menjadi ‘Api Surgawi’ yang memiliki kekuatan penghancur. Karakter yang merusak, liar, dan kejam ini terakumulasi dalam jangka waktu yang lama. Meskipun mungkin tidak sepenuhnya mustahil untuk sesuatu yang diciptakan dari ketiadaan bersaing dengan ‘Api Surgawi’, tidak mungkin melakukannya dengan kekuatan kelompok Fang Yan.

Setelah kehilangan karakter destruktif, liar, kekerasan, bahkan api terkuat selamanya tidak akan mampu menjadi ‘Api Surgawi’ … bagaimana mungkin seekor singa yang telah kehilangan keganasannya mampu memaksa binatang lain untuk menyerah?

Fang Yan dan tujuan dua lainnya adalah untuk meningkatkan apa yang disebut ‘Api Transformasi Kehidupan’ ini menjadi tingkat ‘Api Surgawi.’ Namun, mereka tidak tahu bahwa bagian yang benar-benar menakutkan dari ‘Api Surgawi’ bukan hanya suhunya yang menakutkan, tetapi sifat destruktifnya yang menghancurkan segalanya juga benar-benar mengerikan!

Namun, mereka sebenarnya bermaksud menggunakan api semacam ini untuk menyerang Xiao Yan yang memiliki dua ‘Api Surgawi’ asli. Ini tidak diragukan lagi adalah pemikiran yang aneh dan menggelikan.

Bulu api abu-abu yang terkonsentrasi di langit benar-benar hancur. Ketika Fang Yan dan dua lainnya melihat bahwa Xiao Yan, yang ditutupi oleh penghalang api, sebenarnya tidak terluka, warna hijau perlahan naik ke wajah mereka.

"’Life Transforming Flame’ Anda hanya sampai pada tingkat tertentu… ini benar-benar mengecewakan saya." Xiao Yan mengangkat matanya dengan lembut saat dia berdiri di dalam penutup api. Matanya menyapu Fang Yan dan dua lainnya sebelum berbicara dengan suara samar.

Wajah Fang Yan menjadi hijau karena amarah. Tampilan ganas segera muncul. Tanpa menjawab Xiao Yan, tatapannya beralih ke dua Sesepuh Lembah Api Iblis saat dia meraung dengan suara seram, "Api Pengorbanan!"

Ekspresi dari dua Sesepuh lainnya sedikit berubah ketika mereka mendengar raungan rendah ini dari Fang Yan. Mereka menggigit lidah mereka dengan keras dan seteguk darah merah cerah segar segera keluar. Darah yang dimuntahkan tidak berceceran. Sebaliknya, itu diaglomerasi menjadi beberapa tetesan darah yang bergulir di depannya. Aura yang sudah lelah dari kedua Sesepuh sekali lagi melemah setelah seteguk darah segar dimuntahkan. Jelas, suapan darah segar ini bukanlah darah biasa. Sebaliknya, itu adalah darah esensi yang mengandung Dou Qi paling murni di dalam tubuh mereka.

Grug!

Fang Yan menggigit lidahnya saat melihat ini. Seteguk darah segar dimuntahkan. Akhirnya, dia mengendalikannya dengan jarinya dan dua kelompok darah segar lainnya ditembakkan. Akhirnya, tiga kelompok darah berkumpul bersama dan membentuk kelompok darah coklat tua seukuran kepalan tangan.

"Pergilah!"

Fang Yan melambaikan lengan bajunya dan kumpulan darah cair keluar. Akhirnya, ia mendarat di api phoenix yang sangat besar itu.

Sayap Star Fire Phoenix menegang saat cairan darah memasuki tubuhnya. Warna merah darah yang tidak biasa merembes dari dalam tubuhnya. Phoenix api berubah dari warna coklat keabu-abuan awalnya menjadi warna merah darah yang tidak biasa.

Bau darah yang pekat perlahan naik dari tubuh phoenix api saat warnanya berubah. Akhirnya, itu mewarnai langit ini sampai menjadi agak merah. Selain itu, aura api phoenix berwarna merah darah menjadi beberapa kali lebih kuat dari sebelumnya. Mungkin itu karena darah esensi dari Fang Yan dan tiga lainnya, tetapi Sky Fire Phoenix saat ini tampaknya memiliki kecerdasan yang samar-samar …

"Bunuh dia!"

Mata Fang Yan merah padam saat dia melihat Sky Fire Phoenix yang penampilannya telah berubah. Senyuman buas muncul di matanya. Jarinya tiba-tiba menunjuk ke arah Xiao Yan saat dia berteriak keras.

"Ji!"

Mata seperti lubang kosong berwarna merah dari Sky Fire Phoenix tiba-tiba mengungkapkan warna merah darah setelah suara Fang Yan terdengar. Tangisan elang yang tajam bergema di langit dengan cara yang memekakkan telinga. Dengan segera, sayapnya tiba-tiba ditarik, dan tubuh besarnya seperti lembing besar saat berputar dengan liar. Akhirnya, ia mengeluarkan suara xiu saat ia berlari ke depan…

Kecepatan Sky Fire Phoenix sangat cepat sehingga agak menakutkan. Tampaknya telah robek ruang karena muncul sekitar dua puluh kaki dari Xiao Yan. Kemerahan darah yang pekat menempel di mulut burung tajam Sky Fire Pheonix, menyebabkannya tampak sedikit aneh.

