Battle Through the Heavens – Chapter 868

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 868

Chapter 868: Takut

"Bang!"

Dua sosok manusia tiba-tiba bersilangan di langit. Ledakan rendah seperti guntur terdengar di langit saat kepalan tangan dan kaki melakukan kontak.

Sosok-sosok itu melakukan kontak sesaat sebelum mereka dengan cepat melintas dan mundur. Langkah kaki satu orang agak kacau. Jelas, dia menderita kerugian kecil dari tabrakan ganas itu.

"Hee hee, Penatua Pertama Su Qian. Apakah Anda benar-benar memperlakukan saya seperti Han Feng dulu? " Kaki Han Feng mendarat di udara kosong saat dia menstabilkan tubuhnya. Dia dengan dingin menertawakan Su Qian, yang terhuyung-huyung tidak jauh.

"Tak disangka kekuatanmu benar-benar meningkat sebanyak ini selama beberapa tahun ini. Namun, taktik kecil ini sepertinya tidak cukup jika kamu ingin mengalahkan aku yang dulu! " Su Qian mungkin sedikit dirugikan, tapi dia tidak kehilangan dirinya saat dia menjawab dengan suara samar.

"Orang tua, aku hanya bermain denganmu. Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa saya hanya memiliki taktik kecil ini? Jika saya tidak kehilangan ‘Sea Heart Flame’ saya, membunuh Anda tidak akan membutuhkan banyak usaha! " Han Feng menggelengkan kepalanya. Namun, suaranya baru saja terdengar ketika fluktuasi energi panas yang luar biasa kuat tiba-tiba ditransmisikan dari langit dalam jarak yang dekat. Bahkan ekspresi Han Feng sedikit berubah ketika dia merasakan kekuatan fluktuasi energi ini. Tatapannya buru-buru beralih ke sumbernya sebelum matanya tiba-tiba menyusut. "Xiao Yan!"

Seorang pria muda berjubah hitam sedang mengepakkan sayapnya. Dia digantung di udara ke arah Han Feng memandang. Ada dua kelompok api berwarna berbeda di atas tangannya yang berinteraksi satu sama lain. Mereka melepaskan gelombang energi yang sangat liar dan menakutkan saat mereka bergabung …

Han Feng tidak asing dengan situasi seperti ini. Saat itu, dia terluka oleh Teknik Dou ‘Api Surgawi’ Xiao Yan. Dia berakhir dalam keadaan yang menyedihkan karena jiwanya meninggalkan tubuhnya karena teknik ini. Oleh karena itu, hatinya bergetar hebat begitu dia tahu apa yang terjadi. Dia dengan jelas memahami bahwa kekuatan mengejutkan dari teknik Dou Zong teratai api Xiao Yan pasti akan menyebabkan kerusakan besar bahkan bagi seorang elit Dou Zong.

Sementara Han Feng merasakan tindakan Xiao Yan, Mo Tian Xing, yang mengalami pertempuran yang sangat intens dengan Dokter Peri Kecil, juga merasakannya. Tatapannya berbalik dan ekspresinya berubah drastis saat melihat sumber energi. Dia saat ini sedang bertunangan dengan Dokter Peri Kecil dan tidak bisa membebaskan tangannya. Tidak diragukan lagi akan menjadi hal yang sangat buruk jika Xiao Yan bergabung dalam pertempuran saat ini.

"Han Feng, hentikan dia!"

Tubuh Mo Tian Xing bergetar saat dia memikirkan nasibnya jika secara diam-diam diserang oleh hal yang menakutkan itu. Karena dia tidak dapat membebaskan dirinya dari Dokter Peri Kecil, dia hanya bisa berteriak marah ke arah Han Feng.

Alis Han Feng berkedut sedikit setelah dia mendengar tangisan Mo Tian Xing. Dia menggertakkan giginya dan berkata, "Fang Yan dan dua sampah lainnya bahkan tidak dapat memblokir satu orang …" Tubuhnya berbalik. Dia mulai bergegas ke tempat Xiao Yan berada setelah kata-katanya terdengar.

"Apakah Anda memperlakukan saya yang lama sebagai tidak ada?"

Su Qian tertawa ketika sosok manusia melintas dan muncul di depan Han Feng saat yang terakhir bergerak.

"Pergilah, orang tua bodoh yang tidak akan mati!"

Ekspresi Han Feng menjadi dingin. Dia melambaikan lengan bajunya dan pilar Dou Qi yang kuat melesat ke arah Su Qian.

Langkah Su Qian sedikit berhenti. Dia menjentikkan lengan bajunya, dan kain lembut di sekitar mereka berubah menjadi benda seperti logam yang menghantam pilar itu. Lengan bajunya menghancurkan pilar di tengah ledakan energi yang keras dan jelas.

