Battle Through the Heavens – Chapter 866

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 866

Chapter 866: Bunuh

Tiga tatapan dari kelompok Fang Yan membosankan saat mereka melihat api berwarna darah yang terjebak di dalam penghalang api hijau tua itu. Hati mereka menegang ketika mereka mendengar kata-kata mengejek Xiao Yan, dan kemerahan cerah yang luar biasa melonjak ke wajah mereka. Dengan suara ‘grug’, tiga suap darah segar dimuntahkan dengan keras pada saat bersamaan.

Sky Fire Phoenix itu diaglomerasi dari sebagian besar Dou Qi milik Fang Yan dan dua Sesepuh lainnya. Selain itu, karena memiliki darah esensi mereka, ketiganya memiliki sedikit hubungan dengan phoenix api. Namun, saat penghalang api berwarna hijau tua terbentuk, benang sambungan menghilang dari hati mereka bertiga …

Tentu saja, hal yang menghilang bersama dengan koneksi ini adalah Dou Qi murni yang telah dilatih Fang Yan dan dua lainnya selama bertahun-tahun … hilangnya Dou Qi ini berarti bahwa kekuatan Fang Yan dan dua lainnya akan sangat menyedihkan. menurun. Hasil dari ini…

Mulut mereka terengah-engah sementara beberapa keputihan muncul di rambut berwarna merah Fang Yan saat ini. Wajah aslinya yang dulu tampak lebih tua. Setelah menyeka jejak darah dari mulutnya dengan cara yang bergetar, dia mengalihkan pandangannya yang kejam ke Xiao Yan, yang tetap di udara dengan sayap mengepak. Dia tidak menyerah. Sebaliknya dia memilih untuk mengatupkan giginya dan mengganti segel tangannya.

Namun demikian, Fang Yan hanya mencari jarum di tumpukan jerami terlepas dari bagaimana dia merangsang hubungan dengan phoenix api di dalam hatinya. Sama sekali tidak ada tanggapan. Penghalang api seukuran telapak tangan itu seperti sangkar yang tidak bisa dipecahkan yang benar-benar mengisolasi hubungannya dengan ‘Life Transforming Flame’.

"Bajingan, lepaskan ‘Life Transforming Flame’!" Seorang Elder dari Demon Flame Valley merasakan tubuh internalnya yang semakin lelah. Dia tidak bisa membantu tetapi dengan tegas meneriaki Xiao Yan dengan mata merah darah.

Tatapan Xiao Yan tenang saat dia melirik aura kelompok Fang Yan yang sangat berkurang. Tatapannya seolah-olah dia sedang menonton beberapa orang idiot. Apakah mereka mengira bahwa mereka sedang bermain game?

Setelah kehilangan ‘Life Transforming Flame’, kelompok Fang Yan sudah bukan lagi yang perlu dia takuti. Kekuatan mereka yang berkurang mengalami kesulitan bersaing dengannya.

Jika seseorang mendiskusikannya, ‘Life Transforming Flame’ ini dapat dianggap telah disampaikan oleh Fang Yan. Jika mereka tidak menimbulkan keributan dan menggunakan Dou Qi untuk menunda Xiao Yan, yang terakhir akan kesulitan mengalahkan mereka selain menggunakan beberapa Teknik Dou yang akan menghabiskan banyak Dou Qi. Selain itu, bahkan jika Xiao Yan berhasil mengalahkan mereka bertiga, tubuhnya juga akan habis. Bagaimana lagi dia bisa berada dalam kondisinya yang santai ini? Selain itu, dia juga telah menjebak ‘Life Transforming Flame’ dari tiga lainnya tanpa menimbulkan masalah.