Sebuah kekhidmatan melintas di mata Xiao Yan saat dia merasakan kecepatan Sky Fire Phoenix itu. Lembah Api Iblis ini memang memiliki beberapa taktik. Itu mampu menciptakan api buatan manusia yang sekuat ini …

Tangan Xiao Yan juga cepat saat pikiran ini melintas di hatinya. Segel terbentuk dengan tangannya, dan penghalang api yang menutupi seluruh tubuhnya bergetar. Segera, jaring api besar berwarna hijau tiba-tiba membengkak lebih dari seratus kaki. Akhirnya, itu terbentang dan melilit Sky Fire Phoenix yang telah diserbu.

Sky Fire Phoenix baru saja tertahan saat mulai berjuang. Api berwarna darah di tubuhnya dengan cepat berputar saat berjuang melawan kekuatan yang besar. Tubuhnya berulang kali membelah jaring api berwarna hijau. Selain itu, karena kekuatan pengisian yang sangat besar sebelumnya, mulut api seperti pedang dari phoenix api masih melesat ke arah Xiao Yan meskipun jaring api menghentikannya.

"Berhenti!"

Mata Xiao Yan tiba-tiba mengeras saat dia menjerit keras saat mulut api yang tajam dengan cepat mengembang di dalam matanya yang hitam pekat.

Cahaya kuat jaring api berwarna hijau sekali lagi meletus saat teriakannya terdengar. Segera, ia mulai mengikat api phoenix sambil mengeluarkan gelombang suara retakan …

Xiao Yan menghela nafas lembut dari mulutnya. Dia melirik mulut api tajam yang kurang dari satu kaki dari kepalanya dan menyeka keringat dingin di dahinya. Segera, dia tersenyum pada Feng Han sebelum mengganti segel tangannya dan berteriak keras, "Menggumpal!"

Kata itu baru saja terdengar ketika api berwarna hijau tiba-tiba berubah menjadi sesuatu seperti penyembur api yang berulang kali menyemburkan api berwarna hijau tua. Selain itu, nyala api hijau ini menyebabkan api phoenix berguling seolah-olah menderita rasa sakit yang hebat saat api menempel ke tubuh yang terakhir. Api darah aneh itu sepertinya telah menemui musuh bebuyutannya di bawah pelepasan api berwarna hijau. Ini sebenarnya mulai menunjukkan tanda-tanda padam …

Xiao Yan dengan lembut menghembuskan napas. Dia menyaksikan permukaan tubuh phoenix api melemah. Jantungnya segera bergerak dan dia menggunakan semua kekuatannya untuk menggerakkan Api Inti Teratai Hijau di dalam tubuhnya sebelum akhirnya meludahkan semuanya ke phoenix api.

"Mendesis! Mendesis!"

Phoenix api seperti ayam yang terluka di bawah erosi suhu tinggi milik Green Lotus Core Flame. Itu berjuang berulang kali dan tangisan menusuk telinga terdengar menyedihkan.

"Yang tertua, cepat cabut api phoenix. ‘Api Surgawi’ bocah ini benar-benar terlalu menakutkan. Phoenix api tidak bisa bertahan! "

Seorang Elder dari Demon Flame Valley dengan tergesa-gesa berteriak ketika dia melihat perubahan pada api phoenix. Ketiganya memiliki hubungan dengan phoenix api. Oleh karena itu, mereka secara alami menyadari seperti apa kondisi yang sangat mengerikan itu.

Pada saat ini, pucat bercampur dengan wajah hijau Fang Yan yang marah. Pada saat ini, dia akhirnya mengerti bahwa menggunakan api untuk menghadapi Xiao Yan sepertinya adalah keputusan yang salah. Kekuatan besar ‘Api Surgawi’ … telah jauh melebihi harapan mereka.

"Menarik!"

Fang Yan tidak ragu-ragu saat pikiran ini melintas di dalam hatinya. Dia menjerit dan segel di tangannya berubah.

Phoenix api berwarna darah di dalam jaring api perlahan menghentikan perjuangannya setelah teriakan Fang Yan terdengar. Itu akan terpisah menjadi titik cahaya api yang tak terhitung jumlahnya lagi seperti lebah yang telah meninggalkan sarang mereka. Akhirnya, mereka keluar dari celah di antara jaring api dengan cara yang padat.

"Anda benar-benar berpikir untuk menggunakan teknik yang sama dua kali? Hari ini, saya pasti akan menangkap ‘Life Transforming Flame’ milik Anda! "

Xiao Yan hanya tersenyum dingin saat melihat adegan ini. Dia menjentikkan jarinya dan ruang di mana celah jaring api berada mulai berputar. Api tak terlihat muncul dan benar-benar mengejar semua api berwarna darah yang melarikan diri kembali.

Jaring api berwarna hijau dengan cepat menyusut setelah api berwarna darah dikejar kembali. Dalam beberapa kedipan, jaring telah berubah menjadi penghalang api berwarna hijau seukuran kepalan tangan. Di dalam penghalang api ini ada sekelompok api berwarna darah yang menari dengan lamban. Penampilannya mirip dengan burung yang terperangkap di dalam sangkar…

Penghalang api berwarna hijau digantung di atas tangan Xiao Yan. Tatapannya menyapu sekelompok api berwarna darah di dalamnya sebelum matanya beralih ke kelompok Fang Yan. Dia tersenyum sedikit dan dengan lembut berkata, "Terima kasih atas hadiahmu. Xiao Yan harus menerima hadiah berharga ini begitu saja… " Silakan kunjungi