"Memang cukup sulit bagi diriku yang dulu untuk mengalahkanmu. Namun, seharusnya tidak menjadi masalah jika saya ingin menahan Anda. " Su Qian tersenyum pada Han Feng saat Dou Qi yang agung melonjak seperti cahaya pelangi. Tubuhnya berubah menjadi cahaya kilat yang mengandung momentum menakutkan saat dia bergegas ke Han Feng. Dia dengan tegas menempel padanya sekali lagi.

Han Feng hanya bisa mengeluarkan raungan marah di hadapan ketangguhan Su Qian. Dou Qi yang kuat di tubuhnya benar-benar meledak. Pilar Dou Qi yang berukuran beberapa ratus kaki menyapu langit seperti pedang besar. Puncak gunung di sekitarnya retak dengan keras setelah menyapu pilar Dou Qi ini.

Sementara Xiao Yan dan yang lainnya terlibat dalam pertempuran besar, aura yang menggetarkan jiwa dirasakan oleh cukup banyak orang. Tidak lama setelah ini, beberapa ahli dari ‘Wilayah Sudut Hitam’ bergegas. Mereka buru-buru menarik jarak dengan hati yang ketakutan ketika mereka melihat pertempuran besar yang menggetarkan jiwa di langit. Jika mereka terseret ke dalam pertempuran setingkat ini, mereka akan menderita bahkan jika mereka tidak mati.

Menyusul peningkatan intensitas pertempuran besar di tempat ini, semakin banyak orang yang tertarik. Pada saat ini, beberapa orang dapat memahami sesuatu dari hal ini. Hal apa selain daya pikat Air liur Transformasi Tubuh Bodhisattva yang dapat menyebabkan begitu banyak elit Dou Zong bertarung?

Meskipun cukup banyak orang yang menebak penyebab pertempuran besar itu, gelombang Dou Qi yang menakutkan yang berulang kali ditransmisikan dari langit menyebabkan bahkan beberapa dari orang-orang dengan hati rakus itu diam-diam menahan. Mereka tidak memiliki kualifikasi untuk berpartisipasi dalam perjuangan semacam itu. Oleh karena itu, orang-orang yang mendambakan Air liur Transformasi Tubuh Bodhisattva ini hanya dapat menjadi pengamat, menonton pertempuran hebat yang jarang terlihat di langit secara gratis…

Di langit, seluruh perhatian Xiao Yan ditempatkan untuk mengendalikan penggabungan dua jenis ‘Api Surgawi’ di langit. Dengan kekuatannya saat ini, menggabungkan ‘Angry Buddha Lotus Flame’ yang berisi dua jenis ‘Api Surgawi’ sudah menjadi sesuatu yang dia cukup mahir. Tidak ada lagi perasaan tidak berdaya dan asing saat dia mengendalikannya. Oleh karena itu, Api Inti Teratai Hijau dan Api Jantung yang Jatuh dengan cepat bergabung di bawah dukungan Kekuatan Spiritualnya yang kuat …

"Bang!"

Sosok anggun melintas di langit dengan cara seperti kilat. Kekuatan menakutkan di tangannya tampaknya telah menembus penghalang langit. Sebelum telapak tangannya tiba, kekuatan menakutkan yang dikandungnya sudah mendarat di Qi Shan yang berwajah pucat.

Grug!

Kekuatan menakutkan ditularkan dari tangannya. Warna darah segera melonjak ke wajah Qi Shan saat seteguk darah segar tanpa sadar dimuntahkan. Bahkan dadanya tenggelam di bawah kekuatan yang sangat besar itu.

Qi Shan memasuki kondisi luka parah setelah menerima pukulan yang begitu berat. Tubuhnya seperti meteorit saat menabrak hutan luas di bawah di depan tak terhitung tatapan kaget di sekitar pegunungan.

Zi Yan menghembuskan napas lembut saat dia mengalahkan Qi Shan dengan satu telapak tangan. Dada penuhnya mulai naik dan turun dengan goyah bersama dengan pernafasan dan pernafasannya. Cahaya ungu di tubuhnya tiba-tiba meletus dan tubuh Zi Yan yang matang, memikat, dan indah mulai menyusut di tengah letusan ungu ini …

Penyusutan berlanjut untuk beberapa kedipan singkat. Kecantikan yang dewasa sekali lagi berubah menjadi gadis kecil di depan tatapan tertegun yang tak terhitung jumlahnya …

Wajah Zi Yan tampak sedikit pucat setelah kembali ke penampilan aslinya. Jelas, transformasi sebelumnya telah membuatnya lelah.