Fang Yan menghirup udara dalam-dalam. Kekejaman di matanya secara bertahap menyatu saat dia mengangkat kepalanya dan menertawakan Xiao Yan, "Ke Ke, ‘Api Surgawi’ kepala Xiao benar-benar dapat dianggap tak tertandingi di dunia. Sepertinya kami, tiga orang tua, sedikit lancang. ‘Life Transforming Flame’ ini adalah sesuatu yang terbentuk dari Dou Qi kami. Tidak ada gunanya bagi Anda bahkan jika Anda menjebaknya. Yang bisa Anda lakukan hanyalah menunggu sampai bubar dengan sendirinya. Mengapa kita tidak melakukan ini? Jika kepala Xiao mengembalikannya kepada kita, aku yang dulu akan menjamin bahwa Lembah Api Iblis akan mundur dan tidak ikut campur dengan Air Liur Transformasi Tubuh Bodhisattva. Apa yang kamu katakan?"

Xiao Yan melirik wajah tua Fang Yan yang tersenyum dan menyeringai. Dia perlahan menggelengkan kepalanya. "Penatua Pertama Fang Yan, kita semua adalah orang-orang yang memahami situasi ini dengan jelas. Tolong jangan terus mengucapkan kata-kata kekanak-kanakan lagi. Saya tidak akan mempercayai Anda untuk pergi sendiri setelah saya mengembalikan Anda ‘Api Transformasi Kehidupan’. Lagipula, jika saya terus terang, apakah kepergian Anda masih penting dalam situasi saat ini? "

Senyum di wajah Fang Yan berangsur-angsur mengeras saat setiap kata dari Xiao Yan ditransmisikan ke telinganya. Sebuah pembuluh darah berdenyut di dahinya sebelum dia akhirnya tidak bisa menahan iritasi dan keganasan di dalam hatinya. Dia dengan marah meraung, "Apa yang kamu rencanakan? Selain mengambilnya dan menontonnya secara otomatis menghilang, untuk apa lagi Anda dapat menggunakan ‘Life Transforming Flame’? Apa yang kamu inginkan? Nyatakan saja keinginan Anda dengan jelas! "

Seseorang tidak bisa menyalahkan Fang Yan karena gelisah dan kehilangan dirinya sendiri. Ini karena dia jelas mengerti apa artinya kehilangan ‘Api Transformasi Kehidupan’. Itu berarti bahwa levelnya memiliki satu kaki di kelas Dou Zong akan menurun sampai dia hanyalah seorang Dou Huang biasa. Selain itu, setelah kehilangan darah esensinya, kerusakan yang dideritanya akan menjadi yang abadi. Dia mungkin akan tetap tinggal di kelas Dou Huang selamanya tanpa kemajuan sedikitpun. Nasib ini tidak diragukan lagi merupakan siksaan yang menakutkan bagi seseorang seperti dia yang memiliki ambisi yang cukup liar.

Fang Yan mungkin sudah kehilangan ketenangannya tapi Xiao Yan bukanlah orang yang baik. Selain itu, dia juga tahu bahwa berbelas kasihan kepada orang-orang seperti ini berarti kejam pada dirinya sendiri. Hati kebanyakan orang di ‘Wilayah Sudut Hitam’ menyembunyikan pisau, pisau tajam yang bisa melihat siapa saja kapan saja. Selain itu, Penatua Pertama adalah salah satu dari orang-orang ini yang memiliki pisau yang lebih tajam. Jika dia sekali lagi mendapatkan ‘Life Transforming Flame’, dia pasti akan gagal memenuhi janjinya untuk berpaling dan pergi. Sebagai gantinya, dia akan sekali lagi bergandengan tangan dengan dua Sesepuh lainnya untuk terlibat dalam upaya liar untuk membunuh Xiao Yan …

Selain itu, karena kehilangan yang mereka derita terakhir kali, mereka tidak akan menggunakan api mereka untuk bertarung dengan Xiao Yan di lain waktu. Ini berarti akan ada pertempuran Dou Qi. Pada saat itu, bahkan jika Xiao Yan mampu mengalahkan mereka lagi, harga yang harus dia bayar pasti akan lebih dari sepuluh kali lipat saat ini. Mengingat pengalaman bertahun-tahun yang dimiliki Xiao Yan, bagaimana mungkin dia melakukan tindakan bodoh seperti itu?