Zi Yan mengusap keringat di dahinya yang halus. Tatapannya mengembara ke arah Xiao Yan. Pada saat ini, dua api berwarna di tangannya telah bergabung sepenuhnya. Teratai api hijau giok seukuran telapak tangan muncul di atas tangannya.

Teratai api hijau giok digantung di atas tangan Xiao Yan sementara perlahan diputar. Itu memancarkan kilau samar yang tampak seperti karya seni yang sempurna dan tanpa cela, indah dan memikat. Namun, keindahan ini menyembunyikan energi penghancur …

Hati Xiao Yan menghela nafas lega saat melihat teratai api terbentuk. Dia perlahan mengangkat kepalanya dan tersenyum pada Zi Yan dari kejauhan. Dengan jentikan tangannya, pil obat ditembakkan sebelum mendarat tepat di depan yang terakhir.

Zi Yan mengkonsumsi pil obat tanpa ragu-ragu. Dia menggerakkan tubuhnya dan muncul di samping Xiao Yan. Matanya menunjukkan kehati-hatian saat dia mengamati pengamat sekitarnya di pegunungan.

Kamu telah melakukannya dengan baik.

Xiao Yan menepuk kepala kecil Zi Yan dan memujinya. Segera, wajahnya terangkat saat dia melirik antara medan pertempuran Mo Tian Xing dan Han Feng. Suara jernih yang mengandung Dou Qi bergema di pegunungan.

"Pemimpin sekte Mo, Han Feng, siapa yang bersedia menerima ini?"

Suara Xiao Yan menyebabkan ekspresi Han Feng dan Mo Tian Xing, yang terlibat dalam pertempuran, berubah. Lawan mereka bukanlah orang biasa dan mereka harus memfokuskan perhatian penuh mereka pada pertempuran. Tak satu pun dari mereka yang berani diganggu. Jika Xiao Yan menggunakan Teknik Dou teratai api yang sangat kuat untuk secara diam-diam menyerang mereka, kemungkinan nasib mereka akan sangat mengerikan. Jika mereka tidak berhati-hati, lawan mereka akan merebut celah mereka dan memberikan pukulan fatal …

Pikiran ini muncul di kedua hati mereka dengan cara seperti kilat. Mo Tian Xing melepaskan diri dari Dokter Peri Kecil beberapa saat kemudian. Dia buru-buru tersenyum dan berkata kepada Xiao Yan, "Pemimpin sekte Xiao, tolong jangan gegabah."

Xiao Yan melirik Mo Tian Xing. Dia tersenyum saat dia bertanya, "Apakah pemimpin sekte Mo ingin terus berjuang?"

Mata Mo Tian Xing menyapu sekali dan hatinya tenggelam. Dia tidak berharap Xiao Yan dapat membunuh tiga Sesepuh dari Lembah Api Iblis secepat ini, menyebabkan situasinya menjadi sangat buruk. Dia sudah jatuh dalam posisi yang tidak menguntungkan dalam pertempuran dengan Dokter Peri Kecil. Jika Xiao Yan, dengan kartu trufnya yang tak ada habisnya akan ditambahkan, itu hanya masalah waktu sebelum mereka kalah …

Mata Mo Tian Xing dengan cepat melompat-lompat. Sesaat kemudian, dia hanya bisa menghela nafas, menangkupkan tangannya ke arah Xiao Yan dan berkata, "Kamu memang layak menjadi kepala ‘Xiao Gate’. Nenek moyang ini (Dou Zong) sekarang telah mengalami taktik seperti itu. Lupakan. Sekte Kaisar Hitam tidak akan lagi ikut campur dalam masalah ini hari ini! "

Keributan segera terjadi di sekitar pegunungan setelah kata-kata Mo Tian Xing terdengar. Banyak tatapan kaget menyapu ke arah pemuda berjubah hitam yang telah menakuti seorang elit Dou Zong dengan satu kalimat. Gengsi seperti itu bukanlah sesuatu yang bisa dicapai oleh orang biasa. Kepala ‘Xiao Gate’ memang memiliki kemampuan menakutkan yang bahkan ditakuti oleh seorang elit Dou Zong, setidaknya itulah yang diklaim oleh rumor.

Kata-kata Mo Tian Xing juga secara alami melayang ke telinga Han Feng. Ekspresinya segera menjadi sangat jelek. Setelah kehilangan Mo Tian Xing untuk menahan Dokter Peri Kecil, bagaimana dia akan berurusan dengan dua Dou Zong serta Xiao Yan, yang menunggu untuk menerkam dari belakang, sendirian?