"Maafkan saya. Saya memang memiliki kegunaan yang cukup bagus untuk ‘Life Transforming Flame’ ini. Oleh karena itu, mengenai masalah ini … Penatua Pertama bisa melupakannya. " Xiao Yan dengan lembut mengguncang penghalang api di atas tangannya. Tatapannya menyapu ke arah Fang Yan saat dia menggelengkan kepalanya dan menjawab.

Ekspresi Fang Yan berubah suram saat mendengar kata-kata ini dari Xiao Yan. Tatapannya kejam saat dia melirik Xiao Yan. Tanpa mengucapkan kata-kata yang tidak perlu lagi, dia dengan kasar meninju dadanya. Seteguk darah segar dimuntahkan sebelum benar-benar tersebar di tangannya.

Cahaya aneh terpancar dari tangannya yang seperti cakar keriput yang sekarang tertutup oleh darah segar. Dia melambaikan tangannya dan sekali lagi membentuk segel tangan yang aneh.

"Menarik!"

Fang Yan tiba-tiba mengeluarkan teriakan pelan saat tangannya diam. Setelah teriakannya, kumpulan api berwarna darah yang mengalir perlahan sepertinya tiba-tiba diaktifkan. Itu terbakar dengan intens saat menggeliat dengan liar, mencoba untuk memecahkan penghalang api.

"Orang yang keras kepala!"

Rasa dingin melintas di mata Xiao Yan saat dia merasakan perubahan di dalam penghalang api. Dia menjentikkan jarinya dan sekelompok api tak terlihat melonjak keluar. Akhirnya, itu menutupi api hijau tua dan sekali lagi membentuk lapisan api luar.

Sedikit koneksi yang dirasakan Fang Yan setelah menyebabkan beberapa luka pada dirinya sendiri segera menghilang setelah lapisan luar ‘Fallen Heart Flame’ terbentuk. ‘Life Transforming Flame’ yang ada di dalam penghalang api sekali lagi mendapatkan kembali ketenangannya …

Hilangnya berulang kali menyebabkan wajah Fang Yan menjadi pucat. Rasa dingin melonjak dari tubuhnya …

Mata Xiao Yan dengan dingin menatap Fang Yan. Dia membuka mulutnya dan melemparkan api ke dalam mulutnya seolah-olah itu manis. Tenggorokannya berguling, menelan ‘Life Transforming Flame’ ke dalam tubuhnya di depan tatapan tertegun kelompok Fang Yan …

"Kamu… kamu orang gila. Anda benar-benar berani menelan api? "

Sudut mulut Fang Yan bergetar saat melihat aksi gila Xiao Yan. Bagian dalam tubuh seseorang adalah titik terlemahnya. Bahkan seorang elit Dou Zong kemungkinan akan berakhir dalam keadaan yang sangat menyedihkan jika sesuatu dibebankan ke tubuh mereka. Namun, Xiao Yan benar-benar menelan nyala api yang memiliki kekuatan penghancur yang besar ke dalam tubuhnya. Tindakan seperti itu… benar-benar gila.

Xiao Yan bersendawa lembut, mengeluarkan udara panas saat dia melakukannya. Dia tersenyum pada kelompok Fang Yan yang tertegun. Meskipun bagian dalam tubuh seseorang adalah titik terlemah, bagian dalam tubuh Xiao Yan memiliki perlindungan dari dua ‘Api Surgawi’, Api Inti Teratai Hijau dan Api Jantung yang Jatuh. Jika sampai pada titik kritis, dia bahkan akan menggunakan Api Pendingin Tulang yang ditinggalkan Yao Lao di tubuhnya. Di bawah perlindungan ketiga ‘Api Surgawi’ ini, bagian dalam tubuh Xiao Yan secara tidak wajar aman …

Dalam situasi saat ini, Xiao Yan secara alami tidak akan berusaha untuk melihat apakah ‘Flame Mantra’ bisa menelan ‘Life Transformation Flame’ ini. Oleh karena itu, dia hanya bisa menyimpannya di dalam tubuhnya untuk menghindari nyala api yang berhamburan dan menghilang ke udara.

Mata Xiao Yan sekali lagi beralih ke kelompok Fang Yan setelah menyimpan ‘Life Transformation Flame’ di tubuhnya. Kilatan dingin bersembunyi di dalam matanya yang hitam pekat. Meskipun kekuatan ketiga orang ini akan sangat menurun setelah kehilangan ‘Api Transformasi Kehidupan’, ini bukanlah alasan yang cukup bagi Xiao Yan untuk melepaskan mereka. Dia yang percaya menghilangkan segalanya sepenuhnya tidak akan pernah meninggalkan masalah di masa depan …

"Kakak kedua, saudara ketiga, bunuh dia!"

Fang Yan dengan tegas berteriak. Wajahnya berkedut setelah merasakan niat membunuh sedingin es di mata Xiao Yan.

Wajah dua Tetua Lembah Api Iblis, yang kekuatannya telah menurun menjadi bintang dua hingga tiga Dou Huang, sedikit berubah setelah mendengar ini. Mereka hanya bisa mengertakkan gigi dan menggerakkan Dou Qi yang tersisa di tubuh mereka. Mereka menggigit peluru dan menyerang Xiao Yan.

Saat kedua Sesepuh ini maju ke depan, Fang Yan dengan cepat mundur. Tatapan tajam yang dia berikan pada Xiao Yan, saat dia menarik diri, sangat kejam sehingga menyebabkan seseorang merasa kedinginan.

Xiao Yan dengan tenang menyaksikan dua Tetua Lembah Api Iblis menyerang. Dalam sekejap, pilar api hijau giok seperti gunung berapi meletus secara tiba-tiba.

"Bang!"

Hati Fang Yan bergetar saat dia merasakan riak energi panas ditransmisikan. Namun, dia tidak menoleh. Sayap Dou Qi di punggungnya dikepakkan dengan keras saat dia terbang keluar dari hutan pegunungan.

"Kakak kedua, kakak ketiga, aku yang dulu akan membantu membalas dendam untuk kalian berdua. Selama aku kembali dan memperingatkan kepala lembah, dia pasti akan membuat bajingan ini membayar dengan darah! Apalagi ada ‘Gerbang Xiao.’ Pada saat itu, kami bahkan tidak akan membiarkan ayam dan anjing hidup-hidup! " Fang Yan melarikan diri dengan sekuat tenaga. Saat dia melakukannya, suara lembut yang kejam juga ditransmisikan oleh angin liar.

Chi!

Kata-kata baru saja keluar dari mulutnya ketika Fang Yan yang melarikan diri tiba-tiba menegang. Rasa sakit hebat yang ditularkan dari dadanya menyebabkan dia merasa seperti tercekik. Dia dengan paksa menahan rasa sakit yang mengebor ke dalam hatinya saat dia menundukkan kepalanya dengan susah payah. Segera, dia melihat sebuah tangan yang diselimuti oleh api hijau giok menembus dadanya …

Api panas benar-benar menguapkan darah di sekitar lukanya. Kepala Fang Yan perlahan berbalik. Akhirnya, wajah muda tanpa emosi tertangkap oleh matanya. Matanya masih menunjukkan beberapa kekejaman yang merajalela sebelum ditutup.

"Jika Anda dan rekan Anda telah bergandengan tangan, bahkan saya tidak dapat menangani semuanya tanpa menghabiskan kekuatan saya. Sayangnya… Anda adalah orang tua yang konyol… "

Suara samar dengan lembut ditransmisikan ke telinga Fang Yan dari belakangnya tepat sebelum dia perlahan menutup matanya.